Soul Land 3 – Chapter 835

shadow

Soul Land 3 – Chapter 835

Chapter 835: Muntah

Tang Wulin lebih suka belajar menerbangkan pesawat atau menyerap energi destruktif. Dia bahkan rela menghadapi daya tembak seluruh Korps Angkatan Darat Laut Utara. Dia lebih suka melalui semua itu daripada menanggung penderitaan yang begitu besar dalam keadaan sadar luasnya saat ini.

Tidak berlebihan apa yang dikatakan Old Demon Devour. Apa yang dirasakan Tang Wulin saat ini adalah penyiksaan mental dan fisik.

Setiap kali Tang Wulin mulai kehilangan kesadarannya, dia akan merasakan lautan rohnya terstimulasi, dan dia akan segera bangun. Saat itu, dia bisa merasakan isi mulutnya dengan tajam.

Sensasinya terlalu menjijikkan untuk diungkapkan dengan kata-kata. Dia hanya ingin mati di sana dan kemudian.

Dua puluh empat jam berlalu. Old Demon Devour memukul kepala Tang Wulin untuk membuatnya pingsan.

Saat dia melihat Tang Wulin yang tergeletak di tanah, dua sosok muncul di sampingnya. Mereka adalah Nightmare and Blight.

"Saya berkata, apakah saya terlalu kejam? Aku hanya memberinya makanan enak untuk dimakan, itu saja. Saya hanya memikirkan metode sebelumnya tetapi tidak pernah melakukannya. Apakah itu akan merangsang semangatnya sehingga dia menjadi gila? " Old Demon Devour bertanya seolah-olah dia khawatir tentang dia.

"Jangan beri aku omong kosong itu. Mengapa Anda tidak ragu-ragu saat Anda memberinya cacing untuk dimakan? " kata Nightmare dengan cemoohan.

Old Demon Blight menambahkan dengan ekspresi marah, "Kamu benar-benar hina dan tidak tahu malu. Mengapa Anda tidak memberi tahu kami tentang metode Anda sebelumnya? Bagaimana Anda bisa melakukan itu? Bagaimana Anda bisa melampaui kami dalam menyiksa? Saat aku melihat ekspresi sedihnya, dia mungkin mengira kau lebih unggul dari kami berdua dalam hal ini. Saya benar-benar tidak puas, Anda tahu? Saya sangat tidak puas. "

"Hahahaha! Melayani Anda dengan benar. Saya tidak peduli apakah Anda puas atau tidak, satu-satunya hal yang saya tahu adalah saya bersenang-senang di sini. Oh tidak, saya harus pergi dan mengujinya pada teman-teman kecil lainnya juga dan melihat reaksi mereka. Tidak apa-apa bahkan jika mereka menjadi gila. Kami masih memiliki pria Loathe itu, kan? Dia yang paling membantu dalam memulihkan kondisi pikiran seseorang. "

…

"Gendut kecil, dari kelihatannya, kami memiliki minat yang sama sekarang. Mulai sekarang, apapun yang aku makan, kamu akan makan. Aku jamin kau akan lulus ujian ini dengan mudah, "kata Old Demon Devour kepada Xu Lizhi sambil tersenyum.

Xu Lizhi terengah-engah. Dia telah mencoba yang terbaik untuk menyerap energi destruktif dan akhirnya mencapai pantai seberang. Namun, terlepas dari metode yang dia gunakan, dia tidak bisa memasuki pangkalan Korps Angkatan Darat Laut Utara. Dia tidak ingat apa yang terjadi. Sejauh yang dia ingat, ketika tembakan artileri datang, dia sudah kembali ke Pulau Iblis.

Old Demon Nightmare kemudian memberitahunya bahwa dia telah gagal, dan dia akan melepaskan kabut racun. Pada saat ini, Old Demon Devour muncul seolah-olah dia adalah sang mesias. Old Demon Devour mengatakan kepadanya bahwa selama dia mengikuti instruksinya, dia bisa menyelamatkan rekan-rekannya dari nasib disiksa oleh kabut racun.

Dia kemudian dibawa oleh Old Demon Devour ke hutan.

Ketika dia melihat cacing hijau tua yang besar, Xu Lizhi berkedip beberapa kali. Selanjutnya, dia melihat Old Demon Devour melemparkan cacing ke dalam mulutnya dan mengunyahnya dengan paksa.

