Soul Land 3 – Chapter 858

shadow

Soul Land 3 – Chapter 858

Chapter 858: Ajaran Master Paviliun

Namun, semua ini tidak mempengaruhi kualitasnya yang luar biasa. Bertarung melawan master jiwa jahat adalah perjalanan yang panjang dan melelahkan. Penampilan Tang Wulin membuatnya sedikit kesal. Meski demikian, selama dia tetap menjadi pejuang, dia akan terus meningkatkan dirinya.

Si Kuning, Dua Kuning, dan Kuning Empat datang dan berterima kasih pada Tang Wulin.

Situasi di pabrik tidak pasti. Tidak ada yang punya niat untuk istirahat, jadi mereka hanya bisa menunggu di sini dengan sabar. Mereka menunggu sampai langit hampir cerah ketika kedua pejuang hitam itu kembali dengan membawa berita itu.

Tuan jiwa jahat di dalam pabrik telah pergi. Penilaian Tang Wulin benar. Master jiwa jahat telah menggunakan hantu di dalam pabrik. Ada juga sebuah altar jauh di bawah pabrik. Menilai dari penggunaan altar, hantu pabrik telah diusir. Banyak jiwa korban dalam serangan teror telah diusir di altar oleh master jiwa jahat.

Setiap orang memiliki hati yang berat setelah menerima informasi tersebut. Di saat yang sama, kedua petarung hitam juga mengumumkan bahwa misi mereka telah selesai.

Untuk kinerja luar biasa Tang Wulin sepanjang misi, dia dianugerahi setengah dari hadiah misi sementara empat pejuang lainnya membagi setengah sisanya di antara mereka sendiri.

Seseorang tidak bisa menolak hadiah yang diberikan meskipun dia rendah hati. Ketika petarung superior telah memutuskan, petarung dengan peringkat yang lebih rendah tidak punya pilihan selain menurut. Juga, Purple One dan yang lainnya dengan tulus berpikir bahwa Tang Wulin pantas mendapatkan hadiah.

Hadiah dari misinya sudah dua kali lipat sejak awal. Sekarang dia memiliki setengahnya untuk dirinya sendiri, Tang Wulin pasti menuai hadiah yang lebih dari sekedar dermawan. Namun, misi tersebut juga meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di hatinya. Dia telah melihat kebiadaban dari Kultus Roh Kudus.

Bahkan dengan kekuatan Federasi, tidak ada yang bisa dilakukannya terhadap Kultus Roh Kudus. Meskipun serangan itu telah terjadi sejak lama, mereka masih tidak dapat menemukan kekuatan utama misi Kultus Roh Kudus saat ini. Kali ini, mereka akhirnya mendapatkan beberapa petunjuk setelah semua masalah, tetapi master jiwa jahat masih berhasil melarikan diri. Memang sulit untuk percaya bahwa mereka tidak menerima bantuan dari luar. Jaringan dalam dari Kultus Roh Kudus benar-benar menakutkan.

Purple One mengendarai kendaraan tempur Sekte Tang kembali ke Kota Shrek. Setelah dia melaporkan penyelesaian misi dan mengklaim poinnya, seluruh tim dibubarkan.

Tang Wulin tidak menerima misi lagi. Sebagai gantinya, dia kembali ke akademi. Dia ingin kembali dan mengambil barang-barangnya sebelum hal lain. Kemudian, dia berencana untuk pergi ke Heaven Dou City tempat pamannya berada.

Ketika dia menyelesaikan misinya, dia tahu bahwa Asosiasi Pandai Besi tidak terpengaruh oleh ledakan besar. Ini ternyata menjadi keberuntungan besar di tengah kemalangan.

Segala sesuatu di dalam Akademi Shrek tetap sama. Tang Wulin pergi ke pelataran dalam. Dia melanjutkan ke Pulau Dewa Laut untuk melaporkan dirinya sendiri.

Dia baru saja mencapai Pulau Dewa Laut ketika dia terkejut melihat seseorang menunggu di pantai.

Orang itu mengenakan pakaian putih dan tangannya berada di belakang punggung. Wajah tampannya sedikit dingin. Ketika dia melihat Tang Wulin datang, dia hampir tidak merasa terganggu. Sebaliknya, dia melambai padanya.

Tang Wulin mengetuk permukaan air dengan ujung jari kakinya dan mendarat dengan mantap di pantai. Kemudian, dia dengan cepat membungkuk dan memberi hormat. "Tetua Yun."

