Soul Land 3 – Chapter 932

shadow

Soul Land 3 – Chapter 932

Chapter 932: Perisai Manusia

Itu benar-benar secepat kilat. Bilah aneh di tangannya langsung menebas bahu Tang Wulin.

Tang Wulin tidak pernah berharap dia memiliki kecepatan yang mirip dengan teleportasi. Bahkan jika dia telah meramalkan ini, sudah terlambat untuk menghindari serangannya sekarang. Pada saat ini, Tang Wulin membuat satu-satunya pilihan yang tersedia baginya.

Dia tidak berusaha menghindar, juga tidak membuat gerakan defensif. Dia menggaruk dada lawannya dengan tangan kirinya. Dia mengayunkan tangan kanannya dengan berani, Cakar Naga Emas Nirvana!

Dia menyerahkan Tombak Naga Emas. Itu jatuh dan dia menangkapnya dengan kaki kanannya.

Kedua belah pihak menderita kerugian!

Tang Wulin cukup percaya diri dengan kekuatan pertahanan dan kemampuan pemulihannya sendiri. Dia harus menyerang kelemahan musuhnya!

Mo Mei mendengus dengan jijik. Pisau panjang di tangannya membawa serta rantai bayangan. Pergerakannya cepat. Sebelum tangan Tang Wulin bisa meraihnya, pedang itu telah mengiris bahunya tanpa ampun.

"Suara mendesing!" Darah berceceran. Tang Wulin merasakan bahu kirinya hancur oleh kekuatan besar yang menakutkan. Namun, pada saat ini, tubuhnya yang ulet mengungkapkan kualitasnya.

Meskipun dia tidak bisa menggunakan keterampilan jiwanya, kekuatan pertahanan Tulang Torso Raja Naga Gunung masih efektif. Ketika tulang selangka dan tulang belikatnya hancur, tulangnya ditarik untuk menggenggam pisau pertempuran musuhnya dengan kuat.

Pisau pertempuran memancarkan energi yang dipenuhi dengan keputusasaan dan kehancuran. Karena Tang Wulin telah menjalani pelatihan di Pulau Iblis, energi penghancur tubuhnya jauh lebih murni daripada pisaunya. Karenanya, dia tidak terlalu terpengaruh olehnya.

Tangan kirinya tidak berhasil mencapai musuhnya. Namun demikian, tangan kanannya tetap di jalur saat Cakar Naga Emas Nirvana berjalan menuju targetnya.

Mo Mei sangat percaya diri dengan kecepatannya sendiri. Namun, dia tidak menyangka serangan cakar Tang Wulin mencakup area seluas sepuluh meter persegi. Lima garis cahaya keemasan gelap menyala.

Mo Mei sudah mundur lebih dari dua puluh meter, tapi dia masih terkena cahaya keemasan.

Tepat sebelum dia dipukul, dia tiba-tiba mendekatkan sayapnya dengan dirinya.

"Ledakan!"

Seperti bola meriam, Mo Mei menembak ke arah dinding batu yang jauh yang berjarak seratus meter. Salah satu sayapnya robek oleh Golden Dragon Nirvana Claw dan akhirnya melayang di udara. Tang Wulin menahan rasa sakit yang hebat dari bahunya. Dia melemparkan Tombak Naga Emas dengan kaki kanannya dan terbang menuju Mo Mei secepat kilat.

Dia tidak punya kesempatan untuk memanfaatkan kesempatan itu. Begitu kakinya menyentuh tanah, dia berbalik dan mulai berlari. Dia berlari menuju mayor dengan kecepatan tercepatnya.

Kecepatan Mo Mei terlalu cepat untuknya. Dia hanya bisa melindungi mayor saat berada dalam jarak tertentu dari mayor.

Lampu hijau tua menyala. Setelah Mo Mei menabrak dinding batu, dia meluncur ke tanah tepat sebelum Tombak Naga Emas mencapainya. Dia jelas mengalami kerusakan besar juga. Dia tidak hanya kehilangan satu sayap, ada juga lima luka dalam di tubuhnya.

