Soul Land 3 – Chapter 725

shadow

Soul Land 3 – Chapter 725

Chapter 725: Langit Tidak Adil dan Dunia Abadi Tidak Bertoleransi

Dai Yun"er tidak berani maju untuk menyentuh karena fluktuasi energi sepertinya menghalangi kehadirannya.

"Sungguh tempat yang menakutkan!" Dai Yun"er mundur ke sisi Tang Wulin.

Agak aneh bahwa aura menakutkan yang mengelilingi tulang naga sepertinya tidak mempengaruhinya ketika dia berada dalam jarak tiga meter dari Tang Wulin. Dia, di sisi lain, tidak merasakan apa-apa.

Ketika mereka terus berjalan ke dalam, Tang Wulin menyentuh potongan-potongan tulang naga dan ketika mereka masuk lebih jauh, dia melihat tulang-tulang itu membesar sampai-sampai ada tumpukan yang terlihat seperti bukit.

Pada saat itu, raungan naga bergema di samping telinganya, membuatnya merasa seolah-olah langit jatuh saat bumi runtuh di bawahnya. Tang Wulin tampaknya telah kembali ke medan pertempuran kuno di mana naga raksasa dihancurkan saat serangan musuh yang tangguh turun ke atas mereka dari segala arah.

Dengan itu, klan yang dulunya kuat yang mendominasi seluruh benua secara bertahap menjadi lebih kesepian saat pertempuran besar ini terjadi.

"Apa yang sebenarnya terjadi? Situasi seperti apa yang harus terjadi pada awalnya yang menyebabkan Klan Naga yang kuat berakhir seperti ini? "

Jika ingatannya benar, untuk menjadi saksi dari makhluk jiwa naga sejati di Benua Douluo adalah sesuatu yang langka seperti rambut phoenix dan bahkan mungkin tidak ada. Seekor binatang yang kuat pernah ada dalam legenda masa lalu dan dikenal sebagai Dewa Binatang. Itu adalah Raja Naga Hitam Bermata Emas.

Jika tulang naga di hadapannya berasal dari naga sejati, seberapa kuat mereka dulu ?! Bahkan yang terlemah dan terkecil di antara barisan mereka bisa bertarung di level manusia bernama Douluo.

Kekuatan naga sejati yang memiliki kerangka raksasa yang membentang ratusan meter itu, dalam pikiran Tang Wulin, sudah berada pada tingkat di luar pemahamannya.

"Apakah Klan Naga benar-benar jatuh di sini?"

Tang Wulin menghela nafas diam-diam saat dia merasakan aura garis darah melonjak di dalam tubuhnya. Namun, dia masih terus melangkah lebih dalam, mengambil langkah demi langkah.

Di kejauhan ada sosok perak yang turun ke Lembah Naga juga. Anehnya, dia melakukan tindakan yang sama persis dengan Tang Wulin saat dia maju selangkah demi selangkah, menyentuh kerangka yang dulunya milik ras hebat dengan air mata berkilauan di matanya.

"Mengapa surga begitu tidak adil? Mengapa mereka memperlakukan Klan Nagaku seperti ini?

"Mengapa dunia abadi begitu tidak toleran, sampai pada titik di mana mereka memaksa Klan Nagaku bangkit untuk melawan?

"Kejatuhan Klan Naga adalah karena kecemburuan para dewa! Itu manusia, manusia keji itu! "

Kemuraman yang datang dari sosok perak itu semakin kuat saat dia terus berjalan maju selangkah demi selangkah. Lapisan cahaya perak mulai mengalir di sekitar tubuhnya, menenangkan aura yang berasal dari tulang naga tempat dia lewat.

Setelah berjalan beberapa lama, Tang Wulin tiba-tiba berhenti berjalan ketika dia melihat kerangka yang sangat besar di depannya.

Itu lebih dari seribu meter dan berwarna coklat tua, membuatnya berbeda dari tulang naga lainnya. Ada aura tebal yang tak tertandingi yang keluar darinya yang memperkuat tarikan gravitasi dalam radius seribu meter di sekitarnya.

Kerangka itu tidak memiliki struktur kerangka untuk sayap naga dan tampaknya memiliki tubuh yang sangat berotot, dengan anggota tubuh yang tampaknya cukup kuat untuk menjadi pilar untuk menopang langit di atas mereka!

"Aura yang familiar! Ini adalah…"

"Mengapa itu sangat mirip dengan aura Brother Long!" Kata-kata Dai Yun"er membangkitkan Tang Wulin.

"Iya! Bukankah ini aura Raja Naga Gunung? " Seluruh tubuh Tang Wulin bergetar hebat. Dengan kata lain, kerangka besar yang tak tertandingi di depan matanya mungkin milik Raja Naga Gunung!

"Apakah Raja Naga Gunung jatuh di tempat ini juga?"

Dia perlahan berjalan ke depan saat dia merasakan fluktuasi energi dari tulang Raja Naga Gunung. Tang Wulin hanya bisa merasakan sensasi yang tak terlukiskan di sekitar tubuhnya.

Aura yang dipancarkan dari kerangka Raja Naga Gunung bahkan lebih kuat dibandingkan dengan tulang naga lainnya. Itu adalah sejenis amarah yang menantang semua perbandingan, tapi juga menimbulkan permusuhan yang tak tertandingi.

