Soul Land 3 – Chapter 928

shadow

Soul Land 3 – Chapter 928

Chapter 928: Gua Bawah Tanah

Apakah itu simulasi? Itu benar-benar identik dengan operasi di perkemahan dan agak luar biasa.

Bagaimanapun, ada kawah besar yang dalam di sampingnya. Kawah itu begitu dalam sehingga dia tidak bisa melihat dasarnya karena di bawah sana sangat gelap. Ada beberapa aura tak dikenal yang muncul samar-samar dari bawah yang membuat jiwanya bergidik.

Dia memfokuskan pandangan batinnya tetapi menyadari dia tidak bisa merasakan kekuatan jiwanya seperti yang diharapkan. Seolah-olah kekuatan jiwanya telah lenyap dari tubuhnya. Namun, dia menganggap dirinya beruntung karena pusaran garis keturunannya masih ada sementara kekuatan esensi darahnya tetap bersemangat seperti sebelumnya. Jadi, dia hampir tidak terpengaruh.

Sementara itu, bayangan melintas dan mayor perempuan muncul di sisinya. Hampir tidak ada perbedaan pada pakaiannya. Namun, ketika dia melihatnya untuk kedua kali, dia menemukan bahwa dia terlihat sangat berbeda. Dia tidak lagi memiliki ekspresi tabah di wajahnya tetapi sebaliknya, dia tampak heran!

"Bagaimana kamu bisa masuk ke sini begitu cepat?" tanya mayor dengan bingung.

"Kecepatan saya juga penting?" Tang Wulin bertanya sebagai jawaban.

Ekspresi mayor wanita kembali normal. Dia menunjuk ke jurang di samping. "Lompatturun."

"Baik." Tang Wulin melompat langsung ke lubang hitam tanpa ragu sedikit pun. Meskipun dia tidak tahu apa yang ada di dasar, tidak banyak yang perlu ditakuti di dunia simulasi ini. Bagaimana dia bisa takut jatuh ke kematiannya setelah semua yang dia alami baru-baru ini? Selain itu, tidak akan mudah mati karena jatuh dengan kekuatan fisiknya.

Mayor itu mengikuti dari belakang dengan cermat dan melompat masuk juga.

Lingkungan mulai menjadi gelap, tetapi mata Tang Wulin bersinar terang. Matanya berkilauan dengan pancaran ungu. Itu adalah Mata Iblis Ungu miliknya.

Budidaya Mata Setan Ungu mampu meningkatkan kekuatan spiritual seseorang. Di sisi lain, setelah seseorang mencapai tingkat kekuatan spiritual tertentu, Mata Iblis Ungu seseorang dapat ditingkatkan juga. Dengan demikian, Mata Setan Ungu Tang Wulin telah maju ke tingkat ketiga. Meskipun dia belum menyelesaikan kultivasinya, itu seharusnya merupakan proses akumulatif. Secara alami, dia akan mencapai kesuksesan tanpa banyak usaha seiring berjalannya waktu.

Itu benar-benar sebuah gua. Dinding di sekitar gua itu tidak rata dan bukan buatan manusia. Dia jatuh sekitar seratus meter sebelum dia dihentikan secara tiba-tiba. Momentumnya pun langsung berkurang karena terjepit di jaring.

Dengan Mata Setan Ungu, Tang Wulin dapat melihat lubang melingkar dengan ukuran berbeda dengan jelas setelah menstabilkan dirinya di dalam jaring. Di sebelah jaring, lubang terbesar berdiameter sepuluh meter sedangkan diameter lubang yang lebih kecil setidaknya dua meter. Bentuk lubangnya tidak beraturan, dan sulit untuk membedakan dengan apa lubang itu digali.

Mayor wanita itu turun dari jaring dan mendekati lubang sambil melambaikan tangannya ke Tang Wulin secara bersamaan. Tang Wulin memegang tongkat panjang di tangannya saat dia berjalan dengan cepat.

