Soul Land 3 – Chapter 605

shadow

Soul Land 3 – Chapter 605

Chapter 605: Pedang Perak Sembilan Cincin

"Itu keren!" Tang Wulin melompat tinggi ke udara dan menyebabkan pejalan kaki di sekitarnya menembaknya sekilas,

Saat dia merasakan kegembiraan yang tulus, Gu Yue tidak bisa menahan senyum lebih lebar. Dia menikmati melihat wajah bahagia pria itu saat dia melompat kegirangan.

Area di sekitar Star Luo Coliseum dipenuhi dengan orang-orang, dan banyak jalan telah ditutup. Gu Yue dan Tang Wulin telah melalui beberapa masalah sebelum mereka akhirnya berhasil mencapai jalur kontestan eksklusif dengan kontestan elektronik mereka dan masuk.

Mereka baru saja melangkah ke coliseum saat merasakan kemeriahan terpancar dari atmosfer di tribun penonton.

Sorak-sorai bisa terdengar dari setiap bagian kerumunan, membuatnya terdengar seperti ombak yang menerjang. Suara keras membuat sulit bagi mereka yang berdiri di samping satu sama lain bahkan untuk mendengar apa yang dikatakan teman mereka.

Ini adalah kekuatan dari seratus ribu orang yang bersorak!

Di dalam koloseum ada cincin kompetisi yang didirikan berdekatan satu sama lain, masing-masing dengan penghalang jiwa eksklusif mereka sendiri sebagai tindakan perlindungan terhadap kemungkinan gangguan antara pertandingan yang berbeda karena kebocoran energi.

Saat mereka menginjak lokasi, mata Tang Wulin langsung berbinar saat melihat tahapan kompetisi.

Seperti yang dinyatakan dalam aturan kompetisi, kontestan diperbolehkan menggunakan semua kemampuan dalam pertandingan tunggal. Mereka juga harus menandatangani surat pernyataan kematian sebelum melanjutkan. Meskipun kemungkinan ada korban jiwa jarang terjadi karena wasit akan menghentikan kompetisi saat diperlukan, mereka masih harus menandatangani surat pernyataan kematian sebelum melanjutkan. Tetap saja, ini adalah pertama kalinya Tang Wulin menyaksikan kompetisi pertarungan habis-habisan seperti ini.

Tidak banyak yang benar-benar membawa mecha bersama mereka ke kompetisi karena area yang tersedia untuk setiap tahap dibatasi dari lima puluh di antaranya yang disiapkan pada waktu yang sama. Sebuah mecha tidak akan memiliki cukup ruang untuk bermanuver di panggung kompetisi dengan hanya tersedia lima puluh meter. Ini justru akan menjadi penghalang bagi kontestan.

Namun, Tang Wulin melihat seorang kontestan menggunakan alat jiwa dalam pertempuran. Bermacam-macam lampu meledak seperti kembang api dari berbagai tahapan kompetisi. Untuk beberapa waktu setelahnya, itu menyilaukan mata semua orang.

"Ini benar-benar tempat yang membuat darahmu mendidih! Gu Yue, apakah kamu benar-benar yakin tidak ingin mengikuti kompetisi solo? " Tang Wulin bertanya pada Gu Yue yang berdiri di sampingnya karena pendaftarannya sudah diserahkan.

Gu Yue menggelengkan kepalanya, "Lupakan saja, aku tidak begitu tertarik. Saya hanya menemani Anda untuk pertandingan dua lawan dua. "

"Baiklah," Tang Wulin mengeluarkan kartu elektroniknya dan melihat-lihat. Menilai dari kemajuan kompetisi saat ini, dia akan memiliki waktu paling lama setengah jam sebelum dia dipanggil untuk pertandingannya. Selain mengetahui nomor kartu lawannya sebagai 631, dia tidak memiliki informasi lain yang tersedia untuknya.

"Aku ingin tahu lawan macam apa yang akan aku hadapi," kata Tang Wulin dengan senyum tipis.

Gu Yue menjawab, "Tidak peduli siapa lawanmu, dia tidak akan bisa menghentikan kemajuanmu. Lakukan yang terbaik. Meskipun saya tidak bisa menjadi salah satu dari Shrek Seven Monsters, saya yakin Anda bisa. Namun, jangan pernah meremehkan lawan Anda. Berdasarkan apa yang saya dengar dari mereka yang ada di Royal Star Luo Academy di Star Luo Empire, akademi mereka yang paling kuat adalah Akademi Monster. Mereka meniru Akademi Shrek dalam banyak hal. Bagaimanapun juga, kita masih muda jadi bertempur dengan ahli armor tempur masih akan menimbulkan masalah bagi kita. "

"Mmhm." Tang Wulin mengangguk. "Jangan khawatir, saya punya rencana sendiri."

Tak lama kemudian, nomor Tang Wulin dipanggil untuk memasuki coliseum. Dia melambai pada Gu Yue dan pergi ke area registrasi untuk mendaftarkan dirinya.

