Soul Land 3 – Chapter 862

shadow

Soul Land 3 – Chapter 862

Chapter 862: Douluo yang Asmara

Chapter 860 Douluo Asmara

Setelah mendengar kata-kata Zhen Hua, Tang Wulin tidak bisa menahan senyum pahit. Rupanya jahe tua lebih pedas dari baru! Dia berpikir bahwa dia telah menyelesaikan semuanya dengan sempurna, tetapi dia tidak berharap ini menjadi jebakan yang dibuat oleh paman tuannya dan yang lainnya untuk Pemujaan Roh Kudus.

Zhen Hua menghapus seringai di wajahnya. "Insiden itu sangat serius sekarang. Saya tidak pernah mengharapkan Pemujaan Roh Kudus menjadi seberani ini. Wulin, kamu juga sudah lama pergi. Bagaimana pelatihan militer yang dikirim akademi untuk Anda ikuti? "

Tang Wulin merasa tidak pantas baginya untuk mengungkapkan terlalu banyak di depan kerumunan ini. Dia hanya berkata, "Saya belajar banyak darinya. Bukankah aku langsung menemuimu setelah aku kembali? "

Zhen Hua mengangguk. "Ini, izinkan saya memperkenalkan Anda kepada semua orang." Saat dia mengatakan ini, dia menunjuk ke dua wanita paruh baya dan berkata, "Keduanya dari Battle God Hall. Mereka berdua dewa pertempuran. "

Tang Wulin tidak sepenuhnya tidak mengerti tentang Battle Soul Hall. Ada total delapan belas dewa pertempuran di Aula, dan mereka adalah andalannya. Delapan belas dewa pertempuran semuanya ahli memegang pangkat Judul Douluo. Mereka menerima perintah langsung dari parlemen Federasi. Dikatakan bahwa Battle God Hall memiliki kekuatan tempur yang bahkan melampaui delapan belas dewa pertempuran. Mengenai kekuatan tempur superior itu, Tang Wulin tidak tahu.

Kedua wanita paruh baya itu tidak tampil terlalu luar biasa.

Dengan perkenalan Zhen Hua, Tang Wulin mengetahui bahwa salah satunya adalah Tang Liyue, dan yang lainnya adalah Zhu Xuan.

Judul Tang Liyue adalah Bulan Es, sedangkan Zhu Xuan adalah Kucing Pagi. Mereka benar-benar adalah Judul Douluos.

Zhen Hua menunjuk ke pria paruh baya lainnya dan berkata, "Ini adalah Surga Suci Douluo, Xu Shengqun dari Pagoda Jiwa." Saat dia berbicara, Zhen Hua jelas lebih serius daripada saat dia memperkenalkan dua dewi pertempuran dari Battle God Hall sebelum ini.

Tang Wulin buru-buru berkata, "Salam, Yang Mulia."

Xu Shengqun memandang Tang Wulin dengan minat yang terusik dan mengangguk ke arahnya.

Zhen Hua tersenyum dan berkata, "Brother Xu adalah salah satu dari empat Spiriter Agung Pagoda saat ini."

Jantung Tang Wulin berdetak kencang. Dia tahu lebih banyak tentang Pagoda Jiwa daripada Aula Dewa Pertempuran. Organisasi Spirit Pagoda cukup kompak.

Ketika parlemen Federasi dibentuk saat itu, mereka meniru struktur eselon atas Pagoda Jiwa.

Pagoda Roh memiliki tiga puluh enam orang tua. Pada awalnya, jabatan para tetua dipegang oleh individu-individu yang memiliki kekuatan dari semua sisi, tetapi dengan perkembangan zaman dan semakin pentingnya Pagoda Jiwa di benua itu, secara bertahap berubah menjadi badan yang mandiri.

Meski begitu, Pagoda Roh masih memiliki dewan tiga puluh enam penatua yang akan menangani semua keputusan penting.

Ada beberapa perwira atasan di atas dewan. Ini termasuk Guru Pagoda Jiwa, dua wakil Guru Pagoda, dan empat roher. Mereka terdiri dari empat puluh dua anggota secara keseluruhan, dan mereka secara kolektif membentuk pejabat atasan organisasi.

