Soul Land 3 – Chapter 786

shadow

Soul Land 3 – Chapter 786

Chapter 786: Tak Tergerak sebagai Gunung

Dia belum pernah bertemu Mu Xi selama ini. Mu Xi masih di pelataran luar Akademi Shrek, dan Tang Wulin mengerti bahwa ia belum mendapat tempat di pelataran dalam. Dia sudah berusia lebih dari dua puluh tahun sekarang, jadi kemungkinan dia memasuki pelataran dalam semakin jauh, kecuali dia bisa menjadi master armor perang dua kata sebelum usia tiga puluh.

Tang Wulin menyadari bahwa dia sama sekali tidak tahu seperti apa basis kultivasi kakak perempuan seniornya saat ini dan area pengembangan lainnya. Dia tidak bisa menahan perasaan menyesal di dalam hatinya.

"Masih ingat kamu memiliki kakak perempuan murid senior?" Mu Xi meletakkan tangannya di pinggul saat dia berbicara dengan dingin.

Sudah empat tahun penuh sejak dia melihat Mu Xi. Dia sudah cantik di masa itu. Mu Xi berada di puncaknya sebagai wanita berusia dua puluh dua tahun yang sekarang berusia dua puluh tiga tahun. Tubuhnya telah berkembang dengan sempurna sehingga semua laki-laki Shrek Seven Monsters tidak bisa menahan hormat saat melihatnya masuk melalui pintu.

Dia mengenakan gaun panjang merah menyala dengan ikal besar di rambutnya. Dia sangat cantik dan sangat seksi, seperti kepribadiannya.

Tang Wulin tersenyum paksa. "Maaf, kakak murid senior. Kesalahanku."

Segala macam emosi yang rumit melonjak di hati Mu Xi hampir seketika ketika dia melihat Tang Wulin. Dia berharap bisa menerkam ke depan dan mengutuk anak laki-laki itu dengan marah. Dia tidak mendengar kabar darinya sama sekali, dan dia tidak meninggalkan pelataran inti sejak dia kembali. Dia tidak bisa memasuki pelataran inti atau bertemu dengannya. Satu-satunya saat dia melihatnya adalah selama Festival Tanggal Takdir Dewa Laut.

Namun dia tidak memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam festival di permukaan danau. Dia hanya bisa tinggal di tepi pantai dan menyaksikan Tang Wulin menyatakan cintanya kepada Gu Yue. Dia melihat mereka pergi dengan suara sorak-sorai selama Segmen Happily Ever After. Pada saat yang tepat, emosi di hati Mu Xi sangat rumit.

Dari penghinaan yang dia rasakan ketika mereka pertama kali bertemu satu sama lain sampai persetujuan yang dia miliki untuknya setelah itu dan kemudian ke kekaguman bertahap, bocah lelaki sebelum dirinya telah menjadi panutan sejati di antara teman-temannya dalam sepuluh tahun yang singkat. Dia bahkan bintang yang mempesona dari Akademi Shrek. Namun jarak di antara mereka tampaknya semakin jauh secara konstan.

Mu Xi memiliki pola pikir yang sama dengan Wu Siduo di bidang tertentu. Keduanya ingin mengejar kesempurnaan. Mereka menolak untuk terpesona oleh orang lain ketika mereka harus menjadi yang terbaik.

Dengan penampilan dan karakternya, Mu Xi secara alami memiliki pengejar yang tak terhitung jumlahnya dari Akademi Shrek. Bahkan ada murid pelataran inti yang mengejarnya, namun dia tidak pernah mendorong perilaku mereka karena selalu ada seseorang di hatinya.

Dia selalu mencarinya dalam menempa dan selalu memiliki kerinduan ini di hatinya untuk dia. Namun dia menemukan bahwa mereka berjalan semakin jauh.

Mu Xi bukanlah gadis yang hanya bermimpi. Ketika dia menyaksikan Tang Wulin memilih orang lain selama Festival Tanggal Takdir Dewa Laut, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa pria ini sama sekali tidak memiliki hubungan dengannya. Meskipun demikian, tepat ketika dia mulai melupakannya, di sini dia berdiri di hadapannya.

Kata-kata permintaan maafnya dan pengakuan atas kesalahannya membuat Mu Chen tidak melampiaskan rasa frustrasi di dalam hatinya.

"Uhuk uhuk!" Mu Chen terbatuk sekali dalam upaya untuk menyelesaikan situasi yang canggung. Sebagai ayahnya, bagaimana mungkin dia tidak memahami pikiran putrinya?