Lukanya menggeliat keras untuk menutup, tetapi ujung tajam Cakar Naga Emas Nirvana telah merobek tubuhnya dengan kejam. Petak cairan hijau tua mengalir ke tubuhnya. Ketika mereka menetes ke tanah, mereka segera berubah menjadi gas hijau tua pekat yang menyebar ke mana-mana.

"Manusia, jiwamu akan menderita siksaan abadi di jurang yang dalam!" Suara Mo Mei terdengar di kepala Tang Wulin lagi. Pada saat ini, Tang Wulin sudah bersama mayor, dan dia telah melepaskan pisau pertempuran dari bahunya.

Dia menyegel pembuluh darahnya agar tidak kehilangan terlalu banyak darah. Meskipun kulit Tang Wulin menjadi pucat, dia tidak menunjukkan tanda-tanda kesakitan di wajahnya.

Keuletan selalu menjadi keahliannya.

Cahaya keemasan menyala dan Tombak Naga Emas ada di genggamannya. Tang Wulin menarik napas dalam-dalam saat dia memediasi pusaran esensi darah di dalam dirinya. Kekuatan esensi darah padat melonjak liar ke lukanya. Dia membawa tombak dengan tangan kirinya sementara dia mendorong bahunya dengan tangan kanan untuk menyetel kembali tulangnya.

Mayor berdiri di belakangnya. Dia bisa mendengar suara retak dari tulang-tulangnya yang bergeser. Namun, Tang Wulin bahkan tidak bergidik sekalipun.

Dia memiliki kemauan yang sekuat besi!

"Ah, sudah selesai. Ini seharusnya sudah selesai. " sang mayor mencari sesuatu pada dirinya dengan panik.

Pada saat ini, Mo Mei yang jauh tiba-tiba bergerak. Dia bergoyang dan langsung terbelah menjadi dua. Dari lubang di dalam gua, lampu hijau gelap yang tak terhitung jumlahnya melonjak dengan liar dan memasuki tubuhnya.

Sayapnya yang patah telah tumbuh kembali. Dengan kecepatannya yang menakutkan, dia muncul di sebelah Tang Wulin dalam sekejap mata. Kedua tubuhnya yang terbelah meremasnya. Bagian kiri tubuhnya yang terbelah memegang pisau pertempuran lain yang muncul dari udara tipis dan menebas bahu Tang Wulin lagi. Setengah bagian kanannya tiba-tiba berhenti di udara. Rune muncul sekali lagi. Namun, kali ini, mereka tidak ditujukan ke Tang Wulin, tetapi ke mayor di belakangnya.

Mo Mei terlalu cepat. Apakah itu kecepatan, kekuatan, atau kutukan yang menakutkan, mereka sangat mengejutkannya.

Semuanya terjadi dalam sekejap mata. Tang Wulin bahkan tidak punya waktu untuk berpikir. Dia hanya bisa mengatur keputusan sepersekian detik.

Dia tidak peduli tentang Mo Mei yang datang padanya dari kiri. Tang Wulin langsung berbalik. Dia merentangkan lengannya dan menarik mayor ke dalam pelukannya. Bersamaan dengan itu, seberkas cahaya keemasan meletus dari tubuhnya.

"Mengaum!"

Raungan Naga Emas!

Mayor merasakan gelombang kejut yang membakar meletus dari tubuh Tang Wulin. Dia tidak bisa bergerak karena kutukan mematikan, tapi sekarang dia telah mendapatkan kembali kemampuannya untuk bergerak.

"Desir!" Suara pisau tajam yang mengiris daging begitu dekat. Namun, dia hanya merasakan rasa aman yang nyaman dan skala yang berkedip cepat.

"Ledakan!"

Dia merasa seolah-olah seluruh dunia terbalik. Mayor samar-samar bisa melihat Tang Wulin menyapu Tombak Naga Emasnya secara horizontal untuk menghancurkan kedua Mo Meis sampai mereka terhuyung-huyung karena benturan. Raungan Naga Emas masih bergema di udara, sementara pada saat yang sama, dia melihat lengan emas yang cemerlang jatuh ke tanah.

