Soul Land 3 – Chapter 857

shadow

Soul Land 3 – Chapter 857

Chapter 857: Keberanian

Tang Wulin segera melemparkan Tombak Naga Emas sebelum mendesak Naga Emas Terbang ke sisi tengkorak raksasa saat dia melemparkan tangan kanannya dengan berani.

Lima aliran pancaran pedang emas gelap sepanjang tujuh meter bersinar sekali saat pancaran itu menghantam tengkorak raksasa. Suara gesekan dan pecah terdengar secara bersamaan. Cahaya hijau menghilang sekaligus saat api yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan dengan intens.

Tang Wulin menyilangkan lengannya untuk melindungi dirinya sendiri saat pancaran keemasan menyelimuti tubuhnya. Dia jungkir balik mendarat di tanah. Dia melambaikan tangan kanannya sekali untuk memunculkan aliran pancaran keemasan yang melesat ke depan sebelum kembali ke tangannya seperti bumerang. Itu adalah Tombak Naga Emas yang telah memberikan kinerja luar biasa sebelumnya.

Jangankan si Kuning, Dua Kuning, dan Kuning Empat, bahkan si Ungu pun terpana menyaksikan pemandangan saat ini.

Seluruh episode hanya mengambil dua napas dari saat Tang Wulin meledak sampai dia menghancurkan tengkoraknya. Tengkorak yang memberi mereka banyak masalah akhirnya hancur. Itu benar-benar tidak bisa dipercaya.

"Cepat pergi!" Tang Wulin berteriak keras untuk menyentak rekan-rekannya dari kebingungan mereka. Mereka segera bereaksi dan dengan cepat berlari keluar dari zona pabrik bersama dia.

Kekuatan yang menakutkan dan sombong itu lenyap begitu mereka keluar dari pabrik. Tidak ada musuh yang mengejar mereka juga.

Purple One mengayunkan tangannya dan menembakkan Kendaraan Tempur Sekte Tang. Dia memimpin dan melompat ke dalam kendaraan sementara yang lainnya melompat ke dalam kendaraan secara berurutan. Dia menginjak pedal gas secara maksimal saat dia mengemudikannya dengan kecepatan penuh kembali ke tempat asalnya.

Di distrik pabrik.

Sesosok muncul diam-diam dari jauh. Dia tampak seperti pria paruh baya di atas empat puluh dengan tujuh cincin jiwa berkilauan di tubuhnya. Dia memiliki dua cincin jiwa kuning, dua ungu, dan tiga jiwa hitam. Tangan kanannya memegang tongkat hitam pekat dengan bola cahaya yang muncul sebagai kabut cahaya hijau yang mengambang di atas tongkat itu.

Ekspresinya tidak menyenangkan dan suram.

"Dia menghancurkan Tengkorak Melahap Iblisku. Saya khawatir orang-orang dari Sekte Tang akan segera datang. Kami tidak dapat menangani semuanya karena kami harus segera pergi setelah kami mengumpulkan semua jiwa yang berduka di sini. "

"Iya!" Bentangan besar tengkorak yang tersusun rapat terbang dari sekelilingnya. Setiap tengkorak berkilauan dengan api hijau di rongga matanya. Tengkorak yang jauh lebih kecil dari tengkorak raksasa ini terbang dengan cepat ke segala arah.

Kendaraan Tempur Sekte Tang melaju dengan kecepatan tinggi. Armor tempur kelompok itu secara bertahap ditarik ke tubuh mereka disertai aliran pancaran.

Yellow Four tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap Tang Wulin dengan heran. "Yellow Three, bagaimana kamu melakukan itu? Serangan sebelumnya sangat menakjubkan. Tengkorak itu meledak berkeping-keping sekaligus. Ya Tuhan, kamu benar-benar mengesankan. "

Tang Wulin berbicara, "Bukannya saya mengesankan, hanya saja tengkoraknya tidak sekuat yang Anda bayangkan."

Purple One baru saja menyelesaikan laporannya ke markas. Sinyal komunikasi telah kembali normal setelah meninggalkan distrik pabrik. Dia tidak bisa menahan diri untuk berbalik setelah mendengar kata-kata Tang Wulin dan bertanya, "Ceritakan apa yang terjadi."

Tang Wulin menjawab, "Ketika suara isakan muncul, kami tidak melihat tanda-tanda kehidupan. Ini menunjukkan bahwa suara tidak dihasilkan oleh makhluk hidup. Saya baru-baru ini menyaksikan beberapa situasi aneh. Jadi, saya menebak dengan berani bahwa suara isak tangis itu mungkin dibuat oleh roh pendendam di dalam pabrik. "

"Dilihat dari misi kami, pabrik target terlibat dalam insiden kebocoran bahan berbahaya yang sangat besar sehingga pasti akan banyak korban jiwa. Para korban tak berdosa yang secara tidak sengaja terbunuh bisa menjadi roh pendendam. Roh-roh pendendam ini seharusnya binasa secara alami tapi mereka bisa bertahan lebih lama jika seseorang sengaja memanipulasi keberadaan mereka, seperti guru jiwa jahat! "

"Jadi, saya membuat spekulasi yang berani bahwa mereka adalah roh pendendam ketika kami tidak dapat menentukan sumber dari suara isak tangis tersebut. Mungkin itu adalah roh pendendam dari orang-orang yang meninggal di pabrik sebelumnya. Ilusi yang muncul kemudian bisa saja dipicu oleh roh pendendam. "

