Soul Land 3 – Chapter 649

shadow

Soul Land 3 – Chapter 649

Chapter 649: Legenda Dewa Naga

"Menurut catatan kuno Pagoda Jiwa, ada peristiwa penting yang terjadi di Alam Ilahi yang memanggil Dewa Naga. Peristiwa itu hampir menghancurkan seluruh Alam Ilahi. "

"Yang disebut Ketuhanan sebenarnya adalah sublimasi setelah kekuatan hidup seseorang mencapai tingkat tertentu. Padahal, definisi Tuhan pada awalnya bermula dari definisi manusia ini. Dengan demikian, puncak keberadaan, bagi manusia dari planet-planet, membentuk Alam Ilahi. Mereka juga mendirikan serangkaian sistem hierarki di Alam Ilahi. Siapa pun yang telah berkultivasi ke tingkat itu, baik itu manusia atau binatang, bisa naik ke Alam Ilahi selama dia bisa mengatasi rintangan terakhir. Selain itu, seseorang akan ditugaskan ke peringkat yang berbeda sesuai dengan potensi dan kekuatannya. "

"Legenda mengatakan bahwa ada Lima Raja Dewa Agung di Alam Ilahi. Mereka membentuk dewan Alam Ilahi dan menjadi penguasa tempat mereka mengawasi dunia di bawah mereka. Karena Alam Ilahi diciptakan oleh manusia tingkat tinggi ini, manusia Ketuhanan ini menganggap diri mereka lebih unggul dari yang lain. Awalnya, semuanya baik-baik saja. Dengan berlalunya waktu, ideologi bahwa binatang yang seharusnya melayani manusia mulai berkembang. Yang terjadi selanjutnya adalah Keilahian manusia secara alami menang atas binatang Ketuhanan, dan manusia akhirnya memperbudak binatang itu. "

"Manusia Ketuhanan lebih kuat. Mereka mengendalikan pusat Alam Ilahi dengan lima Raja Dewa. Kekuatan mereka jauh melebihi binatang Ketuhanan, sehingga binatang Ketuhanan harus menanggung penyalahgunaan. Suatu hari, seekor binatang Ketuhanan mengalami perlakuan tidak adil di mana ia diburu. Setelah mengetahui penganiayaan salah satu dari mereka, binatang buas menjadi marah. Lima Raja Dewa Agung berurusan dengan petugas Ilahi yang menganiaya binatang Ketuhanan, tetapi mereka tidak bisa menenangkan murka para binatang Ilahi. Karena marah, Dewa Naga mengusulkan untuk memimpin binatang Ilahi meninggalkan Alam Ilahi dan membangun Alam Ilahi lain yang hanya akan menjadi milik mereka. Dewan Alam Ilahi yang dikendalikan oleh Lima Raja Dewa Agung tidak akan pernah menyetujui itu. Jadi, konflik besar meletus. Namun, Dewa Naga menahan diri dan memilih untuk berkompromi. Tidak lama setelah itu, ketika dia merasa bahwa dia telah dipersiapkan dengan baik, dia memimpin para binatang buas untuk memulai perang. "

Tang Wulin dan Ye Xinglan mendengarkan dengan tidak percaya saat Gu Yue melanjutkan ceritanya. Jika cerita Gu Yue benar, lalu darimana informasi mengenai Alam Ilahi dari Pagoda Roh berasal? Itu tidak terbayangkan.

Sudah bertahun-tahun sejak manusia memasuki Alam Ilahi. Oleh karena itu, Alam Ilahi hanyalah legenda di Benua Douluo, Benua Bintang Luo, dan Benua Surga Dou. Namun demikian, deskripsi gamblang Gu Yue tampaknya telah membawa mereka ke dunia itu.

"Perang berlangsung lama di Alam Ilahi. Ini membawa malapetaka yang tidak menguntungkan ke Alam Ilahi. Lebih dari sepertiga manusia Ketuhanan menjadi korban selama perang. Itu adalah pukulan terberat yang mereka derita sejak penciptaan Alam Ilahi. Tapi pada akhirnya, binatang buas kalah perang. Dewan Alam Ilahi terlalu kuat. Dewa Naga dipecah menjadi dua oleh Dewa Xiu Luo dari Lima Raja Dewa Agung. "

Gu Yue tiba-tiba berhenti berbicara. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah Tang Wulin. Tatapannya terbakar saat dia berkata, "Dewa Naga adalah Ketuhanan tingkat tinggi, jadi dia abadi. Bahkan Raja Dewa tidak mampu membunuhnya. Kekuatan asalnya berasal dari energi kekacauan saat dia menciptakan dunia. Meskipun dia terbelah menjadi dua, dia tidak mati. Itu mungkin baginya untuk meregenerasi dirinya sendiri. Dua bagian tubuhnya berubah menjadi dua naga raksasa. Salah satu naga raksasa memiliki sisik emas berbentuk berlian di seluruh tubuhnya dan mewarisi kekuatan Dewa Naga bersama dengan serangan dan pertahanan tubuh aslinya. Lahirlah Raja Naga Emas! "

Tubuh Tang Wulin bergetar dan ekspresinya berubah menjadi salah satu keterkejutan. "Apa?"

Gu Yue melanjutkan ceritanya. "Bagian lainnya berubah menjadi Raja Naga Perak. Garis keturunan yang dimiliki tubuh Anda adalah bentuk paling murni dari garis keturunan Raja Naga Emas. Raja Naga Gunung adalah keturunan Raja Naga. Jadi, tidak peduli seberapa kuat Raja Naga Gunung, itu tidak bisa dibandingkan dengan garis keturunan Anda yang awalnya adalah bagian dari Raja Dewa. Apakah kamu paham sekarang?"

