Soul Land 3 – Chapter 761

shadow

Soul Land 3 – Chapter 761

Chapter 761: Apakah Anda Bodoh?

Xie Xie tiba-tiba menghilang di udara. Naga Ilusi Cahaya melebur ke langit malam. Itu tidak terlihat dalam sekejap.

Yuanen Yehui sedikit menyipitkan matanya. Sayap di punggungnya diperpanjang saat dia melayang di udara. Bintik-bintik cahaya mulai muncul di sekujur tubuhnya. Anehnya, dia melepaskan armor tempurnya saat ini.

Armor pertempuran ungu tua menutupi seluruh tubuhnya dengan tepat. Di antara teman-temannya, baju perangnya adalah yang paling sulit dibuat karena dia harus mengakomodasi dua jiwa bela diri. Itu sedikit lebih rendah dari yang lain dalam hal kekuatan armor pertempuran.

Namun, baju besi pertempuran tampak sangat cantik saat dia mengenakannya. Meskipun dia terlihat ganas, rambut merahnya dan armor ungu yang serasi membuatnya memikat di saat yang sama ..

Topi baja adalah cincin yang dibentuk oleh dua tonjolan yang menyerupai tanduk tajam. Itu tidak sepenuhnya melindungi kepalanya, tapi terlihat lebih bagus seperti ini. Cahaya ungu mengalir membentuk daerah keunguan pucat di udara. Tampaknya itu semacam alam. Namun, cakupannya tidak seluas Long Yue.

"Apakah itu benar-benar sebuah dunia?" Tang Wulin tercengang, begitu pula Long Yue dan Dai Yun"er.

Juga, tampak jelas bahwa Yuanen Yehui sangat berhati-hati. Dia menghormati lawannya. Xie Xie menjadi lebih kuat juga, jadi dia seharusnya jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Tiba-tiba, lingkaran keunguan itu bergetar hebat. Perasaan itu seolah-olah seseorang telah memotong dunia dengan pemotong kertas. Alam terbelah secara horizontal.

Yuanen Yehui menjerit tajam. Dia berbalik setengah lingkaran dan menebas secara horizontal dengan Shadow Demon Sword yang sudah berubah menjadi bentuk kristal ungu.

Di tengah suara yang tajam, sesosok muncul samar-samar dan menghilang lagi. Detik berikutnya, itu secara paksa membelah amplop alam keunguan di sekitarnya dan memaksa jalan keluarnya. Itu menghilang tanpa jejak.

Bahkan Yuanen Yehui harus mencarinya menggunakan kemampuannya di alam.

Rupanya, Yuanen Yehui tidak terluka oleh serangan diam-diamnya, tapi dia tetap terlihat berhati-hati. Dia tidak melepaskan lebih banyak keterampilan jiwanya saat dia menunggu dalam diam.

Pada saat ini, perubahan lain terjadi di alam ungu. Detik berikutnya, tiga sosok emas muncul, lalu menghilang lagi. Enam berkas cahaya tajam saling silang saat mereka menghantam alam ungu ke enam arah berbeda secara bersamaan.

Di saat yang sama, cincin jiwa kelima di tubuh Yuanen Yehui tiba-tiba bersinar terang. Armor pertempuran ungu di tubuhnya meledak dengan cahaya cerah yang menarik. Dia sepertinya telah menunggu langkah seperti itu.

Di dahinya, dia menumbuhkan dua tanduk yang terhubung dengan ikat kepala baju perangnya. Ini mungkin alasan mengapa armor perangnya tidak memiliki helm.

Tubuhnya langsung tumbuh sampai tingginya tiga meter. Roda cahaya ungu bersinar di belakangnya. Sebuah mata besar muncul di tengah roda cahaya. Alam ungu yang dia pertahankan dengan diameter tiga puluh meter tiba-tiba meningkat sampai diameternya lebih dari seratus meter. Di langit, mata ungu besar lainnya muncul. Kolom cahaya ungu besar ditembakkan dari langit dan menutupi area dengan diameter lebih dari tiga puluh meter.

Enam pedang bersinar menyinari cahaya ungu. Mereka langsung bertemu dengan kekuatan penghalang yang besar. Namun, mereka terus maju. Raungan naga yang nyaring terdengar. Enam pedang itu tiba-tiba terhubung satu sama lain, menenun bersama untuk membentuk tornado yang berputar ke langit. Itu secara paksa bertabrakan dengan kolom cahaya ungu.

"Ledakan!"

Ledakan hebat mengirimkan riak dahsyat ke seluruh permukaan Danau Dewa Laut. Kemudian, lebih banyak cahaya muncul yang naik ke atas seperti angin puyuh.

Segudang pedang berkilau menari di langit dengan pola yang rumit. Gelombang energi yang menakutkan meledak terus menerus. Cahaya yang bersinar dari mata ungu itu seakan menelan segalanya. Tornado itu berangsur-angsur mengecil ukurannya dan nyaris tidak bisa mempertahankan bentuknya.

Pada saat ini, tornado yang dibentuk oleh enam pedang bergabung menjadi satu. Sesosok juga muncul. Itu adalah Xie Xie yang mengesankan.

Tubuhnya ditutupi baju besi tempur abu-abu. Tak lama kemudian, sosok lain muncul di belakangnya. Sosok itu mengenakan baju besi pertempuran emas pucat. Kedua sosok itu perlahan bergabung menjadi satu. Cincin jiwa kelima di tubuhnya bersinar terang.

