Soul Land 3 – Chapter 760

shadow

Soul Land 3 – Chapter 760

Chapter 760: Mengapa Anda Memilih Saya?

Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, setelah pertempuran yang dia alami sekarang, dia merasakan kegemparan di hatinya ketika dia merasakan karakter kuat Xu Mier. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan teman sebaya yang lebih mengesankan daripada dia, dan itu adalah wanita untuk boot.

Tang Yinmeng tersenyum. “Selamat, Mi"er. Anda akhirnya menemukan yang cocok untuk Anda. Kami akan terus menarik banyak. Yang berikutnya adalah, hmm, Wu Siduo. ”

Daun teratai Wu Siduo melayang perlahan. Tatapannya mengembara.

Dia memandang anak laki-laki yang jauh, dan dia melihat keindahan tak tertandingi di samping Tang Wulin. Dia mengatupkan giginya saat dia mendorong daun lotusnya untuk maju. Itu memecah ombak dan bergerak langsung ke sisi Tang Wulin.

Dia tidak mengajukan pertanyaan, juga tidak mengajukan permintaan. Dia hanya mendorong daun lotusnya ke sisi lain dari Tang Wulin dan berdiri di sana.

Tang Wulin memandang Wu Siduo dengan kaget. "Kamu…"

Wu SIduo mengangkat kepalanya dan menatapnya. "Bagaimana dengan saya?"

Tang Wulin hampir tidak bisa tersenyum. "Mengapa Anda memilih saya?"

Wu Siduo berkata, "Mengapa saya tidak bisa memilih Anda?"

Tang Wulin tidak dapat menemukan kata-kata untuk dibalas. Di segmen ini, para gadis memiliki prioritas mutlak.

Wu Siduo menunduk, tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Tanpa pertanyaan, di antara para gadis, Wu Siduo memiliki kepribadian dan penampilan sendiri. Satu-satunya kekurangan adalah bahwa Na"er telah memilih Tang Wulin sebelum dia melakukannya. Dibandingkan dengan Na"er, dia tidak jauh di belakang. Meski begitu, dia menunjukkan keberaniannya dalam memilih Tang Wulin setelah Na"er.

Gadis-gadis lain semuanya punya pilihan dan pertanyaan. Segmen keempat semakin cepat setelah pertarungan hebat antara Xu Mi"er dan Long Yue.

Namun, beberapa gadis yang lebih tua memilih untuk mundur dari segmen festival ini. Karena masih ada segmen final, mereka tidak bisa meninggalkan festival kencan karena belum memilih siapa pun. Mereka harus menunggu hingga segmen final selesai. Anak laki-laki hanya bisa mendapatkan kembali prioritas mereka di segmen terakhir dan mengungkapkan cinta mereka kepada orang yang mereka sukai.

“Dai Yun"er.”

Akhirnya giliran Yang Mulia putri Kerajaan Bintang Luo.

Daun teratai Dai Yun"er melayang keluar perlahan. Tatapannya tertuju pada Tang Wulin. "Kakak Tiga," serunya lembut.

Tang Wulin menatapnya. Dia diam-diam mengutuk takdirnya.

Seperti yang diharapkan.

Kabut tipis memenuhi mata Dai Yun"er. “Saudaraku Tiga, kamu pasti tahu bahwa aku sudah lama mencarimu. Mereka berkata bahwa Anda sudah mati, bahwa tidak mungkin bagi Anda untuk meninggalkan dunia kecil. Tapi, saya selalu percaya bahwa Anda tidak akan mati. Selama tiga tahun terakhir, saya telah mencari tinggi dan rendah untuk Anda. Ketika kabar baik dari Sekte Tang sampai kepada saya mengatakan bahwa Anda telah kembali, saya segera bergegas ke Akademi Shrek hanya untuk melihat Anda. Untukmu, aku bahkan rela kehilangan statusku sebagai seorang putri. Saya tidak bisa melupakan semua yang telah kita lalui di Lembah Naga. Yang ingin saya tanyakan adalah, apakah Anda menyukai saya? ”

"Aku …" Tang Wulin membuka mulutnya, tapi lidahnya terikat. Dia tidak tahu bagaimana menanggapinya.

Sejauh "suka" pergi, dia pasti memiliki perasaan padanya. Namun, jika dia mengucapkan kata "suka" sekarang, itu memiliki arti yang berbeda dengan "suka" yang dia rasakan dalam keadaan normal.

