Soul Land 3 – Chapter 898

shadow

Soul Land 3 – Chapter 898

Chapter 898: Dia Masih Hidup!

Dilihat dari situasi saat ini, Kota Shrek telah menderita kerugian besar. Akademi Shrek hampir hancur total. Markas Tang Sekte juga benar-benar hancur. Kerusakan yang mereka derita tidak terhitung banyaknya.

Dari situasi saat ini, tidak ada laporan tentang rekan-rekannya.

Pemujaan Roh Kudus!

Mungkinkah Kultus Roh Kudus berhasil meluncurkan serangan seperti itu dengan sendirinya? Apakah militer tidak melakukan apa-apa? Apakah amunisi jiwa tetap peringkat 12 mudah dicuri? Pihak-pihak yang terlibat dalam hal ini pasti lebih dari sekedar sekte master jiwa jahat. Pasti ada lebih dari yang terlihat.

Keberadaan Shrek City selalu menjadi wildcard di Federasi. Namun, Federasi tidak berani melakukan apapun terhadap Kota Shrek. Bagaimanapun, statusnya dihormati dengan baik.

Dilihat dari ledakan hebat saat ini, Federasi sebenarnya memiliki sarana untuk melawan Shrek dengan senjata pamungkas mereka. Hanya saja mereka tidak punya cara untuk melakukannya. Mungkinkah kejadian ini dilakukan oleh Federasi yang bermaksud untuk menyingkirkan Shrek dengan nama master jiwa jahat? Mungkin, seseorang dari Federasi telah bekerja sama dengan master jiwa jahat untuk menghancurkan Kota Shrek.

Kultus Roh Kudus tidak akan keberatan bahkan jika pot kamar ini dikaitkan dengan mereka. Mereka seperti tikus yang berlari menyeberang jalan. Tujuan beberapa orang telah tercapai. Tanpa pengaruh Akademi Shrek di benua itu, jelas lebih mudah bagi individu yang ambisius ini untuk mencapai keinginan mereka.

Namun, Tang Wulin tidak mengetahui situasi saat ini. Lagipula, dia tidak terlalu tertarik dengan politik.

Sekte Tang juga mengalami pukulan yang merusak. Jelas, seperti Akademi Shrek, Sekte Tang ditakuti oleh orang-orang yang berkuasa. Tragedi ini lebih dari yang terlihat.

Bagaimana dengan Pagoda Roh?

Sekte Tang, Akademi Shrek, dan Pagoda Jiwa adalah organisasi bergengsi yang memiliki kedudukan yang sama. Mengapa Sekte Tang dan Akademi Shrek dihancurkan sepenuhnya, tetapi bukan Pagoda Roh? Markas mereka tidak terluka meskipun sangat dekat dengan lokasi tragedi.

Dari perspektif menjadi ancaman bagi master jiwa jahat, Pagoda Roh lebih merupakan ancaman daripada Sekte Tang. Setidaknya, itulah yang terjadi dalam kekuatan yang mereka tunjukkan. Jumlah dan kekuatan para master jiwa dari markas Spirit Pagoda pasti melebihi dari Sekte Tang. Namun, amunisi jiwa tetap pembunuh kedua tidak mengenai Pagoda Roh tetapi mendarat di markas Tang Sekte. Apakah ada motif tersembunyi di balik semua ini?

Meskipun Tang Wulin tidak berpikir Pagoda Roh akan bersekongkol dengan master jiwa jahat, masih ada kemungkinan kecil.

Oleh karena itu, Pagoda Roh saat ini tidak dapat dipercaya. Inilah mengapa dia tidak menyatakan identitasnya di Great Star Dou Forest. Saat ini, tidak ada yang tahu bahwa Tujuh Monster Shrek masih hidup. Dalam keadaan seperti itu, pasti lebih baik bagi mereka untuk berada dalam bayang-bayang daripada membocorkan keberadaan mereka.

Kultus Roh Kudus jauh lebih kuat dari yang mereka duga. Di tengkorak raksasa yang muncul hari itu, setidaknya ada satu guru jiwa jahat yang memiliki basis budidaya yang hampir setara dengan Atlas Douluo.

