Soul Land 3 – Chapter 769

shadow

Soul Land 3 – Chapter 769

Chapter 769: Keberangkatan Mereka

Gu Yue menghela nafas. "Namun, Anda juga harus tahu bahwa betapa pun sulitnya, Anda tidak memiliki sumber energi, jadi Anda ditakdirkan untuk kembali. Jika tidak, Anda hanya akan lenyap begitu saja. Anda mengatakan sebelumnya bahwa saya adalah Anda dan Anda adalah milik saya ketika Anda kembali kepada saya. Aku akan melepaskan semuanya. Karena celah tersebut sudah menjadi celah, maka kami akan menerima celah ini bersama-sama. Mungkin, semuanya akan berbeda sekarang. "

Siluet putih keperakan saling tumpang tindih. Na"er dan Gu Yue merentangkan tangan mereka saat kedua siluet itu mulai perlahan menyatu. Rambut hitam Gu Yue menghilang sementara mata hitamnya berubah ungu. Penampilan Na"er yang seperti anak kecil menghilang saat dia perlahan bertambah besar.

Begitu mereka berdua terlihat sangat identik dan telah berubah menjadi Dewi Tombak Naga, yang berusia tiga tahun lebih tua, cahaya perak tiba-tiba menghilang dengan sekejap ke Danau Dewa Laut yang sunyi.

Tang Wulin tidak tahu sudah berapa lama dia tidur, tetapi dia merasa sudah sangat lama sejak dia bisa beristirahat dengan baik. Perasaan itu tak terlukiskan.

"Gu Yue!" Dia tiba-tiba teringat di mana dia berada, tetapi dia tidak membuka matanya. Wajahnya dipenuhi dengan kepuasan saat dia mencium aroma unik dari tubuhnya. Dia tanpa sadar meraih sosok langsingnya. Tidak ada yang terjadi sejak dia hanya memeluknya saat mereka tidur sepanjang malam. Itu adalah persekutuan yang sentimental, tetapi hatinya sangat panas pada saat itu mungkin karena matahari pagi. Meski tidak tahu harus berbuat apa, instingnya masih berfungsi.

Namun tangannya tidak menyentuh apa pun. Sosok ramping menghipnotis itu tidak ada di sisinya. Dia masih dapat mengingat dengan jelas bahwa fisiknya sangat elastis. Tidak ada satu ons pun daging berlebih di tubuhnya. Ada rasa nyaman yang tak terlukiskan saat dia berbaring di pelukannya.

"Gu Yue." Tang Wulin memanggil sekali lagi sebelum membuka matanya.

Matahari menembus melalui jendela ruangan, dan seberkas cahaya jatuh ke tubuhnya. Dia merasa sangat nyaman dan hangat. Gudang kayu itu kosong, rapi dan bersih. Pembawa makanan yang sangat besar ditempatkan di atas meja.

"Apakah ini sarapan yang dia siapkan untukku?"

Tang Wulin melompat dari tempat tidur. "Di mana Gu Yue?" Dia memiliki pemikiran ini di dalam hatinya saat dia berjalan ke meja dan membuka wadah makanan.

Tiba-tiba, aroma yang menggiurkan bertiup di wajahnya.

Penikmat makanan Tang Wulin dapat langsung menentukan bahwa semua makanan di dalam wadah sangat bergizi.

"Wow! Hebat! Sudah lama sejak terakhir kali saya makan Udang Ruby. Itu piring yang sangat besar. Senang rasanya bisa kembali! Ada begitu banyak makanan lezat yang hanya ditemukan di Benua Douluo. "

Pengangkut makanan memiliki total enam tingkatan. Setiap tingkatan berisi jenis kelezatan yang bergizi tinggi dan sangat lezat. Dia tahu bahwa makanan disiapkan dengan cara yang sangat halus dan sangat cermat.

Tang Wulin tidak peduli dengan kesopanan saat dia mulai berpesta dengan segera. Segera, perutnya sudah terasa hangat dan nyaman saat mulutnya dipenuhi dengan makanan yang harum.

Energi dari makanan bahkan bisa menyebar ke anggota tubuh dan tulangnya. Perasaan itu sungguh luar biasa.

"Itu selalu yang terbaik saat perut penuh dengan makanan! Dimana Gu Yue? Mungkinkah dia ada di kelas? Mengapa dia belum kembali? "

Tang Wulin membuka pintu dan berjalan keluar. Itu adalah halaman kecil di luar ruangan. Itu tidak terlalu besar, tapi ditutupi dengan tumbuhan hijau yang subur. Tempat itu dipenuhi dengan sumber kehidupan.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan kemudian perlahan menghembuskan napas. Dia langsung merasa diperbarui secara rohani.

"Di mana Gu Yue? Biarkan saja. Aku akan menunggunya di kamar. Itu masih lebih baik daripada mencarinya kemana-mana. Saya pikir dia harus segera kembali karena dia tahu saya di sini. "

Tang Wulin kembali ke kamar. Saat dia bersiap untuk bermeditasi sambil menunggu kembalinya Gu Yue, tiba-tiba ada suara yang datang dari meja di sebelah tempat tidur.

Dia berbalik dan menemukan komunikator jiwa kecil tergeletak di atas meja.

"Apakah ini milik Gu Yue? Dia tidak membawa komunikatornya! "

Tang Wulin berjalan dan mengambil perangkat itu. Dia ragu-ragu sejenak sebelum menjawab panggilan itu.

"Halo. Saya teman Gu Yue. Dia telah melupakan komunikator jiwanya. Tolong tinggalkan pesanmu, dan aku akan menyampaikannya padanya saat dia kembali. " Tang Wulin mengambil komunikator jiwa dan berbicara dengan cara yang sangat formal.