Mata Xu Lizhi langsung melotot.

Old Demon Devour menatapnya sambil tersenyum. Kemudian dia mendengar Xu Lizhi bertanya dengan kaget, "Bisakah ini dimakan? Apa ini enak rasanya?"

Kali ini, giliran Old Demon Devour yang terpana. Kemudian, dia melihat Xu Lizhi mengangkat tangan dan dia mengambil cacing lain dari tangannya, yang dia lemparkan ke mulutnya sendiri. Xu Lizhi mulai mengunyahnya dengan paksa juga.

Ini…

Setelah mengunyah sebentar, mata Xu Lizhi berbinar. Kemudian, jakunnya bergeser. Dia jelas menelan cacing itu.

"Wow, kupikir itu akan sangat menjijikkan. Siapa yang tahu rasanya sangat enak! Meski sedikit asam dan sepat, ada sedikit kepahitan pada rasanya yang asam, tapi ada sisa rasa manis. Lebih penting lagi, ia memiliki aroma tanaman bambu yang samar. Perut saya terasa hangat setelah saya memakannya. Rasanya lumayan nyaman banget. Sangat lezat! Saya tidak pernah berharap menemukan sesuatu yang begitu istimewa di Pulau Iblis. Ini seperti makanan khas lokal. Apakah Anda memiliki lebih dari ini? Biar aku menggali satu lagi. "

Ketika dia melihat ekspresi gembira Xu Lizhi, Old Demon Devour tertegun lama sebelum akhirnya dia bergumam, "Gendut kecil, kamu memang memiliki beberapa bakat unik dalam urusan makan."

Dia masih berbicara ketika dia melihat Xu Lizhi berjongkok di samping tanaman. Dia menggali tanah dengan tangannya.

Meskipun objeknya sama, penyiksaanlah yang membuat beberapa orang berharap mati, tetapi sumber kenikmatan yang ekstrim bagi yang lain. Sungguh, situasi seperti itu belum pernah terjadi di Pulau Iblis.

Old Demon Devour tidak pernah mengaku kalah. Belum lagi, tidak ada iblis tua di pulau ini yang mau mengaku kalah. Itulah mengapa Devour harus memeras otak untuk menemukan makanan "bermutu tinggi" yang menurut Xu Lizhi menjijikkan.

Namun, bagaimana dia bisa tahu bahwa Xu Lizhi tidak pernah menolak apa pun yang diberikan kepadanya? Xu Lizhi akan sedikit ragu pada awalnya, tetapi semakin banyak dia makan, semakin dia merasa bahagia dan semakin dia bersemangat. Pada akhirnya, dia akan makan sampai wajahnya memerah. Dia tidak membutuhkan keahlian Old Demon Devour untuk menemukan berbagai jenis "makanan" di lembah yang kaya akan sumber kehidupan di Pulau Iblis. Dia menjadi ahli dalam hal itu murni dengan belajar sendiri.

Old Demon Devour mau tidak mau menyerah. Dia hanya bisa memilih untuk menyiksa yang lain. Dia tidak dapat menyangkal bahwa Xu Lizhi sangat diberkahi dengan anugerah alami, tetapi terkadang dia bodoh.

Tanpa ragu, Xu Lizhi telah memecahkan rekor …

Tang Wulin sama sekali tidak tahu bagaimana dia menghabiskan dua bulan ini. Dia menghabiskan waktu bangunnya dengan linglung. Penyiksaan di tubuhnya bisa diatasi, tetapi jiwanya sangat menderita.

Dia adalah orang yang suka makan, tetapi dia disiksa oleh Old Demon Devour begitu parah sehingga dia ingin muntah begitu dia melihat makanan. Namun, kemampuan adaptif tubuhnya yang kuat secara bertahap dimulai.

Tang Wulin dengan cepat menyadari bahwa tubuhnya tidak melemah karena penderitaan akibat penyiksaan. Sebaliknya, karena dia secara teratur makan makanan aneh seperti cacing, kecoak, ular, tikus, semut, dan sebagainya, esensi darahnya tumbuh dengan kuat. Itu terutama berlaku untuk sumber hidupnya yang sangat padat saat ini.

