Soul Land 3 – Chapter 812

shadow

Soul Land 3 – Chapter 812

Chapter 812: Target yang Diperoleh di Udara

Generasi Shrek Seven Monsters sebelumnya semuanya adalah pembangkit tenaga listrik yang mengesankan. Pernah ada kejadian unik yang mengakibatkan tewasnya dua anggota dari generasi Shrek Seven Monsters. Saat itu, Akademi Shrek yang selama ini lembut dan tenang tiba-tiba memamerkan taringnya. Itu adalah pembalasan yang mengerikan yang tersisa dalam ingatan orang-orang.

Shen Yue membaca tentang insiden ini di file rahasia militer. Insiden khusus itu mengakibatkan perubahan langsung enam belas anggota federasi baru.

Publik tidak pernah mengetahui apa yang terjadi selama insiden tersebut, tetapi hal itu menyebabkan kekacauan yang sangat besar di tingkat yang lebih tinggi dari seluruh Federasi. Adapun apa yang sebenarnya terjadi, tidak ada informasi yang tercatat di file tersebut. Hanya disebutkan bahwa konsekuensinya sangat serius. Setiap orang yang terkait dengan dua Shrek Seven Monsters yang telah meninggal menderita melalui perubahan berbeda yang tidak ingin mereka terima.

Sementara itu, pesawat yang diterbangkan Xie Xie sudah terlanjur naik ke angkasa. Skywing F-17 bergerak jauh lebih cepat dari mecha biasa. Dalam sekejap mata, laut sudah berada di cakrawala.

Jelas bahwa Xie Xie tidak berpengalaman dalam mengoperasikan pesawat, tetapi dia masih bisa menangani dasar-dasar sistem pemandu. Ia langsung menuju ke arah laut setelah mencapai ketinggian yang cukup tinggi. Mereka perlu mencari pulau itu sekarang.

Di manakah sebenarnya itu?

Xie Xie menatap ke kejauhan. Jarak pandang di udara adalah tiga puluh kilometer. Namun, dia segera berhenti dan menatap setelah menyadari bahwa tidak ada satu pulau pun di laut yang jauh, tetapi hamparan pulau. Seluruh kepulauan dengan setidaknya satu atau dua ratus pulau padat menutupi wilayah perairan yang luas di kejauhan.

"Apa yang kita lakukan?" Dia secara alami berasumsi Ye Xinglan melihatnya juga.

Ye Xinglan memutar matanya. "Bagaimana saya tahu apa yang harus saya lakukan? Saya bukan kapten, dan kami juga tidak bisa berkomunikasi dengannya. Mari terbang sebelum kita membahas lebih jauh. Yang terburuk menjadi yang terburuk, kita akan mendarat dulu sebelum kita mencari pulau itu. "

Xie Xie berbicara dengan marah, "Ini kejam dari akademi yang hanya memberi kami waktu lima belas hari. Tinggalkan saja garis pantai yang tertutup rapat, bahkan peta yang mereka sediakan pun palsu. Ini jelas bukan pulau. "

"Tahan. Tunjukkan petanya, "Xu Xiaoyan yang duduk di belakang tiba-tiba berbicara.

Peta itu ada di tangan Ye Xinglan saat dia bertanggung jawab atas navigasi. Dia melewatkannya.

Xu Xiaoyan berbicara, "Tidak peduli seberapa licik akademi tersebut, setidaknya bentuk pulau di peta yang mereka berikan tidak mungkin salah. Xinglan, cari menurut bentuk pulau. Lihat apakah kita dapat menemukan pulau dengan bentuk yang sama jika dilihat dari atas, maka kita akan menuju ke arah itu. "

Mata Ye Xinglan berbinar saat dia menjentikkan jarinya. "Anda ada benarnya di sana. Xu Xiaoyan, kamu sangat pintar. Ayo terbang ke sana! "

Ye Xinglan menunjuk ke arah nusantara. Cahaya ungu bersinar di matanya saat dia menatap ke kejauhan untuk mencari pulau dengan bentuk yang mirip dengan yang ada di peta.

Sementara itu, Tang Wulin menutup matanya rapat-rapat saat dia berdiri di belakang pesawat, dengan angin kencang menerpa tubuhnya. Untungnya, dia memiliki ikatan kuat dari Kaisar Bluesilver untuk diandalkan, serta daya tahan tubuhnya. Jika bukan karena mereka, dia tidak akan sampai sejauh ini.

Dia tidak tahu situasi apa yang terjadi di bawah posisinya. Dia hanya bisa menunggu Xie Xie dan yang lainnya menemukan lokasi yang benar sekarang.

Pada saat inilah dua lolongan terdengar tiba-tiba. Tang Wulin mengangkat kepalanya dengan susah payah untuk melihat ke atas untuk menemukan dua bayangan gelap menyapu sisi Skywing F-17 dalam hitungan detik. Itu juga pesawat tempur tetapi dengan kecepatan lebih cepat dari yang mereka miliki.

Kedua pesawat tempur itu berbalik dan menghalangi jalan pesawat mereka, terbang selaras dengan itu. Segera setelah itu, dua pejuang lagi muncul di sisi mereka dan dua lagi muncul di belakang mereka. Semua pesawat tetap pada kecepatan yang sama dengan mereka.

Sekali lagi, suara itu datang melalui earphone Xie Xie.

"Anda diperintahkan untuk segera kembali. Jika Anda menolak untuk mematuhi, kami akan melepaskan tembakan. "

Xie Xie berbicara dengan nada menghina, "Tembak jika kamu bisa. Apa lagi yang bisa kamu lakukan? " Saat dia berbicara, dia tiba-tiba mendorong cyclic control untuk meningkatkan kecepatan pesawat dan terbang ke bawah secara diagonal. Tinggalkan Korps Tentara Northsea, bahkan Ye Xinglan sangat terkejut dengan manuver ini.