Namun, Tang Wulin sudah semegah penampilan pertama naga asli saat menjelajahi sembilan langit, jadi cinta tidak berada dalam kendali manusia mana pun. Dia hanya bisa menganggap mereka tidak ditakdirkan untuk bersama.

Suatu kali, Mu Chen diam-diam menunjukkan kepada Mu Xi bahwa kepribadiannya terlalu mendominasi, dan Tang Wulin jelas bukan seseorang yang akan dikendalikan dengan sukarela. Mereka berdua sangat kompetitif. Dua persona kompetitif mungkin bisa menjadi teman, tetapi sulit bagi mereka untuk menjadi pasangan.

"Wulin ada di sini untuk memeriksa standar kultivasi tempaannya. Karena kamu kebetulan kembali, mari kita lihat bersama. ""Mu Chen berjalan ke sisi putrinya dan menepuk pundaknya.

Emosi rumit di wajah Mu Xi berangsur-angsur menghilang. Dia sudah menjadi gadis berusia dua puluh tiga tahun. Tidak peduli seberapa kerasnya dia, dia tidak punya pilihan selain mengendalikan emosinya di depan begitu banyak orang dan ayahnya.

"Tentu."

Tang Wulin merasa dahinya berkeringat karena tatapan panas My Xi yang menyengat. Bahkan perasaan lesu dari sebelumnya telah membara dalam hitungan detik.

Mu Chen berbicara, "Ke ruang tempa!"

Kelompok itu mengikuti Mu Chen ke ruang tempa. Dia memiliki hampir semua jenis logam langka yang tersedia di Benua Douluo hari ini di ruang tempa pribadinya.

Mu Chen memberi isyarat tangan pada Tang Wulin. Tang Wulin mempertimbangkan sejenak sebelum dia berjalan menuju jenis logam langka yang paling dikenalnya.

Dia mengambil sepotong Perak Berat berukuran standar, dan kemudian meletakkannya di bengkel.

Mu Xi mengangkat alisnya dan berbicara dengan sedikit ejekan, "Hanya Heavy Silver?"

Tang Wulin tersenyum. "Saya paling akrab dengan ini."

Ya, dia paling akrab dengan Heavy Silver bukan hanya karena itu adalah logam langka yang paling sering dia gunakan, tetapi karena dia sangat mengerti tentangnya.

Palu tempa Tang Wulin selalu menjadi palu Perak Berat. Di sisi lain, setiap kali dia mendapat terobosan dalam keterampilan menempanya, dia memilih untuk menggunakan Heavy Silver. Ini adalah salah satu alasan mengapa dia paling akrab dengan Heavy Silver, sementara ada juga rasa percaya yang dia miliki di dalam hatinya. Dia merasa bahwa Heavy Silver menawarkan bantuan terbesar secara tidak sadar karena setiap terobosan dilakukan oleh Heavy Silver, jadi dia akan memiliki kesempatan terbaik untuk menghadapinya.

Jadi, dia memilih Heavy Silver sekali lagi.

Mu Xi tidak berkomentar lagi tetapi mengamati dengan penuh perhatian. Dia telah bekerja keras bertahun-tahun ini dan pasti akan menjadi jenius yang luar biasa dari Asosiasi Pandai Besi jika bukan karena kehadiran Tang Wulin.

Mu Chen sangat yakin bahwa putrinya yang sudah berusia dua puluh tiga tahun dapat mewarisi warisannya. Mu Xi juga sudah menjadi pandai besi peringkat 6 sekarang! Meskipun butuh waktu sedikit lebih lama untuk memasuki peringkat-6 daripada Tang Wulin, dia juga belum terlambat. Jika dia tidak menghabiskan seluruh energinya untuk menempa, dia tidak akan kehilangan kesempatan untuk memasuki pelataran inti.

Namun, ketinggian yang dihasilkan dari penempaan juga sangat bermanfaat baginya. Dia sudah mempersiapkan semua roh penempaan logam yang dibutuhkan untuk membuat armor perang dua kata! Selain itu, itu semua adalah paduan penempaan semangat.

Dia sepenuhnya siap sehingga dia pasti bisa menjadi master armor pertempuran dua kata sebelum usia tiga puluh tahun kemudian menjadi murid pelataran dalam Akademi Shrek.

Basis kultivasi Mu Xi telah menembus lima cincin dan dia adalah Raja Jiwa sekarang. Dia selalu luar biasa dalam banyak hal.

