Soul Land 3 – Chapter 882

shadow

Soul Land 3 – Chapter 882

Chapter 882: Kebangkitan

"Itu menyakitkan." Rasa sakit yang luar biasa mengejutkan Tang Wulin hingga sadar.

Dia merasa seolah-olah semua persendiannya terkilir. Dengan kualitas tubuhnya, dia jarang merasakan sakit seperti itu selain saat dia menerobos segel Raja Naga Emas.

"Apakah saya mati? Apakah saya mati?"

Dia perlahan sadar kembali dan mengingat semua yang terjadi sebelumnya.

Dia benar-benar berharap itu adalah mimpi, bahwa itu semua akan hilang saat dia membuka matanya.

"Ya! Itu pasti mimpi. Akademi Shrek sangat kuat, bagaimana bisa dihancurkan? "

Dengan susah payah, dia membuka matanya.

Dia menemukan dengan kaget bahwa penglihatannya bertemu dengan pemandangan hijau. Saat penglihatannya pulih, pendengarannya juga kembali perlahan. Tang Wulin memperhatikan bahwa dia berada di dunia yang dipenuhi dengan obrolan serangga. Ini adalah… hutan?

Ada rasa sakit yang hebat di sekujur tubuhnya. "Sangat menyakitkan, apakah saya masih hidup?"

Dia berkedip dan berjuang untuk menggerakkan tubuhnya, tetapi dia menyadari bahwa dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dia mengambil napas dalam-dalam dengan perlahan, lalu dia memfokuskan jiwanya dan melihat ke dalam dirinya.

Tang Wulin menemukan bahwa pusaran kekuatan jiwanya dan pusaran garis darah keduanya sangat lemah. Meridiannya rusak di banyak tempat. Bahkan organ dalamnya pun bergeser.

Dengan luka serius seperti itu, orang biasa pasti sudah mati. Namun, dia merasa tubuhnya pulih secara bertahap.

Kekuatan garis darahnya yang tak kenal takut mengalir di dalam tubuhnya dan mendorong meridian dan organnya kembali ke posisi semula. Mereka juga terhubung kembali.

"Aku tidak mati. Apakah semuanya nyata? Mengapa saya di hutan? "

Berbagai pikiran yang membingungkan berlama-lama di benaknya. Namun, Tang Wulin tahu bahwa yang terpenting sekarang adalah pulih secepat mungkin. Dia hanya bisa mendapatkan jawaban atas pertanyaannya setelah tubuhnya sembuh.

Setelah dia sadar, tubuhnya pulih dengan kecepatan yang jauh lebih cepat. Di bawah kendalinya, kekuatan garis keturunannya memindahkan organnya kembali ke posisi semula semudah tangan mengarahkan jari. Selanjutnya, meridiannya dengan cepat diperbaiki. Pada saat yang sama, dia mengaktifkan pusaran kekuatan jiwa di pusat energinya saat dia menyerap energi asal dari dunia luar untuk mengisi kembali tubuhnya.

Untungnya, energi asal di sini cukup. Selain itu, dia adalah master jiwa pertempuran sistem tanaman. Di tempat yang banyak tanamannya ini, jauh lebih mudah baginya untuk membudidayakannya.

Waktu berlalu saat meridian dan organ Tang Wulin sembuh total. Rasa sakitnya berangsur-angsur mereda. Sebagian dari kekuatan jiwanya bahkan berkumpul di dalam pusat energinya.

Ketika dia akhirnya membuka matanya, dia bisa mengamati dunia luar dengan lebih jelas. Hal pertama yang terlihat adalah pohon menjulang tinggi yang menjulang ke langit.

Dia membalik dan bangkit berdiri.

Ia beruntung masih memiliki kemampuan pemulihan. Dia tidak mati bahkan setelah menerima pukulan dari amunisi jiwa tetap. Itu adalah keajaiban.

Dia tersesat dalam pikirannya ketika tiba-tiba, dia melihat orang lain tergeletak di tanah tidak jauh darinya.

Orang itu mengenakan blus putih dan rok. Dia berbaring di sana, tidak bergerak.

Begitu dia melihatnya, Tang Wulin merasakan jantungnya berdetak kencang. Ingatannya akhirnya kembali padanya. Dia ingat orang yang tiba-tiba muncul dalam pelukannya pada saat-saat terakhir.

Dia bergegas ke sisi wanita itu. Dia dengan hati-hati membalikkannya.

Dia tampak akrab dan memiliki wajah yang cantik. Bukankah ini Na"er? Satu-satunya perbedaan adalah bahwa dia tampak dua atau tiga tahun lebih tua dari Na"er.

"Itu nyata! Semuanya nyata! "

Tang Wulin buru-buru merasakan denyut nadinya. Dia masih memiliki denyut nadi meski berdenyut lemah. Pakaiannya robek di banyak tempat memperlihatkan kulitnya yang cerah.

Namun, Tang Wulin tidak repot-repot memikirkan hal lain. Dia dengan hati-hati menggendongnya dan dengan hati-hati memasukkannya dengan kekuatan jiwa Metode Surga Misteriusnya.

Garis meridiannya tampak baik-baik saja, hanya auranya yang sangat lemah. Tang Wulin hanya menyadari dia tidak memiliki pakaian di punggungnya ketika dia menggendongnya. Tangannya menyentuh kulit halus dan putihnya.

