Soul Land 3 – Chapter 879

shadow

Soul Land 3 – Chapter 879

Chapter 879: Cahaya Atlas, Kilau Terakhir

Tiga amunisi jiwa tetap peringkat 12 dikembangkan dua ribu tahun yang lalu. Setelah perkembangannya, sains dan teknologi umat manusia terhenti selama seribu tahun. Itu karena sejumlah besar sumber daya yang dihabiskan untuk membuatnya.

Tiga amunisi jiwa tetap peringkat 12 dijaga oleh Federasi menggunakan metode yang paling ketat. Mereka seharusnya menjadi senjata pamungkas di Benua Douluo.

Mereka juga dikenal sebagai pembunuh baptis! Seperti namanya, tiga amunisi jiwa tetap memiliki kemampuan untuk membunuh dewa. Kekuatan mereka tidak terbayangkan.

Belum ada yang menguji kekuatan mereka. Bahkan amunisi jiwa tetap peringkat-11 tidak lagi ada. Namun, mereka mendapat prioritas tertinggi dalam daftar kepentingan Federasi. Jika suatu saat akan tiba di mana mereka akan digunakan, persetujuan dari seluruh Kongres diperlukan. Suara untuk penempatan mereka harus dengan suara bulat.

Siapa yang mengira bahwa senjata pamungkas benua akan muncul di sini di Akademi Shrek dan di Sekte Tang?

Kekuatan dua amunisi jiwa tetap peringkat 12 sudah cukup untuk menghancurkan seluruh Kota Shrek!

Judul Douluos dan murid pelataran inti yang naik ke langit semuanya binasa di bawah ledakan mendadak yang menakutkan ini. Akademi Shrek, yang dulunya sangat kuat, telah berubah menjadi abu dalam sekejap mata.

Ini adalah teknologi yang mengerikan. Ketika kemajuan teknologi umat manusia telah mencapai sejauh itu, hal itu dapat menyebabkan kerusakan dahsyat bagi umat manusia.

Yun Ming mengangkat Atlas Spear-nya tinggi-tinggi. Energi kehidupan yang berasal dari rumah pohon emas bersinar dengan cahaya yang menyilaukan. Amunisi jiwa tetap peringkat 12 yang jatuh di Akademi Shrek dikenal sebagai Godkiller Armageddon sedangkan yang mendarat di Sekte Tang dikenal sebagai Godkiller Devours the World.

Saat ini, dia melihat seluruh Kota Shrek runtuh.

Senyuman pahit muncul di ujung bibirnya. Armor pertempuran empat kata di tubuhnya tiba-tiba terbakar dengan intens. Bahkan dengan kekuatan Limit Douluo-nya, mustahil baginya untuk menahan kekuatan pembunuh dewa dari amunisi jiwa tetap peringkat 12. Namun, jika dia ingin melarikan diri, tidak ada orang yang bisa menghentikannya.

Meskipun demikian, bisakah dia melarikan diri? Dia tidak bisa. Akademi Shrek akan segera binasa. Sebagai Master Paviliun Dewa Laut saat ini, tidak mungkin dia bisa pergi dan mengabaikan tanggung jawabnya.

Dia bisa melihat tatapan dingin, jahat, dan mengejek dari para master jiwa jahat di atas tengkorak raksasa yang jauh. Dia bisa dengan jelas merasakan pembantaian brutal kehidupan di Kota Shrek.

Tidak peduli seberapa besar penyesalan yang dia rasakan, dia tidak punya cara untuk membalikkan situasi saat ini.

Bagaimana semua ini bisa terjadi? Mengapa amunisi jiwa tetap peringkat 12 digunakan? Bagaimana pertahanan Kota Shrek melemah setelah bertahun-tahun damai? Jika dua amunisi jiwa tetap tidak ditembakkan dari jarak dekat tetapi dari luar kota, kota tidak akan mengalami kerusakan yang begitu parah.

Pikiran yang tak terhitung jumlahnya melintas di benak Yun Ming. Dia sekarang hanya bisa melakukan satu hal.

Atlas, Sunshot!