Orang yang sedang menunggu di pantai tidak lain adalah Master Paviliun Akademi Shrek saat ini, Atlas Douluo Yun Ming.

Yun Ming mengangguk sedikit ke arahnya. "Ikutlah bersamaku." Dia berbalik dan berjalan menuju bagian dalam Pulau Dewa Laut.

Tang Wulin buru-buru mengikutinya.

Secara lahiriah, Yun Ming tampaknya tidak berjalan sangat cepat. Namun, Tang Wulin harus berlari dengan sekuat tenaga hanya untuk mengikutinya.

Pulau Dewa Laut tidak sebesar itu. Dalam waktu singkat, Tang Wulin mengikutinya ke Paviliun Dewa Laut.

Mereka memasuki Paviliun Dewa Laut, tetapi Yun Ming tidak berhenti di aula. Sebaliknya, dia berjalan menaiki tangga. Tang Wulin mengikuti di belakangnya dan melihat sekelilingnya dengan rasa ingin tahu.

Dia tidak akrab dengan Paviliun Dewa Laut yang membuatnya sangat ingin tahu tentang tempat itu. Pondok kayu itu tidak luas dan dibangun dengan bersandar pada Pohon Emas. Itu adalah salah satu tempat paling dihormati di seluruh Benua Douluo!

Yun Ming membawa Tang Wulin sampai ke lantai tiga Paviliun Dewa Laut. Mereka pergi ke sebuah ruangan kosong.

Tidak ada furnitur di dalam ruangan, hanya dua bantal kusut di lantai.

Yun Ming duduk di salah satu yang jauh di dalam ruangan. Dia menunjuk ke bantal di seberangnya. "Duduk."

Tang Wulin menurut dan duduk. Dia merasa kaget sekaligus penasaran. "Mungkinkah Penatua Yun sedang menunggu saya di tepi pantai?"

Dia sama sekali tidak terkejut bahwa Yun Ming tahu tentang kepulangannya. Dengan basis kultivasi Penatua Yun, dia mengira bahwa Penatua Yun akan tahu begitu dia menginjakkan kaki di Kota Shrek.

"Apakah Anda punya berita tentang Na"er?" tanya Yun Ming dengan suara rendah.

Tang Wulin gemetar dalam hati, tetapi dia menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit. Dia tidak punya berita apapun, apakah itu tentang Na"er atau Gu Yue!

Yun Ming tiba-tiba berkata, "Kamu sudah membentuk pusaran kekuatan jiwa?"

Tang Wulin menatapnya dengan heran. Dia lalu mengangguk. Meskipun dia tidak bisa memahami peringkat Yun Ming, dia bertanya-tanya tentang kemampuan matanya yang bisa melihat pusaran kekuatan jiwa seseorang hanya dengan melihat orang itu. Seolah-olah tubuhnya bisa dilihat oleh tatapan Yun Ming.

Alis Yun Ming sedikit berkerut. Dia sepertinya sedang memikirkan sesuatu.

Akhirnya, dia berbicara setelah sekian lama, "Apakah ada masalah?"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Seperti yang dikatakan guru. Pusaran kekuatan jiwa itu normal. Saya sendiri tidak yakin mengapa pusaran kekuatan jiwa terbentuk di peringkat saya. Saya pikir itu hanya akan muncul sebelum saya mencapai peringkat-7. "

Yun Ming berkata, "Sebenarnya, pusaran kekuatan jiwa dan peringkat tidak berhubungan. Itu hanya terkait dengan kepadatan kekuatan jiwa seseorang. Begitu kekuatan jiwa Anda mencapai tingkat konsentrasi tertentu, itu akan semakin menyerupai padatan. Namun, tidak ada yang namanya kekuatan jiwa dalam bentuk padat. Oleh karena itu, kekuatan jiwa yang hampir solid akan ada dalam keadaan yang unik, dan itu adalah pusaran. "

"Sederhananya, jika Anda memiliki sirop cokelat yang sangat pekat, dan Anda membiarkannya dalam keadaan alami, itu akan cepat terbentuk menjadi potongan-potongan. Atau, bayangkan secangkir air hipersalin, kristal dengan cepat akan terbentuk dan mengendap di dasar cangkir. Namun, jika Anda mengaduknya terus-menerus dan mempertahankan pengadukannya, mereka akan tetap dalam keadaan cair. Cairan semacam itu dapat mempertahankan kepadatannya yang tinggi dan juga didistribusikan secara merata. "