"Tahap kompetisi nomor 33, nomor kontestan 333!" Ketika Tang Wulin naik ke tahap kompetisi, dia tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa nomor keberuntungannya hari ini adalah nomor 3. Seberapa kebetulan ini ?!

Perasaan benar-benar naik ke panggung kompetisi sangat berbeda dengan perasaan yang didapat saat menonton dari bawah. Ketika dia berada di bawah panggung, dia tidak merasakan perasaan yang sangat kuat selain dari matanya yang terpesona oleh tampilan cahaya yang terang. Namun, ketika dia benar-benar naik ke panggung kompetisi, dia masih bisa mendengar sorak-sorai yang terdengar seperti gunung yang menderu dan tsunami yang mengamuk sebelum penghalang jiwa didirikan. Saat dia merasakan kegembiraan di atmosfer yang mengelilinginya, bahkan dia tidak bisa menahan untuk merasakan darahnya mendidih meskipun dia adalah salah satu yang lebih tenang di antara teman-temannya.

"Ribuan… Tidak! Puluhan ribu tahun yang lalu… Pasti ada juga persaingan sekuat ini. "

Ketika dia membenamkan dirinya di atmosfer, sesosok manusia memasuki panggung dari sisi berlawanan. Saat orang itu berjalan ke atas panggung, dia tahu tanpa keraguan sedikit pun bahwa orang ini adalah lawan pertamanya di Kompetisi Elite Jiwa Master Tingkat Tinggi Muda Kontinental, nomor 631.

Orang itu adalah seorang remaja yang tampaknya berusia sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun. Namun, pemuda itu memiliki perawakan yang mengesankan dan sosok yang seimbang, memberikan aura stabilitas.

Tang Wulin memiliki pengalaman bertempur yang luar biasa sehingga dia segera menjadi lebih waspada hanya dengan melihat penampilan lawannya. Dia tidak merasa bahwa lawannya akan menjadi orang yang mudah menyerah untuk dikalahkan.

Di tribun, kedua tetua duduk bersama dan berbicara dengan lembut. Jika ada yang mendekat ke mereka, mereka akan melihat hiruk-pikuk suara dari dunia luar benar-benar terputus saat mereka memasuki sekitarnya.

"Kompetisi Wuxie akan segera dimulai. Penatua Lin, ini hanya babak penyisihan, apakah Anda harus datang dan menyaksikannya secara langsung? Saya melihat Anda sangat prihatin tentang murid terkasih Anda ini! " kata sesepuh kurus di sebelah kirinya dengan sedikit humor.

Orang yang disebut sebagai Penatua Lin olehnya adalah seorang lelaki tua yang berperawakan tinggi dan memiliki penampilan yang bermartabat. Penatua Lin berkata dengan wajah poker dan suara yang dalam, "Seekor singa menggunakan kekuatan penuhnya bahkan saat bergulat dengan kelinci. Meskipun sulit untuk menghadapi lawan yang kuat di babak penyisihan, saya masih ingin melihat apakah Wuxie telah mengambil hati nasehat saya. Dia sudah delapan belas tahun, dan ini adalah kesempatan terakhirnya untuk mengikuti Kompetisi Elite Jiwa Master Muda Kontinental. Dia tidak bisa melakukan kesalahan! Paling tidak, dia harus masuk delapan besar. "

Penatua kurus itu berkata dengan senyum tipis, "Kamu telah menetapkan tujuan yang cukup tinggi! Sepertinya aku ingat Wuxie sudah menjadi master armor perang satu kata, kan? Seorang master armor perang satu kata dengan lima cincin … Tidak akan mudah baginya untuk bertemu seseorang yang bisa membawanya dari ujung ke ujung sepanjang kompetisi. Bahkan siswa elit dari Monster Academy hanya bisa melakukan banyak hal. Saya pikir kompetisi penyisihan ini akan segera berakhir. Siapa tahu, mungkin Wuxie memiliki peluang untuk memperebutkan tiga tempat teratas. "

Penatua Lin menjawab, "Mari berharap segala sesuatunya akan menjadi seperti itu. Namun, saya sebenarnya lebih khawatir tentang kompetisi pendahuluan. Pemasangan dilakukan secara acak jadi jika dia sangat tidak beruntung, tidak terlalu berlebihan untuk mengatakan bahwa dia bisa ditempatkan dengan monster kecil dari Akademi Monster. Dalam hal ini, akan merepotkan karena kompetisi pendahuluan adalah babak sistem gugur. Dia tidak akan memiliki kesempatan kedua .. "

Tetua kurus itu berkata dengan senyuman tipis, "Setidaknya bukan itu masalahnya untuk pertandingan pertama. Itu hanya anak muda dengan wajah yang sangat asing. Dia juga tidak terlihat terlalu tua. Saya rasa dia hanya di sini untuk menyeberangi panggung jadi saya pikir kita bisa bersiap untuk pergi sekarang. "

"Mm." Penatua Lin mengangguk.