Tang Wulin memahami penjelasan Gu Yue. Dia tidak pernah menyangka bahwa garis darah di tubuhnya sebenarnya sekuat itu.

Itu adalah setengah dari Dewa Naga, dan itu benar-benar tidak bisa dipercaya.

"Jadi apa yang terjadi setelah itu? Apa yang terjadi dengan Raja Naga dan binatang buas di Alam Ilahi? " Ye Xinglan bertanya.

Mata Gu Yue tampak aneh. "Manusia Ketuhanan membuang binatang Ilahi dari Alam Ilahi sepenuhnya. Tidak ada yang tahu keberadaan Raja Naga Emas dan Raja Naga Perak. Sejak saat itu, tidak ada binatang Ketuhanan di Alam Ilahi. Binatang buas apa pun yang memenuhi syarat untuk naik ke Alam Ilahi ditindas di dunia bawah dan membuatnya tidak mampu menyublim ke tingkat yang lebih tinggi. "

Ini tirani! Ye Xinglan mengerutkan kening.

Rasa dingin merembes keluar dari sudut bibir Gu Yue. "Ini adalah naluri alami manusia. Bukankah manusia yang menciptakan ideologi membagi dunia menjadi "kita" dan "mereka"? "

Ye Xinglan menatap Gu Yue dengan heran. "Kamu terdengar seperti kamu bukan manusia."

Gu Yue tertegun sejenak. "Jangan bicarakan ini lagi. Saya di sini untuk memberi tahu Anda semua tentang mitos ini dalam catatan kuno. Garis keturunan di tubuh Tang Wulin harus menjadi bentuk paling murni dari garis keturunan Raja Naga Emas. Jadi, dia pasti memiliki level yang lebih tinggi dari Raja Naga Gunung. Hanya saja Tang Wulin belum menguasai kendali atas kekuatan garis keturunannya saat ini. Dia juga harus memiliki efek yang sama dalam hal penindasan atribut. Jadi, jika kita mempertimbangkan siapa pun di antara kita yang memiliki peluang untuk mengalahkan jiwa bela diri Raja Naga Gunung Long Yue, maka itu hanya Wulin. Oleh karena itu, saya setuju dengan saran Ye Xinglan untuk menempa armor tempur untuk Wulin dengan kecepatan penuh untuk meningkatkan kekuatannya. "

Tang Wulin memandang Gu Yue, lalu dia menatap Ye Xinglan lagi. Alisnya terkatup rapat sementara ekspresinya tampak aneh. Rasanya seolah-olah ada sesuatu yang terungkap di benaknya. Kata-kata Gu Yue sepertinya membuatnya mengingat sesuatu dengan jelas, namun dia tidak bisa memahami pikiran dari ingatannya.

Ye Xinglan menjawab, "Baiklah, itu sudah diselesaikan. Saya pergi."

Gu Yue berbicara sambil menatap ke arah Ye Xinglan yang pergi, "Aku juga pergi."

Tang Wulin tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke arahnya. "Gu Yue, apakah kamu benar-benar menemukan informasi mengenai Raja Naga Emas dan Raja Naga Gunung di Pagoda Roh? Apa sebenarnya yang kamu lakukan di rumah? "

Gu Yue tersenyum acuh tak acuh. "Sudahkah kamu lupa? Jiwa bela diri saya adalah Naga Tujuh Warna. Saya tidak selesai menjelaskan ketika kami bersama Xinglan sebelumnya. Raja Naga Emas mewarisi kekuatan dan kemampuan Dewa Naga, sedangkan Raja Naga Perak mewarisi kemampuan kontrol unsur Dewa Naga. Kami dari garis keturunan Naga Tujuh Warna dan kami memiliki sebagian dari garis keturunan Raja Naga Perak. Anda menebak dengan benar. Informasinya bukan dari Pagoda Roh, tapi itu rahasia keluarga kami. "

Tang Wulin menyipitkan mata. Tatapannya membara saat dia menatapnya, "Jadi, kamu mengatakan bahwa kamu baik padaku karena garis keturunanku terkait dengan kamu?"

Gu Yue tertegun sejenak. Ekspresinya menjadi dingin. "Bisa dibilang begitu."

Tatapan Tang Wulin membeku. "Benarkah?"

Hati Gu Yue merasakan sakit yang tajam tanpa alasan saat dia melihat ke mata sejernih kristal. Dia menganggukkan kepalanya dengan paksa. "Ya itu benar!"

"Saya mengerti sekarang." Tang Wulin mencerminkan anggukannya dengan serius.

Gu Yue ingin bertanya, "Apa yang kamu mengerti?" Tapi, dia tidak mengatakan apa-apa saat dia berjalan ke pintu dan menariknya.

"Gu Yue!" Suara Tang Wulin bergema dari punggungnya.

Gu Yue berhenti tiba-tiba dengan punggung menghadap Tang Wulin. "Apa itu?"

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan emosinya. "Jadi, jika Anda mendekati saya pada awalnya karena garis keturunan saya, bagaimana dengan sekarang? Apakah kamu masih merasakan hal yang sama sekarang? "

Tubuh Gu Yue sedikit menegang. "Iya!" Dia membuka pintu dan berjalan keluar.

Tang Wulin linglung saat dia melihat kosong ke pintu dan mendengarkan suara itu menutup. Hampir terasa seperti pintu besar di hatinya tertutup juga.