Soul Land 3 – Chapter 85

shadow

Soul Land 3 – Chapter 85

Chapter 85 – Jubah Putih dan Pedang Biru, Es Langit dan Dingin Salju (I)

Guang Biao menatap Wu Zhangkong dengan ekspresi kaget. Sejak kepunahan makhluk jiwa, sangat jarang cincin jiwa sepuluh ribu tahun muncul. Bahkan untuk Pagoda Roh, bukankah sangat sulit untuk membuat jiwa roh sepuluh ribu tahun?

"Tapi bagaimana caranya? Bagaimana dia bisa memiliki cincin jiwa sepuluh ribu tahun? Apa identitas aslinya? " Karena dia bisa mendapatkan cincin jiwa sepuluh ribu tahun pada usia yang begitu muda, tekanan ini jelas berpengaruh pada Guang Biao. Sementara sisi impulsifnya bersemangat ketika menghadapi Kaisar Jiwa yang memiliki dua cincin jiwa sepuluh ribu tahun, dia tidak lagi yakin akan kemenangannya.

Wu Zhangkong bahkan tidak repot-repot melihatnya. Sebaliknya, dia hanya menundukkan kepalanya dan menatap pedang panjang di tangannya.

Skyfrost Sword, itulah nama jiwa bela dirinya. Sudah lama sekali sejak terakhir kali dia menggunakannya. Dia sudah memadatkan kekuatan spiritualnya ke dalam jiwa bela dirinya sejak lama. Kemunculannya kembali seperti bersatu kembali dengan seorang teman lama. Ekspresinya tidak lagi memiliki ketidakpedulian dingin yang biasa, sebaliknya, itu menyimpan jejak kebodohan di dalamnya pada saat itu. Sepertinya dia sedang melihat kekasihnya sendiri, tatapan selembut air.

Hou! Guang Biao berteriak ke langit. Dia sudah dipojokkan. Jika dia mundur di depan semua bawahannya, mereka akan mengira dia lemah. Bagaimana dia bisa memimpin mereka? Inilah alasan mengapa dia tidak bisa mundur dari pertempuran ini sekarang.

Cincin jiwa pertamanya menyala, menyebabkan tubuh lapis bajanya meledak dengan cahaya metalik. Tubuh Naga Lapis Baja!

Guang Biao tiba-tiba mendorong dengan kaki kirinya, menyapu ke arah Wu Zhangkong seperti badai

Pada pangkatnya, terlepas dari apakah itu kecepatan atau kekuatannya, mereka berdua sangat menakutkan!

Tinjunya yang besar terayun ke atas saat dia menegakkan tubuhnya. Jika seseorang terkena tinju ini, kemungkinan besar mereka akan berada di ambang kematian.

Wu Zhangkong sedang melihat Pedang Langitnya seperti sebelumnya, tanpa satupun gerakan sebagai respon. Tinju Naga Lapis Baja itu seperti badai, sosoknya sangat besar. Pada saat ini, tidak ada yang bisa mengganggu pikiran Guang Biao yang berkuasa.

"Guru, hati-hati!" Tang Wulin memanggil dari jauh.

Tepat pada saat itu, Wu Zhangkong bergerak. Dia memutar tangan kanannya menyebabkan semua enam cincin jiwa menghilang dari Pedang Langitnya secara bersamaan. Dengan lembut mengangkat ujung pedangnya, dia bertemu langsung dengan kepalan seperti gunung.

Ding ding ding ding ding… Serangkaian nada rapuh terdengar.

Ketika suara pertama terdengar, Guang Biao, yang kekuatannya seperti naga tiran, dihentikan. Catatan tajam berikut adalah sisik-sisiknya terbang satu demi satu. Pada akhirnya, bahkan dengan tubuhnya yang kuat, dia terpaksa mundur selangkah.

Dia ingin melawan, untuk melepaskan kekuatan jiwa yang lebih kuat, tapi ketika Pedang Langit itu menyentuh tinjunya, pedang es qi menembus ke dalam tubuhnya. Pedang qi itu seperti jarum yang mengikuti urat nadi dan masuk ke tubuhnya, memaksanya untuk mengumpulkan semua kekuatan jiwanya untuk membuat pertahanan melawannya. Bagaimana mungkin dia bisa menggunakan skill jiwa dalam keadaan seperti itu !?

Tujuh nada rapuh terdengar dan dia mundur tujuh langkah. Namun sepertinya Wu Zhangkong hanya mengirimkan satu serangan pedang.

