Soul Land 3 – Chapter 848

shadow

Soul Land 3 – Chapter 848

Chapter 848: Mimpi Buruk Shen Xing

Yue Zhengyu, Xu Lizhi, Xie Xie, Yuanen Yehui, Ye Xinglan, Xu Xiaoyan semuanya merasa lega. Apakah akhirnya sudah waktunya untuk pergi? Itu memakan waktu dua tahun penuh! Mereka sudah muak dengan tempat ini.

Tang Wulin memandangi sekelompok iblis tua di depannya. Untuk beberapa alasan, dia melihat kesepian di mata mereka.

"Senior, apakah kalian semua terjebak di Pulau Iblis selamanya? Apakah tidak ada cara lain bagimu untuk meninggalkan tempat ini? Atau adakah cara yang bisa saya bantu? "

Old Demon Greed menggelengkan kepalanya sementara Old Demon Blight terkekeh. "Saya menghargai kebaikanmu. Keberadaan kita tidak lain adalah energi. Tanpa perlindungan dari kehancuran dan energi kehidupan, kita akan segera berakhir sebagai jiwa yang terpencar saat meninggalkan tempat ini. Meskipun kami sangat kesepian di sini, keadaan memungkinkan kami untuk memiliki umur panjang. Ada pro dan kontra. Di masa depan, jika Anda mau, Anda dapat kembali dan mengunjungi kami. Tentu saja, Anda selalu dapat kembali untuk menghidupkan kembali pengalaman Anda di sini jika itu yang Anda inginkan… "

"Kapten, ayo cepat pergi!" Yue Zhengyu menarik Tang Wulin.

Sudut bibir Tang Wulin bergerak-gerak, lalu tiba-tiba dia berteriak. "Shrek Seven Monsters, perhatikan."

Enam sisanya langsung berdiri tegak di sampingnya. Tang Wulin berbicara dengan sungguh-sungguh, "Salut!"

…

Oh! Shen Xing duduk dari tempat tidur, terengah-engah.

Dia sudah lupa berapa kali mimpi buruk membangunkannya dalam beberapa bulan terakhir.

Mimpi itu terasa begitu nyata. Dia hanya melakukan pemeriksaan rutinnya di gudang amunisi jiwa tetap ketika dia menghadapi situasi yang benar-benar di luar dugaannya. Wajah pria itu sangat jernih di benaknya. Dia menahannya sebagai sandera untuk mengancam saudara perempuannya. Dia dibawa ke Skywing F-17, dan pada akhirnya, bajingan itu langsung mengeluarkannya dari pesawat.

Mimpi buruk berakhir dengan ketidakberdayaan intens yang dirasakan seseorang saat jatuh dari ketinggian. Shen Xing masih ingat dengan jelas bahwa dia kehilangan kendali atas kandung kemihnya pertama kali ketika dia terbangun dari mimpi buruk ini. Itu benar-benar tidak bisa diterima.

Pelaku itu nyata. Dia pernah ditahan oleh korps tentara bersama rekan-rekannya, dan setelah itu, mereka melarikan diri dengan membajak sebuah pesawat terbang. Meski begitu, insiden ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan dia! Dia tidak memiliki kontak dengannya pada saat itu, jadi mengapa dia mengalami mimpi buruk.

Lebih aneh lagi bahwa saudara perempuannya mengalami mimpi buruk yang sama, identik dengan mimpi buruk Shen Xing.

"Sialan, sialan! Keluar dari mimpiku! "

Merasa gelisah, Shen Xing memberikan kasurnya dua pukulan kuat.

Dia berbalik dan mengenakan seragam militernya sebelum berjalan ke cermin. Lingkaran hitam terbentuk di bawah mata karena kurang tidur. Pelatihannya di siang hari sudah sulit, jadi sudah menjadi kebiasaan baginya untuk tidur segera setelah dia kembali. Belakangan ini, bahkan tidur pun menjadi sangat berat baginya. Dia tidak punya pilihan selain menghabiskan lebih banyak waktu untuk bermeditasi.