Terlebih lagi, setelah mereka melancarkan serangan teroris yang merusak, semua bukti kemungkinan besar hancur dalam ledakan besar. Akan sulit bagi mereka untuk menyelidikinya. Bahkan jika mereka berhasil menemukan bukti yang memberatkan, mereka saat ini sendirian dan tidak dapat berbuat apa-apa.

Setelah menjernihkan pikirannya, Tang Wulin tahu satu hal yang bisa dia lakukan sekarang adalah menahan!

Apa yang dia butuhkan bukan hanya kekuatannya tetapi kekuatan pendukung di belakangnya. Dia membutuhkan tim yang bisa dia andalkan untuk melawan para master jiwa jahat.

Tang Wulin perlahan membuka matanya dan berjalan ke jendela. Meskipun dia telah meminta dua kamar, dia saat ini berada di kamar yang sama dengan Gu Yue.

Gu Yue meringkuk di tempat tidur dan tertidur lelap untuk waktu yang lama. Seluruh tubuhnya tertutup selimut. Rambut panjangnya tergerai di atas tempat tidur, dan bulu matanya yang panjang melingkar di pipinya. Dia secantik boneka berukuran besar.

Tang Wulin meliriknya dan segera merasa nyaman. Dia kembali menatap ke luar jendela. Dia mengeluarkan komunikator jiwanya perlahan dan menyalakannya.

Dia memutar nomor.

Tang Wulin merasakan kegugupan yang tidak bisa dijelaskan. Jika nomor ini tidak dapat dihubungkan, itu akan berdampak buruk padanya. Panggilan ini akan menjadi indikator yang menentukan apakah dia benar-benar sendirian.

Wulin? suara yang agak cemas datang dari penerima. Ketika Tang Wulin mendengar suara itu, dia sedikit tercengang.

Dia menarik napas dalam-dalam, tapi suaranya masih bergetar meski dirinya sendiri. "Xinglan, aku baik-baik saja."

Ujung gagang telepon yang lain terdiam. Tepat ketika Tang Wulin mengkhawatirkan yang terburuk, sorakan yang memekakkan telinga tiba-tiba datang dari gagang telepon.

Air mata segera membasahi pipi Tang Wulin. Dia mendengar suara mereka. Riuh rendah suara termasuk Ye Xinglan, Xie Xie, Yuanen, Xu Xiaoyan, dan Xu Lizhi. Semua orang ada di sana. Meskipun suara mereka sedikit histeris karena kegembiraan mereka, Tang Wulin masih bisa memilih suara masing-masing.

"Itu mereka, itu benar-benar mereka! Mereka semua hidup, mereka baik-baik saja. "

Tang Wulin merasa dirinya tersedak dan kehilangan kata-kata.

Mereka pasti adalah orang-orang yang selamat dari bencana!

"Kakak, Kakak," teriak Xie Xie dan berteriak melalui gagang telepon.

"Hmm," Tang Wulin membalas dengan menggerutu. Dia berhasil menekan emosinya dan mendapatkan kembali kemampuannya untuk berbicara.

"Kakak, kamu dimana? Apakah kamu benar-benar hidup? Aku tidak sedang bermimpi, kan? " Suara Xie Xie bergetar. Tang Wulin bisa merasakan kegembiraan dalam suaranya saat ini.

"Saya masih hidup, saya baik-baik saja. Gu Yue menyelamatkanku. Tanda yang dia berikan padaku telah membawanya ke sisiku tepat pada waktunya. Kemudian, kami diangkut bersama ke tempat yang jauh. Saya baik-baik saja sekarang. Saat ini saya berada di kota kecil sekitar dua ratus kilometer dari Kota Shrek. Saya bahkan tidak tahu nama kota ini. Bagaimana dengan kalian? Dimana kalian sekarang Apakah semuanya baik-baik saja? "

Ye Xinglan mengambil komunikator jiwa dari Xie Xie, "Kami semua baik-baik saja, kami berada di Heaven Dou City sekarang. Yang Mulia Roh Kudus Douluo juga baik-baik saja. Tapi, emosinya adalah … "

Roh Kudus Douluo? Tubuh Tang Wulin bergetar. Memang benar! Roh Kudus Douluo sepertinya pingsan beberapa hari yang lalu. Dia masih hidup. Dengan Hyper Douluo yang masih hidup, segalanya menjadi lebih baik dari yang dia harapkan. Namun, ketika dia memikirkan hubungannya dengan Yun Ming, Tang Wulin merasa hatinya sedih.

