Soul Land 3 – Chapter 732

shadow

Soul Land 3 – Chapter 732

Chapter 732: Tamu Tak Diundang

Menilai dari kecantikan mereka, Gu Yue jauh di belakang Na"er atau lebih tepatnya, dapat dikatakan bahwa dia bahkan tidak berada di liga yang sama dengan Na"er. Namun, pada saat itu, Na"er bahkan tidak dapat menekan kecantikan Gu Yue sedikit ketika mereka berdiri bersama karena suatu alasan.

"Kapan dia kembali? Sudah lama sekali… "Na"er berbicara dengan dingin.

Saya tidak tahu. Gu Yue menggelengkan kepalanya.

Na"er tiba-tiba membalas dengan marah, "Kamu tidak tahu? Bagaimana kamu bisa mengatakan itu !? Anda mengatakan bahwa dia baik-baik saja dan dia pasti akan kembali. Namun, sudah tiga tahun penuh sejak dia menghilang dan dia belum kembali sampai hari ini! Mungkinkah Anda sudah membunuhnya? "

Gu Yue berbalik untuk melihat Na"er. "Jika aku membunuhnya, apa kau tidak bisa merasakan itu? Meskipun saya tidak tahu mengapa belum kembali juga, saya yakin dia masih hidup. Mungkin, dia tinggal di sana untuk menjadi suami bagi putri lain… "

Na"er tiba-tiba terdiam saat mendengar "suami putri". Dia berbalik dan melihat ke arah Pulau Dewa Laut.

"Tidak. Adikku bukanlah orang seperti itu. Dia tidak akan mudah jatuh cinta pada seseorang. Dia pasti akan kembali… Dia mungkin baru saja mengejar sesuatu, "Na"er berbicara dengan tekad.

Gu Yue tiba-tiba menjawab, "Jika dia akan kembali, apakah taruhan kita masih berlaku?"

Na"er berbicara dengan bangga, "Tentu saja! Saya tidak berpikir Anda mampu mengalahkan saya. "

Gu Yue tidak mengucapkan sepatah kata pun saat dia tetap tanpa ekspresi. "Namun, saya tidak bisa terus melakukan ini lagi. Ada terlalu banyak hal yang menunggu untuk saya tangani. Anda bisa tetap di sini dan bertindak seperti manajer yang tidak melakukan apa-apa tetapi saya tidak bisa. Anda harus memahami beban yang saya pikul. Anda menolak untuk menanggungnya jadi saya harus menanggungnya. Saya hanya bisa menunggu paling lama tiga bulan lagi sebelum saya harus pergi karena saya berjanji kepadanya bahwa saya akan menemaninya belajar di pelataran dalam pada awalnya. Dialah yang tidak kembali… Dialah yang tidak memenuhi janjinya… Itulah mengapa aku pergi. "

Tubuh Na"er sedikit bergetar. Tatapannya tiba-tiba berubah lebih lembut. "Kamu…"

Bibir Gu Yue tiba-tiba berubah menjadi senyuman tapi itu adalah senyuman yang sedikit kusam. "Bisakah Anda membujuk saya untuk mengubah pikiran saya tentang pergi? Saya yakin Anda tidak bisa, benar. Kesimpulan yang kami ambil masih berbeda. Anda hanya menghindari masalah tetapi yang tidak Anda mengerti adalah, inilah yang harus kita lakukan !. "

Na"er menjawab, "Lalu bagaimana jika adikku kembali? Akankah kamu tetap pergi jika dia kembali? "

"Iya!" Gu Yue berbicara tanpa ragu sedikitpun, "Aku tidak bisa menunggu dengan orang lain lagi. Waktu tidak menunggu siapapun! Saya memiliki banyak hal yang harus saya lakukan. Pagoda Jiwa berharap bahwa saya akan mengambil posisi di sana. "

Na"er menarik napas dalam. "Baik-baik saja maka. Pergi jika kamu harus pergi. Aku akan selalu menunggu disini… menunggu kepulangannya. Karena Anda yakin dia baik-baik saja, maka dia pasti akan kembali. Saya percaya diri."

Gu Yue tersenyum tapi dia menahan lidahnya saat dia menyisir rambutnya dengan jari sebelum dia berbalik untuk berjalan menuju bangunan utama pelataran dalam.

Na"er tersenyum saat dia melihat Gu Yue pergi. "Kau ditakdirkan untuk kalah dariku selama dia kembali. Sebenarnya, apa kamu tidak tahu? Anda sudah kalah sejak awal. Atau lebih tepatnya, apakah kamu terlalu takut untuk mengakuinya? "

Na"er mendongak ke langit. "Saudaraku, kapan kamu akan kembali! Anda tidak mungkin tinggal di Kekaisaran Bintang Luo dan menjadi suami sang putri, kan. "

Di pintu masuk utama Akademi Shrek, atau lebih tepatnya, pintu masuk utama Kota Shrek.

Sebuah mobil jiwa yang elegan perlahan berhenti saat seseorang turun dari kanan. Orang itu tinggi dan kokoh seperti gunung. Dia botak dan mengenakan setelan yang pas sehingga dia tampak sangat mengesankan.

Dia berputar ke belakang mobil dan tiba di pintu kiri sebelum dia membuka pintu penumpang.

Pertama, sepasang kaki ramping dan panjang keluar dari mobil. Kakinya panjang dengan elegan, memiliki kulit putih susu dan memancarkan cahaya sebening kristal. Setelah itu, gaun putih muncul saat seorang gadis turun dari mobil.

Dia tampak mungil saat dia berdiri di samping pria berotot botak dengan rambut ikal besar di tangannya menutupi punggungnya. Dia sepertinya memancarkan prestise yang tidak biasa.

