Soul Land 3 – Chapter 715

shadow

Soul Land 3 – Chapter 715

Chapter 715: Awan Naga

Itu adalah awan merah. Batu itu bersiul melaluinya dalam lintasan parabola yang jatuh jauh. Awan merah beriak sedikit tanpa banyak perubahan.

"Itu hampir tidak bereaksi, setidaknya, itu bukan makhluk hidup." Tang Wulin menduga.

"Lalu apa arti awan ini? Jika mereka tidak memiliki kekuatan jiwa, hampir tidak mungkin untuk mengangkat diri mereka sendiri hingga ketinggian seratus meter. " Pada saat ini, dia tidak dapat mengaktifkan jiwa rohnya kecuali dia memiliki beberapa teknik khusus yang dia miliki.

Jika dia bisa menggunakan elastisitas kuat Kaisar Bluesilver bersama dengan kekuatannya, dan dengan sedikit dukungan Goldsong, Tang Wulin yakin bisa melompat setidaknya seratus meter.

Namun, dia harus mengandalkan kekuatannya sendiri yang akan membatasi lompatannya menjadi sekitar dua puluh atau tiga puluh meter. Selain itu, dia tidak dapat menemukan objek yang cocok dengan cukup elastis untuk meningkatkan lompatannya.

"Persetan, mari kita lihat jenis reaksi yang diberikan awan ini."

Dia melanjutkan untuk menstabilkan aura garis keturunannya. Tang Wulin melompat berdiri dan berjalan dengan hati-hati menuju dataran. Dia mendekati awan merah yang terdekat dengannya.

Awan masih membumbung bebas. Tampaknya tidak berubah. Dia mendekati awan merah dan dengan gerakan cepat menunduk di bawahnya. Awan merah tetap tidak berubah.

Tang Wulin menghela nafas lega. Dia rupanya menjadi ramah dengan awan merah dan bahkan melambai padanya.

Awan merah tampak sedikit bergelombang tetapi tidak menunjukkan gerakan yang ditandai sebaliknya.

"Mungkinkah awan itu dekoratif?"

Tepat ketika Tang Wulin menenangkan diri, awan merah mulai berputar. Itu mulai berputar seperti pusaran air. Detik berikutnya, awan spiral jatuh dari langit dan, seperti seberkas cahaya, melesat langsung ke arah Tang Wulin.

"Apa yang terjadi?"

Tang Wulin sangat terkejut. Tidak mungkin untuk menghindari awan yang melaju ke arahnya. Detik berikutnya, dia melepaskan cincin garis keturunannya.

Tiga cincin cahaya keemasan muncul dari bawah kakinya. Tubuh Naga Emasnya dilepaskan dengan cepat.

Aura garis keturunan milik Raja Naga Emas menyembur dengan anggun dan berdesir dengan ganas.

Sekarang, masalah yang lebih besar muncul. Awan berwarna lain yang awalnya pasif, tiba-tiba melonjak agresif dan mulai berkerumun menuju Tang Wulin.

Awan merah telah menelannya dan dengan keras menggulung seperti tikar dengan Tang Wulin diapit seperti hot dog di tengahnya.

Tang Wulin menyilangkan lengannya untuk perlindungan. Dia tidak merasakan dampak awan merah. Satu-satunya sensasi yang dia rasakan adalah panas dari anggota badan dan tulangnya yang melonjak di dalam tubuhnya.

Perasaan ini sangat menarik. Awan merah memiliki elemen api yang kuat. Masih ada perasaan lain, tapi nyaris tak terlihat.

Itu hanya melewati tubuhnya dan naik ke udara lagi.

Sesaat kemudian, Tang Wulin merasakan panas yang menghangatkan tubuhnya dan anggota tubuhnya terbelenggu tanpa kata-kata.

Awan merah yang menandai warna emas samar telah naik ke ketinggian awalnya di langit. Tiba-tiba, itu mengalami perubahan yang intens.

Tang Wulin hampir tidak punya waktu untuk bereaksi terhadap awan merah ketika awan hijau masuk ke tubuhnya.

Kali ini, Tang Wulin merasakan tubuhnya semakin ringan dan menyadari dia mengambang di atas tanah. Pada saat yang sama, dia merasakan rasa kebebasan yang disebutkan Xie Xie sebelumnya – kebebasan elemen angin.

