Soul Land 3 – Chapter 838

shadow

Soul Land 3 – Chapter 838

Chapter 838: Gu Yue?

Ketika Tang Wulin memandang Xu Xiaoyan yang tidak bisa lagi menahan diri dan beringsut ke arahnya, dia bingung. Tidak peduli seberapa tegas dia, dia tidak punya pilihan selain berkompromi dalam situasi seperti itu.

"Apa yang kamu takutkan? Nikmati hidup, betapa indahnya bisa melakukan itu. Lihat, seorang wanita muda yang cantik datang ke arah Anda, mengapa Anda ingin menekan keinginan Anda? Lepaskan, bebaskan keinginanmu! "

Suara itu bukanlah Old Demon Nightmare. Sebaliknya, itu adalah suara wanita, suara wanita yang sangat menggoda. Meski halus, pada saat ini, itu seperti sekering yang menyala.

Penglihatan Tang Wulin kabur. Xu Xiaoyan yang beringsut ke arahnya sepertinya telah berubah. Penampilannya berubah menjadi Na"er, dan kemudian Gu Yue.

Tang Wulin berkata pada dirinya sendiri dengan sekuat tenaga bahwa orang yang semakin dekat dengannya bukanlah Gu Yue, atau Na"er. Namun, potensi kabut merah muda itu terlalu kuat. Itu sangat kuat sehingga tidak hanya menyerang tubuhnya dan membangkitkan instingnya, itu bahkan mulai menyerang dunia spiritualnya.

Serangkaian ilusi muncul tanpa henti di benaknya. Saat-saat indah yang dia habiskan dengan Gu Yue terus terulang dalam pikirannya.

Tang Wulin mengepalkan tangannya erat-erat. Dia mencoba berulang kali untuk berjuang keluar dari ilusi ini. Namun, dia diliputi oleh ilusi ini.

Akhirnya, tangan yang basah dan panas meraih bahunya. Tang Wulin langsung merasakan tubuhnya akan meletus seperti gunung berapi.

Dia berbalik secara naluriah. Matanya memerah.

Saat ini, kabut merah muda menghilang dari gua seolah-olah itu adalah air yang dihisap oleh ikan paus dewasa. Tak lama kemudian, air sedingin es menyembur seperti air terjun. Itu membasahi ketujuh dari mereka sepenuhnya di tengah-tengah jeritan mereka.

Semua keinginan mereka padam sepenuhnya. Pikiran mereka yang kacau juga langsung disegarkan.

Tang Wulin sangat menggigil. Dia melihat bahwa Xu Xiaoyan sudah sangat dekat dengannya dengan tangan di bahunya. Tangannya sudah terangkat. Jika bukan karena air sedingin es itu, tangannya mungkin sudah mencapai tubuhnya.

Situasi di dua kompartemen lainnya hampir serupa.

Satu kaki Yuanen Yehui berada di punggung Xu Lizhi. Xu Lizhi tergeletak di lantai saat dia terengah-engah.

Tekad Ye Xinglan sedikit lebih kuat, tapi dia tidak lagi duduk bersila. Sebaliknya, dia telah menopang tubuhnya dan dalam posisi siap menerkam.

Situasi paling canggung melibatkan Xie Xie dan Yue Zhengyu. Keduanya terkunci dalam pelukan. Setelah mereka basah kuyup dengan air dingin, keduanya sadar kembali dan saling menatap.

"Ugh …" Keduanya memindahkan kepala mereka pada saat yang sama dan pura-pura muntah. Mereka dengan cepat berpisah begitu saja.

"Kamu, apakah kamu melakukan sesuatu padaku?" Mereka berteriak dengan marah hampir pada saat bersamaan.

Untung saja pakaian di tubuh mereka masih rapi. Mereka jelas tidak melampaui pelukan mereka.

Setelah kejadian ini, rasa takut yang kuat memenuhi semua pikiran mereka. Mereka tidak dapat membayangkan konsekuensinya jika kabut merah muda masih ada. Situasi seperti apa yang akan mereka hadapi?

Itu akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan pada mereka. Bahkan mungkin membuat mereka meninggalkan hidup mereka. Begitulah parahnya insiden tersebut.

Tidak ada yang seperti penyiksaan mental.

"Aku yakin kamu lebih patuh sekarang, kan?" terdengar suara Old Demon Nightmare yang terdengar agak aneh. Tak lama kemudian, rentetan suara tawa aneh meresapi rasa sakit yang mereka rasakan.

Dinding gua bergetar saat suara nyaring bergema di dalamnya. Tang Wulin dan yang lainnya jatuh pingsan sekali lagi di bawah gelombang suara yang intens.

Sejak mereka datang ke sini, mereka telah bertemu dengan iblis tua Blight, Nightmare, Devour, dan Loathe. Metode yang digunakan iblis tua menyiksa mereka tidak terbatas. Masing-masing sangat menakutkan sehingga mereka tidak bisa menahannya.

Setan tua ini telah sepenuhnya mengeksploitasi kelemahan kemanusiaan mereka. Selama setengah tahun, tubuh dan roh mereka telah dianiaya tanpa ampun oleh penyiksaan setan.