Dia sangat percaya diri dalam usahanya, jadi dia ingin melihat apakah dia berhasil menyusulnya dalam menempa setelah pelatihan yang panjang dan melelahkan serta empat tahun perpisahan mereka.

Tang Wulin menempatkan Heavy Silver ke dalam tempa dan memanaskannya sambil mengambil kembali sepasang palu Heavy Silver yang ditempa oleh roh. Ekspresi wajahnya tenang. Dia menutup matanya saat dia menjernihkan pikirannya dan fokus dengan tenang.

Meskipun Mu Xi telah menekan perasaannya selama ini, dia tidak punya pilihan selain mengakui bahwa Tang Wulin benar-benar adalah pesaing terbesarnya di dunia tempa dan bahkan tujuan baginya untuk menyusul setelah menyaksikan pandangannya yang terfokus.

Dia sudah menjadi pandai besi peringkat-6 selama lebih dari empat tahun, tapi dia masih mampu mempertahankan suasana hati yang tenang dan stabil saat dia menempa. Dia baru berusia sembilan belas tahun, namun dia memiliki mentalitas yang kuat sehingga dia merasa seperti sedang memperhatikan ayahnya di bengkel.

Dia sama tak tergoyahkannya seperti gunung! Dia mirip dengan bukit yang tinggi!

Mu Chen juga mengamati dari samping sementara enam dari Shrek Seven Monsters yang tersisa berdiri di ujung yang lebih jauh untuk tidak mengalihkan perhatian Tang Wulin.

Palu tempa Tang Wulin ditempatkan di tempa. Dia meletakkan lengannya di samping tubuhnya. Lengan dan jari-jarinya yang panjang dan ramping memancarkan perasaan yang aneh bagi yang lain. Dia dipenuhi dengan konsentrasi yang tak terlukiskan.

Pada intinya, bahkan auranya sepertinya berperan dalam penempaan. Dia tidak lagi merasa seperti manusia.

Terlalu mudah baginya untuk menentukan waktu penempaan Heavy Silver. Tiba-tiba, Tang Wulin menekan tombol dan Heavy Silver merah menyala naik.

Tang Wulin membuka matanya di saat berikutnya. Tangannya menggenggam palu tempaannya secara bersamaan, dan kemudian sepasang palu itu menyelidiki ke depan pada saat yang bersamaan.

Ya, palu tempaannya meluncur ke depan tetapi tidak berayun atau memukul ke bawah.

Mu Xi menyaksikan dengan takjub ketika Tang Wulin mengulurkan sepasang palu ke atas sepotong Perak Berat sebelum dia mulai mengetuknya.

Dia tidak mengerahkan kekuatan penuhnya untuk menumbuk seperti melakukan penempaan biasa, tetapi palu gandanya digantung di atas Heavy Silver. Dia mengandalkan gerakan pergelangan tangannya untuk mengontrol sepasang palu tempa agar dapat menabrak Heavy Silver dengan lembut dan terus menerus.

Ini masih pertama kalinya Mu Xi menyaksikan metode penempaan seperti itu. Bahkan ayah pengrajin suci peringkat 8-nya belum pernah dipalsukan dengan cara seperti itu sebelumnya!

Namun Tang Wulin melakukannya. Sepasang palu tempa menghantam logam dengan lembut dengan cara yang cekatan namun stabil. Namun, bisakah dia menyelesaikan proses penempaan dengan ketukan seperti itu?

Pikiran itu baru saja muncul di benak Mu Xi ketika tatapannya membeku di saat berikutnya.

Ini karena dia dapat dengan jelas melihat bahwa potongan Perak Berat dengan cepat menyusut di bawah ketukan Tang Wulin yang sangat cekatan. Yang lebih aneh adalah menjadi lebih bersinar dan bersinar. Mu Xi bahkan bisa melihat bahwa ada beberapa goresan halus namun teratur yang muncul secara tidak jelas pada Heavy Silver.

Apa…

Ketukan lembut seperti itu mampu memurnikan logam?

Pergelangan tangan Tang Wulin bergetar dengan kecepatan yang sangat tinggi sehingga kecepatan ketukannya membawa serangkaian suara derai padat yang mirip dengan tetesan hujan yang jatuh di atas daun pisang. Bahkan lebih aneh lagi bahwa suara derai yang padat sangat berirama dan terdengar menyenangkan, seolah-olah dia sedang memainkan musik perkusi.