Dia sepenuhnya sadar saat ini. Dia ingat dengan jelas bahwa dia tiba-tiba muncul dalam pelukannya saat itu. Tepat ketika dia berteriak, "Gu Yue, aku mencintaimu", dia muncul di pelukannya.

Suaranya sangat akrab. Namun, mengapa dia mengatakan bahwa dia adalah Gu Yue?

Suara dan auranya sangat familiar, tapi dia memiliki penampilan Na"er. Untuk sesaat, Tang Wulin bingung. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Jelas tidak ada kesalahan. Tang Wulin benar-benar akrab dengan aura yang dimilikinya.

Saat itu, ketika Gu Yue sedang belajar dengannya, mereka sering berhubungan. Mereka tumbuh bersama sejak masa kecil mereka. Selama bertahun-tahun bersama, mereka menjadi teman yang sangat dekat. Dia memiliki tempat penting di hatinya. Tidak mungkin Tang Wulin salah mengira dia sebagai orang lain.

Ada aroma samar tentang dirinya. Wangi gadisnya menyenangkan hati dan menyegarkan pikiran. Sebaliknya, Na"er memiliki bau krim yang samar. Itu jauh berbeda dari aroma yang dimiliki Gu Yue.

Saat ini, wanita muda ini menyerupai Na"er dewasa, tetapi dengan bau Gu Yue. Bagaimana itu?

Tiba-tiba, Tang Wulin teringat sesuatu. Dia buru-buru menatap leher wanita muda itu. Dia ingat dengan jelas bahwa ada tanda lahir berbentuk oval di bawah lehernya di tulang selangka. Itu sangat samar. Jika dia tidak memperhatikan sebelumnya, tidak mungkin dia menyadarinya.

"Ada satu! Dia adalah Gu Yue! "

Sekilas Tang Wulin menemukan tanda lahir itu.

Hal-hal lain mungkin dibuat-buat, tetapi bukan tanda lahir! Namun, apa penjelasan dari penampilannya?

Tang Wulin dengan hati-hati menggosok sisi wajahnya beberapa kali. Dia telah belajar tentang seni penyamaran sebelumnya. Bertentangan dengan harapannya, penampilannya tetap sama. Dia tidak bisa menemukan jejak penyamaran di wajahnya. Juga, Gu Yue saat ini memiliki rambut perak!

Dia membuka salah satu kelopak matanya sedikit. Pupil matanya berwarna ungu. Rambut perak dan mata ungu, itu jelas karakteristik Na"er.

Tang Wulin benar-benar tercengang.

Apakah itu Gu Yue atau Na"er yang telah kembali, dia akan sangat bahagia. Namun, wanita muda ini tampaknya merupakan kombinasi dari Gu Yue dan Na"er. Sungguh menakjubkan…

Perasaan keseluruhan yang dia berikan lebih seperti Gu Yue, tapi penampilannya … Mungkinkah Gu Yue telah belajar cara menyamar begitu banyak sehingga dia bahkan tidak bisa melihat melalui? Itu satu-satunya penjelasan.

Memeluknya di pelukannya, semua jenis emosi mengalir di dalam Tang Wulin. Dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan datang ke sisinya pada saat yang genting. Juga, dia dengan jelas ingat bahwa dia telah melindunginya dari serangan fatal dengan tubuhnya.

Namun, mengapa mereka ada di sini? Dimana tempat ini?

Tidak peduli apa, menyelamatkannya adalah prioritas utamanya saat ini.

Dia dengan hati-hati memasukkan kekuatan jiwanya ke Gu Yue. Namun, tubuh Gu Yue seperti lubang tanpa dasar. Tidak peduli seberapa banyak dia meresap, kekuatan jiwanya akan lenyap tanpa jejak. Gu Yue tidak menunjukkan respon apapun juga.

Tang Wulin tiba-tiba teringat sesuatu. Dia ingat bahwa dia merasakan sensasi dingin di dadanya sebelum Gu Yue muncul.

Dia secara naluriah menyentuh dadanya dan secara tidak sengaja menyentuh kalung yang ditinggalkan Gu Yue padanya saat itu. Liontin itu adalah timbangan perak. Dia menaikkan timbangan untuk melihatnya, dan dia segera memiliki firasat di dalam hatinya.

Mungkinkah skala yang ditinggalkan Gu Yue padanya akan membawanya ke sisinya ketika dia dalam bahaya kematian?

Jika memang begitu, maka semuanya bisa dijelaskan. Orang dalam pelukannya pasti adalah Gu Yue.

"Kenapa kamu harus melalui masalah seperti itu?" Tang Wulin memeluk tubuh indah Gu Yue dengan erat. Jika orang di pelukannya tidak memiliki penampilan Na"er, dia takut dia tidak akan bisa menahan diri untuk tidak menciumnya.

Dia setidaknya akan menunggu sampai dia sadar untuk bertanya tentang kehadirannya.

Gu Yue tidak sadar kembali. Setelah memasukkannya dengan kekuatan jiwa untuk beberapa waktu, Tang Wulin merasa bahwa dia tidak dapat mempertahankan infus. Dia perlu bermeditasi untuk memulihkan kekuatan jiwanya terlebih dahulu. Meskipun Gu Yue masih pingsan, untungnya auranya cukup stabil.