Pagoda Jiwa adalah organisasi yang relatif demokratis. Bahkan Master Pagoda tidak bisa melakukan apa yang dia inginkan. Namun, Master Pagoda memiliki hak untuk memveto, yang merupakan kekuatan terbesar yang dimilikinya. Wakil Master Pagoda dan para spiriter masing-masing memiliki dua suara, yang hanya satu suara kurang dari tiga suara Master Pagoda. Setiap ketua dewan memiliki satu suara. Kapanpun ada keputusan penting yang harus diambil, itulah saatnya dilakukan pemungutan suara bersama.

Untuk dua wakil Pagoda Master dan empat spiriter, mereka harus memberikan kontribusi besar pada Spirit Pagoda untuk terpilih. Namun, yang lebih penting adalah bahwa mereka mewakili kekuatan tempur puncak Pagoda Roh. Mereka adalah master yang setidaknya memiliki peringkat Hyper Douluo.

Dengan kata lain, basis kultivasi Surga Saint Douluo Luo Shengqun sebelum dia bahkan melebihi master Sekte Tubuh, Mu Ye. Adapun kekuatan tempurnya secara keseluruhan …

Zhen Hua mengalihkan perhatiannya ke orang terakhir. Dari ekspresinya, Tang Wulin bisa melihat beberapa elemen rasa hormat. Dengan status Zhen Hua sebagai Pengrajin Ilahi dari generasi di benua itu, sangat mengejutkan bagi Tang Wulin melihat dia menunjukkan rasa hormat kepada orang lain. Seberapa berharganya orang ini?

Dia bukan satu-satunya. Bahkan Mu Ye di sampingnya, saat pandangannya tertuju pada orang terakhir ini, menunjukkan raut wajah yang aneh. Apa yang dilihat Tang Wulin di wajahnya adalah teror.

Tanpa ragu, baik Zhen Hua dan Mu Ye, mereka bisa mengguncang empat lautan dengan menginjak kaki mereka. Tidak terbayangkan bagi seseorang untuk dapat menimbulkan reaksi seperti itu dari mereka.

Pria paruh baya memiliki tubuh yang ramping. Dia tampan, dengan mata yang indah dan lembut, dan bulu mata yang panjang seperti Tang Wulin. Meskipun ia tampak berusia empat puluhan, ia masih dipenuhi dengan karisma duniawi seorang pria paruh baya.

Duduk di sana, dia tidak melepaskan aura yang kuat dan mengesankan, dia juga tidak menarik perhatian sebanyak orang lain sebelumnya. Namun, ketika tatapan Tang Wulin tertuju padanya, dia tidak bisa menahan perasaan terpaksa.

Zhen Hua berkata, "Wulin, aku harus memberitahumu, pria ini entah bagaimana ada hubungannya denganmu."

Terkait dengan saya? kata Tang Wulin dengan heran.

Pria paruh baya itu tersenyum padanya, memperlihatkan gigi putihnya. "Saya pikir saya akan memperkenalkan diri. Saya Zang Xin. Kami berdua dari Sekte Tang. "

Zang Xin? Nama ini tidak diragukan lagi asing bagi Tang Wulin. Jika mereka memiliki kesamaan, mungkin ada lebih banyak coretan pada karakter nama mereka…

Zhen Hua berkata, "Senior Zang adalah wakil kepala aula Tang Sekte Douluo, Judulnya Asmara."

Ketika Zang Xin mendengar Judulnya sendiri, dia langsung batuk dua kali. Dia tampak malu.

Zhen Hua dengan cepat berhenti, lalu dia berkata dengan canggung, "Maafkan saya. Saya lupa bahwa Anda tidak suka Judul Anda disebutkan. "

Saat ini, Tang Wulin tidak menyadari perasaan Zang Xin terhadap gelarnya sendiri. Dia benar-benar terkejut dengan kata-kata "Douluo Hall".

Dia sangat akrab dengan struktur dalam Sekte Tang. Ada tiga aula dalam dan tiga aula luar. Dia adalah anggota salah satu dari tiga aula dalam, Battle Soul Hall.

Secara berurutan, tiga ruang bagian dalam adalah Aula Ibadah, Aula Jiwa Pertempuran, dan Aula Penegakan. Namun, ada kekuatan lain yang lebih tinggi di atas ketiganya dalam Sekte Tang, dan itu adalah Aula Douluo.

Dikatakan bahwa hanya penyembah Aula Ibadah yang mungkin dapat dipromosikan menjadi Aula Douluo. Master Aula Douluo adalah master Sekte Tang saat ini.

Hebatnya, orang di depannya adalah wakil kepala aula Douluo Hall. Itu berarti tidak ada orang di atasnya kecuali master sekte!

