Soul Land 3 – Chapter 816

shadow

Soul Land 3 – Chapter 816

Chapter 816: Mengisi ke Dunia Lain

Ketika dia memikirkan hal ini, Tang Wulin memimpin jalan dan berjalan menuju kedalaman Pulau Iblis.

Tidak ada jalan di pulau itu, hanya hutan yang gelap gulita. Mereka tidak punya cara untuk mengetahui arah. Mereka hanya bisa menuju ke arah umum dari wilayah internal pulau.

Setelah mereka memasuki hutan, kesunyian Tang Wulin menjadi lebih jelas. Suasana di sekitarnya suram, tetapi sebagian besar kesuraman diredakan oleh Tang Wulin yang berjalan di depan. Aura garis keturunan Raja Naga Emas di seluruh tubuhnya sekuat matahari yang terik. Itu menghilangkan sebagian besar keheningan yang suram saat dia memimpin rekan-rekannya di sepanjang jalan mereka.

Tang Wulin tidak perlu mengingatkan mereka. Setiap orang mencoba level terbaik mereka untuk menghemat kekuatan spiritual mereka. Mereka mengendalikan mereka agar kekuatan jiwa mereka tidak mengalir secara alami. Mereka harus menyimpan kekuatan jiwa mereka untuk saat-saat paling genting. Jika mereka tidak dapat menemukan tempat di pulau tempat mereka dapat terhubung dengan energi asal, mereka harus memikirkan cara untuk mengatasi kebingungan ini secepat mungkin.

Saat Tang Wulin berjalan, dia mengamati langit. Mereka telah "meminjam" pesawat di pagi hari untuk memulai perjalanan mereka ini. Langit cerah. Setidaknya, ketika dia melihat ke luar dari pulau itu, tidak ada yang berbeda.

Kekuatan macam apa yang mampu mengubah pulau yang berkembang biasa menjadi ini? Jelas sekali hal itu tidak dilakukan oleh manusia. tidak ada artinya bagi Federasi untuk melakukan ini.

Jika tidak dilakukan oleh manusia, maka fenomena di Kepulauan Setan pasti merupakan kejadian yang wajar. Jika itu masalahnya, apa penyebabnya?

Mungkinkah ada sirkuit jiwa besar di pulau ini yang terus menerus menghilangkan energi udara asal? Jika ini masalahnya, lalu bagaimana laut hitam bisa dijelaskan? Laut hitam itu sendiri memiliki kemampuan mengerikan untuk menyerap semua energi.

Setelah berjalan selama dua jam, tubuh semua orang berkeringat. Namun, untuk menghemat kekuatan jiwa mereka, mereka tidak menggunakan kekuatan jiwa mereka untuk bergerak lebih cepat. Mereka membawa sejumlah makanan ke dalam alat penyimpan jiwa, tetapi mereka telah menghabiskan cukup banyak jatah mereka saat ditahan. Mereka belum memiliki kesempatan untuk mengisi kembali sumber daya mereka, jadi mereka hanya bisa melakukan yang terbaik untuk mengkonsumsi jatah mereka secara konservatif.

"Mari istirahat sebentar di sini," kata Tang Wulin dengan suara yang dalam.

Secara keseluruhan, dia adalah yang paling sedikit terpengaruh di antara mereka. Aura garis keturunan Raja Naga Emasnya yang kuat tidak akan terlalu terpengaruh dalam jangka pendek. Meski begitu, jika ini berlangsung cukup lama, dia tidak akan bisa menahannya. Kecuali jika dia menerobos lapisan berikutnya dari segel Raja Naga Emas, dia tidak dapat menahan efek medan terus menerus.

Tang Wulin dengan cepat memanjat pohon besar di sampingnya. Ketika dia mencapai tempat yang lebih tinggi, dia melihat ke arah yang jauh.

Hutan hitam sepertinya tidak ada habisnya. Ketika dia melihat ke bagian dalam Pulau Iblis, dia samar-samar bisa melihat massa hitam keunguan.

"Massa hitam keunguan? Apa itu?"

Dia hanya melihat sekilas, tetapi Tang Wulin merasakan ketakutan yang kuat mengalir di dalam dirinya. Itu membuatnya merasa seolah-olah tubuhnya akan tercabik-cabik.

Sungguh energi yang sangat kuat! Karena memiliki energi, energinya pasti merupakan bagian dari energi asal. Tempat itu mungkin menjadi titik terobosan!