Dai Yun"er tersenyum manis. “Aku tahu kamu menyukaiku.” Setelah dia mengatakan ini, daun lotusnya melayang. Dia langsung menuju Tang Wulin.

"Kapan saya mengatakan itu?" Tang Wulin bingung apakah harus tertawa atau menangis.

Dai Yun"er datang sebelum Tang Wulin. Ketika dia melihat bahwa titik di kedua sisinya sudah ditempati oleh Na"er dan Wu Siduo, dia mengarahkan daun lotusnya untuk berhenti di depan Tang Wulin. Kemudian, dia berbalik dengan gesit.

“Sekarang, hanya ada aku di matamu.”

Suara buku jari retak datang dari samping.

Tang Wulin berbalik untuk melihat ke arah suara itu. Dia melihat Long Yue menatapnya dengan tatapan tajam. Long Yue memiliki respons yang sama dengannya ketika dia berpikir bahwa Na"er akan memilih Long Yue lebih awal.

"Apa? Jangan bilang kamu ingin makan di mangkuk sambil melihat panci? " Xu Mi"er terdengar dingin. Tanpa ada yang memperhatikan, sudah ada meriam tangan di tangannya. Dia menempelkan laras di pinggang Long Yue.

Long Yue menatapnya. Dia tidak yakin apakah harus tertawa atau menangis. "Apa yang kamu lakukan?"

Xu Mi"er menjawab, "Menurutmu apa yang saya lakukan?"

Situasinya agak canggung. Tang Wulin juga tidak menikmati ini! Dai Yun"er berada di depan sementara Na"er dan Wu Siduo berada di kedua sisi tubuhnya. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan menghadapi situasi seperti itu di Festival Tanggal Danau Dewa Laut.

“Selanjutnya, Yuanen Yehui. Sudah waktunya kamu memilih, junior. ”

Saat mendengar namanya, Xie Xie langsung tegang. Bahkan tatapan Tang Wulin menjadi fokus. Dia jauh lebih tinggi dari Dai Yun"er, jadi, itu tidak mempengaruhi bidang penglihatannya meskipun Dai Yun"er berdiri di depannya.

Sekarang giliran Yuanen. Tidak bertemu mereka selama lebih dari tiga tahun, Tang Wulin tidak yakin akan perkembangan apa pun antara Yuanen Yehui dan Xie Xie. Namun, dari penampilan Xie Xie sebelumnya, ia dapat mengatakan bahwa Xie Xie belum berhasil. Jika Xie Xie masih tidak bisa membuat Yuanen berubah pikiran, dia takut akan masa depan.

Dengan pelajaran yang didapat dari kemalangan Yue Zhengyu sebelum ini, Tang Wulin tidak memiliki harapan yang tinggi untuk Xie Xie, terutama dengan hubungan sepihak antara Xie Xie dan Yuanen.

Daun teratai di bawah kaki Yuanen Yehui meluncur perlahan. Dia tampak setenang biasanya. Rambut merah panjangnya jatuh bebas ke bahunya. Di bawah langit malam, dia tampak misterius dan memikat.

Xie Xie saat ini merasakan mulutnya kering dan lidahnya hangus. Dia sangat gugup. Dia telah mengaguminya selama bertahun-tahun dan akhirnya mengakui perasaannya di depan banyak orang. Jika dia masih tidak memilihnya, dia harus berhenti.

Aku sudah mengatakannya sebelumnya. Ketika Yuanen berbicara, tubuh Xie Xie bergidik.

“Aku sudah memberitahumu ini sejak lama. Jika kamu ingin bersamaku, maka kamu harus mengalahkanku terlebih dahulu. Jadi, kalahkan aku, dan aku akan memilihmu. " Yuanen Yehui menatap Xie Xie dengan mata berbinar tajam.

Seluruh tubuh Xie Xie bergetar. Dia menarik napas dalam. Dia terus menghirup sampai paru-parunya hampir meledak karena ekspansi berlebihan. Kemudian, dia perlahan mengeluarkan udara di dalam dadanya.

Dia tidak pernah mengharapkan hal-hal menjadi seperti ini. "Apakah dia memilih untuk menolak saya menggunakan metode ini?" Ekspresi mengejek diri muncul di wajah Xie Xie.

