Soul Land 3 – Chapter 927

shadow

Soul Land 3 – Chapter 927

Chapter 927: Perekrutan Baru Melapor Masuk

"Terima kasih." Senyuman ramah muncul di wajah Tang Wulin. Itu adalah ekspresi yang benar-benar berterima kasih. Dengan ketampanan dan senyumnya yang menyerupai matahari, sudah menjadi bawaan dirinya untuk berada di sisi baik kebanyakan orang.

Letnan satu berdiri dan berkata, "Ikuti saya. Sudah cukup lama sejak kami memiliki pendatang baru. Anak muda yang tampan, saya harus mengingatkan Anda, tidak peduli dari mana Anda berasal atau dari mana asal Anda, jangan pernah sombong. Tentara Dewa Darah bukanlah pasukan biasa Anda. Mereka yang direkomendasikan di sini semuanya adalah putra para dewa yang sombong. Tapi, mereka yang tetap membuat kurang dari sepertiga dari bilangan awal. Anda anak muda yang sopan. Saya harap Anda bisa tinggal. "

Tang Wulin bertanya, "Apakah kita memulai penilaian sekarang? Apakah tidak perlu registrasi? "

Letnan satu menjawab, "Tidak perlu. Anda sudah membuktikan identitas Anda, itulah mengapa Anda ada di sini. Selain itu, sebelum Anda lulus penilaian, segala bentuk pendaftaran tidak ada artinya. Tentang mengapa kami memulai sekarang, alasannya sederhana. Musuh tidak akan pernah memberitahumu saat mereka datang. "

Setelah dia mendengar kalimat terakhirnya, Tang Wulin segera memfokuskan pandangannya. Adegan serangan mendadak di Kota Shrek adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa dia lupakan.

"Kamu benar."

Letnan satu membawa Tang Wulin keluar ruangan, dan mereka pergi ke suatu tempat yang menyerupai gudang. "Kamu bisa memilih senjata apapun yang kamu suka di sini. Perhatikan bahwa di mana Anda akan menjalani penilaian nanti, Anda tidak akan bisa menggunakan kekuatan jiwa Anda. Anda hanya dapat mengandalkan diri fisik dan senjata di sini. Jadi, pilih salah satu yang Anda kenal. "

Penilaian dimana dia tidak akan bisa menggunakan kekuatan jiwa? Tang Wulin kaget. Dalam hal ini, apakah kekuatan garis keturunannya akan terpengaruh?

Di dalam gudang, ada serangkaian senjata yang mempesona. Ada banyak senjata jiwa modern yang termasuk senapan serbu sinar dan meriam jiwa. Mereka tersedia dalam semua varietas. Bahkan ada versi seluler yang dirancang untuk digunakan oleh seorang prajurit.

Tang Wulin hanya mengenali sepertiga dari senjata di sini, tetapi dia tahu bagaimana menggunakan yang dia kenali. Setelah merenung sebentar, Tang Wulin akhirnya memilih batang paduan yang panjang dan gelap. Meskipun dia tidak bisa memanfaatkan kekuatan garis keturunannya, dia memiliki kepercayaan pada kekuatannya. Dia mungkin bukan ahli dalam senjata jiwa jarak jauh, tapi dia tahu bagaimana mengoperasikannya. Jika dia akan melawan mecha, dia akan mempertimbangkan untuk menggunakan senjata jarak jauh.

Ketika dia melihat Tang Wulin memetik tongkat panjang, letnan satu mengangkat alisnya sedikit. Ada sedikit penyesalan di matanya.

"Saya melihat Anda bersikeras memilih harga diri. Ikutlah bersamaku." Nada suaranya sedikit bermusuhan, tapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Letnan satu membawanya keluar dari gudang ke tengah barak. Mereka berada di dalam gedung yang sangat besar.

Bagian atas bangunan berbentuk kerucut. Itu adalah gedung tertinggi di barak dan tingginya sekitar lima puluh meter. Mereka masuk melalui pintu samping. Tang Wulin akhirnya bertemu dengan tentara lainnya.

Ada lusinan orang di dalam. Mereka mengenakan seragam militer putih yang cerdas. Ada emblem Snow Condor yang terpampang di dada mereka seperti yang ada di surat rekomendasinya. Tak satu pun dari mereka memperhatikan Tang Wulin yang dipimpin oleh letnan satu. Namun, Tang Wulin memperhatikan, dari lencana di pundak mereka, bahwa mereka semua adalah petugas. Pangkat terendah dari mereka adalah seorang letnan dua. Tidak ada prajurit.

Mungkinkah ini pusat komando Pasukan Dewa Darah?

Letnan satu membawa Tang Wulin ke lift di samping. Pintu lift terbuka. Ketika keduanya melangkah ke lift, suara sedingin es terdengar.

"Tunggu."

Orang lain masuk ke lift.

Mata Tang Wulin berbinar. Seorang prajurit wanita yang masuk. Bahunya dihiasi dengan lencana mayor. Dia adalah wanita mayor yang sama yang membawa Tang Wulin ke barak. Saat ini, dia telah melepas jaket tebal dan hanya mengenakan seragam militer putihnya. Seragam militer seputih saljunya disetrika dengan baik dengan hampir tidak ada lipatan. Dengan lambang emas di pundaknya, dia tampak gagah dan heroik.

