Soul Land 3 – Chapter 702

shadow

Soul Land 3 – Chapter 702

Chapter 702: Senjata Baru Tang Wulin

Su Mu tidak berani lengah. Dia sudah bisa merasakan kekuatan mengerikan dari bola api biru ini dari kekuatan ledakan di belakangnya. Dia segera melepaskan Halo Pembalikannya. Bola api membalikkan arahnya dan terbang menuju Gu Yue.

Namun, Gu Yue hanya berdiri di sana tanpa ada tanda-tanda bergerak. Tepat ketika bola api hendak mengenai dia, secara mengejutkan melayang ke atas. Itu melayang sebentar lalu berakselerasi menuju Long Yue sebagai gantinya.

Sepertinya Gu Yue telah menangkis serangan balik Su Mu, menggunakan bola api biru untuk menyerang Long Yue.

Kekuatan spiritual yang sangat kuat!

Setiap orang memiliki pandangan yang jelas. Su Mu dengan ketakutan menemukan kekuatan gadis muda di hadapannya. Itu lebih mengejutkan dari apa yang dijelaskan Dai Yun"er. Dengan kekuatan spiritualnya, dia bisa mendapatkan kembali kendali atas serangannya bahkan setelah dibalik oleh Halo Pembalikannya sendiri. Selain itu, dari ketenangannya yang tenang, dia tahu bahwa dia memiliki kendali penuh atas itu. Ini pasti kepercayaan diri yang kuat!

Hua Lantang dan Dai Yueyan telah menyelesaikan ancaman bilah angin dan terus maju dengan kecepatan kilat. Su Mu tidak menahan lagi. Cincin jiwa kelimanya bersinar terang. Dia melepaskan Destruction Halo yang menembak langsung ke arah Gu Yue.

Lawan yang tidak mereka beri banyak perhatian sebelumnya ini lebih kuat dari yang mereka kira. Masalah yang paling mendesak sekarang adalah berurusan dengannya terlebih dahulu, sebelum hal lain.

Cahaya perak menyala, Gu Yue menghilang ke udara tipis. Saat dia muncul kembali, dia berada di udara.

Dia terlihat berdiri di atas bola api hijau saat dia melayang di udara. Dia melambaikan tangan kanannya ke udara dan cincin empat jiwa di tubuhnya bersinar secara berurutan. Tidak diketahui cincin jiwa mana yang telah dilepaskan saat Staf Elemental muncul dalam genggamannya. Di ujung tongkat, bola cahaya tujuh warna berkedip.

"Ledakan!" Bola api biru yang menembak ke arah Long Yue barusan meledak di punggungnya. Tubuh Long Yue menjadi kaku sejenak.

Saat ini, dia melawan Tang Wulin secara langsung. Tang Wulin melompat ke udara, tetapi dia tidak menggunakan dua palu raksasanya. Sebaliknya, dia menerkam langsung ke arah Long Yue.

Dua berkas cahaya perak berkedip secara bergantian. Tiba-tiba, ada dua orang lainnya yang muncul di samping Gu Yue. Mereka adalah Yuanen Yehui dan Ye Xinglan.

Gu Yue menepuk tubuh Ye Xinglan dengan Staf Elemental. Punggung Ye Xinglan bersinar terang dengan lampu hijau. Detik berikutnya, dia terbang ke luar dengan kecepatan kilat karena dorongan dari penyadapan. Yuanen Yehui, sebaliknya, turun dari langit dan mendarat di tempat Gu Yue berdiri beberapa saat yang lalu.

Kontrol keterpusatan, apakah dia master-control soul master mereka? Dia memiliki serangan yang sangat kuat juga.

Xie Xie bertabrakan dengan Teng Teng. Kedua sosok itu berinteraksi dengan kecepatan kilat, dan tabrakan mereka mengeluarkan serangkaian suara yang menggelegar.

Di sisi lain panggung, Lin San mendekati Xu Xiaoyan. Saat ini, pertempuran sedang berlangsung penuh. Secara relatif, Akademi Monster masih mempertahankan formasi mereka. Meskipun ada jarak antara anggota tim mereka, mereka masih dalam jangkauan untuk saling membantu di pertahanan.

