Soul Land 3 – Chapter 708

shadow

Soul Land 3 – Chapter 708

Chapter 708: Mereka Pemenangnya!

Setiap master jiwa di tempat kejadian yang memiliki jiwa bela diri tipe naga menundukkan kepala mereka secara tidak sadar pada saat ini. Bahkan pembangkit tenaga listrik Judul Douluo itu tidak terkecuali.

Bayangan melintas saat Tang Wulin dan Gu Yue berpisah. Wajah mereka menjadi sangat pucat saat mereka duduk di tanah.

Ada sekitar seratus ribu penonton di tempat itu.

Presiden Akademi Monster En Ci, Kaisar Bintang Luo Kekaisaran Dai Tianling, ketua tim perwakilan Federasi Benua Douluo Tang Bingyao, anggota Paviliun Dewa Laut Akademi Shrek, Elder Cai, semuanya tercengang pada momen khusus ini tanpa pengecualian.

Suasana di dalam dan di luar Star Luo Coliseum dengan lebih dari seratus ribu penonton begitu sunyi sehingga orang bisa mendengar setitik jatuh pada saat ini.

Jika bukan karena Long Yue terbaring di tanah dalam keadaan koma, atau lubang khas yang ditembus Tang Wulin ke dalam baju besi pertempuran dua kata, atau orang-orang di panggung kompetisi adalah semua siswa Akademi Shrek, tidak ada yang mau mempercayai pemandangan sebelumnya. mata mereka nyata!

Iya! Shrek menang!

Mereka juara!

Pemenang pertandingan grup Kompetisi Elite Kontinental Muda Peringkat Tinggi Soul Masters adalah Akademi Shrek!

Saat ini, kemuliaan dimiliki oleh Akademi Shrek, Tang Wulin dan rekan-rekannya. Mereka menang!

Tang Wulin tersenyum. Meskipun dia sangat lemah setelah Transformasi Naga Ilahi, wajahnya berseri-seri dengan bangga saat ini. Itu adalah senyuman penuh kebanggaan.

Gu Yue tersenyum juga. Itu adalah perasaan bahwa dia telah kembali dan itu terasa sangat baik.

Anggota regu Shrek semua tersenyum. Terlepas dari kemenangan diam-diam, itu tidak datang dengan mudah bagi mereka sama sekali.

Mereka telah menang dan memperoleh kemenangan terakhir. Pada akhirnya, penindasan Transformasi Naga Ilahi dan pembatasan Penjara Elemen Tanah telah membuat mereka menjadi juara kompetisi ini.

Yuanen Yehui melambaikan tangannya pada Xie Xie yang berada di bawah panggung. Saat melihat Yuanen Yehui, Xie Xie tersadar dari pingsannya. Dia buru-buru bergegas ke tempat di sebelah Yuanen Yehui di panggung kompetisi.

"Apakah kita menang?"

"Kami menang!" Yuanen Yehui tersenyum. Bagi Xie Xie, itu memang kesempatan langka.

"Kami menang!" Suara Xie Xie tiba-tiba berubah tinggi saat dia berputar untuk memeluk tubuh Yuanen Yehui yang memikat.

Yuanen Yehui berjuang tanpa sadar tetapi dia bisa dengan jelas merasakan kegembiraan yang luar biasa di hati Xie Xie. Pada akhirnya, hatinya meleleh dan dia menyerah pada pelukan itu.

"Kami menang!" Xu Xiaoyan tiba-tiba melompat. Dia memeluk Yue Zhengyu yang berdiri di dekatnya dan mencium pipinya secara tak terduga.

"Kami menang!" Sosok gemuk merangkak ke atas panggung kompetisi dan bergegas ke tengah.

"Kami menang!" Ye Xinglan tersenyum tipis di wajahnya yang tanpa ekspresi. Dia melingkarkan lengan di bahu lebar Xu Lizhi yang baru saja muncul di sampingnya.

"Kami menang!" Xu Lizhi tersenyum malu-malu.

Tang Wulin menopang dirinya dengan Tombak Naga Emas, lalu berjalan ke Gu Yue dengan susah payah. Dia menariknya dan membiarkan dia menyandarkan tubuh lemahnya ke tubuhnya.

Kedua orang itu saling menatap. Gu Yue menyandarkan kepalanya di bahu Tang Wulin. "Kami menang!"

Long Yue berjuang untuk duduk saat ini. Tubuhnya yang besar telah menyusut kembali ke normalnya. Dia memandang mereka berdua yang meringkuk tanpa menyadari dia.

Matanya dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan kesedihan, tapi kemudian ada hal lain juga.

Siswa Monster Academy lainnya menatap anak-anak berusia lima belas tahun yang berdiri di panggung kompetisi.

Mereka telah kalah melawan semua harapan. Selain itu, itu adalah kekalahan langsung.

Mereka kalah dalam pertarungan antara Monster Academy dan Shrek Academy. Bahkan seseorang yang sekuat Long Yue tidak dapat melakukan apapun untuk meringankan situasi yang menyedihkan.

Skor akhir untuk pertandingan grup adalah delapan banding satu. Setidaknya perbedaan itu mengkhawatirkan.

Akhir cerita mengatakan itu semua.

Presiden En Ci berdiri dan mengerutkan kening saat dia melihat ke arah panggung kompetisi. Sebuah bayangan melintas dan hilang tanpa jejak.