Cahaya keemasan yang menyilaukan menyelimuti dia sepenuhnya. Di belakangnya, sinar cahaya keemasan mulai muncul. Garis-garis cahaya keemasan ini berkelok-kelok untuk membentuk garis besar rune raksasa berbentuk aneh. Seluruh ruang tampak membeku saat munculnya rune. Bahkan sembilan master jiwa jahat di tengkorak yang jauh pun terkejut.

Master jiwa jahat terkemuka mengayunkan tangan kanannya dan tengkorak di bawahnya tiba-tiba muncul seratus mil jauhnya. Ekspresinya muram saat dia melontarkan dua kata, "Tablet Godhood!"

Sinar cahaya keemasan melengkapi pembentukan bentuk saat ratapan datang dari bawah Yun Ming, "Saudara Ming, jangan!"

Yun Ming menundukkan kepalanya perlahan. Dia memiliki tampilan melankolis saat dia menatap keindahan tak tertandingi di bawahnya. "Saya malu menghadapi senior-senior Shrek. Selamat tinggal, Yali. Jaga dirimu baik-baik. Pertahankan benih terakhir untuk Shrek. "

Setelah dia mengatakan ini, Tombak Atlas di tangannya tiba-tiba bergetar. Sinar cahaya keemasan di belakangnya tiba-tiba hancur. Pada saat yang sama, cahaya keemasan yang menyilaukan meledak. Mereka langsung menyebar ke seluruh Kota Shrek dan benar-benar menutupi langit di atas Akademi Shrek.

Yun Ming telah mencapai peringkat Batas Douluo selama beberapa dekade. Selama beberapa dekade, dia terus mencari batasan umat manusia dan jalan ke dunia lain.

Dia tidak bisa merasakan keberadaan Alam Ilahi. Seseorang hanya bisa memahami ini ketika seseorang berada pada levelnya. Alam Ilahi ada, tetapi tidak terhubung dengan alam manusia.

Seseorang hanya bisa menjadi dewa dengan menciptakan Alam Ilahi.

Basis budidaya Yun Ming pasti bisa dianggap sebagai salah satu yang terbaik di antara generasi sebelumnya dari Master Paviliun Dewa Laut. Dia tidak yakin apakah dia akan sukses dalam hidup ini. Meski demikian, dia harus bekerja keras untuk membuka jalan bagi generasi mendatang. Dia juga percaya bahwa umat manusia akan dapat menciptakan Alam Ilahi lain dalam waktu dekat.

Tablet Ketuhanan di belakangnya diciptakan olehnya. Dia bermaksud menggunakannya untuk eksplorasi dan perjalanan ke luar angkasa. Alam Ilahi membutuhkan tablet Keilahian seperti yang dinyatakan dalam catatan kuno. Ketika tablet Ketuhanannya sendiri cukup kuat untuk menciptakan Alam Ilahi untuk menutupi Benua Douluo, dia akan dianggap telah berhasil.

Sayangnya, kerja kerasnya selama puluhan tahun hanya menghasilkan sekilas pengetahuan yang dibutuhkan. Bahkan jika semuanya berjalan lancar, tidak mungkin baginya untuk menciptakan Alam Ilahi dalam hidupnya. Yang bisa dia lakukan hanyalah meninggalkan pengalamannya.

Akademi Shrek tiba-tiba terancam kebanjiran. Ketika dia tanpa pamrih melepaskan tablet Ketuhanan yang tidak lengkap, dia sesaat adalah dewa.

Energi yang dilepaskan oleh tablet Ketuhanannya adalah puncak dari pekerjaannya yang telah dia capai dalam hidupnya.

Dua amunisi jiwa tetap peringkat 12 alias pembunuh baptis telah berhasil. Mereka telah berhasil membunuh dewa. Namun, Yun Ming juga telah menggunakan kekuatan terakhirnya untuk meniadakan energi destruktif yang menakutkan.

Warna-warna, ungu dan hitam, secara paksa disedot di udara di bawah efek netralisasi warna emas. Ketiga warna itu bertabrakan satu sama lain dan saling terkait. Mereka kemudian hancur dan hancur.

