Soul Land 3 – Chapter 74

shadow

Soul Land 3 – Chapter 74

Chapter 74 – Trio

Pertandingan ini bahkan tidak bisa dianggap sebagai steamrolling, karena tidak ada steamrolling sama sekali. Seluruh pertandingan telah berlangsung dengan santai, sedemikian rupa sehingga Tang Wulin dan Gu Yue bahkan tidak perlu menggunakan kekuatan jiwa mereka untuk mengalahkan lawan mereka.

Seperti yang pernah dikatakan Wu Zhangkong kepada Tang Wulin: kekuatannya saja sudah cukup untuk mengalahkan sebagian besar rekan-rekannya.

Wu Zhangkong tidak melirik guru kelas empat, Kong Hanwen ketika dia mengumumkan dengan nada dingin, "Kelas dibubarkan."

Xie Xie dan Tang Wulin berdiri sangat dekat sehingga bahu mereka saling bergesekan. "Saya sebenarnya sangat senang karena Turnamen Promosi Kelas diadakan. Kami dibebaskan dari pelatihan khusus malam hari. "Untuk menjaga kondisi fisik dan tenaga, para peserta diberi izin untuk absen dari kelas pelatihan khusus mereka. Itulah penyebab seruan Xie Xie.

Long Hengxu berjalan menuruni panggung saat ini dan melihat ke arah trio dengan ekspresi yang agak terkejut. Dia telah mengatur alokasi Xie Xie ke kelas lima kelas satu mengingat pertarungan sebelumnya yang telah terjadi. Dengan bakat Xie Xie, seharusnya tidak ada keraguan untuk alokasinya ke kelas satu. Namun, keluarganya telah mencari bantuan Long Hengxu. Mereka berharap memberi Xie Xie lebih banyak kesempatan untuk mengasah dirinya sendiri, jadi dia akhirnya ditempatkan di kelas lima.

Pada saat itu, Long Hengxu memiliki banyak pemikiran di benaknya. Kelas lima adalah kelas terburuk di akademi, dan berada di bawah tekanan terbesar di kelas-kelas kelas satu. Apalagi Wu Zhangkong telah dipindahkan ke kelas mereka. Terlepas dari kenyataan bahwa Pangeran Tampan yang Sangat Sombong ini tidak disukai oleh administrasi akademi, tidak dapat disangkal bahwa dia memiliki kekuatan dan kemampuan mengajar yang sangat baik.

Dia mengambil analisisnya satu langkah lebih jauh. Dengan Xie Xie yang berbakat di kelas lima, semua kelas lainnya berada di bawah tekanan yang lebih besar di Turnamen Promosi Kelas. Dengan situasi seperti ini, seluruh siswa kelas satu jauh lebih termotivasi untuk belajar dan berkembang.

Tindakan ini memiliki banyak manfaat, dan itulah mengapa bakat seperti Xie Xie dialokasikan ke kelas lima.

Tampaknya sekarang, bagaimanapun, daya saing kelas lima telah jauh melebihi apa yang dia harapkan sebelumnya. Dia penasaran mengapa Wu Zhangkong memilih Tang Wulin untuk berpartisipasi dalam Turnamen Promosi Kelas ini. Dia ingat dengan jelas bahwa jiwa bela diri Tang Wulin adalah Rumput Bluesilver!

Adapun gadis itu, dia mungkin adalah siswa yang Wu Zhangkong rela akui kesalahannya. Meskipun dia tidak memiliki kesempatan untuk menyaksikan kemampuan aslinya, kepemilikan cincin jiwa seratus tahun miliknya memberikan penjelasan yang cukup.

Kombinasi peserta kelas lima ini hanyalah salah satu yang bertentangan dengan kehendak surga! Bahkan para pesaing dari kelas satu kelas satu akan kesulitan untuk mengalahkan mereka.

Jika selama Turnamen Promosi Kelas kelas yang lebih rendah menang berturut-turut, maka itu akan menjadi berita buruk, terutama untuk Long Hengxu yang bertanggung jawab atas alokasi siswa baru. Artinya, jatah mahasiswa barunya dilakukan dengan alasan yang tidak adil. Dia merasa menyesal karena menyetujui permintaan Wu Zhangkong untuk membiarkan Gu Yue masuk kelas lima.

"Ayo keluar dan bermain, bagaimana dengan itu?" Xie Xie berbisik ke telinga Tang Wulin.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Saya tidak merasa seperti itu. Waktu makan di ruang makan dimulai. "

Xie Xie menatap kosong. "Satu-satunya pikiran di otakmu adalah makan."

Tang Wulin menjawab dengan agak marah, "Jika aku tidak makan, aku akan lapar!"

Xie Xie menjawab, "Baiklah, aku akan mentraktirmu jika kamu menemaniku keluar. Bagaimana kedengarannya? Hari-hari ini terjebak dalam akademi yang membunuhku. "

Administrasi Eastsea Academy tidak terlalu ketat karena Eastsea City adalah kota yang makmur dengan keamanan yang baik.

"Baik." Mendengar bahwa Xie Xie akan mentraktirnya makanan, Tang Wulin langsung menyetujui permintaannya. Kenyataannya, dia ingin menyelesaikan tugas yang telah dia kumpulkan dari Asosiasi Pandai Besi seminggu yang lalu.

