Soul Land 3 – Chapter 892

shadow

Soul Land 3 – Chapter 892

Chapter 892: Negeri Impian

Pria paruh baya itu rupanya adalah pemimpin dari keempatnya. Rambutnya gelap, tapi dia memiliki kunci emas panjang menutupi pipinya. Kedatangannya seakan membuat hutan besar yang mengelilingi mereka menjadi sunyi. Dia tidak perlu menunjukkan kekuatan apa pun, karena kehadirannya saja sudah cukup.

"Yang Mulia," pria paruh baya dengan hormat menyapa Gue Yue segera setelah melihatnya.

Gu Yue mengangkat kepalanya dengan ketakutan di matanya. "Siapa… siapa kalian semua? Jangan sakiti ayahku. "

Kelompok empat orang itu merasa seperti telah berubah menjadi batu. Mereka berdiri di sana bingung apakah mereka harus tertawa atau menangis.

Pemuda tampan itu bertanya kepada pria paruh baya, "Kakak, apa yang terjadi dengan Yang Mulia? …"

Tang Wulin sudah pingsan, dan tampak jelas bahwa Gu Yue tidak berpura-pura perilakunya.

Pria paruh baya melangkah maju dan berdiri di depan Gu Yue. Meringkuk, dia segera menundukkan kepalanya dan menerkam ke Tang Wulin dalam upaya untuk melindunginya dengan tubuhnya sendiri.

Dalam hal ini, Gu Yue secara alami jatuh ke dalam pancaran tujuh warna. Cahaya itu baru saja menyentuh tangan pria paruh baya itu, tapi seluruh tubuhku langsung bergetar hebat. Dia mundur beberapa langkah dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

Tiga orang lainnya bahkan lebih heran dengan apa yang mereka saksikan. Mereka tahu betul siapa pria ini dan betapa mengesankannya basis kultivasinya, namun dia terpana oleh cahaya tujuh warna yang lembut ini. Pancaran tujuh warna ini begitu kuat!

"Seperti yang kupikirkan, itu adalah Kekuatan Kehendak Dewa Naga," pria paruh baya itu mengerutkan kening, "tapi bagaimana Kekuatan Kemauan turun padanya? Dia manusia bahkan jika dia memiliki Garis Darah Raja Naga Emas di tubuhnya. Ini bukan rekondisi binatang jiwa. Keturunan Raja Naga Emas memang luar biasa, namun darimana Kekuatan Kehendak Dewa Naga ini berasal? "

Wanita berambut ungu itu tersenyum paksa. "Aku belum pernah melihat Kehendak Dewa Naga yang begitu kuat dalam hidupku. Di Tian, ​​apa yang harus kita lakukan? "

Ya, pria paruh baya di hadapannya ini dikenal sebagai Dewa Binatang Jiwa, pemimpin dari Sepuluh Binatang Besar, Raja Naga Hitam bermata emas Di Tian.

Di Tian menyipitkan matanya dan berbicara kepada pemuda itu, "Roh Iblis, tolong angkat Yang Mulia. Aku akan memeriksa tubuh Yang Mulia sebentar. "

Pemuda itu tertegun sejenak. "Kakak, kamu bahkan tidak bisa melakukannya sendiri. Bagaimana bisa saya?"

Di Tian berbicara, "Kekuatan Kehendak Dewa Naga hanya mampu memiliki efek memesona pada kita dari Klan Naga. Anda tidak memiliki garis keturunan Klan Naga, jadi itu akan baik-baik saja untuk Anda. Namun, Anda tidak bisa menyakitinya selama kita di sini. Jika kau mencobanya, Kehendak Dewa Naga akan memaksa kita untuk melindunginya. "

Pemuda itu berbicara dengan heran, "Sungguh luar biasa bahwa itu akan menjadi sangat kuat! Sudah lama sekali sejak kita mengalami pergantian peristiwa yang begitu menarik, tapi kupikir Kakak berkata bahwa anak itu harus dibunuh? Yang Mulia mungkin bisa mendapatkan kembali kekuatan Dewa Naga dengan membunuhnya. "

Senyum pahit muncul di wajah Di Tian. "Keputusan dibuat oleh Yang Mulia. Bahkan lebih sulit untuk mengatakan sekarang bahwa ada Kekuatan Kehendak Dewa Naga di tubuhnya. Mungkin, kondisinya sekarang juga diatur oleh Yang Mulia. "

Pemuda itu berjalan dengan langkah cepat ke sisi Di Tian saat dia mengulurkan tangannya dan menarik Gu Yue. Cahaya hijau samar beredar di sekujur tubuhnya. Meskipun cahayanya sangat ringan, jelas bahwa Gu Yue tidak bisa menahannya sama sekali.

Gu Yue mencoba yang terbaik untuk berjuang, tetapi karena ditutupi lampu hijau, dia tidak bisa bergerak sedikit pun.

Di Tian mengulurkan tangannya dan menekannya ke dahi Gu Yue dengan kilau lembut berkedip di ujung jarinya.

Penglihatan Gu Yue segera mulai meredup, tetapi ketika energi mengalir dari telapak tangan Di Tian ke dirinya, lapisan sisik perak halus muncul di tubuhnya.

Sesaat kemudian, Di Tian menarik tangannya seolah lega.