Di ruang tunggu, Wu Zhangkong berdiri di sana saat dia menyaksikan grup di atas panggung kompetisi. Wajahnya tersenyum hangat. Mereka menang. Wajahnya yang biasanya tenang akhirnya berubah menjadi wajah ceria untuk kali ini.

Sesosok muncul diam-diam di sampingnya. Dia membelai dagunya dengan tangan kanannya sementara matanya dipenuhi dengan pancaran cahaya. Kekuatan terakhir itu adalah …

Wu Zhangkong berbalik ketika dia mendengar suara itu untuk mengetahui bahwa itu adalah Mu Ye. Mu Ye yang sama yang menyelamatkan Tang Wulin saat itu.

"Terima kasih," Wu Zhangkong berbicara dari lubuk hatinya.

Mu Ye menjawab dengan acuh tak acuh, "Dia adalah muridku juga."

Pertandingan grup berakhir dan dengan itu mengakhiri tiga pertandingan paling menarik, sementara pertandingan tersisa Kompetisi Elite Jiwa Master Peringkat Tinggi Muda Kontinental kurang mendapat perhatian.

Nama Akademi Shrek dibakar dalam ingatan orang-orang biasa Star Luo Empire. Nama yang dulunya mengejutkan Kekaisaran Bintang Luo sebelum menjadi Benua Bintang Luo sekarang akrab lagi dengan orang-orang.

"Apakah kamu pergi sendiri?"

Saat Wu Zhangkong melihat Tang Wulin yang berdiri di hadapannya, dia tidak bisa menahan cemberut.

Tang Wulin mengangguk. "Ya, ini adalah misi Sekte Tang yang termasuk dalam Battle Soul Hall. Saya pikir kita akan menjelajahi beberapa area. "

Wu Zhangkong tiba-tiba mengangkat tangannya dan menghentikan Tang Wulin untuk berbicara lebih lama lagi. "Wulin, ingat ini. Tidak peduli apa arti hubungan Anda dengan orang itu bagi Anda, bahkan jika itu saya atau rekan Anda, Anda tidak boleh mengungkapkan rahasia Sekte Tang. Itu aturannya. Karena itu adalah misi Battle Soul Hall, maka kamu harus pergi. Tahukah kamu berapa lama waktu yang dibutuhkan? "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya sedikit bingung. "Ini tidak akan menjadi misi yang singkat." Mereka akan bepergian ke tempat lain. Selain itu, itu adalah misi jenis ekspedisi, jadi itu akan membutuhkan banyak waktu.

Wu Zhangkong mengangguk. "Bagaimana dengan ini? Saya akan membeli beberapa komunikator jiwa nanti, sehingga Anda dapat memberi tahu kami ketika misi Anda telah berakhir. Mungkin saja kami tidak tinggal di Kota Bintang Luo tetapi bepergian ke tempat lain di Kerajaan Bintang Luo. Anda dapat bergabung dengan kami saat misi selesai saat itu. "

"Tentu."

Kompetisi dilakukan dalam jangka waktu yang lama. Segera, tibalah waktunya untuk misi ekspedisi Battle Soul Hall ke Dragon Valley. Berdasarkan uraian Black One pada saat itu, sepertinya misi berharga yang akan menguntungkan setiap pejuang. Itulah mengapa Tang Wulin membuat iri semua orang ketika dia dihadiahi slot dalam misi.

"Kamu akan pergi sendiri?" Xie Xie memandang Tang Wulin dengan heran.

Mata Gu Yue membelalak. Suasana di meja makan saat makan malam memang sedikit mencekam.

Tang Wulin mengangguk. "Ya, ini adalah misi Sekte Tang tapi aku tidak akan membahas secara spesifik. Misi ini berasal dari Kekaisaran Bintang Luo, jadi saya harus pergi. Saya sudah meminta istirahat dari Guru Wu. Gu Yue adalah kaptennya saat aku tidak ada. Saya akan bergabung dengan Anda semua saat misi saya selesai. "

Semua orang menatap mata satu sama lain.

Anggota skuad lainnya tidak membahas lebih jauh. Setiap orang adalah murid Tang Sekte, jadi mereka memiliki rasa memiliki yang kuat kecuali Gu Yue.

"Aku sangat ingin bergabung dengan Battle Soul Hall!" Xie Xie mengutarakan pikirannya dengan suara nyaring.

Tang Wulin tersenyum. "Seharusnya tidak menjadi masalah bagimu untuk bergabung dengan Battle Soul Hall berdasarkan kekuatanmu. Namun, kami akan membahas lebih lanjut ketika kami kembali ke Benua Douluo. Tidak nyaman melakukannya di sini. Saya tidak tahu berapa lama misi ini akan berlangsung. Bisa jadi dua belas hari jika berjalan lancar. Sulit untuk mengatakan sebaliknya. Guru Wu memberi saya komunikator jiwa, dan Anda semua juga memilikinya. Aku akan menghubungimu setelah selesai. "

"Baiklah," Xie Xie berbicara dengan sedikit ketidakberdayaan.

Gu Yue tidak mengucapkan sepatah kata pun sejak awal sampai akhir. Dia menundukkan kepalanya dan terus makan dalam diam.

Tang Wulin melihat ke arahnya saat dia makan. Tang Wulin percaya bahwa tidak mungkin dia tidak merasakan tatapannya dengan kekuatan spiritualnya.