Soul Land 3 – Chapter 667

shadow

Soul Land 3 – Chapter 667

Chapter 667: Raja Angin

Di zaman sekarang ini, ksatria Kerajaan Bintang Luo tidak lagi mengikuti konsep feodal di masa lalu. Namun demikian, seseorang masih bisa menerima tunjangan kesejahteraan dan remunerasi dari negara. Intinya, seseorang dapat menjalani sisa hidupnya dengan nyaman tanpa harus khawatir tentang makanan dan tempat tinggal setelah menerima gelar ksatria bahkan jika itu adalah pangkat terendah dalam ksatria. Seseorang bahkan bisa menempati posisi tinggi dalam masyarakat.

Itu adalah aturan diam-diam dari kompetisi bahwa delapan kontestan terakhir dalam pertandingan individu akan menerima pangkat seorang baron. Jika seseorang bisa menjadi juara, maka dia akan ditunjuk sebagai viscount.

Bagaimanapun, seseorang harus memberikan layanan berjasa terpuji di militer untuk menerima gelar bangsawan seperti itu! Posisi viscount di Star Luo Empire sebanding dengan walikota sebuah kota.

Karena itulah para pemuda tertarik untuk mengikuti kompetisi tersebut. Seseorang bisa mencapai level tertinggi dalam satu langkah setelah orang itu memasuki delapan besar. Seseorang akan menerima gelar bangsawan dan menjadi bangsawan tidak peduli dari mana asalnya. Meskipun jabatan itu tidak dapat diwariskan tetapi seseorang tidak akan kekurangan pendapatan dan tunjangan. Negara akan mengurus semua pengeluarannya juga.

Selain Tang Wulin, Xie Xie, dan Yuanen Yehui bersama dengan tiga kontestan lain dari Akademi Monster yang tenang, sepuluh kontestan lainnya yang datang untuk berpartisipasi dalam pertandingan hari ini semuanya bersemangat untuk bertarung. Tentu saja, keinginan mereka didasarkan pada premis bahwa lawan mereka bukanlah dari Akademi Shrek atau Akademi Monster.

"Pertandingan pertama hari ini benar-benar seru. Ini akan menjadi konfrontasi antara dua master jiwa tipe agility. Kontestan Xie Xie dari Akademi Shrek Benua Douluo, dan juga kontestan Lin San dengan julukan Raja Angin dari Akademi Monster kami. Akankah kedua pesaing naik ke panggung? "

Lin San berdiri dengan tatapan tenang. Tang Wulin dan Yuanen Yehui memandangi orang ini yang merupakan salah satu dari Delapan Raja Surgawi yang belum mereka lawan.

Lin San memiliki aura yang lembut. Dia adalah yang terlemah di antara Delapan Raja Surgawi, tetapi ketika mereka benar-benar mengamatinya, mereka tidak bisa tidak mengagumi penampilannya.

Dia adalah musuh yang tangguh! Pikiran itu muncul secara bersamaan di benak mereka.

Aura Lin San memiliki suasana lembut sehingga dia hampir menyatu dengan lingkungannya. Kehadirannya hampir tidak terasa sama sekali. Sebagai master jiwa tipe agility, terlihat jelas bahwa dia telah mencapai level kultivasi yang cukup tinggi untuk berada dalam kondisi seperti itu.

Xie Xie tidak melihat ke arah Lin San. Dia sama tenang dan pendiamnya. Kenakalannya yang biasa sepertinya telah menghilang saat ini.

Dia mengambil satu langkah ke depan dan berjalan menuju ke arah panggung.

Yuanen Yehui menatap Xie Xie yang intens. Tatapannya sedikit bergeser. Dia merasa bahwa dia telah dewasa. Pertandingan ini akan menjadi titik balik baginya.

Tampaknya tidak sulit ketika dia mengalahkan Teng Teng tempo hari. Faktanya, dia telah mencurahkan semua usahanya untuk bertarung. Teng Teng kalah darinya karena dia merebut serangan pertamanya yang disebabkan oleh kurangnya pemahaman tentang jiwa bela diri kembarnya. Teng Teng tidak memiliki kesempatan untuk menebus dirinya sendiri sesudahnya.

Raja Angin Lin San lebih kuat daripada Raja Bayangan Teng Teng, jadi bagaimana Xie Xie akan bertahan? Apakah dia mampu menangani lawan?

Sementara itu, dua pesaing sudah naik panggung. Perisai pelindung jiwa bersinar dengan sinar. Seluruh adegan menjadi sunyi setelah itu.

Tidak sampai saat inilah Xie Xie dan Lin San saling bertatapan. Tatapan Xie Xie terfokus saat dia berdiri seperti patung. Tatapan Lin San tenang dan sikapnya seperti angin sepoi-sepoi. Seolah-olah dia akan menghilang setiap saat.

Mereka memiliki kualitas yang sangat berbeda satu sama lain namun keduanya adalah sistem ketangkasan. Jelas bahwa jalur kultivasi kedua belah pihak sama sekali berbeda. Hasil dari pertandingan ini akan memicu perselisihan antara Monster Academy dan Shrek Academy sekali lagi.

Tindakan Yuanen Yehui mengalahkan Raja Bayangan Teng Teng cukup untuk menunjukkan kepada penghuni Kerajaan Bintang Luo bahwa Akademi Shrek tidak hanya memiliki satu Tang Wulin tetapi yang lainnya sama kuatnya.

Mulai pertandingan!

Pertarungan kecepatan secara resmi dimulai setelah panggilan hakim.

Xie Xie dan Lin San pindah hampir pada waktu yang bersamaan. Mereka bergegas menuju satu sama lain. Xie Xie mirip dengan panah tajam yang ditembakkan dengan kecepatan menyilaukan.

