Soul Land 3 – Chapter 922

shadow

Soul Land 3 – Chapter 922

Chapter 922: Kumbang Setan Pasir

Hati Tang Wulin menghela nafas sedih. Dia benar-benar penyihir kecil yang menjengkelkan! Dia benar-benar berharap bisa melahapnya dalam satu tegukan.

Hatinya terbakar karena, jika bukan karena fakta bahwa dia belum mengklarifikasi hubungan antara Gu Yue dan Na"er dan bahwa dia masih mengalami amnesia saat ini, dia pasti akan… huh huh!

Dengan usaha keras dan banyak kesulitan, dia berhasil melepaskan diri dari cengkeraman gurita Gu Yuena. Tang Wulin menghembuskan napas lega dan meminum beberapa suap air dingin untuk menekan panas di hatinya.

Gu Yuena membuka matanya dan menggunakan tangannya untuk melindungi dirinya dari pantulan sinar matahari dari jendela. "Kemana kamu pergi?! Sinar matahari terlalu menyilaukan dan tidak ada tirai. "

Tang Wulin tidak bisa menahan tawa saat dia menampar pantatnya. "Kenapa kamu masih bermalas-malasan di tempat tidur? Apakah kamu tahu jam berapa sekarang? Waktunya bangun. Kita harus melanjutkan perjalanan kita. " Dia tidak akan pernah mengakui fakta bahwa dia melakukannya hanya karena dia terpikat oleh elastisitas bokongnya.

Gu Yuena bergumam pada dirinya sendiri. Dia berbaring di sana dan menarik selimut menutupi kepalanya.

Tang Wulin merasa jengkel, jadi dia berjalan ke kursi pengemudi di depan dan menyalakan mesin kendaraan tempur. "Tidurlah sebentar lagi. Saya akan terus mengemudi. Anda bisa mendapat jatah jika lapar. Mereka ada di belakangmu. "

"Hmm, hmm," terdengar tanggapannya dari balik selimut.

Dia menyalakan mobil dan terus berkendara melewati gurun. Tang Wulin memilih jalur yang relatif lebih mulus untuk bepergian dan juga memperlambat mobil, agar Gu Yuena bisa tidur lebih nyenyak.

Perjalanannya cukup mudah. Setelah dua hari, kesepian diam-diam menyelimuti saat malam tiba lagi. Lagipula, sudah dua hari tanpa melihat makhluk hidup selain diri mereka sendiri.

Untungnya, peta tersebut menunjukkan bahwa hanya ada sekitar setengah hari perjalanan yang tersisa sebelum mereka menyeberangi gurun dan tiba di Fire Basin.

"Gu Yue, apa yang kamu lakukan di sana?" Tang Wulin menutup pintu dan menatap Gu Yue yang berjongkok di dekat kendaraan tempur, mengutak-atik pasir di tanah.

"Tidak banyak! Apakah menurutmu ada air di bawah pasir? " Gu Yuena bertanya dengan rasa ingin tahu.

Tang Wulin menjawab, "Kurasa tidak. Dengan udara yang begitu gersang, kita pasti berada di tengah gurun pasir. Saya khawatir air hanya akan ditemukan jauh di dalam. "

Mereka memilih gundukan pasir besar yang terletak di tempat yang lebih tinggi sebagai tempat perkemahan mereka, sehingga mereka bisa melihat lebih jauh dan mencegah diri mereka tertutup oleh pasir yang mengapung.

Gu Yuena duduk di tanah dan melambai ke Tang Wulin. Tang Wulin berjalan ke sisinya dan duduk ketika Gu Yuena bersandar ke pelukannya secara naluriah. Dengan kepuasan yang luar biasa, dia memejamkan mata dan menikmati kehangatan dari pelukannya.

"Apakah kamu bosan di sini?" Tang Wulin bertanya.

Gu Yuena menggelengkan kepalanya. "Nggak! Saya menikmati ini. Hanya ada aku dan… Ayah. "

Tang Wulin tersenyum. "Tepat sekali! Hanya ada kami. Gurunnya sangat indah, tapi sayang sekali terlalu keras bagi kami untuk tinggal lama di sini. "

Gu Yuena menutup matanya tapi tidak berbicara lagi. Tang Wulin memeluknya saat dia menggunakan tangannya untuk perlahan-lahan menghaluskan rambut putih peraknya yang lembut dan halus. Setiap untaian sangat indah dan tembus cahaya seperti serat kristal. Dia merasa seperti dia bahkan bisa bermain dengan rambutnya sepanjang malam dan itu tidak akan mengganggunya.

