Soul Land 3 – Chapter 878

shadow

Soul Land 3 – Chapter 878

Chapter 878: Atlas, Sunshot

Yun Ming mengangkat tangannya, tetapi pada akhirnya, dia tidak menghentikannya. Bahkan dia tidak akan bisa menghentikan orang ini.

Yun Ming menarik napas dalam-dalam dan dengan tenang menggenggam tangan Yali, "Aku sudah mengecewakan Shrek, tapi aku harus tetap melindunginya."

Di tepi Pulau Dewa Laut, Tang Wulin dan yang lainnya sangat pucat.

Mereka bisa mendengar ledakan di luar kota. Secara bersamaan, mereka bisa melihat gugusan awan jamur yang naik jauh.

Pikiran mereka saat ini kosong. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah mereka bayangkan. Mereka bahkan tidak tahu di mana musuh berada, namun bencana mengerikan ini sedang terjadi.

Badai energi di langit masih belum menyebar. Awan jamur telah merenggut nyawa yang tak terhitung jumlahnya.

"Datanglah ke Paviliun Dewa Laut!" Tiba-tiba, suara keras mencapai telinga mereka.

Tang Wulin menggigil dan segera bereaksi. Dia menunjuk pada rekan-rekannya dan mereka berlari menuju Paviliun Dewa Laut.

Pulau Dewa Laut tidak besar. Mereka segera tiba di rumah pohon emas Paviliun Dewa Laut. Mereka melihat Atlas Douluo dan Roh Kudus Douluo berdiri di sana bergandengan tangan.

Yun Ming cukup tenang seolah tidak ada yang terjadi. Ketika dia melihat Tang Wulin dan yang lainnya, dia mengambil langkah maju dan berdiri di depan mereka.

"Mulai saat ini, apa pun yang terjadi, jangan tinggalkan Paviliun Dewa Laut. Masuklah, cepat. "

Tang Wulin tercengang. "Master Paviliun, izinkan kami berkontribusi untuk tujuan akademi. Kita…"

Diam, masuk ke dalam! Yun Ming tiba-tiba melotot dan berteriak dengan marah. Dia melambaikan tangannya dan energi menakutkan mengangkat mereka dari kaki mereka dan mengirim mereka ke Paviliun Dewa Laut.

"Ingat, kalian semua adalah pewaris akademi. Dalam skenario terburuk, Anda akan menjadi fondasi kebangkitan akademi, "suara Yun Ming bergema di telinga mereka.

Ekspresi Tang Wulin berubah ketakutan. Apakah situasinya seburuk ini?

Pada saat ini, Tang Wulin tiba-tiba menyadari bahwa segala sesuatu di luar telah berubah menjadi ungu .. Langit yang berubah menjadi ungu. Cahaya langit keunguan mencemari bumi dengan warna yang sama.

Seberkas cahaya keemasan yang menyilaukan tiba-tiba melesat keluar dari rumah pohon emas dan menyelimuti seluruh pelataran dalam Akademi Shrek. Paviliun Dewa Laut, tempat rumah pohon emas berada, menyala. Energi kehidupan yang padat dan tak tertandingi tetap ada di sekitar mereka. Itu juga mencegah mereka meninggalkan Paviliun Dewa Laut.

Tang Wulin melihat dengan sangat jelas bahwa ketika cahaya ungu yang menakutkan muncul, sejumlah sosok yang naik dari Akademi Shrek ke langit tiba-tiba menghilang di tengah-tengah kecemerlangannya. Mereka lenyap tanpa bekas seolah-olah mereka benar-benar terhapus dari muka dunia.

Tubuh Atlas Douluo Yun Ming bergetar dengan jelas. Pada saat berikutnya, dia menarik tangan Roh Kudus Douluo Yali, dan mereka naik ke langit. Mereka melesat ke langit tinggi.

Warna ungu langit semakin kuat seiring dengan berlalunya waktu. Bahkan cahaya keemasan yang dilepaskan oleh rumah pohon emas mulai menghilang secara bertahap.

Cahaya cemerlang yang tak tertandingi meletus dari tubuh Yun Ming. Dia berusaha untuk keluar dari massa ungu itu. Namun, cahaya ungu itu menakutkan. Selanjutnya, tengkorak ungu raksasa muncul di langit.

Tengkorak ungu itu berdiameter seribu meter. Itu membuka mulutnya dan memuntahkan api ke tanah. Sembilan orang duduk bersila di atas tengkorak. Mereka semua dibalut jubah hitam. Jubah hitam mereka dihiasi dengan pinggiran hijau. Masing-masing memiliki sembilan cincin jiwa di sekitar mereka. Dari sembilan cincin jiwanya, orang di tengah memiliki satu jingga dan empat merah dengan sisa hitam.

"Yun Ming, kurasa kau tidak pernah menyangka Shrek akan berada dalam kesulitan seperti itu di bawah pengawasanmu. Mulai hari ini, Shrek tidak akan ada lagi di dunia ini, dan hal yang sama berlaku untuk Sekte Tang. "

Tengkorak ungu raksasa menembakkan api keunguan gelap dari mulutnya dan bentrok dengan aura tombak Yun Ming.

Atlas Spear segera meledak dengan cahaya yang cemerlang. Cahaya yang dilepaskan oleh rumah pohon emas di bawahnya tiba-tiba menyatu menjadi satu titik dan menyinari Yun Ming. Segera, seluruh tubuh Yun Ming bersinar dengan warna keemasan yang cemerlang.