Ketika dia memikirkan hal ini, Tang Wulin merasa sangat lega. Setelah dia kembali ke tanah, dia segera menyampaikan apa yang dia lihat kepada rekan-rekannya.

Mereka beristirahat sebentar dan makan sesuatu sebelum melanjutkan perjalanan. Kali ini, mereka akhirnya memiliki arah yang jelas.

Mereka berjalan selama dua jam dan akhirnya keluar dari hutan hitam. Namun, tanahnya masih gelap gulita dan kegelapan menyebar jauh dan luas. Dari sudut pandang mereka di tanah, mereka bisa melihat massa hitam keunguan di kejauhan.

Cahaya hitam keunguan itu samar dan memberi mereka ketenangan yang menakutkan.

"Apa itu?" Xu Lizhi bertanya dengan lembut.

Yue Zhengyu mengerutkan kening. "Saya merasa tidak enak di sini. Seolah-olah seluruh tubuh saya akan hancur berkeping-keping, perasaan seperti itu. "

"Saya juga." Xu Xiaoyan terengah-engah. Yue Zhengyu buru-buru berdiri di depannya dan bertindak sebagai perisai. Baru setelah itu dia merasa lebih baik.

"Ayo mundur kembali ke hutan," Tang Wulin segera memberi perintah ketika dia melihat rekan-rekannya menunjukkan ekspresi sedih.

Dia merasakan sensasi yang sama juga. Karena aura garis keturunan Raja Naga Emasnya yang cukup kuat, dia tidak merasa sakit seperti rekan-rekannya.

Mereka mundur ke dalam hutan. Dengan pepohonan yang bertindak sebagai perisai, mereka merasa jauh lebih baik.

"Aura itu benar-benar menakutkan, tapi tidak terlihat seperti atribut energi yang kita temui sebelumnya. Apa sebenarnya itu? " tanya Ye Xinglan dengan suara yang dalam.

Tang Wulin berkata, "Kami hanya bisa memastikan setelah diperiksa lebih dekat. Kalian tunggu di sini, saya akan pergi dan melihat-lihat. "

"Kapten." Xie Xie meraih Tang Wulin. "Aku akan pergi. Saya cepat, dan saya akan menggunakan baju besi tempur saya. Bahkan jika ada sesuatu yang salah, saya masih bisa kembali secepat mungkin. "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya, "Tentu, kamu cepat, tapi perlawananmu lemah. Saya mendapat dukungan dari kekuatan garis keturunan saya. Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja. "

Dalam hal ketahanan tubuh, memang benar tidak ada yang bisa mengalahkan Tang Wulin, bahkan Yuanen Yehui.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dan tidak lagi menghemat energinya. Armor pertempuran satu kata menutupi seluruh tubuhnya, dan topeng emasnya perlahan menutup secara efektif mengisolasi dia dari dunia luar. Gelombang esensi darah padatnya juga memenuhi udara.

Tang Wulin bergerak cepat dan meninggalkan hutan. Dia tidak berhenti. Sebaliknya, dia tiba-tiba berlari menuju cahaya hitam keunguan.

Seperti yang diharapkan, dengan perlindungan baju perangnya, dia merasa jauh lebih baik. Namun, Tang Wulin masih bisa merasakan potensi energi yang sepertinya mampu menghancurkan segalanya. Itu semakin dekat dengannya dan juga meningkat dalam intensitas.

Kekuatan jiwanya menyatu sempurna dengan kekuatan esensi darahnya. Itu mengalir dengan cepat menurut Metode Surga Misterius. Tang Wulin menyeka dahinya dengan tangan kanannya dan Tombak Naga Emas muncul di genggamannya. Ujungnya mengarah lurus ke depan.

Lingkaran emas dalam bentuk payung muncul di depannya dengan Tombak Naga Emas sebagai ujungnya. Itu membagi aura menakutkan sebanyak mungkin. Ketika tekanan berkurang sedikit, Tang Wulin berakselerasi lagi. Dia bisa merasakan bahwa kekuatan jiwa dan kekuatan esensi darahnya dikonsumsi dengan sangat cepat.

Mereka tidak terserap. Sebaliknya, mereka dihabiskan untuk menahan aura yang menakutkan.

Dia semakin dekat. Setelah dia berlari sejauh seribu meter, dia bisa merasakan udara di sekitarnya terfragmentasi. Ketika udara yang terfragmentasi menyapu tubuhnya, rasanya seperti bilah tajam kecil yang terus menerus menusuk tubuhnya. Dia tidak punya pilihan selain mengeluarkan lebih banyak energi untuk melawan mereka.