Lin San bergerak lebih spontan. Dia terbang dengan santai ke arah Xie Xie. Namun, setiap orang yang jeli bisa mengatakan bahwa kecepatan Lin San sebenarnya lebih cepat daripada Xie Xie.

Tiga cincin ungu dan dua jiwa hitam muncul dari bawah kaki Lin San. Dia melampaui empat cincin jiwa ungu Xie Xie. Cincin jiwa pertama Lin San berkilauan saat dua aliran hijau bercahaya ditambahkan ke tangannya.

Itu adalah dua bilah angin yang ringan namun sangat tajam. Setiap bilah angin memiliki panjang lebih dari satu meter. Bilah di telapak tangannya berbentuk seperti bulan sabit.

Xie Xie memegang Belati Naga Cahaya dengan erat di tangan kanannya. Matanya berkilau dengan cahaya dingin. Meski saat itu siang hari, kehadirannya terasa seperti malam yang gelap. Itu sangat sunyi.

Jarak di antara mereka dengan cepat berkurang ketika kedua master jiwa itu dengan liar saling berhadapan.

Kedua sosok itu bertabrakan satu sama lain pada saat yang dibutuhkan untuk menarik dan membuang napas sekali.

Tepat ketika keduanya mendekati satu sama lain, bayangan mereka berubah menjadi ilusi secara bersamaan.

Itu adalah Jalur Membingungkan Bayangan Hantu!

Tidak ada keraguan bahwa itu adalah Jalur Membingungkan Bayangan Hantu! Yang sama!

"Ding!" Itu adalah raja angin yang terbang keluar dengan suara yang tajam. Dia melayang pergi seperti embusan angin segar setelah tabrakan.

Di sisi lain, gerakan Xie Xie terhenti sejenak. Ada luka berdarah di bahu kirinya.

"Dia sangat cepat!"

Xie Xie bergumam pelan. Bukan lawan yang kalah saat tabrakan tadi. Ketika keduanya bersentuhan, dia merasa lawannya sulit untuk ditahan. Lin San tampaknya terpesona oleh dampaknya, namun pada kenyataannya, dia telah mengambil kesempatan untuk melancarkan serangan. Ketangkasan dia membalikkan tubuhnya dan kecepatan kecepatannya menyebabkan dada Xie Xie menegang. Jika reaksi Xie Xie tidak cukup cepat, dia akan menderita lebih dari sekedar goresan kulit dari serangan sebelumnya.

Xie Xie melompat ke atas saat dia menembus dengan Naga Cahaya Tujuh di tangannya. Kecepatannya lebih cepat dari sebelumnya. Namun, pemandangan mengerikan muncul. Seolah-olah tubuh Lin San meleleh, Naga Cahaya Tujuh Xie Xie berkilauan dengan cahaya keemasan dan tampak menyelimuti tubuh Lin San, namun dia tidak bisa mencapai target.

Kedua petarung itu tidak menggunakan skill jiwa lain tetapi mereka bertabrakan satu sama lain dengan kecepatan tinggi berulang kali.

"Jelas bahwa kontestan Lin San berada di atas angin. Semua orang akan melihat di bawah pemeriksaan lebih dekat bahwa kecepatan dan kelincahan kontestan Lin San melebihi kontestan Xie Xie. Kedua kualitas ini paling penting bagi para master jiwa tipe agility, terutama dalam hal kecepatan. Master jiwa tipe agility mengatasi pertahanan lawan dengan melampaui kecepatan lawan. Jika master jiwa kalah dari lawan dalam kecepatan, maka dia akan ditekan sepenuhnya. Berdasarkan pengamatan saya, setidaknya ada enam luka yang diderita kontestan Xie Xie. Mungkin lukanya ringan, tapi dominasi kontestan Lin San akan meningkat dalam waktu yang lama. "

Penilaian dan komentar Fanger memang akurat. Xie Xie sedang menghadapi serangan "angin sepoi-sepoi dan gerimis" Lin San sekarang.

Itu seperti serangan lebah. Lin San melakukan banyak serangan tanpa jeda. Meskipun mereka hanya menyebabkan luka ringan di tubuh Xie Xie, Xie Xie tidak membalas bahkan dengan satu pukulan karena kecepatan menghindar Lin San yang cepat.

Beberapa luka Xie Xie perlahan-lahan memakan korban karena dia pasti merasa lelah. Di sisi lain, Lin San sama sekali tidak diserang sejak pertarungan dimulai.

Metode bertarung Lin San sangat brilian. Dia menggunakan kecepatan dan kelincahannya untuk mengalahkan Xie Xie dengan dominasinya yang meningkat tanpa menimbulkan pukulan fatal. Dia menghabiskan beberapa waktu untuk perlahan tapi pasti mengubah dominasinya menjadi kemenangan. Dia menunggu dengan sabar agar Xie Xie menyerah pada serangan itu. Ketika Xie Xie mulai memanfaatkan keterampilan jiwa tingkat tinggi dengan pikiran yang terganggu, itu akan menjadi kesempatan Lin San untuk menaklukkan musuh.

Tabrakan super cepat dari dua kombatan membuat penonton pusing dan bingung. Semua penonton berhasil melihat adalah dua bayangan berkilauan yang berinteraksi satu sama lain. Mereka tidak dapat melihat bahwa Xie Xie terluka tetapi hanya menemukan kebenaran tentang pertempuran tersebut melalui komentar Fang"er.

Nafas Xie Xie terdengar semakin kasar. Meski luka di tubuhnya ringan, namun masih mempengaruhi kondisi fisik dan kemampuan bertarungnya.