Sementara itu, formasi Akademi Shrek tersebar secara mencolok. Yue Zhengyu saat ini berada di belakang Tang Wulin. Dia mengepakkan sayapnya dan melompat ke langit saat dia bersiap untuk melompati kepala Long Yue. Xu Xiaoyan sendirian di belakang, dan dia harus menghadapi master jiwa sistem ketangkasan terkuat dari lawan mereka, Raja Angin Lin San.

Secara keseluruhan, tampaknya Akademi Shrek memiliki sedikit keuntungan saat ini. Namun, begitu Xu Xiaoyan dikalahkan oleh Raja Angin Lin San, situasinya dapat berubah dalam sekejap membalikkan keadaan dalam pertempuran.

Saat dia menghadapi angin sepoi-sepoi yang bertiup ke arahnya, Xu Xiaoyan tersenyum tipis. Di tangan kanannya, Staf Es Starwheel berkedip.

Pada saat inilah Gu Yue yang berada di udara jauh bergumam pelan. Staf Elementalnya menggambar busur melingkar di udara, lalu, bola api berukuran hampir dua kali lipat dari yang sebelumnya ditembakkan. Namun, bola api biru ini sepertinya salah tembak, karena jatuh ke tempat kosong di panggung kompetisi di belakang mereka.

Xu Xiaoyan sedikit menyipitkan matanya. Dia mengarahkan Staf Es Starwheel ke arah depannya. Seberkas cahaya bintang naik diam-diam di hadapannya.

Wind King Lin San saat ini berada di dekatnya. Dia bersiap untuk melepaskan Wind Blade miliknya untuk mengalahkan master jiwa sistem kendali yang kekuatannya tidak sepenuhnya dipahami oleh rekan satu timnya.

Pada saat ini, cahaya keemasan tiba-tiba melintas di hadapannya. Lingkaran cahaya emas muncul di tanah. Ada rasa bahaya yang meningkat. Lin San secara naluriah menjauh dengan cepat mengubah arah serangan ke depan untuk menghindari lingkaran cahaya. Dia sekarang berakhir semakin jauh dari Xu Xiaoyan.

Xu Xiaoyan tidak berniat pindah. Tongkat Es Starwheel di tangannya berkedip lagi. Kali ini, cincin jiwa kedua di tubuhnya juga menyala.

Seberkas cahaya bintang meledak seketika. Lin San merasa penglihatannya kabur. Tak lama kemudian, perasaan terpesona muncul di dalam jiwanya. Selanjutnya, gerakan kakinya terpengaruh dan menjadi berantakan.

Bersamaan dengan itu, ada rasa bahaya yang besar dari lubuk hatinya. Dia melepaskan armor tempurnya yang menutupi seluruh tubuhnya dengan segera.

"Ledakan!"

Apa yang dilihat penonton adalah pemandangan yang berbeda sama sekali.

Dalam pandangan mereka, Lin San sangat dekat dengan Xu Xiaoyan. Namun, begitu dia mendekat, lingkaran emas muncul di tanah. Lin San mengelak dengan mudah. Tidak ada yang luar biasa sampai saat ini.

Namun, tak lama kemudian, Lin San tiba-tiba tampak gila. Dia berbalik dan lari. Pisau Angin yang dia pegang dilepaskan di tempat kosong. Dia buru-buru lari ke tempat kosong di panggung. Tempat itu kebetulan adalah tempat bola api biru raksasa itu jatuh.

Pada saat kritis itu, Lin San melepaskan baju perangnya tepat pada waktunya. Detik berikutnya, tubuhnya ditelan oleh bola api biru.

Ledakan hebat terdengar. Itu meletus dengan dampak yang mengerikan. Suara ledakan berlangsung selama tiga detik penuh sebelum perlahan menghilang.

Xu Xiaoyan berada cukup jauh ketika bola api biru itu mendarat. Kemudian, dia menuju ke arah pertempuran utama. Dia bahkan tidak melirik Lin San.

Ini…

Bagaimana situasinya? Mungkinkah bola api biru itu tidak meleset sama sekali, dan selama ini ditujukan ke tempat itu? Koordinasi macam apa ini?

