Soul Land 3 – Chapter 810

shadow

Soul Land 3 – Chapter 810

Chapter 810: Menaiki Pesawat

Pesawat tempur modern semakin maju dalam perkembangannya dengan mengurangi jumlah awaknya seiring dengan pencapaian kecepatan yang lebih cepat. Dengan perkembangan kecerdasan jiwa, pesawat tempur generasi berikutnya hanya membutuhkan dua orang, bukan empat untuk mengelola operasinya.

Lu Mu merapikan setelan penerbangannya. Sebagai orang normal, dia membutuhkan perlindungan penuh dari setelan penerbangan dan helm untuk menahan akselerasi kecepatan tinggi pesawat tempur. Dia selalu bersungguh-sungguh dalam pekerjaannya sehingga dia menjadi anggota kru penerbangan elit.

"Kapten!" Tiga awak pesawat dengan pakaian yang sama dengan dia masuk dari luar. Itu adalah tiga temannya yang lain. Lu Fu tersenyum tipis saat dia menyapa mereka.

Tiba-tiba, tangannya yang melambai membeku di udara karena dia menyaksikan dengan takjub saat sosok turun dari langit. Sosok itu berkelebat setelah ketiga temannya terbaring lemas di tanah.

Serangan musuh! Lu Fu langsung bereaksi terhadap situasi. Saat dia hendak memberi peringatan, penglihatannya menjadi gelap dan dia juga terbaring lemas di tanah.

"Pramuka!" sebuah suara yang dalam menggema. Beberapa sosok berdiri dengan tiba-tiba dan memeriksa sekeliling dengan cepat. Mereka bersembunyi di sudut gelap tanpa niat untuk menampakkan diri.

Pintu gudang telah dibuka untuk persiapan misi penerbangan yang akan datang, sehingga bagian dalamnya dapat terlihat dengan jelas dari luar.

Keempat mayat itu dengan cepat diseret ke sebuah sudut.

Di kejauhan, beberapa sosok mengacungkan jempol kepada orang yang memberi petunjuk.

"Naik pesawat, Xie Xie!" Tang Wulin melambaikan tangannya ke Xie Xie.

Xie Xie meraba-raba tubuh Lu Fu untuk mendapatkan pengontrol dengan tombol bulat sekaligus melepas helmnya dan meletakkannya di kepala Lu Fu.

Dia menekan tombol sambil mengarahkan pengontrol ke Skywing F-17. Kanopi pesawat di bagian atas pesawat mulai terbuka perlahan.

Itu adalah Shrek Seven Monsters yang menyerang awak pesawat. Mereka tidak membunuh tetapi hanya melumpuhkan Lu Fu dan ketiga temannya.

Sementara itu, setiap dari Tujuh Monster Shrek memiliki ekspresi cemas namun bersemangat. Mereka benar-benar akan menerbangkan pesawat! Apalagi, tidak ada satupun dari mereka yang pernah naik pesawat tempur sebelumnya, jadi ini jelas bukan main-main.

Sejak saat itu, mereka telah melakukan sesuatu yang melanggar hukum. Jelas, mereka percaya bahwa akademi akan membantu mereka menyelesaikan masalah ini nanti selama mereka berhasil keluar dari tempatnya. Bagaimanapun, itu adalah perintah akademi pada awalnya, jadi mereka sama sekali tidak merasa bermasalah di hati mereka.

Xie Xie naik ke pesawat terlebih dahulu dan duduk di kursi pilot. Ye Xinglan bergegas dan duduk di kursi co-pilot di sebelahnya. Pengaturan tempat duduk telah dibahas sebelumnya. Tang Wulin melompat ke sayap pesawat dan mengayunkan pedang Kaisar Bluesilver yang melilit tubuh Xu Lizhi. Dia kemudian melemparkan tubuh Xu Lizhi dengan seluruh kekuatannya dan Xu Lizhi jatuh ke ruang kabin dengan baik. Xu Xiaoyan dikirim ke kabin oleh Yue Zhengyu secara bersamaan.

Tangan Xie Xie dengan cepat mengoperasikan konsol monitor pesawat. "Kakak, kita butuh pengenalan sidik jari dan iris."

Tang Wulin mengayunkan tangannya dan melepaskan pedang Kaisar Bluesilver lainnya yang melilit tubuh Lu Fu di sudut bawah. Dia menarik pergelangan tangannya dan Kaisar Bluesilver mengirim Lu Fu terbang di udara mirip dengan seniman trapeze.

Pedang Kaisar Bluesilver lainnya menjentikkan ke luar dan melilit tubuh Lu Fu di udara. Kaisar Bluesilver menariknya ke bawah ke dalam genggaman Tang Wulin di saat berikutnya. Tang Wulin mengangkat Lu Fu dan melompat ke ujung hidung ramping pesawat sebelum menyerahkan Lu Fu ke Xie Xie.

Xie Xie mengangkat jari Lu Fu lalu memiringkan kepalanya untuk mengotentikasi pengenalan sidik jari dan iris.

Bip, bip, bip! Saat bunyi bip tiga kali, tombol di kokpit pesawat menyala secara bertahap dengan semua jenis lampu indikator yang menunjukkan kondisi pesawat saat ini.

Xie Xie bersorak sekali. "Selesai."

