Soul Land 3 – Chapter 717

shadow

Soul Land 3 – Chapter 717

Chapter 717: Jangan Pergi

"Hei, ini perampokan siang hari!" White Seven selalu memanggilnya "Hei", jadi sebagai balasannya, dia memanggilnya juga. Dia sudah tahu sebelumnya bahwa dia bangun ketika dia mendengarnya menelan ludahnya. Dia hanya menunggu waktunya untuk membunuh dengan satu serangan!

White Seven mengabaikannya. Dia terus makan roti pipih dan daging sapi. Topengnya sedikit terangkat, memperlihatkan dagunya yang cantik dan bibirnya yang merah kemerahan. Dia sama sekali tidak berperilaku seperti seorang putri. Sebaliknya, dia melahap makanannya seperti hantu kelaparan.

Wanita muda ini sangat lapar.

Dia menelan makanan sekaligus. Tiba-tiba, tubuh White Seven menegang. Dia membuat beberapa suara teredam.

Tang Wulin buru-buru bergegas ke sisinya dan menepuk punggungnya dengan keras.

"Awk… Aku hampir mati tercekik. Dimana sopan santunmu? Ambilkan aku sup. "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya karena tidak percaya. Gadis muda ini tidak bisa diperbaiki. Dia mengambil panci sup dan mendorongnya ke arahnya.

Mungkin, makan sambil memakai topeng itu rumit. White Seven kemudian melepas topengnya. Dia, kemudian, mengangkat panci sup dan menyesap dua teguk. Kemudian, dia melanjutkan makan.

Wajah di balik topeng adalah salah satu kecantikan yang tak tertandingi. Dia memiliki mata bulat besar dan bulu mata panjang melengkung. Meskipun dia terlihat menjijikkan saat ini, dia entah bagaimana tetap manis.

Tang Wulin terpesona. "Kenapa harus dia?"

Dia tidak pernah mengharapkan wanita muda yang nakal ini menjadi seseorang yang dia kenal. Tanpa berpikir dua kali, dia mengerti White Seven.

"Sangat normal baginya untuk memiliki kompleks putri karena dia putri yang bonafid!"

"Tidak heran dia bisa menjatuhkan saya dengan kekuatan spiritualnya tempo hari. Betapa mengejutkan, ini benar-benar dia. Sekarang semuanya masuk akal. "

Dai Yun"er adalah murid Sekte Tang, tapi dia juga seorang pejuang kulit putih di Battle Soul Hall. Tang Wulin memasang ekspresi aneh yang, untungnya, disembunyikan oleh topengnya.

Tentu saja, Dai Yun"er merasakan kecanggungannya. Dia tersenyum dan berkata dengan sombong, "Kamu akhirnya menyadari siapa aku, bukan? Mulai sekarang, Anda harus mematuhi instruksi saya. Anda juga harus memberikan saya makanan. Apakah kamu mengerti? Jika saya memerintahkan Anda untuk pergi ke timur, Anda tidak harus pergi ke barat. Anda akan menjalankan perintah saya tanpa gagal. Makananmu terasa hambar, tapi aku akan memakannya. Hei, mau kemana? "

Tang Wulin menjawab dengan datar, "Pria yang baik tidak bertengkar dengan wanita. Melihat kamu begitu menyedihkan, aku akan bermurah hati sekali. Aku akan meninggalkan makanan ini bersamamu. " Dia berbalik dan pergi.

Dia tidak pernah memiliki kesan yang baik tentang Dai Yun"er, apalagi sekarang, dia juga tidak ingin berurusan dengan sang putri.

"Hei! Hei! Jangan pergi! " Dai Yun"er buru-buru mencegat Tang Wulin, masih memegang sepotong daging sapi di satu tangan dan roti pipih di tangan lainnya. Dia tampak imut, dan Tang Wulin tidak bisa menahan senyum di dalam hatinya.

Dia menganggap bahwa dia tidak pernah dalam keadaan tertekan seperti itu.

"Apa yang Mulia katakan?"

Dai Yun"er berkata dengan keras, "Kamu berani mengabaikan perintahku. Apa kamu percaya saat aku keluar dari tempat ini… "

"Bukan saya." Tang Wulin memotongnya. "Saya pejuang kulit putih Sekte Tang, bukan anjing dari keluarga kerajaan. Di sini, Anda dan saya sederajat. Apakah Anda yakin saya bisa mematahkan leher Anda kapan saja dan tidak ada yang lebih bijak tentang hal itu? "

Beraninya kamu! Dai Yun"er secara naluriah mundur beberapa langkah. Dia ingin meraih bola naganya, tetapi tangannya dipenuhi makanan, dan dia enggan membuangnya.

Hari-hari ini, dia berjuang melawan kelaparan. Pada awalnya, dia beruntung dan menyerap beberapa esensi naga untuk memulihkan dirinya, tetapi keberuntungan tidak selalu ada di sisinya. Lama telah berlalu sejak dia makan.

Selain itu, dia bandel sampai tidak menyerah bahkan ketika lampu sudah kehabisan minyak. Saat itulah dia pingsan setelah bertemu Tang Wulin.

Dia tidak berbohong. Dia masih memiliki kekuatan spiritual yang cukup saat itu untuk satu pukulan. Dia sedang menunggu kesempatan untuk menghancurkan Naga Kepala Besi. Seandainya dia mendapatkan pengisian dari Naga Kepala Besi, dia tidak akan pingsan.