Penghalang cahaya naik perlahan saat suara elektronik berkata, "Putaran pertama kompetisi sistem gugur, nomor 333 versus nomor 631. Siap! Menghitung mundur! Lima! Empat! Tiga! Dua! Satu! Mulai!"

Tidak ada aturan dalam kompetisi ini. Wasit hanya mengamati dari luar panggung dan pertandingan akan berakhir setelah hasilnya jelas.

Setelah mendengar pengumuman untuk memulai pertandingan, Tang Wulin mengetuk lantai dengan ujung jari kakinya, mengambil langkah besar, dan bergegas menuju lawannya. Dia belum melepaskan jiwa bela dirinya pada kesempatan pertama.

Kontestan nomor 631 adalah Ling Wuxie. Ia lahir dari sebuah sekte kuno dan telah memasuki kompetisi tahun ini dengan tujuan untuk membuat tanda dengan tembakan pertamanya.

Tiga tahun lalu, ketika Ling Wuxie baru berusia lima belas tahun, dia mengikuti kompetisi ini. Selama itu, dia tampil luar biasa tetapi sayangnya, dia hanya berhasil masuk 64 besar. Dia telah dengan susah payah berkultivasi selama tiga tahun terakhir untuk mendapatkan hasil yang baik dalam Kompetisi Elite Jiwa Master Kontinental Muda Peringkat Tinggi yang terakhir.

Ketika dia melihat Tang Wulin bergegas ke arahnya, Ling Wuxie tidak bisa membantu tetapi sedikit mengernyit. "Apa? Lawan ini bahkan tidak melepaskan jiwa bela dirinya? Mungkinkah dia terlalu gugup dan telah melupakannya? "

Dengan kompetisi sebesar Kompetisi Elite Jiwa Master Muda Peringkat Tinggi Kontinental, ada banyak yang membuat kesalahan karena terlalu gugup.

Namun, Ling Wuxie tidak lengah. Sebuah cahaya melintas di dalam matanya dan lima cincin jiwa naik dari bawah kakinya, naik ke tubuhnya – dua kuning dan tiga ungu. Ini bisa dianggap sebagai yang terbaik dalam hal kombinasi cincin jiwa.

Jiwa bela dirinya juga dibuat terlihat pada saat yang sama ketika sinar cahaya terang meledak untuk mendarat di tengah telapak tangannya. Itu adalah pedang panjang dengan bilah lebih dari empat kaki. Itu memakai sembilan cincin logam yang memiliki warna putih keperakan yang sama dengan bilahnya. Saat Pedang Perak Sembilan Cincin muncul, lima cincin jiwa di tubuh Ling Wuxie tiba-tiba terbang ke atas dan bergabung dengan pedang itu.

Lima cincin perak dari Pedang Perak Berdering Sembilan segera mengambil warna cincin jiwa yang telah dia sulap sebelumnya.

Jiwa alat! Tang Wulin menyipitkan matanya sedikit. Dia mengenali jiwa bela diri lawannya dengan satu pandangan. Efek dari cincin jiwanya secara langsung diterapkan pada Pedang Perak Sembilan Cincin. Dia menganggap bahwa jiwa bela diri ini akan cukup kuat.

"Ah, sial sekali baginya." Ini adalah reaksi pertama Tang Wulin. "Raja Jiwa lima cincin! Ini hanya pertandingan pertama dari kompetisi penyisihan! Kenapa semua orang hanya melawan dua atau master jiwa tiga cincin sementara aku berhadapan dengan master jiwa lima cincin di pertandingan pertamaku ?! "

Tidak perlu menyebutkan depresi yang dialami Tang Wulin di dalam hatinya. Namun, dia masih harus melakukan apa yang harus dia lakukan jadi dia terus bergegas maju.

Meskipun Tang Wulin tidak melepaskan jiwa bela dirinya, Ling Wuxie tidak lengah. Pedang Perak Sembilan Cincin di tangannya menebas udara ke arah Tang Wulin. Cincin jiwa pertama pada bilahnya berkedip, dan kilatan sepanjang hampir satu meter melesat seperti kilat dari bilah dan terbang menuju Tang Wulin.

Tang Wulin melangkahi jejaknya satu per satu saat dia mencoba menghindari tebasan. Namun, kilauan itu mengubah sudutnya di udara saat itu mengejarnya dari punggungnya. Jelas, ini adalah keterampilan jiwa yang bisa mengunci lawannya dan terus mengubah arah saat mengejar targetnya.

Tidak mungkin Tang Wulin bisa menghindarinya, jadi dia menyerang dengan pukulan.

Bola cahaya putih terkondensasi di tinjunya saat itu bertabrakan dengan sinar dari bilahnya. Dia tidak menggunakan jiwa bela dirinya. Sebaliknya, dia menggunakan kekuatan jiwa murni.