Namun, dia terkejut menemukan bahwa tidak ada suara yang keluar dari ujung komunikator.

"Halo? Bisakah kamu mendengarku?" Tang Wulin bertanya sekali lagi.

Masih tidak ada suara dari ujung sana.

Tang Wulin mengerutkan kening. "Jika Anda tidak mengatakan apa-apa, saya akan menutup telepon dan menganggapnya sebagai sinyal yang buruk!"

Wulin. Akhirnya, seseorang memanggil dengan susah payah dari ujung telepon yang lain.

Jantung Tang Wulin tiba-tiba berdebar kencang karena alasan yang tidak diketahui setelah mendengar suara itu. Ekspresi wajahnya menjadi muram.

"Gu Yue?" Tang Wulin berjuang keras untuk mengeluarkan kata-kata itu.

"Hmm," jawab Gu Yue lembut.

Tang Wulin bertanya, "Di mana kamu?"

Gu Yue menjawab dengan tidak relevan, "Apakah kamu sudah makan makanan yang aku tinggalkan?"

"Iya. Rasanya sangat enak. Segera kembali, oke? Saya baru saja kembali, jadi saya tidak tahu bagaimana cara memasuki pelataran dalam, "Tang Wulin tersenyum saat berbicara.

Gu Yue berbicara, "Maaf, Wulin."

"Mengapa?" Tang Wulin menekan kegelisahan di hatinya dengan susah payah.

"Aku pergi," Gu Yue akhirnya mengeluarkannya.

"Pergi? Mau kemana kamu? " Tang Wulin bertanya dengan tergesa-gesa.

Suara Gu Yue terdengar seperti dia sedang menangis. "Aku harus pergi, untuk diriku sendiri dan juga untukmu. Saya harus pergi. Maafkan saya, Wulin. Saya pergi."

Komunikator jiwa tiba-tiba ditutup pada saat ini.

Tang Wulin langsung tertegun. Dia buru-buru memutar nomor yang telah dipanggil Gu Yue tetapi hanya mendapat sinyal sibuk. Tidak mungkin panggilannya berhasil.

Dia memutar nomor itu lagi dan lagi dengan gigih dan terus mencoba berulang kali. Namun, dia hanya bisa mendengar sinyal sibuk. Tidak ada perubahan lain sama sekali.

"Pergi? Dia pergi? Kemana dia bisa pergi Tidak, saya harus mencarinya. "

Tang Wulin berlari ke luar dengan cepat dengan komunikator jiwa di tangannya. Dia baru saja meninggalkan ruangan ketika semburan kekuatan yang kuat dan tak tertahankan tiba-tiba turun dari langit. Tang Wulin merasa seolah-olah dia telah menabrak dinding yang kokoh. Tubuhnya bangkit kembali, dan dia terlempar dengan kasar ke lantai.

Bagaimanapun, kekuatannya yang luar biasa tidak bisa dianggap enteng. Meskipun dia baru saja mulai melaju ke luar pintu, dia sudah mengumpulkan banyak energi. Namun dia begitu mudah terpental kembali, gelombang kejutnya pasti sangat kuat.

Sesosok turun dari langit.

Itu adalah pemuda yang tampan, hanya saja wajah tampannya saat ini menunjukkan ekspresi geram. Dengan satu lambaian tangannya, tubuh Tang Wulin terbang ke arahnya tanpa terkendali. Dia meraih segenggam jubah depan Tang Wulin.

"Dimana Na"er? Kemana dia pergi? " Yun Ming yang selalu tenang di hari-hari biasa benar-benar terbakar amarah. Sudah bertahun-tahun sejak dia marah seperti ini.

"Na"er?" Tang Wulin tidak berhasil bereaksi terhadap situasi sekaligus karena kepanikan di hatinya.

Yun Ming mengangkat tangannya dan menampar kepala Tang Wulin, dan sensasi dingin terpancar ke seluruh tubuh Tang Wulin, membuatnya bergidik sebelum pulih.

"Na"er? Apa yang terjadi dengannya?" Tang Wulin buru-buru bertanya dengan cemas.

Yun Ming juga sudah tenang. Dia mengingat statusnya saat melepaskan cengkeramannya dan meletakkan Tang Wulin di lantai. Dia kemudian menyerahkan surat dari tangannya ke Tang Wulin.

Tang Wulin mengambilnya dan langsung tertegun.

"Guru, Na"er telah mengecewakanmu, tapi Na"er harus pergi. Aku tidak tega berpisah denganmu, istri guru, semua orang dan semua yang ada di Pulau Dewa Laut. Namun Na"er harus pergi. Tolong jangan sedih, oke? Na"er memiliki alasan yang tidak memberinya pilihan selain pergi. Aku harus memberitahumu bahwa Na"er selalu menganggapmu sebagai ayahnya. Sama seperti ayah saudara laki-laki saya. Guru, tolong jangan sedih. Na"er baik-baik saja dan semuanya akan baik-baik saja. Na"er pergi. Tolong bantu aku untuk mengawasi adikku. Kakak saya sangat luar biasa, jadi jika Anda bisa, terimalah dia sebagai murid Anda. Juga, tolong beri tahu saudara saya bahwa Na"er baik-baik saja. Katakan padanya bahwa Na"er pergi mencari ayah dan ibu. "

Ditandatangani dengan "Love, Na"er."

Isi surat tidak terlalu banyak, tapi hanya satu hal yang disebutkan berulang kali. Itu karena Na"er telah pergi!