Transformasi Naga Kembar! Xie Xie menggeram.

Belati yang lebih panjang dari Belati Naga Cahaya dan Belati Naga Bayangan muncul di tangan kanannya. Pedang panjang belati itu setengah emas dan setengah abu-abu bening. Itu tampak mencolok. Di dekatnya, dua bayangan berbentuk naga berputar-putar. Tidak peduli bagaimana cahaya ungu datang padanya, itu akan terputus ketika mereka mencapai jarak tiga kaki darinya. Dia kokoh seperti batu di tengah deburan ombak.

Dia mengiris udara dengan belati dua warna di tangannya. Cahaya ungu dengan mudah ditolak olehnya. Armor pertempuran di tubuh Xie Xie juga berwarna dua.

Yuanen Yehui memandang Xie Xie yang muncul di hadapannya dengan kaget. Ketika dia melihat belati yang sangat dekat dengannya, senyum tipis muncul di ujung bibirnya.

Semua lampu ungu ditarik saat ini juga. Tanduk di atas kepalanya dan tubuhnya yang membesar kembali normal.

Dua bayangan berbentuk naga melingkari sekelilingnya dan belati Xie Xie ada di hadapannya.

"Aku kalah." Yuanen Yehui menatapnya dengan mata berbinar tajam.

"Kamu tidak menggunakan kekuatan penuhmu." Xie Xie tampak linglung. "Ini tidak mungkin sepenuhnya dari Mata Iblismu. Juga, Anda tidak memanfaatkan kemampuan Titan Giant Ape Anda bahkan sekali. "

Yuanen Yehui berbicara tanpa menjawab pertanyaannya, "Kamu selalu merahasiakan keterampilan jiwa kelima kamu dari kami. Apakah kamu menunggu hari ini? "

Xie Xie mengangguk tanpa ragu-ragu. Memang, dia menunggu hari ini. Dia telah menunggu dengan sabar sampai hari ini tiba setelah melalui banyak masalah.

Di bawah usahanya yang tanpa henti, dia akhirnya bisa menggabungkan dua jiwa bela dirinya menjadi satu keterampilan jiwa, Transformasi Naga Kembar.

Meskipun ini bukan keterampilan fusi jiwa bela diri yang sebenarnya, itu cukup mirip. Dia mendapat ide ketika dia melihat Macan Putih Neraka Wu Siduo. Dengan bantuan dari master aula Speed ​​Hall Sekte Tang, Liang Xiaoyu, dia dapat mencapai prestasi ini.

Dia jelas tahu bahwa akan sulit baginya untuk mengalahkan Yuanen Yehui. Dia hanya bisa menang melawannya dengan menggunakan beberapa teknik khusus. Untungnya, dia akhirnya menemukan kesempatan seperti itu.

Transformasi Naga Kembar menggabungkan dua jiwa bela dirinya yang hebat menjadi satu. Meskipun dia tidak bisa melapiskan basis kultivasinya bersama-sama, dia entah bagaimana bisa melapiskan karakteristik khusus dari jiwa bela dirinya sebagai gantinya. Dengan peningkatan armor tempurnya bersama dengan Transformasi Naga Kembar, kekuatan ledakannya dapat ditingkatkan ke tingkat yang tangguh.

Dia tahu bahwa Yuanen Yehui akan menggunakan Mata Iblis untuk melawan serangan gabungan Naga Ilusi. Dia telah menunggu kesempatan ini untuk menggunakan Transformasi Naga Kembar.

Sebenarnya, jika Yuanen Yehui telah menggunakan jiwa bela diri Kera Raksasa Titan miliknya, akan sulit baginya untuk berhasil. Kekuatan dan kekuatan pertahanan Titan Giant Ape benar-benar terlalu kuat. Bahkan Xie Xie tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengatasinya.

Dia telah membuat banyak persiapan untuk hari ini. Dia telah memperkirakan sejak awal bahwa jiwa bela diri Malaikat Jatuh lebih cocok untuk pertempuran karena bisa terbang di atas permukaan Danau Dewa Laut. Strateginya telah diatur sebelumnya untuk melawan aspek ini.

Semuanya berjalan lancar sesuai rencana seperti yang dia bayangkan. Mata Iblis tidak sekuat yang dia kira. Mungkin Yuanen tidak melepaskan kekuatan yang seharusnya dia miliki. Mata Iblisnya dengan mudah dikalahkan oleh Transformasi Naga Kembar miliknya. Sepertinya dia bisa menghancurkannya dengan serangan gabungan Illusion Dragon-nya sendiri bahkan tanpa menggunakan Transformasi Naga Kembar.

Dia telah bekerja keras selama berhari-hari, dan kemenangannya tampaknya terlalu mudah. Itu datang dengan sangat mudah sehingga bahkan Xie Xie merasa itu tidak bisa dipercaya.

Apakah kamu bodoh? Dihadapkan dengan pertanyaan Xie Xie, Yuanen Yehui memutar matanya ke arahnya.

Pada saat yang sama, dia mengulurkan tangan dan meraih pundaknya sehingga tidak akan sulit baginya untuk tetap berada di udara setelah dia kehilangan peningkatan dari skill jiwanya.