"Utama!" letnan satu segera memberi hormat padanya. Mayor wanita juga memukuli dadanya sendiri. Namun, tindakan itu tampak canggung bagi seorang wanita. Dia memiliki tubuh yang ramping dan tinggi dengan penampilan yang cantik. Meskipun demikian, dia memiliki jiwa heroik yang tidak ada pada wanita biasa. Meski begitu, hal itu tak menghalangi perkembangan fisiknya. Ketika dia memukuli dadanya dengan tangan kanannya, ombak berdesir di tubuhnya. Itu membuat bibir Tang Wulin berkedut.

"Saya akan bertanggung jawab atas penilaiannya. Anda dapat kembali ke pos Anda, "kata mayor merendahkan suaranya.

Letnan satu sedikit tertegun. Anda secara pribadi mengambil alih?

Mayor itu mengangguk, "Ya. Saya memantau perjalanannya di pegunungan. Jadi, saya akan bertanggung jawab atas penilaiannya. "

"Dimengerti!" letnan satu memberi hormat lagi. Dia kemudian keluar dari lift dengan langkah besar.

Pintu lift tertutup. Tang Wulin bisa merasakan bahwa lift sedang turun. Di ruang tertutup dan agak sempit, hanya dia dan walikota perempuan.

Tang Wulin berdehem. "Selamat siang, Mayor. Namaku Tang Wulin. "

"Panggil aku perwira senior," kata mayor wanita itu dengan dingin.

"Dimengerti. Selamat siang, petugas senior, "Tang Wulin buru-buru menambahkan.

"Berdiri tegak!" teriak mayor perempuan.

Tang Wulin sedikit terkejut. Dia kemudian berdiri tegak sebagai ramrod. Dia tidak terbiasa diteriaki dengan nada memerintah. Namun, ketika dia mengingat kata-kata letnan satu, dia tetap diam.

Mayor wanita tidak mengatakan apa-apa lagi, dia juga tidak memperkenalkan dirinya. Setelah beberapa saat, bel elevator berdering dengan bunyi "Ding!" Yang tajam. Pintu lift terbuka.

Mereka keluar dari lift dan melangkah ke koridor logam, yang membuat Tang Wulin takjub. Mereka berjalan di sepanjang koridor dan berbelok ke kiri. Mayor membawa Tang Wulin ke sebuah ruangan.

Saat memasuki ruangan, wajah Tang Wulin segera menunjukkan keterkejutan. Ruangan itu menghantamnya dengan ledakan nostalgia.

Ini…

Mengapa itu menyerupai pintu masuk ke platform kenaikan roh Pagoda Roh? Itu adalah platform kenaikan roh perantara untuk boot. Penutup kaca dipasang di sekitar ruangan. Dilihat dari ukurannya, dia tidak ragu bahwa mereka dimaksudkan untuk menampung orang-orang dengan ruang berdiri di dalamnya.

Mayor itu berjalan ke meja kendali dan mulai mengoperasikan mesin. Tangannya bergerak cepat saat mengayunkan keyboard. Serangkaian suara klik yang tajam bisa terdengar.

Dua penutup kaca terbuka perlahan. Berbagai instrumen di ruangan itu juga menyala.

"Apakah Anda pernah ke platform kenaikan roh sebelumnya?" Mayor itu berbalik ke arah Tang Wulin untuk bertanya.

"Sudah," jawab Tang Wulin jujur.

Mayor itu mengangguk dan berkata, "Penilaianmu akan serupa dengan apa yang kamu alami di platform kenaikan roh. Misi Anda sederhana. Anda harus melindungi saya sampai penilaian berakhir. "

"Dimengerti." Tang Wulin mengangguk dan berjalan menuju salah satu penutup kaca.

Saat dia melihat punggungnya, mayor menyipitkan matanya sedikit. Kemudian, dia dengan cepat mengikutinya. "Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa Anda tidak akan dapat menggunakan kekuatan jiwa Anda di dalam. Anda hanya dapat menggunakan senjata di tangan Anda, apakah Anda mengerti? "

"Dimengerti." Letnan pertama telah mengingatkannya sebelumnya. Pada saat yang sama, Tang Wulin membuat penilaian cepat terhadap penilaian tersebut. Itu mirip dengan platform kenaikan roh. Dia tidak akan bisa menggunakan kekuatan jiwanya tetapi hanya bisa mengandalkan kemampuan fisiknya untuk bertarung.

Dia pergi ke bawah penutup kaca, dan menutup perlahan. Pelat logam segera menempel di tubuhnya. Lingkaran logam di belakangnya membuat tubuhnya tetap di tempatnya. Lingkungannya berangsur-angsur cerah.

Tang Wulin tidak pernah ke platform kenaikan roh untuk waktu yang lama. Dia menutup matanya dan merasakan perubahan di sekitarnya dalam diam. Ada sedikit rasa sakit yang menusuk di anggota badan dan tulangnya. Sensasi itu menjalar sampai ke otaknya. Tubuhnya kejang, dan pikirannya menjadi kosong.

Tang Wulin samar-samar bisa merasakan rangsangan dari arus listrik dengan perubahan gelombang data dan gelombang kejut dari energi spasial.

Dia tidak pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya. Itu karena kekuatan spiritualnya telah mencapai ranah Spirit Abyss. Itulah mengapa dia merasakan sensasi yang begitu hidup.

Itu lumayan. Ketika dia membuka matanya lagi, dia menemukan bahwa dia berada di tengah medan bersalju. Dia masih memegang batang logam. Yang lebih mengejutkannya adalah ketika dia melihat sekeliling, dia melihat barak yang dia datangi belum lama ini.