Tubuh Yun Ming secara bertahap berubah menjadi ilusi. Tidak peduli seberapa keras Yali mencoba, dia tidak bisa naik ke langit.

Yun Ming menunduk. Dia tidak lagi melihat tabrakan di langit karena dia sudah melakukan yang terbaik. Dia telah melepaskan semua yang dia miliki.

Saat ini, hanya ada keengganan untuk berpisah di matanya. Ia enggan berpisah dengan Akademi Shrek, terlebih lagi kekasihnya.

Dia bisa melihat bentuk mulut Yali yang terus berubah, tapi dia tidak bisa mendengarnya. Dia melihat wajahnya yang berlinang air mata dan tatapannya yang menunjukkan bahwa dia di ambang kehancuran.

Dia berkata dengan lembut, "Hidup, untuk Shrek."

Setelah dia mengatakan ini, dia tiba-tiba merentangkan tangannya. Cahaya di tangan kanannya meredup, Tombak Atlas turun dari langit dan jatuh ke tangan Yali. Dengan ledakan terakhir energi dewa, Tombak Atlas akhirnya putus dari jiwa bela diri dan mengambil bentuk yang benar dan solid.

Yun Ming, dengan lengan terentang, bersinar dengan kecerahan ekstrim. Seolah-olah dia adalah matahari sejati. Saat berikutnya, dia sudah menembak ke arah tengkorak raksasa yang jauh.

Kilau Terakhir Atlas Light.

Sembilan master jahat di tengkorak merasa ngeri. Tengkorak raksasa itu berakselerasi dengan kecepatan penuh. Yun Ming saat ini bukan lagi Limit Douluo, tetapi dewa yang jatuh. Ledakan kekuatan terakhir dari kejatuhannya bukanlah sesuatu yang ingin mereka tantang.

Namun, mereka tidak bisa berlari lebih cepat dari kecepatan dewa.

Di tengah cahaya keemasan yang cemerlang, tengkorak raksasa itu tertelan utuh. Seluruh langit langsung berubah menjadi putih membutakan. Kegelapan malam sepertinya dihancurkan oleh cahaya yang kuat dan terang. Kekuatan dari dua pembunuh baptis juga terhisap ke dalam cahaya dewa.

Semua bentuk kehidupan di bawah pancaran cahaya putih hanya bisa bersujud di tanah karena mereka ditekan oleh energi tertinggi. Cahaya putih bertahan untuk waktu yang lama, seperti perasaan keengganan Yun Ming untuk pergi.

Tang Wulin tergeletak di tanah. Dia mencoba menopang tubuhnya untuk merangkak, tetapi dia tidak bisa melakukannya. Dia telah mendengar setiap suku kata dari kata-kata terakhir Yun Ming dengan jelas, tetapi pikirannya kosong sama sekali.

Semuanya terjadi terlalu cepat dan tiba-tiba. Akademi Shrek yang kuat telah benar-benar hancur dalam semalam.

Perang yang menghebohkan tampaknya terjadi di antara para dewa, dan mereka tampak begitu lemah lembut. Mereka hanya bisa menghadapi hasil perang. Di bawah tabrakan yang mengerikan, mereka seperti semut, tidak berdaya untuk melakukan apapun. Jika mereka tidak memiliki perlindungan Paviliun Dewa Laut, mereka akan lama berubah menjadi abu.

Akhirnya, semuanya beres. Cahaya di luar perlahan meredup, dan segala sesuatu sepertinya telah lenyap. Seluruh adegan itu menakutkan dan sunyi. Ketika Tang Wulin mengangkat kepalanya, dia melihat Paviliun Dewa Laut yang hancur di hadapannya. Itu telah berubah menjadi debu dan tersebar diam-diam di angin.

Pada saat ini, titik cahaya keemasan tiba-tiba terbang dari jauh. Itu jatuh di antara alis Tang Wulin dengan hampir tidak bersuara dan menghilang.

Roh Kudus Douluo Yali bersujud di tanah yang jauh. Dia tidak sadarkan diri. Ada keheningan yang mematikan di sekitar.