Dalam situasi di mana formasi mereka begitu terpencar, bagaimana mereka bisa melakukan koordinasi yang begitu tepat? Apakah ini cara Akademi Shrek?

Adegan itu tidak lepas dari mata Long Yue. Dalam hatinya, dia merasa tercengang. Dia merasa bahwa Akademi Shrek lebih kuat dalam pertempuran tim daripada dalam pertempuran tunggal.

Tabrakan antara Long Yue dan Tang Wulin akhirnya dimulai juga. Dia mengangkat tombak runcing ganda dan mendorongnya ke arah Tang Wulin. Tang Wulin tidak mengelak. Sebagai gantinya, dia membalas dengan sepasang Cakar Naga Emasnya yang mengenai tombak, tabrakan itu meledak menjadi dua massa cahaya keemasan, sementara dia melompat menggunakan kekuatan dari tabrakan tersebut. Dia secara mengejutkan tidak memilih untuk memiliki benturan kekuatan. Saat tubuhnya berada di udara, seberkas cahaya keemasan tiba-tiba bersinar terang. Tak lama setelah itu, Long Yue melihat tombak emas di tangan Tang Wulin.

Itu juga runcing ganda, dengan panjang sekitar lima meter. Seluruh tombak adalah emas cemerlang dan pola berbentuk naga berkedip-kedip samar di tombak. Ujung tajam di kedua ujung tombak itu tembus cahaya.

Untuk alasan yang tidak diketahui, seketika tombak itu muncul, Long Yue merasakan hatinya menciut dengan intens. Seolah-olah dia telah melihat benda yang sangat menakutkan. Detak jantungnya semakin cepat juga yang melemahkan kekuatannya.

Kekuatan garis keturunan Tang Wulin menjadi lebih kuat. Semua ini karena tombak?

…

"Huff … huff …" Tang Wulin terengah-engah tanpa henti.

Dia merasa seperti sudah mati. Ketika rasa sakit yang luar biasa menjadi menyiksa, dia melihat dunia yang gelap gulita. Dunia itu dipenuhi dengan ketenangan dan keheningan. Seolah-olah dia tidak perlu khawatir lagi setelah dia mencapai dunia itu.

Dia berjalan perlahan menuju dunia itu semakin dekat ke kehampaan gelap.

Saat ini, dia mendengar teriakan.

"Kembali!"

Tak lama kemudian, seberkas cahaya keemasan muncul tiba-tiba. Sesaat kemudian, rasa sakit yang hebat muncul lagi di sekujur tubuhnya. Ajaibnya, Tang Wulin bisa melihat bagian dalam tubuhnya.

Tulang patah dan meridiannya semuanya sembuh. Dibandingkan sebelumnya, bagian dalam emasnya yang samar memiliki lapisan kilauan lainnya. Seolah-olah zat seperti kristal telah dibekap ke permukaan tulang, meridian, dan organ dalamnya. Itu tampak nyata.

Kekuatan garis keturunannya menjadi lebih jelas, dan itu diwarnai dengan kilau yang berkilauan. Dua dari Delapan Meridian Luar Biasa miliknya yang telah terhubung menjadi lebih tangguh, dan alirannya lebih lancar.

Kekuatan yang belum pernah dia alami sebelumnya memenuhi tubuhnya. Sakitnya mereda seperti air pasang.

"Apakah saya melakukannya? Saya melakukannya!"

Suara bermartabat bergema di benak Tang Wulin. Kedengarannya seperti Tang Tua, tetapi dia tidak bisa sepenuhnya yakin. Dia tidak tahu perasaan macam apa ini, tapi suara itu membuatnya merasa nyaman dengan rasa aman yang kuat.

"Ah …" Dia menghela napas lega. Kekuatan stamina dan esensi darah di dalam dirinya secara bertahap digerakkan.

Pada saat ini, Tang Wulin tiba-tiba merasakan ada sesuatu yang lebih pada tubuhnya. Dia membuka matanya secara naluriah.

Tak lama kemudian, dia merasa bahwa bagian depannya benar-benar tertutup oleh tambalan emas. Dia samar-samar bisa melihat bahwa dia berada di kamar mandi. Kamar mandi kosong.

Kemudian, titik cahaya keemasan terpancar dari sela alisnya, dan itu tergantung di udara.