Soul Land 3 – Chapter 929

shadow

Soul Land 3 – Chapter 929

Chapter 929: Penilaian Dimulai

Mayor itu bertindak seolah-olah dia tidak bisa melihat kelelawar dan berlari ke tengah. Tang Wulin mengacungkan tongkat di tangannya seperti tombak. Dengan setiap tikaman, Kelelawar Cakar Empat meledak di udara. Bayangan tongkat melayang di sekitar mayor, dan bahkan tidak ada satu pun kelelawar yang bisa mencapai jarak dua meter darinya.

Dengan berlalunya waktu, mata mayor semakin terkejut. Dia telah melihat banyak rekrutan baru yang datang ke sini untuk dinilai. Ada penembak jitu hebat yang mampu mengambil alih seluruh situasi, dan ada orang yang mengandalkan kontrol cekatan dan ahli dari berbagai senjata jiwa untuk mengatasi tantangan. Namun, mereka yang mengandalkan kekuatan tubuh dan pengalaman bertarung mereka sendiri untuk mengambil tindakan perlindungan dari jarak dekat sangat sedikit.

Secara alami, dia punya alasan sendiri untuk memilih menilai Tang Wulin sendiri. Setelah dia membimbing Tang Wulin ke letnan satu, dia mendapatkan rekaman keamanan perimeter gunung. Dia melihat bagaimana Tang Wulin dengan berani mendaki gunung dan datang ke barak.

Terlalu cepat. Itu adalah penilaian pertamanya setelah dia melihat rekaman Tang Wulin. Dia lebih dari tiga kali lebih cepat daripada saat dia pertama kali datang ke sini. Orang ini tampak tidak manusiawi. Tanpa menggunakan kekuatan jiwa, dia telah menusuk es tebal dengan tangan kosong. Pendakian terakhir tidak diragukan lagi merupakan bagian yang paling mengejutkan dari usahanya.

Keingintahuan membuatnya datang untuk menilai Tang Wulin secara pribadi kali ini. Dalam keadaan normal, isi penilaian akan dijelaskan secara singkat kepada rekrutmen sebelum dimulai. Namun, kali ini dia tidak melakukannya. Juga, setelah mereka tiba, dia seharusnya bergerak maju perlahan, tapi dia memilih untuk lari. Dia ingin melihat seberapa terampil rekrutan baru ini, jadi dia sengaja meningkatkan kesulitan penilaian.

Namun, fakta bahwa kekuatan Tang Wulin bukan hanya kekuatan ledakan sudah jelas. Kekuatan dari gerak maju Kelelawar Cakar Empat bisa mencapai hingga lima ratus kilogram. Itu bukanlah sesuatu yang dapat dengan mudah diblokir bahkan oleh master jiwa tiga cincin atau empat cincin dengan kekuatan fisik yang luar biasa. Namun, ketika dihadapkan dengan pukulan Tang Wulin, mereka direduksi menjadi bangkai atau embusan udara yang dengan cepat menyebar.

Pada saat sang mayor berlari ke tengah gua, lebih dari separuh Kelelawar Cakar Empat telah dibunuh oleh Tang Wulin.

Meski begitu, Tang Wulin memperhatikan ada masalah. Kelelawar Cakar Empat ini tangguh dan tidak takut mati. Mereka tidak memiliki gagasan tentang ketakutan. Begitu banyak rekan mereka yang telah meninggal, tetapi mereka masih menyerang dengan ganas. Tubuh mereka dipenuhi dengan haus darah.

Bahkan makhluk jiwa tidak akan melakukan ini! Serangan mereka sangat ditentukan, dan Tang Wulin hanya bisa melihat kekejaman di mata mereka. Tidak ada tanda-tanda teror, ketakutan, atau rasa takut.

Makhluk macam apa ini? Apakah mereka diciptakan oleh Tentara Dewa Darah untuk meningkatkan kesulitan penilaian?

Saat tenggelam dalam pikirannya sendiri, dia membunuh sebagian besar kelelawar yang menerkamnya. Saat jumlah kelelawar mati meningkat, bahkan dalam cahaya redup, Tang Wulin bisa melihat gumpalan udara naik dan secara bertahap berkumpul. Kemudian, mereka melayang menuju lubang.

Tang Wulin menoleh untuk melihat mayor, "Itu saja?"

Senyuman muncul kembali di ujung bibir sang mayor. Kamu terlalu banyak berpikir.

Tepat pada saat itu, geraman pelan tiba-tiba menggema di seluruh gua. Tak lama kemudian, dari sebuah gua berukuran sedang, seekor kelelawar besar terbang keluar.

Kelelawar itu dua kali lebih besar dari sebelumnya, dan memiliki enam cakar di bawah perutnya. Ia melebarkan sayapnya dan mengeluarkan teriakan tajam.

Suara itu sepertinya mengirimkan riak di udara. Mata Tang Wulin terfokus. "Serangan sonik?"

Dia dengan cepat melepaskan kekuatan spiritualnya. Dia tahu betul bahwa serangan sonik ini bukanlah sesuatu yang bisa dia blokir hanya dengan menutupi telinganya. Pada saat yang sama, dia mengulurkan tangan dan menarik mayor ke dalam pelukannya, menopang pinggangnya dengan tangan kirinya. Cahaya keemasan keluar dari matanya.

Dipegang begitu dekat dengan Tang Wulin, sang mayor tidak bisa melihat cahaya keemasan yang berasal dari matanya.