Enam pesawat tempur di langit dengan tergesa-gesa mengubah arah saat pesawat terus mengelilingi mereka.

Namun demikian, tidak ada keraguan bahwa keterampilan terbang Xie Xie tidak dapat dibandingkan dengan mereka.

Shen Yue, mengenakan seragam militernya, telah berjalan ke menara kontrol secepat yang dia bisa. Mayor yang telah menangkap kelompok tujuh Tang Wulin berdiri di sisinya, tetapi ekspresinya tampak sedikit tidak nyaman.

Bagaimana situasinya? Letnan Jenderal Shen Yue bertanya pada Kolonel Liu Ming.

"Mereka sangat keras kepala dan menolak untuk mundur. Kami berusaha sekuat tenaga untuk memblokir mereka untuk mengurangi kecepatan mereka dalam mendekati Kepulauan Iblis, tetapi sangat berbahaya bagi mereka untuk membelok tanpa kendali. Ini mungkin bisa mengakibatkan bencana besar setiap saat. Letnan Jenderal, haruskah kita memulai akuisisi target lintas udara? " Kolonel Liu Ming berbicara dengan suara yang dalam.

Shen Yue mengerutkan kening. "Berapa lama sebelum Resimen Mecha Northsea Nomor Satu berada di posisi?"

Kolonel Liu Ming menjawab, "T kurang dari satu menit menuju posisi. T minus dua puluh detik untuk pasukan lanjutan mencapai posisi. "

Shen Yue menghela nafas lega. "Mulai akuisisi target lintas udara segera ketika resimen mecha sudah siap. Bawa mereka kembali padaku. Ingat, saya ingin mereka hidup. Tidak ada yang diizinkan untuk menyakiti mereka. "

"Dimengerti." Pesawat tempur lebih ahli dalam serangan udara. Itu adalah tugas yang sangat sulit untuk menyelesaikan akuisisi target tanpa bantuan resimen mecha.

Di Skywing F-17…

"Bajingan ini mengira mereka bisa menggunakan radar ekor untuk mempengaruhi kita. Apa yang kita lakukan jika kita tidak bisa keluar? " Xie Xie sangat marah. Mereka sudah sangat dekat dengan nusantara, tetapi enam pesawat di udara diterbangkan dengan sangat baik sehingga mereka terus menerus memblokir dan memaksa F-17 mereka terbang keluar jalur. Jika bukan karena beberapa upaya berani Xie Xie untuk memaksa jalan keluar dengan mengancam akan bertabrakan, sangat mungkin mereka akan kembali ke pangkalan Korps Angkatan Darat Laut Utara.

Namun, ini bukanlah caranya. Xie Xie hanyalah seorang amatir. Dia memiliki kendali yang sangat terbatas atas pesawat, dan dia tidak benar-benar mencoba untuk menabrak. Dua pesawat pihak lain berbelok terhenti dan menggunakan aliran udara dari ejektor turbin untuk menyerang pesawat mereka. Ini membuat pesawat mereka tenggelam ke bawah dan menyimpang dari jalur semula. Pesawat lain juga menggunakan metode yang sama untuk memaksa mereka terbang ke samping.

Tidak ada keraguan bahwa enam pesawat pihak lain itu dikemudikan oleh awak pesawat ahli. Mereka memiliki terlalu banyak trik saat berhadapan dengan pemula seperti Xie Xie.

"Tanya kapten apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita mendarat dari udara terlebih dahulu? " Ye Xinglan ragu sejenak sebelum berbicara dengan Xu Xiaoyan.

Xu Xiaoyan buru-buru membuat beberapa gerakan tangan sederhana di Tang Wulin melalui kanopi pesawat.

Tang Wulin telah melihat rangkaian efek yang disebabkan oleh pesawat di sekitarnya secara alami. Cahaya dingin berkilauan di matanya saat dia melambaikan tangannya ke Xu Xiaoyan lalu menunjuk ke dirinya sendiri.

Pada saat inilah Xie Xie tiba-tiba berteriak keras di kabin, "Mecha!"

Dengan meraung, total enam mecha terbang di bawah pesawat mereka. Kecepatan mecha tidak lebih lambat dari pesawat tempur. Semua mecha yang muncul dengan cepat di bawahnya dilapisi dengan cat hitam. Sementara itu, lubang ejeksi menonjol keluar dari bawah keenam pesawat yang mengelilinginya. Segera setelah itu, jaring besar ditembakkan dengan kecepatan tinggi ke udara, diarahkan ke Skywing F-17 mereka.

Jaring ditembakkan sedemikian rupa sehingga jaring menghindari pelepas turbin pesawat dan segera dikencangkan setelah pesawat tertutup. Kekuatan enam pesawat jauh lebih besar dari pesawat tunggal mereka, jadi mereka ditarik kembali ke pangkalan.

Akuisisi target udara telah berhasil!

Biarkan saja melihatnya dengan matanya, Tang Wulin bahkan belum pernah mendengar metode ini sebelumnya jadi ini adalah pengalaman yang membuka mata baginya.

Sementara itu, Tang Wulin, yang selama ini berjongkok di belakang pesawat, tiba-tiba duduk tegak.

Kemudian, makhluk besar tiba-tiba muncul di hadapannya.

Pada saat itu, keenam pesawat yang melakukan akuisisi target di udara, enam mecha hitam bermanuver di bawahnya yang bertugas menjaga keamanan dan juga menara pengawas sedang mengawasi situasi mereka dengan cermat.