Pola skala naga mulai muncul di armor perang satu kata miliknya. Tanpa pilihan, Tang Wulin melepaskan Tubuh Naga Emas.

Raungan naga dalam mengelilingi tubuhnya dan berhasil menahan sensasi hancurnya yang kuat. Tiba-tiba, dia merasa seolah-olah dia telah dibebankan ke dalam kehampaan. Tak lama kemudian, semua yang ada di depannya berubah menjadi hitam keunguan. Tubuhnya sepertinya telah ditelan sesuatu. Tubuhnya bergetar dengan tiba-tiba! Tekanan menakutkan yang dia rasakan sebelum ini lenyap seketika. Seluruh tubuhnya menjadi ringan. Dia telah sampai di dunia lain!

Tang Wulin terengah-engah. Dia menghirup udara. Saat itu juga, dia merasa seolah-olah tubuhnya telah hancur berkeping-keping. Bahkan baju perangnya berada di ambang kehancuran. Saat ini, semua tekanan yang dia rasakan sebelum ini benar-benar lenyap. Itu membuatnya merasa seolah-olah akan pingsan.

Setelah dia beristirahat sebentar, dia menyadari bahwa dia berada di lembah gunung yang besar. Anehnya, bagian dalam lembah tidak gelap gulita. Tanaman hijau subur tumbuh di sekelilingnya. Di kejauhan, kolom besar hitam keunguan melesat ke langit. Ketika dia melihatnya, ketakutan di dalam dirinya muncul kembali. Namun, yang mengejutkan Tang Wulin adalah ada energi asal di tempat ini. Juga, dia bisa merasakan kepadatan sumber kehidupan di sini jauh lebih tinggi daripada dunia luar.

Dia memiliki jiwa bela diri tipe tumbuhan. Indra terhadap sumber kehidupan ditingkatkan. Dia hanya perlu menarik napas dalam-dalam dan dia benar-benar diremajakan.

"Lumayan, kamu bisa masuk tanpa dipandu," terdengar suara yang agak serak. Tang Wulin terkejut. Ketika dia berbalik untuk melihat, dia melihat seorang penatua yang menatapnya dengan kepala curiga.

Dia tampak cukup tua. Tingginya sekitar seratus delapan sentimeter dengan sedikit firasat. Rambutnya yang agak berantakan tergerai dan wajahnya penuh kerutan. Dengan kata lain, dia memiliki kulit keriput dan rambut putih. Dia memegang tongkat di satu tangan, tapi matanya jernih. Untuk usianya, mereka tidak redup sedikit pun.

Karena dia sudah tua, Tang Wulin hampir tidak bisa membedakan dari ekspresi wajah yang sepertinya dia tersenyum.

Tang Wulin buru-buru berkata, "Halo. Saya Tang Wulin dari Akademi Shrek. "

Tetua itu mengangguk sedikit. "Saya tahu saya tahu. Akademi Shrek, bukan? Anak muda, kamu terlihat sangat tampan. "

Tang Wulin menggaruk kepalanya. "Senior, bisakah kamu memberitahuku tempat apa ini?"

Tetua itu menjawab, "Ini adalah Pulau Iblis. Itu adalah tempat tinggal setan. " Setelah dia menyelesaikan kalimat ini, dia tertawa.

Tempat dimana iblis tinggal? Sebuah pikiran melintas di benak Tang Wulin. Dia tidak bisa merasakan ancaman sedikit pun datang dari sesepuh ini di hadapannya. Dia bahkan tidak bisa merasakan satu ons gelombang energi darinya. Dia tampak seperti sesepuh biasa yang sudah tua dan sakit seperti lilin yang tertiup angin.

Tang Wulin berkata, "Akademi mengirim kami ke Pulau Iblis untuk pelatihan militer kami. Bolehkah saya tahu apa saja yang diperlukan pelatihan militer? "

Tetua itu menggelengkan kepalanya, "Aku tidak bertanggung jawab atas semua detail itu, tapi ada seseorang di sini yang ada. Ngomong-ngomong, sudah sangat lama sejak akademi Anda mengirim seseorang ke sini. Semua orang menunggumu. Ayo, ikuti aku, aku akan membawamu ke sana. " Saat dia mengatakan ini, dia berbalik. Dia menopang tubuhnya dengan tongkat dan terhuyung-huyung menuju kedalaman lembah.