Ada harapan di wajah indahnya dan saat dia melihat tanda di pintu yang berdiri di depannya, ada rasa haus yang tak terlukiskan melintas di matanya.

Pria botak berotot itu berjalan menuju pintu masuk utama Kota Shrek. Tempat itu terbuka untuk umum kecuali mobil mereka. Jelas mereka sudah menanyakan tentang masalah ini sebelum tiba.

Ada dua staf lain berseragam yang jelas-jelas berasal dari pemerintah federal selain mereka berdua. Mereka turun dari mobil dengan mengikuti di belakang dan berjalan dengan cepat menuju mereka berdua sebelum membimbing mereka ke Kota Shrek.

Baik itu pria berotot botak atau gadis berpakaian putih, wajah mereka dipenuhi dengan rasa ingin tahu saat mereka berjalan ke Kota Shrek. Mereka sesekali melihat sekeliling.

"Kakak Long, ini kota yang ramai! Benua Douluo benar-benar lebih menyenangkan daripada tempat kami berasal, "gadis itu berbicara.

Pria berotot botak itu mengangguk saat matanya berkilau dengan pancaran panas yang menyengat. "Akademi Shrek ada di sini. Aku bertanya-tanya betapa ajaibnya tempat ini karena dikenal sebagai akademi nomor satu di benua ini.

Gadis itu tersenyum malu-malu. "Ini pasti akan menjadi keajaiban selama dia ada di sini."

Pria berotot botak itu berbalik dan menatapnya dengan ekspresi aneh. "Yun"er, sudah lebih dari tiga tahun. Kamu…"

Gadis itu menggelengkan kepalanya. "Kakak Long, aku sudah tahu sejak awal. Kamu juga tidak perlu menghiburku. Saya mengerti bahwa Anda memiliki niat baik, dan saya tahu bahwa Anda sangat baik kepada saya selama ini. Namun, saya sudah mengambil keputusan, dan saya tidak akan pernah mengubahnya. Tiga tahun lalu, saya menolak pertunangan saya dengan mengancam mereka dengan kematian saya. Tiga tahun kemudian, hanya saya yang bisa menentukan takdir saya. Sudahkah kamu lupa? Ayah telah mengeluarkan saya dari daftar royalti karena terkejut dan marah. Anak-anak masa depan saya tidak akan pernah menjadi anggota keluarga kerajaan lagi. "

Jika Tang Wulin ada di sini, dia pasti akan menyadari bahwa gadis berpakaian putih itu adalah putri kecil sombong Kerajaan Bintang Luo – Dai Yun"er. Di sisi lain, orang yang bersamanya adalah pilar utama Monster Academy dan merupakan orang yang memiliki reputasi sebagai orang jenius nomor satu sejak ribuan tahun. Dia adalah Raja Naga, Long Yue! "

Long Yue berbicara karena frustrasi, "Yun"er, Yang Mulia hanya marah sesaat. Terlebih lagi, saudara keempatmu diam-diam memberitahumu bahwa bahkan jika Yang Mulia menolak untuk memaafkanmu, hal pertama yang akan dia lakukan ketika dia menjadi putra mahkota di masa depan adalah memberimu pengampunan kerajaan. "

Dai Yun"er tersenyum dan berbicara, "Bagaimana mungkin saya tidak tahu itu? Ayah tampak terkejut dan marah di permukaan hanya untuk pertunjukan. Dia tidak punya pilihan selain melakukannya untuk menegakkan martabat kerajaan tetapi pada kenyataannya, dia memberi saya kebebasan dalam penyamaran. Adapun apakah anak-anak saya akan menjadi bagian dari keluarga kerajaan… itu tidak penting. Mungkin aku bahkan akan tetap tinggal di Benua Douluo. "

Tatapan Long Yue berubah dingin saat dia mengepalkan tinjunya erat-erat tanpa sadar. Dia benar-benar berharap dia bisa dengan ganas memukuli orang ini.

"Ayo pergi. Kami akan segera pergi ke Akademi Shrek! Saya tidak akan pernah pergi jika saya tidak melihatnya kali ini. "

Di asrama Akademi Shrek.

Xie Xie duduk di sofa di kamarnya dengan bingung. Tatapannya tampak sedikit lamban sejak awal, dan dia telah bertindak seperti ini selama beberapa hari terakhir, bahkan sampai dia menghentikan kultivasi yang melelahkan yang biasanya dia lakukan.

Secara alami, ada perbedaan dunia dalam perlakuan yang dia terima saat memasuki pelataran dalam dibandingkan dengan pelataran luar. Setiap orang memiliki kamar pribadi sendiri dan bahkan kualitas makanan mereka meningkat berkali-kali lipat. Apalagi disediakan oleh akademi secara gratis.

Dapat dikatakan bahwa pengalaman antara pelataran luar dan dalam mirip dengan jarak antara neraka dan surga. Setiap fasilitas budidaya tambahan di sini adalah yang terbaik dari yang terbaik bersama dengan hanya guru terbaik.

Wu Zhangkong tidak bergabung dengan mereka di pelataran dalam tetapi ia tetap di pelataran luar untuk terus mengajar di kelas satu kelas dua. Namun, dia telah mengumumkan bahwa dia tidak akan menjadi guru lagi setelah siswa terakhir ini. Dia telah memilih untuk tetap berada di pelataran inti untuk mengolah dan mempelajari baju perang.

"Bang! Bang! Bang! " Suara seseorang yang mengetuk pintu bergema.

Xie Xie terkejut tetapi dia segera bereaksi terhadap situasi itu. Dia buru-buru berdiri dan membuka pintu.

Itu adalah Yue Zhengyu yang datang melalui pintu. Dia mendorong Xie Xie yang berdiri di depan pintu saat dia berjalan ke dalam kamar.