…

"Old Demon Devour, terima kasih banyak! Apakah Anda masih memiliki cacing? Berapa lama bisa hidup? Bisakah saya meminta bantuan dari Anda? Biar aku tangkap lagi supaya kamu bisa membiarkan Yue Zhengyu memakannya. Cacing ini kaya dengan sumber kehidupan, pasti baik untuk tubuhnya. Dia telah menggunakan kemampuannya Pengorbanan untuk menyelamatkan saya saat itu dan kehilangan terlalu banyak sumber hidupnya. Jika dia bisa makan cacing lagi, aku yakin itu akan sangat menguntungkannya. "

Old Demon Devour menatap dengan mulut ternganga saat Xu Xiaoyan bermain dengan cacing hijau tua besar di tangannya seolah bermain-main dengan harta karun.

"Apa yang salah dengan dunia ini? Adalah satu hal bagi master jiwa Alat tipe makanan untuk memakan cacing, tapi nona muda ini, dia … "

Ketika Xu Xiaoyan memakan cacing itu untuk pertama kalinya, tingkat penderitaan yang dia rasakan mirip dengan Tang Wulin. Namun, dia juga memperhatikan bahwa cacing ini dipenuhi dengan sumber kehidupan yang padat. Jadi, ketika Old Demon Devour berencana memberinya cacing kedua, dia bertindak seperti ini.

Kemampuan adaptif ini…

"Dia tidak bagus dalam hal lain, tapi kemampuan wanita muda ini untuk beradaptasi benar-benar tiada tara!"

Tentu saja, ada juga yang sengsara.

Sebagai contoh…

"Blergh, blergh, blergh… tolong bunuh aku!" keluh Xie Xie. Semangatnya di ambang kehancuran.

"Blergh… aku akan membunuhmu. Blergh… jangan biarkan aku mendapat kesempatan, aku pasti akan membunuhmu! " Wajah cantik Ye Xinglan sudah mulai bersinar.

"Blergh, blergh, blergh… Aku akan membunuhmu! " Tubuh Yuanen Yehui bergerak-gerak tanpa henti.

"Ini benar-benar luar biasa. Saya hampir menangis! Old Demon Devour, bolehkah saya tahu bagaimana saya bisa memelihara cacing-cacing ini? Bolehkah saya membawa beberapa saat saya pergi? Jika saya bisa mempertahankan mereka, dengan sumber kehidupan yang padat seperti dukungan kami, Klan Malaikat Suci dapat menggunakan kemampuan mereka Pengorbanan dengan sukarela. Anda lihat, klan kami memiliki sumber daya moneter yang cukup. Mengapa kita tidak bekerja sama untuk memanen serangga sumber kehidupan di lembah di Pulau Setan ini? Kita mungkin bisa membuat obat dari mereka. Jika kami bisa melakukannya, Anda akan memberikan kontribusi luar biasa kepada seluruh dunia! " Yue Zhengyu juga menganggapnya menjijikkan, tetapi karena dia memiliki kemampuan – Pengorbanan, inderanya terhadap sumber kehidupan menjadi yang paling akut di antara mereka. Dia hanya makan satu cacing, tetapi dia menyadari keajaiban isinya.

Oleh karena itu, dengan Tang Wulin sebagai pemimpinnya, mereka berempat disiksa oleh Old Demon Devour selama tiga bulan penuh. Yue Zhengyu, Xu Xiaoyan, dan Xu Lizhi, di sisi lain, dijamin mendapat tempat di level berikutnya.

"Apa kalian tahu apa yang paling kubenci di dunia?" seorang tetua dengan hidung bengkok dan ekspresi suram berdiri di depan Yue Zhengyu saat dia bertanya dengan dingin.

Matanya penuh kebencian, hampir sampai ke titik Yue Zhengyu yang berdiri di hadapannya menjadi orang yang paling menjijikkan di dunia ini.

"Tidak," kata Yue Zhengyu dengan jujur.

Beberapa hari yang dia habiskan dengan Old Demon Devour adalah hari-hari paling santai yang dialami Yue Zhengyu sejak dia datang ke Pulau Iblis. Sumber kehidupan yang dia keluarkan untuk Xu Xiaoyan melalui Pengorbanan sebagian besar telah dipulihkan dengan mengonsumsi sejumlah besar cacing. Ini jelas merupakan kejutan yang menyenangkan. Itu juga sangat mengurangi kebenciannya terhadap Pulau Iblis. Satu-satunya harapannya sekarang adalah menyelamatkan rekan-rekannya.