Shen Xing membuat keputusan untuk mencari udara segar di luar. Dia akan bermeditasi setelah dia kembali, dan setidaknya dia tidak akan bermimpi selama meditasi.

Jika bajingan itu tahu apa yang baik untuknya, dia tidak akan pernah kembali dari Pulau Iblis. Jika dia melakukannya, dia pasti akan memberinya pelajaran yang baik, sebagai ganti semua mimpi buruk.

Shen Xing berjalan keluar dari asrama saat dia berjalan di sekitar markas tanpa tujuan. Meskipun dia tidak memiliki pangkat tinggi, tetapi dia memiliki tugas inspektorat yang sangat penting. Para prajurit yang berpatroli akan segera memberi hormat ketika dia lewat.

Korps Angkatan Darat Northsea terletak di dekat laut. Angin laut membuat malam terasa sejuk dan menyegarkan, dan Shen Xing merasa sedikit kurang khawatir.

"Hah? Bagaimana saya bisa datang ke sini? " Dia terkejut menemukan bahwa dia telah berjalan jauh ke gudang dari mimpinya tanpa menyadarinya.

Itu adalah tempat sebenarnya yang digunakan untuk menyimpan amunisi jiwa tetap.

Shen Xing mengerutkan kening. "Sialan." Dia berbalik dan akan pergi ketika dia berhenti.

"Akan lebih baik untuk melihatnya. Mungkin akan menjadi beban di pundak saya jika saya melihat lokasi impian saya. Jika tidak, sungguh menyakitkan karena tidak bisa membedakan antara mimpi dan kenyataan. "

Pada saat itu, dia masuk ke gudang atas kemauannya sendiri. Dia menggunakan kartu akses peringkat tingginya untuk menggunakan lift dan dengan cepat tiba di bawah tanah.

Para prajurit yang bertugas memberi hormat padanya secara berurutan saat melihatnya. Mereka menatapnya dengan hormat sampai ke gudang.

"Petugas staf Shen, apakah Anda masih memeriksa saat ini?" mayor yang bertanggung jawab atas manajemen gudang tersenyum ketika dia bertanya padanya.

Meskipun Shen Xing cantik, dia tidak berani memiliki pemikiran yang tidak pantas karena dia adalah saudara perempuan komandan resimen berpangkat tinggi. Dikatakan bahwa dia akan segera dipanggil kembali ke markas besar untuk penugasan lain.

"Hmm, aku di sini untuk melihatnya." Shen Xing mengangguk dengan serius.

"Tentu. Ayo, buka pintunya. "

Gudang penting yang digunakan untuk amunisi jiwa tetap membutuhkan tiga kunci dan kode sandi khusus untuk membuka kunci pintu. Dua letnan yang memegang kunci dipanggil oleh mayor, selain kode sandi dan pemindaian iris Shen Xing sebelum pintu terbuka perlahan.

Sebuah gudang yang menyimpan begitu banyak amunisi jiwa tetap secara alami memiliki suasana yang terasa sangat tidak menyenangkan. Meskipun tidak ada amunisi jiwa tetap tipe hyper strategy di sini, tapi nilai yang mereka miliki sangat besar. Itu adalah salah satu gudang terpenting Korps Angkatan Darat Northsea.

Dia berjalan ke dalam gudang dan merasakan keakraban mimpinya muncul secara spontan. Perasaan keakraban Shen Xing dengan tempat ini sangat kuat karena dia telah memimpikannya setiap malam.

She Xing melihat amammunisi di sekelilingnya tanpa sadar saat berjalan di dalam gudang. Tiba-tiba, dia berhenti di jalurnya. "Seharusnya ada empat amunisi jiwa tetap peringkat 5 di sini. Mengapa mereka hilang? Tunjukkan catatan gudang. "

Tempat dia berhenti kebetulan adalah rak dengan susunan amunisi yang rapi di atasnya. Namun, seharusnya ada tambahan empat amunisi jiwa tetap, menurut ingatan Shen Xing. Dia bisa mengingat dengan jelas bahwa bajingan yang menyandera dia pernah bersembunyi di sini sejenak dalam mimpinya. Karena itu, dia memiliki ingatan yang sangat jelas tentang ini.

