Soul Land 3 – Chapter 710

shadow

Soul Land 3 – Chapter 710

Chapter 710: Tiga Putih, Tujuh Putih

Tang Wulin melirik White Seven di sampingnya tanpa sadar dan menemukannya membalas pandangannya. Dia tidak punya pilihan selain mengatakan bahwa topeng itu sangat berguna tidak hanya untuk menyembunyikan tatapan seseorang tetapi juga meredam suara seseorang.

Petarung Putih lainnya saling mengincar sebagian besar. Identitas para pejuang dirahasiakan untuk memastikan bahwa kehidupan sehari-hari mereka tidak akan diganggu, terutama untuk mencegah balas dendam musuh setelah mereka menjalankan misi penting. Jadi, mereka tidak akan pernah mengungkapkan identitas satu sama lain bahkan di antara mereka sendiri.

Tang Wulin mengangguk ke White Seven, dan dia membalas anggukan itu sebelum mereka melanjutkan perjalanan panjang.

Bus jiwa memasuki jalan raya segera setelah itu dan melaju dengan kecepatan penuh.

Samar-samar Tang Wulin bisa merasakan bahwa mereka telah memasuki pegunungan setelah melakukan perjalanan selama sehari.

Malam tiba dan bus jiwa masih melaju dengan cepat. Tidak ada yang peduli untuk bertanya berapa lama mereka akan tiba, tetapi makanan telah dibagikan kepada semua orang secara berkala.

Tang Wulin yang paling sengsara karena dia masih lapar.

Keadaan tidak diberi makan dengan baik segera melemahkan tubuhnya karena tubuhnya membutuhkan energi dalam jumlah besar. Dia sudah sangat kelaparan sehingga dia bisa makan kuda.

Dia seharusnya membeli makanan sebelum dia datang untuk bergabung dengan misi jika dia tahu sebelumnya. Dia mengingatkan dirinya sendiri untuk selalu mengingat pelajaran ini agar dia selalu punya makanan sebelum dia ikut operasi di kemudian hari.

Dia menelan seteguk air liur saat mengingat kelezatan nikmat Guru Mu Ye!

Mu Ye merasa jijik ketika mengetahui bahwa Tang Wulin bergabung dengan misi Sekte Tang, tetapi dia tidak menghentikan Tang Wulin. Dia hanya mengingatkan Wulin untuk berlatih dengan lebih banyak usaha dan selanjutnya mengajarinya beberapa teknik kultivasi tubuh sebelum Wulin pergi. Dikatakan bahwa Tang Wulin telah menemukan vena mineral unik di Benua Bintang Luo, dan dia akan melakukan beberapa penelitian di sana untuk meningkatkan Divine Mecha-nya.

Tang Wulin tidak bertanya apakah mungkin untuk meningkatkan Divine Mecha karena dia masih terlalu jauh dari dunia itu. Bahkan jika dia bertanya, dia kemungkinan besar tidak akan mengerti.

Dia perlu menghabiskan lebih banyak waktu untuk berlatih menempa segera setelah misinya selesai karena sudah terlalu lama sejak dia terakhir kali menempa.

Dia merindukan sepasang palu raksasa yang dia berikan pada Yuanen Yehui. Sejak palu digunakan dalam kompetisi, Yuanen Yehui sangat senang dengan senjata yang dia putuskan untuk senjata tempur masa depannya akan berbentuk palu raksasa.

Tang Wulin merasa ingin tertawa saat memikirkan ekspresi Xie Xie seperti yang dijelaskan oleh Yuanen Yehui. Jika ada kata untuk menggambarkan Xie Xie pada saat itu, itu adalah sembelit. Ya, ekspresi sembelit seolah-olah ada sesuatu yang ingin dia katakan tetapi tidak berani mengucapkannya karena ketakutan.

Tang Wulin juga menyukai palu raksasa itu. Itu cukup berat dan kuat, tapi Tombak Naga Emasnya bahkan lebih baik. Dia perlu melatih lebih banyak keterampilan menggunakan tombaknya. Namun, sepertinya Tang Sekte tidak memiliki teknik menggunakan tombak khusus tidak seperti Palu Angin Pemecah Gangguan palu raksasa.

Yuanen Yehui telah pergi ke Sekte Tang terutama untuk memperoleh teknik palu ini sebelum dia meninggalkan Kota Douluo sehingga dia bisa mempelajarinya secara menyeluruh.

Tang Wulin bertanya-tanya di mana semua orang saat ini.

Langit secara bertahap menjadi gelap di luar jendela. White Seven menyandarkan kepalanya ke jendela seolah-olah dia sedang tidur. Tang Wulin ingin tidur juga, tetapi dia tidak bisa tidur karena rasa lapar.

Saat itu sudah tengah malam saat bus jiwa mematikan jalan raya dan melakukan perjalanan di sepanjang jalan yang berliku. Butuh waktu sekitar satu jam sebelum bus itu tampaknya memasuki kota dan akhirnya berhenti.

Bus itu diparkir di dekat gedung kecil tiga lantai yang sepertinya terbuat dari kayu. Tampaknya aneh dan bobrok.

Simbol Sekte Tang menghiasi kota kecil milik Sekte Tang.

"Semuanya turun dari bus dan check in ke kamar masing-masing. Dua orang akan berbagi kamar. Jangan beri saya omong kosong tentang bagaimana seorang pria dan wanita tidak boleh tinggal di ruangan yang sama. Cari tahu sendiri. Beristirahatlah lebih awal dan kita akan berkumpul saat matahari telah terbit hingga tiga kutub besok pagi. Anda dapat membeli beberapa barang penting di kota kecil. Saya menyarankan agar Anda semua membeli lebih banyak. Kami akan berangkat pada tengah hari. "

"Iya!" Petarung Putih menjawab dan turun dari bus.