Armor pertempuran empat kata yang tebal, berat, dan tampak mewah menutupi seluruh tubuhnya. Saat ini, dia terlihat seperti dewa perang.

Saat energi rumah pohon emas difokuskan pada Yun Ming, Tang Wulin dan yang lainnya dapat melihat melalui jendela sekeliling rumah pohon emas. Segala sesuatu di Pulau Dewa Laut dengan cepat hancur di bawah kilauan cahaya ungu yang menakutkan.

"Peringkat-12. Kamu berani untuk melampaui pelanggaran besar di bawah langit dan mengaktifkan amunisi jiwa tetap peringkat 12, "Raungan marah Yun Ming bergema di langit. Gelombang energi yang menakutkan meledak dengan liar di langit di atas Akademi Shrek.

Tang Wulin tercengang. Rekan-rekannya di sekitarnya juga tercengang.

Xie Xie tidak berani membayangkan apa yang akan terjadi jika dia tidak mendengarkan Tang Wulin muncul di Pulau Dewa Laut.

Seberkas cahaya lain bersinar jauh. Itu adalah lampu hijau yang menakutkan. Itu meledak di markas Tang Sekte.

Seluruh Kota Shrek telah berubah menjadi dunia malapetaka. Dari langit, seseorang bisa melihat dua pusaran, hijau dan yang lainnya ungu, yang terus meluas dan menelan segala sesuatu di sekitar mereka. Mereka menyebar tanpa henti. Seluruh bagian dalam kota Shrek dengan cepat menghilang dari dunia.

Semua pertahanan tidak efektif sebelum pusaran hijau dan ungu.

Banyak nyawa hilang di tengah amukan badai energi yang menakutkan.

Rumah pohon emas itu berguncang dengan keras. Tang Wulin merasakan segalanya di depan matanya menjadi ilusi. Ketika dua pusaran energi besar terbentuk, awalnya dia berpikir bahwa dia bisa membangun dirinya di alam master jiwa. Namun, saat dia menghadapi penindasan dari energi mengerikan yang seperti murka surga, dia merasa tidak penting seperti semut.

Jika mereka berada di luar rumah pohon emas, mereka pasti akan dimakan oleh energi mematikan. Mereka akan dikorbankan dalam badai yang mengerikan ini.

Sudah berakhir. Akademi Shrek adalah sejarah.

Siapa yang bisa membayangkan bahwa pemandangan yang begitu menakutkan akan terjadi? Akademi terbaik di benua, Shrek, matahari yang belum terbenam, telah jatuh.

Rumah pohon emas itu berguncang dengan keras. Lapisan luar cahaya keemasan terus terkelupas oleh dampak cahaya keunguan yang menakutkan.

Tang Wulin tiba-tiba teringat bahwa Yun Ming pernah dengan tegas memberitahunya sebelumnya. Karena pembentukan cincin jiwa kelimanya, dia telah menyerap terlalu banyak energi rumah pohon emas. Oleh karena itu, energi rumah pohon emas sangat berkurang. Jika dia tidak menyerapnya, energi rumah pohon emas itu mungkin bisa menahan serangan mendadak saat ini!

Itu sudah berakhir, semuanya sudah berakhir.

Cahaya keemasan rumah pohon emas akhirnya hancur total. Energi mematikan yang menakutkan mulai menghancurkan lapisan luar Paviliun Dewa Laut.

Tang Wulin menggigit bibirnya dengan keras kepala. Dia merentangkan tangannya untuk melindungi rekan-rekannya. Dia melepaskan Domain Kemarahan Naga Emasnya.

Namun, dia tahu betul bahwa dia tidak dapat melakukan apa pun dalam menghadapi murka surga yang begitu menakutkan. Tidak mungkin dia bisa melindungi siapa pun.

Atlas, matahari terbit! Pada saat ini, sebuah teriakan datang dari luar.

Suara itu diarahkan ke pikiran mereka. Itu membuat tekanan menakutkan yang dialami Tang Wulin dan rekan-rekannya tiba-tiba menjadi jauh lebih ringan. Paviliun Dewa Laut yang terfragmentasi di luar tiba-tiba mengeras. Seolah-olah waktu berhenti.

Di langit, ekspresi Atlas Douluo Yun Ming suram. Ada kesedihan yang tak berujung di kedalaman matanya.

Sebagai Master Paviliun Dewa Laut saat ini, ia harus menyaksikan Akademi Shrek dimakamkan dengan tangannya sendiri. Itu adalah warisan yang bertahan selama dua puluh ribu tahun! Saat ini, itu akan segera berakhir. Emosi saat ini tidak tertahankan.

Amunisi jiwa tetap peringkat 12 adalah sesuatu yang tidak akan pernah dia antisipasi apa pun yang terjadi.

Di dunia saat ini dan sejarah umat manusia, hanya ada tiga senjata pamungkas seperti itu. Untuk menghasilkan tiga amunisi jiwa tetap peringkat 12 ini, Federasi telah menggunakan sumber daya yang tak terhitung jumlahnya sebelum mereka berhasil. Selanjutnya, Federasi telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pengembangan berkelanjutan dari senjata penghancur pamungkas ini. Dengan sumber daya Benua Douluo yang terbatas, mustahil untuk amunisi jiwa tetap peringkat ke-12 untuk diproduksi.