Namun, dia segera menyesali bertanya sebelum dia melakukannya, melihat bahwa itu hanya mimpi! Dia sebenarnya bertanya-tanya dalam kehidupan nyata tentang mimpi buruknya. Ini benar-benar…

Meski begitu, tidak ada jawaban yang keluar. Shen Xing berbalik untuk melihat mayor yang bertanggung jawab atas gudang dan melihat kejutan melintas di matanya.

"Bagaimana dia bisa tahu bahwa seharusnya ada empat amunisi jiwa tetap peringkat 5 di sini? Ini tidak mungkin! Sudah beberapa bulan sejak kunjungan terakhirnya ke sini. "

Klasifikasi dan peringkat amunisi jiwa tetap mengikuti aturan penyimpanan yang sangat ketat, sehingga posisinya tidak dapat diubah hanya kecuali digunakan untuk layanan.

"Saya berbicara kepada Anda." Shen Xing yang sangat cerdas bisa segera merasakan masalah. Dia berbicara dengan cepat saat suaranya berubah menjadi tegas.

Mayor segera tersenyum minta maaf dan berkata, "Amunisi digunakan untuk dinas. Mohon tunggu sebentar untuk catatan gudang. Aku akan mendapatkannya sekarang. "

Shen Xing memerintahkan, "Bawakan stat itu padaku."

Mayor itu buru-buru mengangguk berulang kali. "Mohon tunggu sebentar. Saya berangkat sekarang." Dia berbalik saat dia berbicara dan bertukar pandang dengan dua letnannya.

Mereka bertiga berjalan ke arah luar dengan langkah cepat.

"Mengapa semua orang pergi? Satu orang akan melakukannya, "teriak Shen Xing.

"Iya." Mayor itu berhenti berjalan. Saat dia berbalik lagi, ada kilatan cahaya. Shen Xing bergidik saat mati rasa yang intens langsung menyebar ke setiap bagian tubuhnya. Dia perlahan merosot ke lantai.

Matanya membelalak karena dia tidak percaya bahwa situasi di hadapannya benar-benar terjadi.

Seseorang yang mampu menjadi pengawas gudang amunisi jiwa tetap harus melalui pemeriksaan ketat, tetapi tidak ada keraguan bahwa ada yang tidak beres dengan pria ini dan dua letnannya.

Ekspresi mayor berubah sedikit ganas saat dia berjalan ke Shen Xing dan menarik komunikator di dadanya. Dia melakukannya dengan sangat kuat sehingga dia merobek dua kancing teratas pada seragam militer Shen Xing.

Saat kancing menyentuh tanah, kulit putih salju di dadanya terlihat, tapi seluruh tubuhnya mati rasa sehingga dia bahkan tidak bisa berteriak.

Supervisor gudang terengah-engah. "Kenapa, kenapa kamu harus mengingat dengan sangat jelas? Bahkan saya tidak dapat mengingat berapa banyak amunisi yang ada di setiap rak. "

Shen Xing tidak bisa berbicara, tetapi hanya menatapnya dengan tatapan tajam.

Supervisor gudang berbicara dengan ekspresi kecewa, "Saya juga tidak ingin hal ini terjadi. Saya tahu bahwa menjual kembali amunisi jiwa tetap merupakan pelanggaran serius, tetapi saya tidak punya pilihan. Mereka mengambil keluargaku. Anak saya masih di tangan mereka. Saya benar-benar tidak berdaya, dan saya tidak punya pilihan lain. Aku pasti harus mengantarmu juga, karena kau adalah adik kandung sang jenderal. Saya curiga Anda pasti akan sangat berharga bagi mereka, jadi itu akan menguntungkan saya. Bantu Petugas Staf Shen untuk berdiri. Kita harus pergi sekarang. Alhamdulillah masih malam. Beri tahu rute pelarian kami untuk membuat persiapan. Kami segera berangkat. "