Soul Land 3 – Chapter 752

shadow

Soul Land 3 – Chapter 752

Chapter 752: Namaku Tidak Gugup

Mata Xie Xie masih menatap ke arah Yue Zhengyu pergi. Emosinya semakin terganggu karena meskipun kata-kata Xu Lizhi seharusnya memotivasi dirinya, kegagalan Yue Zhengyu dalam menyatakan cintanya hanya membuatnya semakin cemas. Dia sudah tahu selama ini bahwa Yue Zhengyu dan Xu Xiaoyan harus bersama! Namun, bagaimana mereka tiba-tiba bertengkar? Mungkinkah masih mungkin baginya ketika Yue Zhengyu pun gagal?

"Siswa Nomor Enam Belas, jika kamu masih tidak maju maka aku akan berasumsi bahwa kamu telah menarik diri!" Lan Muzi mengingatkan sekali lagi.

"Terimakasih!" Suara Tang Wulin bergema di telinga Xie Xie. Saat itulah Xie Xie tersentak keluar. "Hah, apakah kamu memanggilku?"

Lan Muzi berbicara dengan sedikit frustasi, "Jika kamu nomor enam belas, maka ya, aku akan memanggilmu. Sekarang giliranmu. "

Xie Xie tercengang. Tubuhnya terhuyung-huyung karena emosinya yang mengkhawatirkan tepat saat daun teratai di bawah kakinya mulai bergerak. Namun, dia buru-buru menstabilkan dirinya.

Pada saat yang tepat ini, dia hanya bisa merasakan jantungnya berdetak lebih cepat dari biasanya karena wajahnya memerah. Meskipun mengetahui bahwa dia telah membuat persiapan yang tak terhitung jumlahnya, mengapa dia masih diliputi kecemasan ketika saatnya akhirnya tiba? "Apa yang harus saya lakukan? Apa yang harus saya lakukan? Apa yang harus saya lakukan jika dia menolak saya juga? "

"Anda bisa mulai sekarang!" Lan Muzi mengingatkan.

"Lakukan saja!"

Xie Xie dengan susah payah menarik napas dalam-dalam dan bahkan mengubah kekuatan jiwanya dengan susah payah untuk memastikan warna wajahnya kembali normal. Kemudian, dia mengangkat kepalanya dengan resolusi dan tekad saat dia melihat ke arah wanita di depannya.

Tetap saja, ketika dia melihat wajah itu, keberanian yang dia kumpulkan sebelumnya sepertinya telah menghilang.

"Aku… aku…"

Xie Xie hanya berhasil mengucapkan dua kata ini sebelum dia terdiam. Ini adalah pertama kalinya situasi ini terjadi pada segmen ketiga hari ini.

Tang Yingmeng tersenyum. "Junior, jangan gugup. Mungkinkah lebih sulit untuk menunjukkan kasih sayang Anda daripada mengikuti ujian akhir Anda? "

Senyum pahit muncul di wajah Xie Xie. "Mungkin momen ini benar-benar lebih sulit dari apa pun bagi saya. Saya memiliki seseorang yang saya cintai, seperti Yue Zhengyu. Hanya saja aku bahkan lebih sengsara daripada dia karena orang yang kucintai… aku takut dia tidak akan pernah mencintaiku kembali. "

Lan Muzi menjawab, "Junior, kamu juga salah satu dari Tujuh Monster Shrek jika aku benar. Mungkinkah semua Tujuh Monster Shrek begitu rapuh dalam hubungan? "

"Tentu saja tidak!" kata-kata itu tiba-tiba keluar dari mulut Xie Xie. Emosinya segera terpicu ketika Lan Muzi menyebutkan Shrek Seven Monsters. "

Namaku Not Nervous! Xie Xie berkata tanpa berpikir. Seketika, seluruh Danau Dewa Laut berubah menjadi lautan tawa yang menderu. Bahkan sesepuh Paviliun Dewa Laut di kapal menara tidak bisa menahan tawa ketika mereka mendengar julukan yang diberikan sendiri.

Xie Xie tidak bisa menahan diri untuk menutupi wajahnya dengan tangan dan berharap dia bisa melompat ke danau. Ini benar-benar terlalu memalukan.