Bepergian dengan kendaraan jiwa sepanjang hari benar-benar merupakan pengalaman yang tidak menyenangkan. Tang Wulin tidak terganggu dengan adanya White Seven di ruangan yang sama karena dia terbiasa berbagi kamar ketika dia masih menjadi siswa yang bekerja.

Tang Wulin turun dari bus, lalu meregangkan tubuhnya dengan kuat. Saat dia merasakan sensasi menyenangkan dari darahnya yang beredar di tubuhnya, perutnya mulai bergemuruh lagi. Dia bahkan lebih lapar sekarang.

"Black One, apakah saya masih dapat membeli makanan saat ini?" Tang Wulin berkumpul di sebelah sisi Black One dan bertanya dengan lembut.

Black One meliriknya. "Masih lapar? Saya tidak berpikir Anda bisa. Kamu harus mencobanya besok pagi. "

"Baik." Tang Wulin tertekan karena dia sangat lapar! Sudah lama sekali dia tidak merasakan lapar ini.

Dia bisa melahap seekor sapi!

"Hmm." Dia benar-benar merasa bisa melakukan itu sekarang.

Dia berjalan ke bar untuk mengatur kamarnya. White Seven mendapatkan kunci saat dia masuk lebih dulu. Tang Wulin buru-buru mengikutinya ke kamar.

Mereka naik ke lantai dua. White Seven berhenti di Kamar 315, membuka pintu dan masuk.

Tang Wulin hendak mengikutinya ke kamar ketika White Seven tiba-tiba berbalik.

"Kamu tahu bahwa tidak pantas bagi pria dan wanita untuk saling menyentuh tangan bahkan ketika mengoper benda, kan?" Suara White Seven terdengar cukup menyenangkan meskipun ada filter topeng. Dia terdengar agak muda.

"Hmm. Jangan khawatir. Saya tidak akan memiliki keinginan yang tidak pantas, "Tang Wulin buru-buru menjelaskan.

"Baiklah kalau begitu. Anda akan tidur di koridor. " White Seven masuk ke kamar dan menutup pintu dengan keras.

Tang Wulin tercengang saat dia berdiri di luar ruangan melihat ke pintu. Dia tidak bisa berkata-kata saat dia melihat plat nomor ruangan. White Seven benar-benar satu-satunya.

Dia berbalik dan melihat kamar yang tersisa di sepanjang koridor dan menemukan semua orang telah memasuki kamar mereka berpasangan! Selain itu, beberapa juga pasangan. Bagaimanapun, kedai kecil itu sudah penuh.

Tang Wulin mengangkat tangannya dan mengetuk pintu.

Pintu terbuka. White Seven menjulurkan kepalanya. "Apa itu?"

Tang Wulin menjawab, "Bagaimana dengan ini? Anda bisa mandi dulu dan saya tidak akan masuk saat Anda sedang mencuci. Saya hanya akan masuk setelah Anda selesai. Saya pikir harus ada dua tempat tidur? Saya hanya akan duduk di sini dan bermeditasi sebentar. Agak memalukan bagiku tidur di koridor! Bisakah Anda lebih perhatian? "

"Bang!" Itulah jawaban untuknya.

"Pria yang baik tidak bertengkar dengan wanita!" Tang Wulin berpikir di dalam hatinya.

"Koridor, kalau begitu!"

Dia benar-benar bisa memahami situasinya karena orang lain adalah perempuan. Selain itu, akan tidak nyaman bagi mereka untuk tinggal di kamar yang sama karena mereka adalah orang asing.

"Lupakan saja. Karena aku tidak punya tempat untuk tidur, lebih baik aku keluar dan berjalan-jalan. Saya bisa membeli makanan kalau-kalau toko masih buka. "

Tang Wulin berjalan keluar sambil berpikir keras.

White Seven sedang mengemasi barang-barangnya di kamar dengan telinganya menajam mendengarkan suara dari luar.

"Eh? Orang itu sopan! Dia bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun yang menjengkelkan atau mengetuk pintu lagi. Dia benar-benar berbudaya. Tapi, bagaimana saya bisa membiarkan bajingan tinggal di kamar yang sama dengan saya? "

"Jika dia benar-benar cukup berani untuk masuk dengan paksa … Huh!"

Tang Wulin keluar dari bar. Angin sejuk dan menyegarkan membawa aroma tanaman yang menyegarkan kembali hati dan pikiran.

Dia menarik napas dalam beberapa kali dengan keras. "Udara tidak pernah memuaskan rasa laparku betapapun menyegarkannya! Paling-paling, saya mungkin bisa kentut lebih banyak setelah menghirup lebih banyak… "

"Itu tidak pantas. Apa yang saya pikirkan di sini? "

Kota kecil itu sebagian besar dilapisi dengan batu ubin besar. Potongan-potongan batu ubin yang diaspal dengan rapi memancarkan suasana yang tenang. Orang-orang di kota kecil sepertinya sedang tertidur saat ini. Tang Wulin berjalan dengan tenang di jalanan. Segera, dia menemukan beberapa toko.

"Ada toko yang menjual makanan dan bahkan toko makanan seperti yang saya harapkan! Harus ada toko yang menjual daging yang sudah dimasak. Aku sangat ingin makan! Sayang sekali, sudah tutup. "

"Toko pancake, ya Tuhan! Benar-benar surga untuk menggulung daging yang dimasak dalam pancake panggang diikuti dengan sedikit saus. " Seseorang akan selalu membayangkan makanan yang melimpah ketika dia lapar.