Sinar biru muncul dari tubuhnya pada saat tabrakan. Aura luhur Wu Zhangkong secara tak terduga memiliki kualitas yang sangat pekat.

Mata hijaunya yang dalam tiba-tiba berubah menjadi ungu, dan cahaya ungu muncul dari pupilnya saat dia mengayunkan Pedang Skyfrost miliknya.

Ini adalah gerakan sederhana yang tidak bisa disederhanakan! Dari awal sampai akhir, mata Wu Zhangkong tidak pernah meninggalkan Pedang Langitnya.

Ketika dia menghunus pedangnya, Guang Biao merasa ada sesuatu di dalam tubuhnya yang terbakar. Pada saat itu, pedang qi yang sangat dingin meledak satu demi satu saat Guang Biao merasakan pikirannya semakin lambat dan semakin lambat, darahnya mulai membeku. Selain itu, jiwa bela diri yang kuat yang dia andalkan untuk naik ke posisinya saat ini benar-benar tidak dapat melindunginya! Seolah-olah Naga Lapis Baja telah benar-benar meninggalkannya!

Jiwa roh ular ungu Guang Biao akhirnya bergerak, menyebabkan tubuhnya yang kuat mengembang! Sisik perak tumbuh dari tubuh ungu jiwa roh dan ekornya mencambuk Wu Zhangkong dari samping. Itu harus menyerang musuh untuk menyelamatkan tuannya!

Semua penonton terkejut ketika mereka melihat bahwa Wu Zhangkong bahkan tidak mau menghindar. Itu benar, dia tidak bergeming sedikitpun. Cahaya biru membumbung tinggi saat matanya terus mengeluarkan cahaya ungu. Tanpa diduga, dia membiarkan jiwa roh seribu tahun menyerangnya secara langsung!

Chi. Suara lembut terdengar. Pada saat kemenangan itu, aura biru di sekitar tubuh Wu Zhangkong jelas menjadi lebih kuat. Ketika auranya meningkat, semua orang melihat perubahan. Mereka merasa seolah-olah seluruh tubuh Wu Zhangkong telah menjadi pedang, yang persis sama dengan Pedang Langit di tangannya!

Ekor jiwa roh ular ungu mencambuk ke arah ujung pedang itu!

Cahaya ungu menyapu, namun terpotong dengan rapi. Jiwa roh melepaskan pekikan yang mengental darah saat kilau tubuhnya redup. Selain itu, pada saat itu, Pedang Skyfrost telah tiba di depan Guang Biao.

Guang Biao mengatupkan giginya dengan erat. Saat ini, dia tidak bisa menggunakan kekuatan jiwa bela dirinya lagi. Pedang qi yang sangat dingin dan kejam dari lawannya telah membunuh hubungannya dengan jiwa bela dirinya. Dia dengan lesu memikirkan apa yang bisa dia lakukan. Pada akhirnya, dia hanya bisa mengangkat tangannya untuk menghadapi serangan di depannya dan mengedarkan seluruh kekuatan jiwanya ke telapak tangannya.

Pu! Cahaya biru melambat hingga berhenti.

Itu berhenti tepat di depan hidung Guang Biao, tetapi udara sedingin es yang memancar darinya tampak seolah-olah telah menciptakan jaring pedang, mengeluarkan aura kematian yang menutupi seluruh tubuhnya. Telapak tangannya telah tertusuk dan berubah menjadi warna biru muda yang sama dengan Pedang Skyfrost.

"Matamu, matamu… Kamu dari tempat itu…" Guang Biao berkata dengan heran. Jelas bahwa dia telah kehilangan kendali atas dirinya sendiri ketika suaranya bergetar. Tidak pasti apakah ini karena kedinginan atau ketakutan yang ekstrim.

Wu Zhangkong dengan acuh tak acuh berkata, "Saya diusir dari tempat itu. Alasannya karena temperamen saya tidak bagus. Karena itu, jangan biarkan aku melihatmu lagi. "

Cahaya biru menghilang, dan seolah-olah aliran udara biru mengalir menuju Wu Zhangkong dan terkondensasi di dalam tubuhnya. Pedang Skyfrost miliknya menghilang tanpa jejak, dan dia sudah lama berbalik, berjalan kembali ke Akademi Eastsea.

Jejak qi sedingin es yang telah mengebor ke tubuh Guang Biao sekarang berkumpul kembali menuju Wu Zhangkong.

Pakaian putih, pedang biru, es langit dan salju dingin, Wu Zhangkong!

1. Namanya 光 飙, dengan karakter kedua (biao) yang berarti angin puyuh. Jadi ini semacam pelesetan / referensi untuk itu