"Tenang, tidak apa-apa. Ucapkan kata-kata dari hati Anda. Lizhi melakukannya, jadi mengapa kamu tidak bisa? Jangan pikirkan hasilnya. Apa yang perlu Anda lakukan sekarang adalah berbicara dari lubuk hati Anda. " Suara Tang Wulin bergema di telinganya, secara bertahap menenangkan pikirannya.

"Harap tenang," Tang Wulin tiba-tiba berbicara dengan dingin. Dia berbicara dengan nada berbisik tetapi setiap siswa merasakan kejutan aneh ketika mereka mendengar suaranya. Bahkan Lan Muzi dan Tang Yingmeng terpengaruh meskipun basis kultivasi delapan lingkaran mereka.

Tiba-tiba, semua orang mulai merasakan suaranya secara bertahap menjadi jenuh dengan sikap sombong yang menakutkan. Seolah-olah sepasang mata yang tenang muncul di benak setiap orang, mengguncang keadaan pikiran mereka.

Long Yue melihat ke arah Tang Wulin yang berdiri di sampingnya. Terlepas dari basis kultivasi dan jiwa bela dirinya, dia masih merasakan perasaan sombong yang sepenuhnya tunduk ketika Tang Wulin mengucapkan beberapa kata itu.

Hanya membutuhkan waktu beberapa saat sebelum tawa yang menderu dari sebelumnya menjadi tenang.

Di menara kapal, ekspresi heran muncul di wajah banyak tetua Paviliun Dewa Laut.

"I-Ini adalah …" Penatua Cai berbicara dengan heran.

Mata Zhuo Shi dan Feng Wuyu bertemu. Tentu saja, mereka tahu itu suara Tang Wulin, tapi bagaimana mungkin suaranya …

"Itu lebih dari sekedar penindasan spiritual. Sepertinya ada hal lain yang menyertainya. Ini… Ini sangat aneh. Seolah-olah kekuatan yang tak terlihat bergema di belakang suaranya. Perasaan yang sangat aneh, "Light Dark Douluo Long Yeyue berbicara dengan takjub.

"Kapan pelataran inti menerima orang muda seperti itu. Kekuatan spiritualnya setidaknya di Spirit Abyss dengan hanya basis kultivasi empat cincin. Selain itu, dia juga mampu berkomunikasi dengan energi asal seperti yang baru saja dia lakukan. Ini memang menarik. "

Zhuo Shi mengumpulkan keberanian untuk berbicara, "Saudari Yue, itu muridku." Long Yeyue hanya mengizinkan mereka untuk memanggilnya sebagai Sister Yue terlepas dari perbedaan antara senioritas mereka.

Feng Wuyu dengan tergesa-gesa berbicara juga, "Dia juga muridku dalam menempa."

Naga Kembar Suci Shrek takut bahwa Light Dark Douluo tiba-tiba akan mengungkapkan keinginannya untuk menerima murid pintu tertutup lainnya, menjadikannya kerugian yang benar-benar menghancurkan bagi mereka.

Long Yeyue menatap mereka. Bagaimana mungkin dia tidak mengetahui ide kecil mereka! Dia mengangguk tetapi menahan lidahnya untuk berkomentar lebih jauh.

Di permukaan danau, Xie Xie perlahan menurunkan tangan yang menutupi wajahnya. Dia memberikan senyuman yang dipaksakan sebelum melanjutkan berbicara, "Saya sangat menyesal telah kehilangan ketenangan saya. Saya biasanya tidak seperti ini atau lebih tepatnya, saya rasa memang benar bahwa terlalu banyak perhatian membuat kekacauan. "

"Suatu kebetulan berkenalan dengan Anda. Ketika saya pertama kali melihat wajah asli Anda, saya hampir dipukuli sampai mati oleh Anda. Apalagi itu lebih dari sekali. Namun, justru karena pemukulan itulah yang meninggalkan kesan mendalam di hati saya. Anda sangat kuat, dan Anda jauh lebih kuat dari saya. Anda pernah mengejek saya dan menganggap saya lebih rendah dari Anda. Ketika saya merasakan sakit yang menusuk di hati saya selama kejadian itu, saya menemukan bahwa Anda sudah begitu penting di hati saya. "

"Kamu jarang berbicara pada hari-hari biasa, dan kamu juga berbicara kasar kepadaku tetapi… ketika ada orang dalam masalah atau membutuhkan bantuanmu, kamu tidak akan pernah ragu, bahkan tidak sedikit pun ketika kamu membantu mereka. Anda adalah gadis yang dingin di luar tetapi hangat di dalam. Saya masih di bawah Anda dalam hal anugerah dan kekuatan alami. Kau pernah mengatakan padaku bahwa aku hanya memenuhi syarat untuk mengejarmu ketika kekuatanku melebihimu suatu hari nanti. "