Setelah dia pergi ke Kekaisaran Bintang Luo, Tang Wulin tahu betul bahwa Sekte Tang tidak hanya memiliki banyak pengaruh di Benua Douluo, statusnya bahkan lebih tinggi di Benua Bintang Luo.

Zhen Hua menyebut Xu Shengqun sebagai saudara Xu, tetapi ia menyebut senior Zang Douluo Zang Xin yang asmara ini. Perbedaan antara keduanya sangat besar. Tanpa ragu, Douluo Asmara ini tidak semuda dia muncul.

"Sigh, itu semua kesalahan master aula karena memberiku gelar seperti itu saat itu. Aku akan malu seumur hidup! Wulin, kamu tidak perlu memanggilku "Yang Mulia" atau semacamnya, dan tidak perlu memanggilku dengan gelar ku. Panggil saja aku Zang Tua. "

Wakil kepala aula Douluo Hall ini memiliki nada yang mudah dan ramah padanya. Dia selalu memiliki senyum di wajahnya, tetapi Tang Wulin tidak berani melakukan apa yang dia sarankan. Dia buru-buru berkata dengan hormat, "Tang Wulin memberi hormat pada wakil hall master."

Teman-teman Zang Xin menyeringai. "Ini pertama kalinya kami bertemu satu sama lain. Biarkan aku memberimu hadiah. " Ketika dia mengatakan ini, dia mengangkat tangan dan sebuah benda kecil terbang ke arah Tang Wulin.

Tang Wulin buru-buru menangkapnya dan menemukan itu adalah piring bundar kecil. Piring itu dibuat dengan indah, dan jelas ada sirkuit jiwa yang terkandung di dalamnya. Terlihat sangat indah di luar. Satu sisi berwarna biru sedangkan sisi lainnya berwarna merah. Kata "Tang" diukir di kedua sisi.

"Segel Api Es Sekte Tang!"

Lima Judul Douluos lainnya, termasuk Xu Shengqun berseru kaget.

Bahkan dua wanita, Ice Moon Douluo Tang Liyue dan Morning Cat Douluo Zhu Xuan menunjukkan kekaguman di wajah mereka. Mereka sepertinya tidak bisa menahan diri.

Segel Api Es Sekte Tang? Meskipun Tang Wulin adalah murid Sekte Tang, dia tidak tahu apa ini. Namun, dia pintar. Dia segera membungkuk dalam-dalam dan, dengan hormat, berkata, "Terima kasih banyak kepada wakil ketua aula atas hadiahnya." Dia tidak berani menyebut Zang Xin sebagai Zang Tua.

Zang Xin tersenyum. "Tidak apa. Ini diberikan kepada Anda oleh master aula melalui saya. Saya hanya melakukan kebaikan tanpa mengganggu diri saya sendiri. Apa pun yang Anda terima adalah apa yang pantas Anda terima. "

"Tuan Balai? Tuan aula tahu tentang aku? " Identitas master Tang Sekte Douluo Hall saat ini tidak diketahui oleh sebagian besar Judul Douluo, tinggalkan Tang Wulin. Hanya beberapa elit benua yang tahu identitas master aula misterius ini.

Zang Xin berkata, "Ketika kamu bebas, datang dan kunjungi Douluo Hall, dan bawa Segel Api Es Sekte Tang bersamamu. Akan ada seseorang di sana untuk mengajari Anda cara menggunakannya. Pertahankan dengan baik. Jika Anda kehilangannya, maka Anda juga akan kehilangan kesempatan ini. "

"Dimengerti," Tang Wulin menanggapi dengan hormat. Dia kemudian pergi dan berdiri di belakang Mu Ye dan Zhen Hua. Tidak ada keraguan bahwa semua orang yang hadir di sini adalah seniornya. Ini bukan tempat baginya untuk duduk.

Zhen Hua berkata sambil menyeringai, "Saya berpikir bahwa dengan senior Zang mengambil alih komando pribadi kali ini, kami mungkin hanya bisa menangkap ikan besar, tapi saya tidak berharap rencana kami secara tidak sengaja digagalkan oleh Wulin. Semuanya, kenapa kita tidak makan siang dulu? Mu Ye, aku khawatir aku harus merepotkanmu lagi. "

"Baiklah," Mu Ye menjawab singkat, lalu melirik Tang Wulin. Anak muda, datang dan bantu aku.