Sementara itu, Gu Yuena tiba-tiba bergerak. Dia membuka matanya tanpa sadar dan menatap ke kejauhan.

Tang Wulin segera bereaksi terhadap situasi tersebut. Dia meraihnya dan menariknya ke dalam pelukannya. Pada saat yang sama, dia menyipitkan mata sementara cahaya keemasan melintas di sekujur tubuhnya, dan dia menginjak kaki kanannya ke tanah.

Aliran cahaya keemasan terpancar dari kakinya melalui pasir. Puluhan meter jauhnya, naga emas meraung saat melompat keluar dari dasar gurun. Sebuah area pasir yang luas meledak dan butirannya tersebar dimana-mana.

Makhluk mirip krustasea yang sangat besar bosan keluar dari tanah sambil mengeluarkan suara gemuruh yang dalam. Itu berguling di tanah sekali sebelum berhasil menstabilkan dirinya sendiri. Itu rupanya terkejut, jadi dia berbalik dan melarikan diri. Meskipun tubuhnya sangat besar, dengan diameter lebih dari dua meter, ia merangkak begitu cepat hingga menghilang tanpa jejak dalam sekejap.

Tang Wulin sebenarnya tidak memiliki banyak pengetahuan tentang binatang jiwa gurun. Ketika dia melihat Gu Yue membuka matanya dan menatap ke kejauhan, dia merasakan bahwa ada makhluk jiwa yang menuju ke arah mereka. Dia telah menggunakan Naga Emas Mengguncang Bumi untuk mengejutkannya agar keluar.

Tang Wulin tidak bermaksud untuk melukainya, sehingga Naga Emasnya Mengocok Bumi meledak di depan makhluk itu alih-alih menabrak langsung ke tubuhnya. Jika tidak, makhluk jiwa ini, yang tampaknya memiliki basis budidaya seribu tahun, akan terbunuh di tempat.

Gu Yuena berbicara sambil tersenyum, "Sepertinya kita tidak akan kesepian lagi."

Tang Wulin tidak bisa menahan senyumnya saat dia berkata, "Ini adalah pertemuan pertama kita dengan makhluk buas di gurun. Cukup menarik. Gu Yue, kamu masuk ke mobil dulu. Saya akan mengamati sebentar untuk memastikan bahwa tidak ada bahaya yang masuk. "

"Baik." Gu Yuena mengangguk dan kembali ke mobil dengan patuh.

Tang Wulin menyipitkan mata dengan cahaya ungu berkilauan di matanya. Pada saat yang tepat, sensasi dingin dan menyegarkan langsung meledak di kedalaman matanya. Dia merasa saat malam tiba-tiba berubah cerah dan segala sesuatu dalam bidang visualnya menjadi lebih jelas.

Apakah ini… berkah dari Piercing Gaze Dew?

Tang Wulin tidak bisa menahan sedikit senyum dari wajahnya. Agak mengesankan bahwa ada manfaat tambahan seperti ini setelah Enam Binatang Besar menempelkan diri mereka ke Benih Alamnya.

Namun, senyuman itu dihapus dari wajahnya sesaat kemudian. Di kejauhan, ada banyak jalan setapak yang terbentuk di pasir. Sepertinya punggung bawah tanah yang tak terhitung jumlahnya semuanya melonjak ke arahnya sekaligus.

Tang Wulin tidak bisa berkata-kata, dan dia menyesal menunjukkan belas kasihan beberapa saat yang lalu! Tidak diragukan lagi bahwa makhluk yang masuk ini dibawa oleh makhluk jiwa yang melarikan diri sebelumnya.

Dia tidak tahu seberapa kuat makhluk ini.

Tang Wulin segera berbalik dan berbicara dengan Gu Yuena yang duduk di Kendaraan Tempur Sekte Tang, "Gu Yue, apapun yang terjadi, jangan keluar dari mobil. Aku akan menjaga bagian luar. "

Ada kilatan cahaya keemasan dari tubuh Tang Wulin saat dia berbicara, dan dia melepaskan jiwanya, Goldsong. Goldsong sudah agak besar sekarang. Ia mengayunkan tubuhnya, dan dengan kilatan keemasan lainnya, ia dengan cepat membengkak menjadi ular raksasa dengan panjang lebih dari tiga puluh meter. Itu memposisikan dirinya di sekitar Kendaraan Tempur Sekte Tang dan menjaganya.