"Yang Mulia baik-baik saja. Saya pikir dia sangat terganggu sehingga roh primordialnya juga terganggu. Ingatannya kacau. Mengingat kemampuan penyembuhan dirinya yang kuat, tidak butuh waktu lama sebelum Yang Mulia kembali normal, bahkan tanpa bantuan apa pun. Istilah umat manusia untuk kondisinya adalah "amnesia global sementara". "

Sisanya dari ketiganya merasa tenang. Raja Naga Iblis Neraka tidak bisa menahan tawa dan berkata, "Begitu. Aku menggigil ketakutan ketika Yang Mulia memanggilnya "ayah"! Jadi apa yang kita lakukan sekarang, Di Tian? "

Di Tian merenung sejenak sebelum dia berbicara, "Masalahnya sudah di luar jangkauan kita, jadi biarkan Yang Mulia menangani ini sendiri. Yang Mulia tidak akan disakiti, bagaimanapun juga. Semua ini tidak akan menjadi masalah setelah ingatannya pulih secara alami. Di sisi lain, kita hanya bisa terus mengamati manusia bernama Tang Wulin. Munculnya Kekuatan Kehendak Dewa Naga di tubuhnya harus terkait dengan Yang Mulia. Aku bisa mengerti penolakan Yang Mulia untuk membunuhnya sekarang. Itu pasti karena dia mencoba menumbuhkan Kekuatan Kehendak Dewa Naga. Yang Mulia dapat mencapai hal-hal besar di masa depan ketika dia menggabungkan kekuatan Raja Naga Emas untuk membangkitkan Dewa Naga dengan kekuatan yang dimilikinya. Pada titik itu, kita dapat membangun Alam Ilahi sejati, seperti hak makhluk jiwa di Benua Douluo ini, dan keluar dari bawah kaki umat manusia. "

Mengepalkan tangan mereka erat-erat, mata Great Soul Beast lainnya terbakar dengan semangat yang menyala-nyala saat mendengar kata-katanya.

Mereka berempat mundur dengan tenang, dan cahaya hijau di tubuh Gu Yue memudar. Baru pada saat itulah Burung Iblis Zamrud, dengan bulu hijau zamrudnya, berani keluar dari rambut peraknya yang panjang. Ia melihat ke arah sosok yang menghilang di kejauhan, masih merasakan ketakutan di dalam hatinya.

Sepanjang waktu, Tang Wulin selalu bermimpi. Dia memimpikan banyak, banyak hal.

Ada naga raksasa yang melayang di langit di atas sebuah pulau besar yang meluas hingga tak terbatas. Naga memiliki sisik dengan banyak warna, dengan ukuran tubuh yang berbeda dan ciri yang unik.

Di tanah, Raja Naga Gunung raksasa jatuh ke laut dan berubah menjadi benua. Di langit, Raja Naga Suci meraung ke langit dengan kekuatannya yang tak tertandingi yang memukau seluruh benua.

Naga Air melonjak ke langit sebelum menyelam ke laut terus menerus, menciptakan gelombang air yang hebat.

Semua hal di bumi menyerahkan diri ke rumah naga sejati.

Itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk Klan Naga yang menang.

Dia lupa waktu ketika langit tiba-tiba menjadi merah. Bola api yang sangat besar turun ke atas mereka, jatuh ke laut dan darat.

Naga raksasa itu naik ke langit dan menggunakan tubuh besar mereka untuk memblokir bola api.

Bola api pecah dan membawa bencana yang tak terhitung jumlahnya. Hutan terbakar, sungai mengering dan tanah terbuka. Seluruh dunia sepertinya runtuh setelah diserang oleh bola api yang tak terhitung jumlahnya.

Naga raksasa menggunakan tubuh mereka untuk menghentikan serangan dan menggunakan kekuatan mereka untuk menjaga seluruh dunia.

Tubuh mereka jatuh dari langit tanpa henti. Mereka sepertinya mengerang ke langit dan memanggil sebuah nama.

Sinar tujuh warna turun sebagai naga tujuh warna raksasa namun seperti hantu yang melayang di udara. Itu memblokir sebagian besar bola api, jadi, dengan usaha keras, kiamat dahsyat bisa dicegah pada akhirnya.

Meski begitu, Klan Naga telah jatuh. Naga sungguhan menderita sejumlah besar kematian, dan mengingat kesulitan Klan untuk bereproduksi, ini pasti berarti mereka jatuh dari puncak kekuatan mereka hampir seketika.

Mayat naga raksasa yang tak terhitung jumlahnya menyelimuti seluruh bumi. Di mana-mana dipenuhi genangan darah naga.

Klan lain yang dilindungi oleh Klan Naga mulai bermutasi setelah berendam dalam darah naga. Mereka mulai memiliki energi sendiri.

"Binatang jiwa? Apakah jiwa binatang itu? Mungkinkah ini adalah asal mula makhluk jiwa? "

Hantu raksasa tujuh warna mengepakkan sayapnya dengan tiba-tiba di udara. Langit bergetar hebat saat celah besar muncul. Pusaran yang kuat menarik mayat Klan Naga yang tak terhitung jumlahnya dari tanah dan menyatukan mereka ke dalam celah.

Sebagian besar Klan Naga di bumi lenyap, meninggalkan sangat sedikit naga sungguhan. Mereka yang masih hidup terluka parah.

Celah di langit perlahan tertutup sementara bayangan tujuh warna menyatu ke dalam celah sebelum menghilang tanpa jejak.

Adegan berubah. Tang Wulin sedang melihat kuburan Klan Naga besar yang pernah dia kunjungi.

Di dalam kuburan yang sangat besar, mayat Klan Naga menutupi dataran.

Waktu berlalu, dan mayat secara bertahap membusuk menjadi kerangka. Kerangka Klan Naga yang tak terhitung jumlahnya tetap ada di sana, memancarkan aura kesedihan yang tak terbayangkan.

Hantu tujuh warna itu duduk di tengah kuburan Klan Naga. Cahaya dari tubuhnya berkedip-kedip, dan cahaya terbang dari mayat Klan Naga tanpa suara ke hantu sebelum perlahan-lahan menyatu ke dalamnya.