"Awalnya, saya dulu agak malas tapi saya mulai bekerja dengan susah payah sejak kejadian itu. Bukan karena saya ingin mengejar teman-teman kita tetapi sebaliknya, saya takut kehilangan kesempatan untuk mengejar Anda jika saya terlalu jauh di belakang. "

"Namun, saya berkultivasi dengan susah payah tetapi begitu pula Anda. Mengapa, mengapa Anda tidak berhenti sejenak hanya untuk menunggu saya dan memberi saya untaian kesempatan itu? "

Kata-kata Xie Xie akhirnya terdengar halus sekarang ketika dia mengungkapkan tentang dirinya sendiri, dia juga menenangkan. Ada senyum pahit di wajahnya dan kata-katanya diwarnai dengan kepahitan. Namun, itu adalah kata-kata yang membuat senyum pada siswa pelataran dalam dan luar yang mengejeknya sebelumnya lenyap.

"Terus terang, meski aku tidak segemuk Lizhi, aku memiliki wajah yang lebih tebal dari dia. Selama bertahun-tahun, saya telah menyatakan cinta saya kepada Anda berkali-kali dan menghabiskan waktu luang saya nongkrong di sisi Anda dengan harapan mendapatkan perhatian Anda, namun Anda menolak untuk memberi saya kesempatan apa pun. Baiklah, itu cukup untuk saya mengerti. Saya tahu bahwa saya tidak layak untuk Anda. Mungkin, saya tidak akan pernah bisa melebihi Anda selama sisa hidup saya. Namun, saya harus memberi tahu Anda bahwa saya telah benar-benar bekerja keras. Saya menolak untuk berhenti meskipun saya sangat lelah sampai saya muntah darah. Saya telah bekerja dengan susah payah tanpa henti setiap hari dan satu-satunya harapan saya adalah melebihi Anda suatu hari nanti. "

"Sebelum melangkah ke Danau Dewa Laut, saya masih memiliki harapan yang tinggi di hati saya. Saya berpikir bahwa saya akan memiliki kesempatan yang lebih baik dengan keadaan hari ini, sebelum begitu banyak orang di festival kencan yang ditakdirkan di akademi, tetapi saya sudah tenang sekarang. "

Dia akhirnya mengangkat kepalanya sepenuhnya dan melihat ke arah gadis di kejauhan. "Maafkan aku, Yuanen. Meskipun saya telah merepotkan Anda selama bertahun-tahun ini, saya juga harus memberi tahu Anda bahwa saya tulus meskipun saya biasanya seorang pelawak. Tidak ada setetes pun air yang mencairkan cintaku padamu. Aku sudah mengejarmu selama bertahun-tahun jadi aku tidak semudah Lizhi. Aku ingin benar-benar bersamamu jika kita menjadi pasangan atau aku lebih suka pergi. Mungkin, jika aku tidak bisa melihat maka hatiku tidak akan terlalu sakit. Jadi, saya akan keluar hari ini. Jika Anda masih tetap enggan, maka tolong tolak saya langsung dan saya tidak akan pernah mengganggu Anda lagi di masa depan. Aku akan menjauh darimu dan berharap kamu menemukan cinta sejatimu. "

Yuanen? Yuanen Yehui?

Tidak semua orang menyadari cinta Xie Xie pada Yuanen Yehui. Seluruh pemandangan menjadi sunyi saat mereka melihatnya memberi hormat dengan lembut ke arah Yuanen Yehui.

Yuanen Yehui memandangnya mundur kembali ke posisi semula. Bibirnya terkatup rapat sementara tangannya diikat di belakang punggung. Setidaknya, tidak ada cara untuk mengetahui tentang suasana hatinya sekarang dilihat dari pandangannya. Namun, apakah dia benar-benar setenang penampilannya?

Lan Muzi menghembuskan napas dan mengacungkan jempol Xie Xie. "Pengakuan cinta sejati selalu paling menyentuh. Jika saja Zhengyu bisa memahami ini, maka mungkin dia tidak akan… Baiklah, mari kita lanjutkan dengan orang berikutnya. "