Awan hijau juga melewati tubuhnya dan naik kembali ke langit. Berikutnya adalah awan biru yang mengandung unsur air.

Satu per satu, selusin atau lebih awan terjun ke tubuhnya sebelum naik kembali ke langit. Setelah melintasi tubuhnya, setiap awan diberkahi dengan warna emas. Adapun Tang Wulin, dia merasakan energi bergizi yang diberikan awan. Semua elemen yang berbeda selaras di dalam tubuhnya.

Tang Wulin bukanlah seorang Elemental Soul Master, tapi elemen-elemen ini menunjukkan kedekatan yang kuat padanya. Perasaan yang sama dia rasakan dengan tanaman di hutan.

Pada saat awan terakhir menembus tubuhnya, Tang Wulin merasakan tubuhnya meledak. Dia buru-buru kembali ke tempat persembunyiannya dan duduk bersila.

Dia segera memasuki keadaan meditasi setelah mengambil nafas yang panjang dan lambat.

Dia melihat titik cahaya yang tak terhitung jumlahnya melayang di dalam tubuhnya. Bintik-bintik cahaya ini memiliki warna berbeda yang terdiri dari tujuh elemen air, api, bumi, angin, terang, kegelapan, dan angkasa.

Titik cahaya itu perlahan menyatu dengan garis keturunannya. Setelah mencerna energi ini, Tang Wulin merasa seolah-olah dia baru saja melahap seekor sapi utuh.

"Apakah energi asal ini? Energi asal dari berbagai atribut elemen begitu terkonsentrasi sehingga mereka mengambil bentuk? "

Hubungan intim yang dia miliki dengan atribut elemen ini karena mereka dijiwai dengan aura naga.

Dia tidak bisa sepenuhnya memahami dinamika semua itu, tetapi jauh di lubuk hatinya dia tahu itu adalah hal yang luar biasa. Elemen-elemen ini memberi nutrisi pada tubuhnya dan menstimulasi garis keturunannya. Selama proses fusi, Tang Wulin menemukan bahwa kekebalannya terhadap berbagai elemen diperkuat.

Karena kekuatan jiwanya disegel, energi elemen tidak dapat menyatu dengan kekuatan jiwanya. Namun, itu menyebar ke tubuhnya sebagai bahan pengencang yang ampuh.

"Ini pasti keuntungan dari Lembah Naga."

Tang Wulin sangat senang. "Tidak heran Black One tidak pernah menyebutkan perlunya makan di sini. Dengan energi asal murni ini, mengapa seseorang perlu makan? "

"Ini luar biasa." Dia bertanya-tanya apakah dia bisa menyerap awan lain setelah ini.

Tang Wulin merasa seolah-olah dia telah dibenamkan dalam genangan air elemental. Di bawah nutrisi elemen, tubuhnya diberi energi.

Dalam waktu singkat, dia telah memasuki kondisi meditasi yang dalam.

Ketika Tang Wulin terbangun dari meditasinya, dia tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu.

Dia disegarkan. Itu adalah perasaan yang nyaman dan kuat yang tak terlukiskan. Dia telah menyerap energi elemen dari awan dan merasa sangat selaras dengan lingkungannya yang menjadi lebih memikat.

Selama pikirannya terfokus, dia bisa membedakan molekul unsur yang berbeda di udara. Bersamaan dengan itu, Tang Wulin menyadari kekuatan spiritualnya telah meningkat pesat. Awan unsur tersebut pasti memiliki beberapa atribut spiritual juga.

Perasaan ini luar biasa.

Tang Wulin meregangkan anggota tubuhnya. Dia tidak yakin berapa lama waktu telah berlalu. Dia melirik alat komunikasi jiwanya dan memperhatikan bahwa waktu telah berhenti. Ternyata, waktu dunia luar tidak relevan dengan tempat ini.

Masih ada jejak samar emas di awan souffle yang melayang di langit yang jauh. Meski tidak terlihat, mereka terlihat berbeda dibandingkan awan yang jauh.

"Mungkinkah warna emas samar itu menjadi aura garis keturunan saya? Apakah mereka tercemar oleh aura garis keturunan saya ketika mereka memberi saya energi asal unsur? "

Tang Wulin hanya bisa berspekulasi tentang kebenaran seluruh pengalaman.