Ketika Tang Wulin bangun dari pingsannya, dia menyadari bahwa dia masih berada di dalam gua. Ada sosok lain di dalam gua. Orang itu bersandar di dinding batu dan mengenakan jubah ungu. Dia tidak bisa melihat penampilan orang itu.

Dia menarik napas dalam. Tang Wulin memperhatikan bahwa dia dapat mengendalikan kekuatan jiwa dan kekuatan esensi darahnya sekali lagi. Dia secara naluriah membalik dan duduk. Selain pusing yang tersisa di kepalanya, semuanya normal.

Tang Wulin menenangkan semangatnya. Kemudian, dia dengan hati-hati mendekati orang itu untuk melihat orang itu.

Apa yang dia lihat membuat matanya melotot dan mengejutkannya.

Di bawah tudung ungu ada wajah cantik yang begitu halus sehingga tampak rapuh saat disentuh. Kulitnya cerah dan indah. Penampilannya tidak sempurna, tetapi memiliki posisi penting yang tak tertandingi di hati Tang Wulin.

Ketika dia melihatnya, pikiran pertama yang terlintas di benak Tang Wulin adalah bahwa ini tidak mungkin. Namun, tak lama kemudian, dia merasakan tubuh dan jiwanya sangat terguncang.

Dia secara naluriah mencubit dirinya di paha. Dia mencubit agak kuat, dan itu menyakitkan.

Jadi, dia tidak sedang bermimpi. Segala sesuatu di hadapannya nyata. Dia secara naluriah mengulurkan tangan untuk mencubit pipinya.

"Hmm!" Gadis muda itu mendengus pelan. Bulu matanya yang panjang bergerak dan dia membuka matanya perlahan.

Mata mereka terkunci. Tang Wulin langsung bersemangat. Namun, tatapannya seperti hilang sejenak seolah-olah dia sedang kesurupan.

"Aku… dimana aku?" gadis muda itu bertanya linglung.

Tang Wulin tersenyum pahit dan berkata, "Ini adalah Pulau Iblis. Apakah kamu benar-benar kamu? "

Gadis muda itu tiba-tiba duduk tegak. Dia sepertinya sudah sadar kembali. Dia berkata dengan histeris, "Kamu, kenapa kamu di sini? Kamu…"

Ya, gadis muda ini tidak lain adalah Gu Yue yang telah lama hilang.

Tang Wulin menatapnya dengan linglung. Dia melihat ekspresi kagetnya. "Gu Yue, kamu telah memberiku banyak masalah untuk menemukanmu!"

Nafas Gu Yue menjadi tergesa-gesa. Dia berdiri dengan cepat dan melihat sekelilingnya. Dia bergumam, "Kamu, kamu, kenapa kamu di sini? Saya jelas berada di Pagoda Roh beberapa saat yang lalu. Kamu…"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Jika saya mengatakan saya tidak tahu, apakah Anda akan mempercayai saya?"

Gu Yue menekan tangannya ke dadanya yang cantik. Dia tiba-tiba berbalik dengan punggung menghadap Tang Wulin seolah dia tidak mau menghadapinya. Napasnya tergesa-gesa.

"Kenapa kamu pergi? Apa yang tidak bisa kita hadapi dan atasi bersama? Tentu, saya tahu bahwa saya yang sekarang tidak cukup kuat dan mungkin tidak dapat melindungi Anda sepenuhnya, tetapi saya akan bekerja keras. Saya akan bekerja keras untuk menjadi lebih kuat. Masa depan aku pasti bisa melindungimu. Gu Yue, bisakah kamu tidak meninggalkanku lagi? "

Tang Wulin mendekatinya. Tangannya yang sedikit gemetar menggenggam lengannya dan dia perlahan membalikkan tubuhnya.

"Kamu tidak mengerti, kamu tidak mengerti. Tidak sesederhana itu, "suara Gu Yue sedikit gemetar," Bagaimana aku bisa tega meninggalkanmu? Tapi, aku tidak bisa tetap di sisimu. Ini untuk keamananmu, dan untuk masa depanmu. "

Tang Wulin membalikkan tubuhnya dengan paksa sehingga dia menghadapinya. "Bahkan jika kamu khawatir aku tidak akan bisa menerimanya, bisakah kamu setidaknya memberitahuku apa itu? Mungkinkah Anda mengira saya mungkin mencintai orang lain selain Anda di dunia ini? "

Gu Yue berkata dengan datar, "Ada begitu banyak gadis luar biasa yang menyukaimu. Anda bisa memilih salah satunya. "

"Apakah kamu serius?" Tang Wulin merendahkan suaranya.

Gu Yue membuang muka. Dia tidak bersuara.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. "Katakan saja. Aku tidak peduli apa itu, tapi setidaknya kau harus memberitahuku kebenaran masalah ini. Bersama-sama, kita masih bisa memikirkan cara untuk mengatasinya di masa depan! Mungkin aku belum memiliki kekuatan untuk melindungimu, dan aku setuju kita bisa berpisah sementara untuk saat ini. Tapi, setidaknya Anda harus memberi tahu saya alasannya. Setidaknya beri aku harapan untuk bertahan. Anda mencintaiku, dan perasaan yang kita miliki satu sama lain itu nyata. Itu cukup. Saya percaya bahwa saya akan dapat melindungi Anda di masa depan dan berada di sisi Anda. Apa yang mengganggumu? Katakan saja."