Mereka sangat mengenal satu sama lain. Mereka sangat mengenal satu sama lain sehingga mereka bisa membaca punggung tangan satu sama lain. Selalu ada celah dalam kemampuan dan keterampilan mereka antara Yuanen Yehui dan dirinya sendiri. Kesenjangan ini tidak pernah berkurang. Bahkan setelah dia bekerja keras dengan sekuat tenaga, dia nyaris tidak bisa mengikutinya.

"Apakah dia berencana mempermalukan saya di depan semua orang hari ini? Untuk membuatku menyerah pada gagasan untuk mengejarnya sepenuhnya? "

"Ayo!"

Pada saat ini, Xie Xie siap mempertaruhkan segalanya. Dia harus melanjutkan pertarungan ini apapun yang terjadi. Tubuhnya tidak lagi gemetar, tatapannya menjadi tegas. Bahkan jika dia kalah, itu pasti ada di tangannya.

Xie Xie menarik napas dalam dan berkata dengan keras, "Baiklah!"

Daun lotusnya melayang. Dia mendorong daun lotusnya, dan dia pindah ke depan anak laki-laki. Cahaya samar bersinar di matanya.

Yuanen Yehui mendengus. Sebuah cahaya bersinar di belakangnya. Sepasang sayapnya terbuka seketika. Itu adalah jiwa bela diri Malaikat Jatuh!

Lingkaran cincin jiwa bangkit dari bawah kakinya. Dua ungu dan tiga hitam. Tanpa pertanyaan, setelah berkultivasi selama tiga tahun terakhir, dia telah memperkuat cincin jiwanya di Pagoda Jiwa.

Demikian pula, lingkaran cincin jiwa bersinar di bawah kaki Xie Xie. Empat ungu dan satu hitam. Dalam hal kekuatan cincin jiwa, dia masih lebih lemah dari Yuanen Yehui.

Yuanen Yehui mengepakkan sayapnya. Tubuhnya turun dari langit seperti kilat hitam yang melesat ke arah Xie Xie. Cincin jiwa kedua di tubuhnya bersinar terang, Pedang Iblis Bayangan terwujud dari udara tipis dan dia menggenggamnya.

Tangan Xie Xie berkedip dengan cahaya keemasan, Belati Naga Cahaya muncul. Dihadapkan pada penurunan Yuanen Yehui dari langit, tubuhnya sedikit bergoyang.

Meski hanya gerakan kecil, itu memberikan perasaan ilusi bagi siapa pun yang melihat. Penonton tidak bisa fokus dan melihat sosoknya.

Long Yue dan Dai Yun"er memandang dengan serius. Apakah itu Yuanen Yehui atau Xie Xie, mereka berdua pernah menjadi lawan mereka. Tiga tahun telah berlalu, mereka sendiri telah tumbuh secara signifikan. Bagaimana dengan lawan mereka? Berapa banyak mereka tumbuh?

Tang Wulin juga melihatnya dengan serius. Dia tidak memiliki sedikitpun penyesalan karena tidak bisa menumbuhkan kekuatan jiwanya selama tiga tahun. Sebaliknya, dia puas mengubur tulang naga di kuburan naga selama periode itu. Dia hanya ingin tahu seberapa lebar jarak antara dia dan teman-temannya dalam kultivasi mereka.

Pedang Iblis Bayangan Yuanen Yehui tiba-tiba membesar dengan cahaya keunguan gelap yang terpantul dari permukaan danau menjadikannya pemandangan yang aneh untuk dilihat.

Tiba-tiba, tubuh Xie Xie melesat ke langit seperti naga. Dia menjadi satu dengan belatinya. Di tengah auman naga lembut, dengan Belati Naga Cahaya sebagai ujungnya, dia terangkat seperti angin puyuh. Dia secara mengejutkan memilih untuk mengambil langsung Shadow Demon Sword.

“Ding!” Di tengah suara yang tajam, kedua sosok itu menuju ke arah yang berbeda. Yuanen Yehui mengepakkan sayapnya dan terbang lebih tinggi ke langit sedangkan Xie Xie yang telah berubah menjadi naga emas terbang secara horizontal.

Light Illusion Dragon, Xie Xie telah melepaskan skill jiwa keempatnya saat pertarungan dimulai. Namun, dia hanya setara dengan keterampilan jiwa kedua Yuanen Yehui.