Ketika dia berdiri di samping mayor wanita, sang mayor berkata, "Mulai sekarang, kami mungkin dalam bahaya kapan saja. Anda melindungi saya dari bahaya dan terus menjelajah jauh ke dalam lubang. Jarak yang Anda tempuh di dalam lubang akan digunakan sebagai hasil tes ini. Apakah kamu mengerti?"

"Iya!" Tang Wulin mengangguk. Dia melewati tongkat panjang di depan tubuhnya saat dia memimpin jalan ke dalam lubang.

Lubang yang dipilih oleh sang mayor berdiameter sekitar tiga meter. Lubang itu hitam pekat mirip dengan bagian lain tempat itu. Akibatnya, dia tidak bisa melihat situasi di depannya dengan jelas. Tang Wulin menyipitkan matanya. Dia tidak diizinkan menggunakan kekuatan jiwanya tetapi kekuatan spiritualnya tetap tidak terpengaruh. Dengan usaha keras, dia masih bisa mengandalkan persepsi kekuatan spiritualnya selain penglihatannya yang ditingkatkan dari Mata Setan Ungu untuk melihat sekitar tiga puluh meter ke depan. Itu sangat sulit dalam cahaya redup seperti itu.

Saat itu, menjadi lebih gelap lagi ketika dia berkelana lebih dalam ke dalam lubang sehingga bahkan efek Mata Iblis Ungu miliknya dengan cepat berkurang.

Tang Wulin berjalan cukup cepat sementara mayor mengikuti tepat di belakangnya.

Tang Wulin berharap dia memiliki alat pencitraan inframerah, jadi akan lebih nyaman baginya untuk bergerak di lingkungan seperti itu. Namun, dia hanya bisa mengandalkan keahliannya sendiri sekarang.

Karena itu, batang paduan memiliki kegunaannya sendiri juga. Dia mengandalkan kontak antara batang dan dinding di kedua sisi untuk menentukan tingkat keamanan di sekitarnya.

Tiba-tiba, ada aliran udara yang mengalir dari depan. Tang Wulin mengangkat batang paduan di tangannya dan melambaikannya ke aliran udara yang melonjak. Di saat yang sama, kaki kanannya mundur selangkah sementara dia menggunakan tubuhnya untuk melindungi mayor di belakangnya.

"Poof." Suara gedebuk pelan terdengar saat Tang Wulin menghantam sesuatu. Dia menggunakan Mata Setan Ungu untuk melihat lebih dekat dan menemukan bahwa itu adalah makhluk hidup yang mirip dengan kelelawar. Itu tidak terlalu besar tetapi dampaknya terasa cukup kuat. Dia memperkirakan itu sekitar seratus kilogram. Dia tidak merasakan apa-apa, tetapi orang lain akan jatuh karena benturan itu.

Makhluk mirip kelelawar itu tidak mati setelah dipukul oleh tongkatnya. Sebaliknya, ia menjerit dan mundur sebelum menerkam Tang Wulin lagi dengan empat cakarnya terulur untuk meraih Tang Wulin.

Untungnya, Tang Wulin tidak lengah. Sebagai tanggapan, dia menusuk tongkat panjang tepat ke tubuh kelelawar. Kali ini, dia menggunakan lebih banyak kekuatan.

"Poof." Gedebuk pelan terdengar. Makhluk seperti kelelawar itu terlempar oleh pukulannya. Di saat berikutnya, itu meledak di udara. Serangan Tang Wulin murni berdasarkan kekuatan. Dia memiliki kendali yang baik atas kekuatannya sehingga dia bisa fokus dan mengerahkan kekuatannya melalui tongkat. Kekuatannya disalurkan ke tubuh makhluk itu melalui tongkat panjang dan akibatnya diledakkan.

Mayor wanita di belakangnya mengangkat alisnya, tetapi Tang Wulin tidak bisa mengatakan ekspresinya dalam kegelapan secara alami. Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan berjalan ke depan.

Dia berjongkok di samping bangkai kelelawar untuk melihat-lihat ketika dia lewat.