Tugas penempaan peringkat kedua bisa memberi Tang Wulin remunerasi 10.000 hingga 30.000 koin federasi. Dalam beberapa bulan terakhir, dia telah mengumpulkan total 100.000 koin federasi. Baginya, ini adalah jumlah uang yang sangat besar. Jika dia melanjutkan dengan kecepatan ini, dia yakin bahwa pada saat dia membutuhkan dering kedua, dia akan mengumpulkan cukup banyak koin untuk jiwa roh seratus tahun.

Jiwa roh seratus tahun dapat memberikan dua keterampilan jiwa, dan itu juga berarti bahwa dia dapat memberikan dua cincin jiwa. Ini saja sangat penting bagi Tang Wulin.

Aku pergi juga! Gu Yue tanpa sadar muncul di samping mereka.

Xie Xie berbicara dengan wajah jijik, "Aku tidak membawa gadis keluar untuk bermain!"

Gu Yue bersenandung dingin dan melihat ke arah Tang Wulin. "Apakah kamu akan pergi dengan dia, atau denganku?"

Xie Xie menjawab dengan arogan, "Bukankah sudah jelas? Kami teman sekamar dan teman, bagaimana denganmu? "

Gu Yue menganggukkan kepalanya, lalu tiba-tiba berbalik ke arah Wu Zhangkong dan pergi, berteriak, "Guru Wu, kurasa koordinasi tim kita belum cukup kuat. Kita harus berlatih lebih banyak. "

"Hei!" Dengan sekejap, Xie Xie muncul di depannya. Dia mengangkat tangannya untuk menutupi mulutnya. Tubuh Gu Yue bersinar dengan cahaya perak saat dia bergeser dua meter ke samping ke sisi Tang Wulin. Dengan tawa dingin dia berkata, "Apakah kamu mulai bertengkar denganku?"

Xie Xie menjawab dengan wajah kekalahan, "Baiklah, baiklah. Jika kamu mau, ikutlah. "

Dia benar-benar tidak menyimpan dendam terhadap Gu Yue. Dia lebih kuat dari dia, dan itu saja membuatnya tetap waspada saat melawan Gu Yue.

Selama berjam-jam berlatih bersama, dia tidak pernah sekalipun menang melawan Gu Yue dalam pertandingan satu lawan satu. Hanya pada kesempatan langka ketika dia bermitra dengan Tang Wulin, Gu Yue akan dikalahkan.

Rasanya aneh untuk membicarakannya, tetapi meskipun dia baik kepada Tang Wulin, Gu Yue selalu mengganggunya. Mereka bertiga memiliki hubungan yang aneh tapi khusus ini di mana Xie Xie dan Gu Yue sama-sama berhubungan baik dengan Tang Wulin, tetapi tidak dengan satu sama lain. Itulah salah satu alasan mengapa Tang Wulin dipilih untuk berpartisipasi dalam tim kelas lima. Dengan kontrol konstan Tang Wulin, ketiganya dapat menampilkan kekuatan mereka sepenuhnya.

Ketiganya berganti kembali ke pakaian mereka sendiri dan berjalan keluar dari akademi.

"Kemana kita harus pergi?" Tang Wuling bertanya pada Xie Xie, siapa yang merencanakan jalan-jalan ini.

Xie Xie menjawab, "Ayo makan dulu. Bukankah itu yang kamu nantikan? Aku tahu jalan makanan jadi ayo pergi ke sana untuk makan enak. "

Tang Wulin menegaskan, "Kamu akan mentraktir, kan?"

Xie Xie menjawab dengan sarkastik, "Itu hanya jajanan jalanan, bisakah itu menjadi sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh tuan muda ini?"

Gu Yue berkata, "Sebuah tubuh memancarkan bau koin." Saat dia berbicara, dia sengaja bergerak ke sisi lain Tang Wulin.

Xie Xie sangat marah. "Jika Anda memiliki masalah dengan itu maka Anda tidak perlu makan."

Gu Yue menjawab kembali dengan arogan, "Aku sama sekali tidak berpikir untuk menerima traktiranmu. Tang Wulin, seorang pria harus bertindak sopan. Kalau begitu kau harus mentraktirku. "

Tang Wulin menepuk keningnya. "Kalian berdua, tidak bisakah kamu berhenti berdebat? Kita di sini untuk bersantai, bukan? "

Gu Yue mengangkat kepalanya dan menatap Tang Wulin dengan serius. "Apa kau tidak akan memperlakukanku saat itu?"

"Saya." Tang Wulin hanya bisa menjawab dengan itu.

Gu Yue, setelah mendapat penegasan dari Tang Wulin, memandang dengan bangga ke arah Xie Xie. "Yakinlah, pelit! Aku tidak akan pernah menerima tawaranmu. Perlakuanmu berbau seperti… "Saat dia berbicara, dia melakukan gerakan melambai di depan hidungnya dengan gerakan menghina.

Xie Xie menarik napas dalam-dalam. Dia bukan tandingannya dalam pertengkaran atau perkelahian. Itulah alasan mengapa dia tidak tertarik membawa Gu Yue bersama mereka.

Jalan makanan agak jauh dari Eastsea Academy, dan mereka bertiga berjalan kaki selama 30 menit untuk sampai ke sana.

Itu bukanlah jalan yang lebar, dan toko-toko tumbuh di kedua sisinya. Begitu mereka sampai di mulut jalan, hidung mereka diserang oleh aroma berbagai makanan ringan dan aroma yang menggugah selera.

"Ayo makan daging tusuk dulu. Ini direbus sampai lembut. Menikmatinya dengan sedikit nasi adalah surgawi. " Sebagai pemilik Eastsea City, Xie Xie mengajukan diri untuk perkenalan tersebut.