"Minggir!" kata Tang Wulin dengan dingin.

"Kamu!" Dai Yuen"er memelototi, tetapi Tang Wulin mengangkat tangannya dan menyentaknya ke samping. Dia menghindarinya dan pergi.

"Hei, jangan pergi. Saya tahu, saya akan mempekerjakan Anda. Bagaimana tentang itu?" Dai Yun"er berteriak pada Tang Wulin.

Tang Wulin berhenti tiba-tiba. Dia berbalik dan menatapnya. Apa istilah Anda? Yang Mulia kemungkinan besar akan dimuat. Tang Wulin selalu tertarik pada keuntungan moneter.

Dai Yun"er menggigit bibir merahnya. "Saat kita keluar dari sini, aku akan memberimu gelar ksatria. Ini bukan bangsawan, tapi setidaknya, Anda akan memiliki potensi menjadi bangsawan. Kamu bahkan bisa menjadi penjagaku. "

"Selamat tinggal." Tang Wulin pergi tanpa repot-repot mengucapkan sepatah kata pun.

"Hei, hei, hei, apa yang kamu inginkan?" Dai Yun"er menanggapi dengan cemas. Dia masih sangat lemah. Jika dia dibiarkan sendirian menghadapi naga elemen lain, itu akan berakhir untuknya. Dia bukan tipe yang menyerah, tapi dia pasti tidak akan mau meninggalkan tempat ini tanpa membalas.

Tang Wulin berhenti dan berputar, "Logam langka. Saya akan memberi Anda daftar, dan Anda akan menulis surat ijin untuk saya. Sebagai gantinya, saya akan melindungi Anda setidaknya selama tiga bulan. "

"Logam langka? Bahan strategis yang Anda inginkan untuk apa? " Dai Yun"er mengamati Tang Wulin dengan hati-hati, "Apakah Anda mata-mata Pemberontakan Tengkorak Hijau yang telah menyusup ke dalam jajaran dalam Sekte Tang kami?"

"Kamu pasti sakit," kata Tang Wulin tajam.

"Apakah kamu punya obat?" Dai Yun"er bertanya dengan kesakitan.

Tang Wulin terkejut, "Bahkan jika saya punya obat, saya tidak dapat menyembuhkan kompleks putri Anda."

Mata Dai Yun"er mulai berkaca-kaca, "Bukan itu. Saya terluka. SAYA…"

Tang Wulin kembali ke sisinya, "Kamu terluka? Saya tidak melihat luka apapun. "

Wajah halus Dai Yun"er memerah. Dia bergumam, "Ada, di pantatku. Saya tidak sengaja menyerempetnya dan itu mulai sangat menyakitkan. Apa kamu punya balsem untuk itu? "

Tang Wulin membawa obat, jadi dia menyerahkannya padanya.

"Terima kasih. Anda lanjutkan dan buat daftar, dan jangan membuatnya terlalu ekstensif. Jika tidak, saya tidak akan bisa mendapatkannya. " Dia memegang roti pipih dan daging sapi di tangannya saat dia berlari mengitari punggung pohon besar.

Tang Wulin mencibir saat dia mengeluarkan pena dan kertas untuk membuat daftar logam langka yang dia butuhkan.

Mereka eksotik dari Kekaisaran Bintang Luo. Logam yang tidak tersedia di Benua Douluo adalah yang akan berguna baginya.

"Aduh!" Dia sudah setengah dari daftarnya ketika Dai Yun"er menjerit menyakitkan.

Rasa dingin merambat di tulang punggung Tang Wulin. Dia buru-buru bergegas ke belakang pohon dalam sekejap.

Setelah mencapai dia, dia membeku di tempat dan hanya bisa menatap dengan mulut ternganga.

Dai Yun"er tergeletak di tanah. Dia memegang botol salep di satu tangan sambil mengoleskan salep di pantatnya dengan tangan lainnya. Dia pasti merasakan sengatan di lukanya.

Mereka berwarna keputihan, bulat, dan sebagian kulit tampak merah dan mentah.

Hanya itu yang berhasil dilihat Tang Wulin.

"Ah!" Jeritan melengking bergema di seluruh hutan di saat berikutnya. Dai Yun"er segera menurunkan roknya untuk menutupi bokongnya yang terbuka. Dia memelototi Tang Wulin dengan mata mendidih.

Sama-sama malu, Tang Wulin bereaksi sama cepatnya dan kembali ke sisi lain pohon.

Anehnya, setelah teriakan itu, ada keheningan total. Setelah beberapa lama, Dai Yun"er berjalan keluar dari balik pohon dengan wajah cuek. Roti pipih dan daging sapi sudah habis.

Dia pergi untuk menghabiskan sup sayuran. Anehnya, dia tidak meledak.

Tang Wulin berhasil batuk. "Baru saja, saya…"

"Diam," kata Dai Yun"er dengan marah.

Tang Wulin tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia duduk di sana melanjutkan daftarnya.

Dai Yun"er meletakkan panci itu. Dia berjalan mendekat dan berjongkok di sampingnya.

Tang Wulin menatapnya, "Saya belum selesai. Aku butuh lebih banyak waktu. "

Dai Yun"er menatap secarik kertas di tangannya. Dia tiba-tiba merenggutnya, "Itu sudah cukup untuk saat ini. Kamu telah melihat bokongku dengan baik sekarang, jadi bersiaplah untuk pemotongan gaji. "