Tang Wulin melihat celah yang sangat besar di tengah kerangka besar Raja Naga Gunung yang memanjang dari kepala hingga ekornya saat dia mendekatinya. Dengan kata lain, tubuhnya yang luar biasa besar dipotong menjadi dua oleh seseorang dengan sesuatu yang sangat tajam.

Tang Wulin pernah mengalami kehebatan pertahanan Raja Naga Gunung di Long Yue tetapi Raja Naga Gunung yang asli di depan matanya memiliki pertahanan yang ribuan kali lebih kuat dari Long Yue. Namun, bahkan makhluk sekuat itu secara tragis jatuh di sini.

Tang Wulin menutup matanya. Garis darah di tubuhnya melonjak dan dadanya terasa seperti terhalang oleh batu besar dengan ketidaknyamanan yang tak terkatakan.

Mungkin saja tidak akan ada dia tanpa garis keturunan Raja Naga Emas. Dia mungkin juga tidak akan berhasil masuk ke Akademi Shrek. Kemenangan demi kemenangan, peningkatan tak berujung dari kemampuannya dan penempaannya semuanya terkait dengan Garis Darah Raja Naga Emasnya.

Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk Klan Naga. Pikirannya kehilangan semua kendali ketika sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya.

Ya, dia pasti akan melakukan itu.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan dengan lembut menepuk kerangka Raja Naga Gunung yang berdiri di hadapannya. Dia mengangguk ke arahnya sebelum berputar ke samping dan melanjutkan.

Setelah melewati kerangkanya, Tang Wulin menemukan lembah lain di depannya. Itu adalah lembah di dalam lembah.

Tanah di belakang Raja Naga Gunung runtuh dan mengungkapkan jurang yang sangat besar dengan diameter lebih dari sepuluh ribu meter.

Ketika Tang Wulin berjalan ke tepi lubang yang dalam, suara yang memanggilnya sepertinya langsung dan tiba-tiba tumbuh lebih keras di dalam hatinya.

"Ini dia. Aura yang memanggilku datang dari sini. "

Tang Wulin mengintip ke lembah. Kedalamannya lebih dari seribu meter dan sepertinya ada bola bayangan yang berkilauan di dalamnya. Bayangan tersebut tampak memiliki kabut tujuh warna yang membuat isi lembah agak sulit dilihat.

"Sesuatu memanggilku di dalam lembah pegunungan ini. "

Tang Wulin bisa langsung merasakannya.

Dia berbalik dan melihat ke Dai Yun"er. "Yun"er, kamu harus menggunakan mutiara naga dan kembali sekarang. Aura naga raksasa di sini terlalu menekan. Saya tidak bisa membawa Anda ke level yang lebih rendah karena itu sangat berbahaya. Kalau-kalau Anda… "

Dai Yun"er memotongnya, "Tidak, aku akan mengikuti kamu. Bagaimana orang yang sama penasaran seperti saya bisa berhenti di tempat yang begitu penting? Saudaraku Tiga, aku tidak merasa aku terpengaruh oleh aura tulang naga ketika aku dekat denganmu. Saya tidak bisa pergi seperti ini! Saya pikir yang terbaik adalah Anda membawa saya ke tingkat yang lebih rendah, lalu saya akan pergi jika itu benar-benar berbahaya. Apakah itu baik-baik saja? "

Tang Wulin ragu-ragu sejenak. Memang benar dia tidak merasakan apa pun yang akan mengancamnya di kedalaman lembah. Dia berpikir sejenak sebelum dia mengangguk dan berbicara, "Baiklah kalau begitu, kamu tidak boleh menjaga jarak dariku saat kita di sana."

"Tentu saja, mengapa aku harus menjaga jarak darimu!" Dai Yun"er terkikik saat dia tiba-tiba melompat ke punggung Tang Wulin.

Tang Wulin menggunakan metode yang sama untuk meluncur ke bawah. Perasaan bahwa ada sesuatu yang memanggilnya semakin kuat semakin dekat dia ke dasar lembah.

"Sebenarnya tempat apa ini?

"Mungkinkah ada makhluk yang lebih kuat daripada Raja Naga Gunung di dalam lubang yang dalam?"

Tubuhnya jatuh perlahan dan segera, mereka hampir memasuki kabut tujuh warna.

Itu bergetar sedikit dan berpisah dengan sendirinya untuk memungkinkan jalannya Tang Wulin.

Dia tidak menyadari bahwa lokasi Makam Klan Naga ini adalah bagian paling berbahaya dari Lembah Naga. Jiwa naga tidak menjaga tempat ini karena tidak perlu untuk itu.

Sisa-sisa naga raksasa yang telah meninggal di sini begitu kuat sehingga jika manusia biasa datang ke sini, dia akan mati karena aura sombong yang ada di sini. Di sisi lain, pembangkit tenaga manusia biasa masih akan terpengaruh oleh peraturan daerah ini dan tidak akan bisa masuk.

Tang Wulin terengah-engah setelah dia melewati kabut tujuh warna. Dia hanya bisa merasakan penglihatannya kabur sebelum dia melihat seekor naga raksasa.

Lebih tepatnya, itu adalah jiwa naga raksasa.

Jiwa naga dua kali lebih besar dari Raja Naga Gunung. Seluruh tubuhnya berkilauan dengan pancaran tujuh warna. Bahkan sisiknya tujuh warna dan setiap bagiannya tidak beraturan dan memiliki bentuk yang berbeda. Namun, mereka masih mempertahankan semacam harmoni yang membuatnya tampak seperti sisik yang dihiasi dengan batu permata yang tak terhitung jumlahnya.