Dia secara naluriah menutup matanya dengan sekuat tenaga. Secara bersamaan, dia menekan tombol instrumen yang akhirnya dia temukan.

Segala sesuatu di sekitar mereka terdistorsi. Hanya teriakan melengking Mo Mei bergema di telinga mereka. Saat mereka menghilang, hanya ada dua tetes air mata yang jatuh ke tanah. Mereka berubah menjadi uap air saat serangan mengerikan Mo Mei datang secara berurutan dengan cepat.

Tubuhnya gemetar. Tang Wulin perlahan membuka matanya. Dadanya naik dan turun sedikit. Dia hanya berhasil tenang setelah beberapa napas.

Dia secara naluriah menyentuh bahu kirinya. Itu masih utuh. Namun, rasa sakit yang dia rasakan masih ada. Itu terlalu nyata!

Dia menghela nafas dalam hati. Jika dia tidak harus melindungi mayor, dia masih akan memiliki pertarungan tersisa di dalam dirinya. Jika dia telah menikam Mo Mei dengan Tombak Naga Emasnya, dia akan memiliki kesempatan untuk mengubah kekalahan menjadi kemenangan. Namun, Mo Mei benar-benar kuat. Dia tidak tahu bagaimana Tentara Dewa Darah telah mengembangkan monster seperti itu untuk kepentingan penilaian.

Penutup kaca terbuka, dan semua peralatan pengikat di tubuh Tang Wulin dilepaskan. Dia melenturkan bahunya dan berjalan keluar dari bawah penutup kaca.

Mayor di sampingnya belum bangun. Melalui penutup kaca, dia bisa melihat bahwa alisnya terjalin erat seolah-olah dia mengalami rasa sakit yang luar biasa.

Tiba-tiba, tubuhnya bergetar hebat, lalu dia menjadi tenang. Apakah itu pertanda dia sadar kembali?

Tang Wulin dapat menentukan dari aura mayor bahwa dia harus memiliki basis kultivasi sekitar lima cincin dalam hal kekuatan jiwa saja. Meskipun dia tidak tahu asal-usulnya, pada usia sekitar dua puluh enam tahun, dia sangat luar biasa telah mencapai kekuatan jiwa dengan peringkat seperti itu.

Tang Wulin tidak bisa membandingkan rekan-rekannya dan dirinya sendiri dengan master jiwa biasa. Bagaimanapun, mereka adalah generasi dari Tujuh Monster Shrek saat ini. Mereka berdiri di puncak di antara rekan-rekan mereka.

Setelah beberapa saat, sang mayor perlahan membuka matanya. Matanya tidak terfokus pada awalnya, tapi dengan cepat menyesuaikan setelah beberapa saat. Melalui penutup kaca, dia melihat Tang Wulin menatapnya dari luar.

Tatapan rumit melintas di kedalaman matanya. Mayor membuka penutup kaca dan melepaskan diri dari peralatan pada saat yang bersamaan.

Ketika dia mengambil langkah pertamanya dari balik penutup kaca, lututnya lemas. Tang Wulin secara naluriah melompat ke depan dan menangkapnya tepat waktu.

Dia tidak menyadarinya selama pertempuran, tetapi Tang Wulin jelas merasakannya sekarang. Suhu tubuh mayor agak tinggi, tetapi dia dalam kondisi yang baik dan tubuhnya kenyal. Itu jelas hasil dari seringnya berolahraga. Dia memiliki rambut pendek rapi dan wajah yang menarik.

"Terima kasih." Wajah cantik sang mayor memerah saat dia berjuang untuk berdiri dan melepaskan diri dari pelukan Tang Wulin.

Tang Wulin memberanikan diri, "Penilaian saya …"

Mayor itu tertegun, tetapi dia dengan cepat kembali normal. Bahkan ekspresinya mendapatkan kembali ciri khas sedingin esnya.

"Kamu sudah lulus. Ikutlah bersamaku." Setelah dia selesai, dia membawanya keluar dari ruangan yang digunakan khusus untuk penilaian. Dia berjalan dengan cepat. Paling tidak, dia berjalan lebih cepat daripada saat mereka datang seolah-olah dia sedang melarikan diri dari sesuatu.