Dengan beberapa aliran pancaran emas, Tang Wulin melepaskan baju besi perang dua kata, Dragon Moon. Sulit untuk membedakan teman dari musuh di gurun pasir ini jadi dia tidak akan pernah lengah. Kapasitas bertarungnya ditingkatkan ke peringkat Soul Sage dengan amplifikasi armor pertempuran, jadi secara alami lebih mudah untuk menanggapi situasi.

Dengan kilatan keemasan lainnya, Tombak Naga Emas muncul di tangannya. Tubuh Tang Wulin secara alami memancarkan aura garis keturunan. Dia berdiri di sana tanpa bergerak seolah-olah dia adalah pusat dari seluruh gurun.

Punggungan bawah tanah bergerak begitu cepat sehingga mereka mendekatinya dalam beberapa saat.

Saat cahaya kuning melintas di tubuhnya, Tang Wulin mendengus. Pasir di sekitarnya langsung tenggelam ke tanah, hingga seluruh gundukan pasir itu turun.

Itu adalah Kontrol Gravitasi! Dia meningkatkan gaya gravitasi dalam sepersekian detik dalam radius seratus meter di sekitarnya, menekan pasir. Soul beast gurun di kejauhan tidak bisa menggali jalan ke arahnya atau menyerang Kendaraan Tempur Sekte Tang dari bawah di bawah tarikan gravitasi yang begitu kuat.

Seperti yang diharapkan, aliran makhluk tiba-tiba melompat keluar dari pasir. Itu adalah spesies yang sama dari makhluk jiwa mirip krustasea dari sebelumnya. Ratusan dari mereka mengepung Tang Wulin dan Kendaraan Tempur Sekte Tang miliknya.

Binatang jiwa terbesar berdiameter lebih dari lima meter. Kulit luarnya yang keras berwarna hitam kecokelatan sementara seluruh tubuhnya memancarkan aura yang sangat kental. Cangkang di punggungnya retak terbuka dan memperlihatkan sepasang sayap. Delapan kakinya di bawah perutnya tampak setajam silet, terutama dua di bagian depan. Kaki depannya yang seperti pedang bisa langsung terlihat ketika tubuh bagian atasnya terangkat sedikit.

Kumbang gurun lainnya telah sedikit membesarkan dan melebarkan sayap mereka. Mereka mengeluarkan suara bersenandung saat mereka terbang, tetapi tidak ada yang berhasil memasuki zona gravitasi Tang Wulin yang meningkat.

Efek Kontrol Gravitasi yang diciptakan oleh Tulang Torso Raja Naga Gunung sangat kuat, jadi Tang Wulin sama sekali tidak merasa cemas. Meskipun musuh bisa terbang, kemampuan mereka untuk melakukannya pasti akan terpengaruh oleh gaya gravitasi tinggi begitu mereka memasuki jangkauan kendali Tulang Torso Raja Naga Gunung miliknya.

Tang Wulin berbicara dengan dingin, "Kami hanya lewat dan kami tidak memiliki niat buruk. Saya tidak menyakiti anggota klan Anda sebelumnya. Jangan mencari azabmu di sini. "

Kumbang terkemuka tentu saja binatang jiwa dengan setidaknya basis budidaya seratus ribu tahun, jadi tidak mungkin ia tidak memahami ucapan manusia. Ia juga harus dilengkapi dengan kecerdasan yang memadai.

"Yang Mulia, jangan menunjukkan belas kasihan. Ini adalah Kumbang Setan Pasir, spesies makhluk jiwa yang sangat jahat. Mereka mengandalkan pengeringan cairan tubuh makhluk hidup untuk bertahan hidup dan berkembang biak. Hewan dan tumbuhan adalah target mereka. Perhatikan bagian bawah kepala mereka. Ada bagian mulut yang sangat tajam yang mengeluarkan sekresi yang akan mencairkan dan menyedot semua energi mangsanya segera setelah menembus tubuh target. Alasan gurun terus meluas ke luar sangat terkait dengan spesies Kumbang Setan Pasir ini. Gurun berkembang karena mereka tak henti-hentinya melahap kehidupan tumbuhan di dalam dan sekitar gurun. Tidak diragukan lagi, mereka adalah pelaku utamanya. Kumbang Setan Pasir sebanyak ini hanya membutuhkan satu hari untuk menghancurkan satu kilometer persegi hutan. "