Dalam pelukan hangat dan tegas Tang Wulin, sang mayor merasakan detak jantungnya meningkat seketika. Namun, gelombang kejut sonik yang diantisipasi tidak mencapai mereka. Seolah-olah itu telah diblokir oleh sesuatu.

Kelelawar Cakar Enam di udara melolong nyaring. Tiba-tiba menarik sayapnya dan menembak Tang Wulin seperti anak panah. Itu terus menjerit saat tanpa henti menyerang Tang Wulin dengan gelombang sonik.

Tang Wulin mendengus. Dia memfokuskan pandangannya dan dua pancaran cahaya keluar dari matanya seperti kilat ungu. Pada saat itu, sang mayor baru saja mengangkat kepalanya dan melihat kilatan ungu yang keluar dari matanya.

Kelelawar Cakar Enam mengeluarkan pekikan bernada tinggi. Tubuhnya yang menerkam segera berhenti, dan Tang Wulin melompat ke udara. Tangan kirinya masih mencengkeram sang mayor dengan erat saat ia mengayunkan tongkat besi di tangan kanannya.

The Six-clawed Bat benar-benar tangguh. Bahkan di bawah serangan spiritual Mata Setan Ungu, itu masih bisa bereaksi. Ia mengulurkan sayapnya sekali lagi dan menebas batang logam Yang Wulin. Enam cakar itu jelas lebih besar dari milik Kelelawar Cakar Empat.

Bam! tubuh Kelelawar Cakar Enam yang panjangnya lebih dari dua meter dikirim terbang. Itu tidak jauh berbeda dari Kelelawar Cakar Empat sebelumnya. Sementara mayor wanita menatap dengan bingung, tubuhnya meledak di udara dengan ledakan keras. Itu berubah menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya dan tersebar di mana-mana.

Ini…

"Apakah dia baru saja menghancurkan Kelelawar Cakar Enam tanpa menggunakan kekuatan jiwa?" Mayor wanita merasa seolah otaknya tidak memiliki kapasitas untuk ini.

Namun, Tang Wulin tidak menyadarinya. Dia melonggarkan lengannya di pinggangnya dan berkata dengan nada meminta maaf, "Maaf jika saya telah menyinggung kerendahan hati Anda. Saya tidak bermaksud demikian. Itu karena serangan sonik kelelawar. Jika Anda terlalu jauh dari saya, saya khawatir saya tidak dapat menjamin keselamatan Anda. "

Mayor tidak berkata apa-apa. Dia memandang Tang Wulin dengan sedikit berbeda. Rasa ingin tahu yang sudah ada semakin meningkat.

Pada awalnya, dia berpikir bahwa Tang Wulin sombong karena dia memilih tongkat sebagai senjatanya, dari segala hal. Namun, ketika dia melihat Tang Wulin menghancurkan Kelelawar Cakar Enam dengan satu serangan, gagasannya ini langsung lenyap. Dengan keterampilan bertarung jarak dekat, pada dasarnya dia telah lulus penilaian kekuatan.

Namun, penilaian Tentara Dewa Darah tidak sesederhana tes kekuatan saja. Aspek yang lebih penting adalah kepribadian seseorang. Tidak banyak di Tentara Dewa Darah, tapi mereka benar-benar perwira setia yang akan selalu saling mendukung. Alasan mereka meminta anggota baru untuk melindungi orang lain selama penilaian mereka adalah karena mereka ingin menguji apakah mereka akan mengorbankan diri untuk orang lain dalam situasi berbahaya.

Namun, ini hanya dapat diuji dalam situasi berbahaya yang sebenarnya! Jika tidak ada bahaya, bagaimana mereka bisa menguji ini?

Oleh karena itu, karena mayor tidak dapat menghentikan penilaian di tengah jalan, dia memilih untuk tetap diam.

Kelelawar Cakar Enam terbunuh dan Kelelawar Cakar Empat yang bertahan di sekitar gua selama beberapa saat akhirnya membuat diri mereka langka. Namun, momen damai mereka hanya berlangsung sebentar. Tiga kelelawar besar bercakar enam merangkak keluar dari gua.

Tiga kelelawar. Kekuatan mereka tidak hanya tiga kali lipat dari satu kelelawar. Makhluk ini tidak hanya menyerupai kelelawar dalam penampilan tetapi juga memiliki gaya bertarung yang mirip. Mereka memiliki kekuatan yang besar dalam pertempuran dan terampil dalam menyelaraskan gerakan mereka satu sama lain. "Mari kita lihat bagaimana dia akan menangani ini sekarang."

Saat mayor sedang mengantisipasi pertempuran, Tang Wulin sudah bergerak.

Kali ini, dia tidak menunggu secara pasif sampai mereka menyerang. Tanpa ancaman dari Kelelawar Cakar Empat, dia tidak perlu lagi mengkhawatirkan keselamatan sang mayor. Itulah mengapa ketika tiga Kelelawar Cakar Enam merangkak keluar dari gua, Tang Wulin segera beraksi.

Batang logam di tangannya tiba-tiba berubah menjadi bayangan hitam. Dengan ledakan yang memekakkan telinga, ia terbang langsung ke salah satu Kelelawar Cakar Enam. Pada saat yang sama, dia melakukan lompatan lari dan dengan berani melompat pada pukulan kedua.

Batang logam adalah yang pertama mencapai targetnya. Dengan benturan keras, Kelelawar Cakar Enam di gua itu langsung hancur bahkan sebelum bisa merangkak keluar. Dua kelelawar lainnya baru saja menjulurkan kepalanya saat Tang Wulin sudah berada di atas salah satu dari mereka