Dia membayangkan menempatkan dirinya pada posisinya. Jika sesuatu telah terjadi pada Gu Yue, berapa banyak rasa sakit yang akan dia rasakan?

"Hiburlah Yang Mulia dulu. Saya akan bertemu dengan kalian secepat mungkin. Juga, Xinglan, jangan hubungi siapa pun untuk saat ini, termasuk Sekte Tang. Akademi sudah selesai, tapi kita harus kuat. Sebagai pengingat kata-kata terakhir Master Paviliun, kami adalah harapan terakhir akademi. Akankah akademi hanya memiliki harapan jika kita sehat dan hidup? Sekarang, kita harus melindungi diri kita sendiri dulu, apakah Anda mengerti? Jadi, apapun yang Anda lakukan, jangan mengungkap identitas Anda. Yang terbaik adalah selalu menyamar. "

"Ya, saya rasa juga begitu," kata Ye Xinglan. "Kami sudah menyamar sebelum kami datang ke Heaven Dou City, tapi kami tidak menghubungi siapa pun. Suatu hari, kami pikir kami melihat Gu Yue muncul, tetapi kami tidak yakin apakah Anda dihancurkan oleh amunisi jiwa tetap atau apakah Anda masih hidup. Itu sebabnya kami sudah menunggu sejak kami datang ke sini. Wulin, silakan datang. Kami menunggumu. Tolong hati-hati."

Tang Wulin memperhatikan bahwa Ye Xinglan yang selalu tenang dan mantap sekarang tampaknya mengalami sakit yang menyayat hati.

"Oke, tunggu aku. Aku akan pergi secepatnya. Tetap berhubungan."

Tang Wulin mengakhiri panggilan dan menyeka air mata di wajahnya. Dia menghela nafas panjang.

Setidaknya rekan-rekannya masih hidup. Saat ini, berita apa yang bisa lebih indah dari itu?

Secara bertahap, sebuah rencana terbentuk di benaknya. Dia akan bertemu dengan rekan-rekannya terlebih dahulu, lalu menemukan cara untuk menyembuhkan Gu Yue. Setelah itu, dia akan mencari kesempatan untuk memulihkan Shrek.

Dia harus menggunakan semua sumber daya yang dimilikinya. Heaven Dou City akan menjadi tempat yang kondusif.

Dia memegang komunikator jiwanya. Setelah beberapa saat ragu, dia mematikannya.

Dua orang muncul di benaknya ketika dia memikirkan kepada siapa dia dapat mencari bantuan pada jam ini. Salah satunya adalah guru dan guru sekte Sekte Tubuh, sementara yang lainnya secara alami adalah guru paman Pengrajin Ilahi.

Meski begitu, dia tidak terburu-buru untuk menghubungi mereka. Dia memutuskan untuk menunggu sampai dia mencapai Surga Dou City. Selain itu, Kultus Roh Kudus tidak memiliki belas kasihan, oleh karena itu, tuan pamannya mungkin tidak dalam keadaan yang paling aman. Dia adalah satu-satunya Divine Craftsman di benua itu. Meskipun dia mungkin bukan ancaman langsung bagi Kultus Roh Kudus, dia masih bisa menghasilkan armor perang empat kata.

Tang Wulin kembali ke tempat tidur. Ketika dia berbaring di tempat tidur, rasa lelah segera melanda seluruh tubuhnya. Namun, itu bukanlah kelelahan fisik, tetapi mental.

Dia hanya merasa lebih baik setelah dia memeluk Gu Yue melalui selimut. Dia segera tertidur lelap.

Keduanya bangun keesokan harinya. Hari sudah larut. Mereka makan makanan, lalu mengendarai Kendaraan Tempur Sekte Tang. Mereka melaju di sepanjang jalan.

Tang Wulin sudah melihat alat navigasi di kendaraan. Dia memilih rute yang sedikit memutar dan berlawanan arah dengan Kota Shrek. Dia menuju ke Surga Dou City. Pada saat ini, dia tidak bisa bersikap lalai.