"Seseorang akan membutuhkan kekuatan spiritual yang sangat besar untuk mengendalikan roh pendendam. Kami tidak tahu di mana musuh kami bersembunyi. Untuk meninggalkan pengepungan yang ketat, kami harus mengganggu kendali musuh terhadap roh pendendam. Oleh karena itu, saya menggunakan keterampilan jiwa suara saya. Efek ganda sonik dan spiritual dari raungan mengamuk yang mengamuk membuat roh pendendam kehilangan kendali sesaat sehingga kami bisa melarikan diri dari tempat itu. Meskipun tengkorak raksasa memiliki kemampuan menyerang yang kuat, saya perhatikan ada banyak pancaran yang mirip dengan roh pendendam yang membuat kita takut berkumpul di bawah tengkorak. Oleh karena itu, saya membuat tebakan liar bahwa sumber energi tengkorak raksasa kemungkinan besar berasal dari roh pendendam di pabrik. Jika tebakanku benar, maka musuh yang bersembunyi di sudut gelap mungkin tidak sekuat yang kita bayangkan karena dia hanya mengandalkan roh pendendam di pabrik untuk menjadi begitu kuat. "

Tang Wulin berhenti sejenak sebelum melanjutkan, "Jika dia tidak sekuat itu, maka tengkorak yang dia lepaskan secara alami akan cacat dalam pertahanannya juga. Saya menggunakan pengetahuan ini untuk melancarkan serangan. Seperti yang diharapkan, itu dengan mudah dihancurkan setelah penyaluran roh pendendam dihentikan. Dugaan saya terkonfirmasi ketika tidak ada yang mengejar kami setelah kami meninggalkan tempat itu. Musuh jelas tidak sekuat itu. Dia bukan lawan yang layak di luar pabrik. "

Orang-orang di Kendaraan Tempur Sekte Tang terdiam setelah mendengarkan analisis Tang Wulin.

Setelah beberapa lama, Si Ungu yang mengemudikan kendaraan itu berbicara perlahan, "Apakah kamu benar-benar memasuki pabrik yang sama dengan kami?" Jelas suaranya terdengar agak pahit.

Dia adalah kapten misi, namun dia tidak menemukan tujuan sebenarnya dari musuh dan membuat penilaian yang tepat tentang situasi ketika mereka dihadapkan pada bahaya. Jika bukan karena firasat Tang Wulin yang benar dan upaya heroiknya untuk membalikkan keadaan pada saat-saat genting, mereka mungkin masih terjebak di tempat itu.

Yellow One, Yellow Two, dan Yellow Four juga melihat Tang Wulin seolah-olah dia adalah monster.

Kapasitas bertarungnya sangat mengesankan, tetapi kemampuan analitisnya bahkan lebih luar biasa.

Tang Wulin menggaruk kepalanya. Dia tidak berpikir itu adalah sesuatu yang luar biasa. Nyatanya, hal itu terasa cukup normal baginya. Mengapa rekan satu timnya kagum padanya?

Dia tidak menyadari bahwa dia telah berubah menjadi orang yang berbeda setelah menjalani pelatihan khusus di Pulau Iblis yang mencakup kemampuannya untuk mengamati, bereaksi terhadap keadaan darurat, dan membuat keputusan cepat. Dia jauh melebihi kemampuan orang biasa dan bahkan pejuang Sekte Tang. Kemampuan luar biasa yang secara tidak sengaja dia ungkapkan sudah cukup untuk mengejutkan rekan satu timnya.

Kendaraan Tempur Sekte Tang berhenti setelah didorong ke kota. Mereka menunggu kedatangan bala bantuan. Tidak butuh waktu lama sebelum dua petarung hitam muncul diam-diam.

Kedua pejuang kulit hitam itu memandang Tang Wulin dengan setuju sebelum mereka menghilang ke malam.

"Jadi, apa yang akan kita lakukan sekarang?" Yellow One bertanya pada Purple One.

Si Ungu menjawab, "Kami akan menunggu hasilnya di sini. Pada saat yang sama, kami juga dapat memeriksa apakah misi kami telah selesai. Setiap orang bisa beristirahat sejenak di dalam mobil jika sedang lelah. Aku akan berjaga. "

Meskipun dia sedikit iri dengan kemampuan Tang Wulin, dia juga merasa bersalah. Jika bukan karena upaya tegas Tang Wulin untuk membalikkan keadaan, mereka akan menderita kerugian besar kali ini. Apalagi mereka bisa dimusnahkan. Jika itu masalahnya, dia tidak bisa membebaskan dirinya dari tanggung jawab sebagai kapten.

Tang Wulin berjalan menuju Purple One dan hendak mengatakan sesuatu ketika Purple One menggelengkan kepalanya ke arah Tang Wulin. "Saya baik-baik saja. Tidak perlu menghibur saya. Saya sangat senang memiliki rekan satu tim seperti Anda. Juga, saya menyadari bahwa kami masih kekurangan di banyak bidang untuk melawan para master jiwa jahat. Saya akan bekerja keras untuk mengkompensasi kekurangan ketika saya kembali ke markas. "

Tang Wulin memberinya acungan jempol karena dia telah membuktikan dirinya sebagai seorang pejuang!

Ada beberapa alasan yang menyebabkan Si Ungu gagal bereaksi terhadap situasi darurat hari ini. Salah satunya karena itu terjadi secara tiba-tiba, sementara yang lainnya adalah kurangnya pemahamannya tentang guru jiwa jahat. Selain fakta bahwa dia bukan orang yang tenang, dia juga tidak memiliki pengalaman untuk melawan master jiwa jahat.