"Itu sama dengan kekuatan jiwa. Setelah kekuatan jiwa Anda mencapai tingkat tertentu, tubuh Anda secara alami akan mengelolanya. Pada saat yang sama, tubuh Anda akan memandunya untuk membentuk pusaran. Ini adalah proses alami dari penanaman kekuatan jiwa sampai kondensasi inti jiwa. Pusaran kekuatan jiwa itu sendiri memiliki daya tarik yang kuat. Ini menarik kekuatan jiwa di dalam diri Anda, dan memiliki daya tarik yang sangat kuat pada energi asal dunia luar. Ini dapat membantu Anda memperoleh hasil dua kali lipat dengan setengah usaha dalam kultivasi Anda. Sangat jarang bagi Anda untuk dapat membentuk pusaran kekuatan jiwa dengan basis kultivasi lima cincin Anda. Saat itu, saya juga membentuk pusaran kekuatan jiwa ketika saya berada di peringkat-59. Setelah itu, tingkat kultivasi saya dari peringkat-60 ke peringkat-70 tidak jauh berbeda dari peringkat-50 ke peringkat-60. "

Setelah mendengar kata-kata Yun Ming, Tang Wulin memiliki pengetahuan baru tentang pusaran kekuatan jiwa. Juga, dia heran bahwa Master Paviliun Dewa Laut, Elder Yun telah memberikan pengetahuannya kepadanya. "Dia membentuk pusaran kekuatan jiwanya di peringkat-59? Apakah ini berarti saya akan mengungguli dia dalam aspek ini? "

Meskipun dia terkejut, Tang Wulin mengingat semua yang dikatakan Yun Ming. Ini adalah ajaran dari seseorang yang dianggap sebagai yang terbaik di bawah langit! Mayoritas master jiwa tidak akan pernah memiliki kesempatan seperti itu dalam hidup mereka.

Ketika Yun Ming melihat bahwa Tang Wulin mendengarkan dengan seksama, dia melanjutkan, "Mulai sekarang, yang harus Anda lakukan hanyalah berkultivasi secara konvensional. Dengan pusaran kekuatan jiwa sebagai fondasi Anda, basis kultivasi Anda akan meningkat dengan sangat cepat. Jika Anda memiliki masalah, Anda bisa datang dan bertanya kepada saya di Paviliun Dewa Laut. "

"Dimengerti. Terima kasih, Tetua Yun, "kata Tang Wulin dengan hormat.

Yun Ming menatapnya dengan tatapan yang sedikit rumit, "Saya orang yang sangat emosional. Karena apa yang terjadi pada Na"er, itulah mengapa aku tidak menyukaimu. "

Tang Wulin tercengang, tetapi dia hanya bisa menanggapi dengan senyum pahit. Mengenai Na"er, hatinya juga dipenuhi penyesalan.

Yun Ming melanjutkan, "Ketika saya mempertimbangkan akademi, saya tahu saya seharusnya tidak merasa seperti itu. Kali ini, efek dari latihan militermu di Pulau Iblis sangat bagus. Saya menerima kabar dari mereka bahwa hasil Anda bahkan melampaui sebagian besar senior Anda. "

Tang Wulin tidak menjawab. "Apakah dia memujiku?"

Yun Ming berhenti sejenak seolah sedang memikirkan sesuatu. Namun, sepertinya dia tidak memiliki kesimpulan. Dia melambaikan tangannya dan berkata, "Kamu boleh pergi."

"Baik." Tang Wulin berdiri dengan tergesa-gesa. Setelah membungkuk kepada Yun Ming sekali lagi, dia berbalik dan pergi.

Saat dia melihat Tang Wulin surut, Yun Ming menghela nafas lembut dan memijat alisnya.

Sebuah pintu kecil di sisi ruangan terbuka. Roh Kudus Douluo Yali keluar dari dalam. Dia pindah ke belakang Yun Ming dan meremas bahunya dengan ringan.

"Kamu masih belum bisa mengambil keputusan? Anak ini benar-benar luar biasa. Dengan temperamen dan kemampuannya, dia pasti bisa memikul tanggung jawab yang besar. "

Yun Ming menggelengkan kepalanya. "Aku masih tidak menyukainya. Kita lihat saja nanti."

Yali mendesah pelan. "Jangan mendorongnya terlalu jauh!"