Tang Wulin dengan heran menemukan bahwa bangkai kelelawar itu menyusut dengan cepat sebelum menghilang sama sekali. Sepertinya ada suatu bentuk energi yang menghilang di udara setelah menghilang.

Bukankah itu terbuat dari bahan yang nyata? Tang Wulin sedikit mengernyit saat dia mengingat bagaimana kelelawar itu dihancurkan sebelumnya. Tidak ada darah! Sebaliknya, bola energi itu terasa seperti meledak.

Namun, energi itu tidak menguntungkannya dan tidak akan memperkuat energi spiritual cincin jiwanya tidak seperti Platform Kenaikan Roh.

Apakah itu dibuat khusus untuk ujian?

Tang Wulin terus maju dengan sedikit bingung.

Dia merasakan aliran udara keluar dari lubang. Ada lebih dari satu kali ini. Faktanya, beberapa aliran udara mengalir ke arahnya secara bersamaan. Tang Wulin menyalurkan kekuatannya ke tongkat panjang dengan konsentrasi penuh sementara dia mengayunkan ujungnya sedikit. Serangkaian bayangan terbentuk dari gerakan cepat tongkat yang menyelimuti aliran udara. Saat dia mengayunkan tongkat panjang, dia berdiri di sana dengan kokoh dan tetap tak tergoyahkan seperti gunung.

"Poof, poof, poof!" Tiga dentuman lembut terdengar saat ketiga makhluk mirip kelelawar itu meledak. Sama seperti sebelumnya, bangkai mulai menghilang perlahan di tanah setelah dihancurkan.

Dia tidak berhenti tapi terus maju. Kelelawar muncul berturut-turut. Terkadang, hanya ada satu. Terkadang, ada enam hingga tujuh dari mereka. Mereka hampir memenuhi seluruh terowongan gua dengan tubuh besar mereka.

Namun, tidak ada kelelawar yang bisa menembus pengepungan Tang Wulin dengan tongkat panjangnya. Kelelawar tersebut dihancurkan dan dihancurkan pada waktunya.

Cahaya secara bertahap bersinar saat mereka terus berjalan maju sejauh seratus meter sementara jumlah kelelawar juga semakin sedikit. Itu tidak terlalu cerah, tapi setidaknya lebih baik dari sebelumnya.

Jalan setapak berbelok ke kiri dan mencapai ujungnya. Tang Wulin baru berhasil beberapa langkah setelah belokan ketika dia tiba-tiba berhenti. Dia mengungkapkan keterkejutannya secara bersamaan.

Tempat itu mirip dengan gua. Itu sangat besar dan menempati area yang sebanding dengan stadion. Di sisi lain dari gua besar tersebut, terdapat ratusan lubang dengan ukuran berbeda di dinding masifnya. Tinggi gua itu sekitar seratus meter sementara ada ratusan kelelawar bercakar empat yang terbang dan mengepak di dalam gua saat ini.

Lebih banyak kelelawar keluar dari dinding seberang gua, sementara cahayanya juga bersinar dari lubang. Cahaya bersinar redup di seluruh gua, tapi itu cukup untuk Mata Setan Ungu Tang Wulin.

Jadi ujiannya adalah mengalahkan kelelawar?

Tatapan Tang Wulin sedikit bergeser. Mayor itu berdiri di sisinya saat ini. Dia tiba-tiba mendongak dan tersenyum padanya.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat senyum lebar. Dia merasa agak tidak nyaman karena senyuman itu sepertinya menyembunyikan niat jahat.

Kemudian, sang mayor berbicara kepadanya dengan lembut, "Tolong lindungi saya." Dia tiba-tiba berlari ke dalam gua bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya.

Sudut bibir Tang Wulin bergerak sekali. Apakah ini tantangan antropik legendaris?

Dia sedang meratapi hatinya, tapi dia tidak melambat sama sekali. Dia berjingkat di belakang mayor.

Kelelawar bercakar empat di udara mengeluarkan serangkaian jeritan begitu mereka merasakan kehadiran penyusup. Salah satu kelelawar turun dari atap gua sementara yang lain menerkam Tang Wulin dari segala arah.