Tang Wulin mengayunkan pergelangan tangannya saat Kaisar Bluesilver mengencangkan dan mengirim Lu Fu kembali ke tanah.

"Naikkan dial dan nyalakan mesin dengan cepat. Menurut waktu resmi keberangkatan, kami masih punya satu menit sebelum waktu yang dikonfirmasi. " Semuanya sudah dalam kendali mereka setelah beberapa hari observasi. Seluruh plot berjalan mulus untuk direncanakan.

Tangan Xie Xie membalik sakelar satu per satu dengan cepat sementara dia menunjukkan gerakan "tidak ada masalah" di Tang Wulin secara bersamaan.

Tang Wulin bangkit dan mendarat di kursi di depan ekor di belakang kabin. "Zhengyu, Yuanen, gantikan tempatmu."

Yue Zhengyu dan Yuanen Yehui berada di dua sisi sayap. Pesawat itu hanya bisa membawa empat orang ke dalam. Mereka tidak bisa menyesuaikan diri lagi sehingga mereka merancang teknik khusus ini untuk tetap berada di pesawat.

Blades of Bluesilver Emperor menyebar dari tubuh Tang Wulin dan meluas ke dua sayap samping di sepanjang badan pesawat. Pada saat yang sama, kanopi pesawat perlahan ditutup dengan empat orang di dalamnya.

Yuanen Yehui dan Yue Zhengyu berjongkok di kedua sayap secara terpisah dan membiarkan Rumput Bluesilver mengamankan mereka ke sayap. Posisi Tang Wulin berada di balik penutup kanopi. Dia duduk tepat di tengah seolah-olah sedang naik pesawat.

Kaisar Bluesilver mengikat ketiga orang itu dengan aman ke pesawat. Tang Wulin mengangkat tangannya dan mengetuk badan pesawat tiga kali.

Kanopi pesawat ditutup sehingga tidak bisa didengar. Oleh karena itu, ia harus berkomunikasi dengan gerakan tangan dan sinyal suara. Xu Xiaoyan yang duduk di barisan belakang kabin bertugas memantau instruksi Tang Wulin.

Xie Xie tertawa terbahak-bahak. "Teman-temanku, kita akan lepas landas! Ini penerbangan perdanaku, dan aku sangat senang! "

"Hati-hati. Yuanen Anda ada di sayap! " Ye Xinglan mengingatkannya dengan dingin.

"Aku tahu. Jangan khawatir. "

Tang Wulin, Yue Zhengyu, dan Yuanen Yehui berada di luar karena alasan yang jelas. Tang Wulin memiliki tubuh terkuat jadi dia mengambil alih komando sebagai kapten. Yuanen Yehui dan Yue Zhengyu memiliki sayap dan mampu terbang. Kemampuan bertahan hidup mereka yang kuat akan memastikan kelangsungan hidup mereka pada saat-saat genting meski mereka terpisah dari pesawat di ketinggian.

Jadi, mereka adalah pilihan paling cocok untuk posisi masing-masing di pesawat.

Xie Xie mengambil peran mengoperasikan pesawat. "Api!" dia berteriak keras saat dia menekan tombol merah.

Tiba-tiba, Skywing F-17 bergetar saat dengungan tajam bergema. Ejector turbin di bagian belakang mulai berputar dengan kecepatan penuh dengan aliran udara yang kuat mengalir keluar dari dalam. Ini mendorong pesawat untuk bergerak maju perlahan.

"Sky-9, Sky-9, kenapa kamu menembak lebih dulu? Apakah Anda menyalin? " Suara tergesa-gesa bergema dari headphone Xie Xie saat ini.

Dia segera menurunkan suaranya dengan sengaja dan menjawab, "Ada masalah kecil. Staf pemeliharaan menjalankan uji coba tembak untuk saya. "

"Mengapa Anda tidak melaporkan masalah dan menyebutkan telah terjadi perubahan dalam alur kerja Anda?" Suara serius bergema dari headphone-nya.

"Maaf, ini kesalahanku," jawab Xie Xie.

"Perintah untuk segera mematikan mesin dan menunggu instruksi lebih lanjut."

"Iya!" Xie Xie menjawab tapi Skywing F-17 perlahan keluar dari gudang yang dikuasainya.

Tidak ada keraguan bahwa Xie Xie tidak terbiasa mengemudikan pesawat. Pesawat itu sangat berat. Meskipun Xie Xie telah mengamati Lu Fu di tempat kerja selama beberapa hari terakhir, dia masih baru dalam keseluruhan prosedur. Dia yakin bahwa operasi dasarnya benar. Dia harus memandu pesawat agar meluncur ke depan sekitar tiga ratus meter setelah keluar dari gudang, lalu belok kanan ke landasan pacu sebelum dia bisa lepas landas.

"Sky-9, Sky-9, apa yang kamu lakukan, kenapa kamu keluar dari gudang?" suara marah bergema dari headphone sekali lagi.

Xie Xie tiba-tiba meninggikan suaranya dan berbicara dengan ketakutan, "Sistem kendali mati, sistem kendali turun. Mayday, mayday. " Dia menirukan suara yang terdengar mendesak yang bahkan Ye Xinglan tidak bisa menahan untuk melihatnya dengan waspada karena dia terdengar sangat berbeda dari dirinya yang biasanya.