Soul Land 3 – Chapter 952

shadow

Soul Land 3 – Chapter 952

Chapter 952: Mengumpulkan Poin Merit

Betapa sia-sia jika dia hanya bergantung pada harta surga dan bumi untuk meninggikan sifat fisiknya.

Memegang senjatanya, Long Yuxue segera merasa lega saat dia melihat bahunya yang lebar sementara dia membunuh Kadal Devour dengan mantap di belakang punggungnya. Dia tidak takut meskipun dia terlibat dalam pertempuran nyata. Jelas bahwa dia tidak kekurangan pengalaman pertempuran. Itu sangat mengesankan!

Tang Wulin melirik Gelang Dewa Darahnya dan memperhatikan bahwa dia dianugerahi tiga puluh poin prestasi karena membunuh tiga Kadal Devour. Jelas bahwa jumlah poin pahala yang diberikan untuk membunuh Kadal Pemakan jauh lebih tinggi daripada untuk Kelelawar Cakar Empat.

Saat Tang Wulin terus berjalan ke depan, Devour Lizards menerkam ke arahnya satu demi satu, tetapi semuanya berakhir sebagai poin pahala dan energi untuknya. Mereka melewati segmen jalan yang panjangnya sekitar lima puluh meter. Tang Wulin berjalan di depan dan membunuh lebih dari empat puluh Devour Lizards, menerima ratusan poin prestasi. Ini bisa dianggap jackpot pertama yang didapatnya.

Mengikuti di belakangnya, Long Yuxue semakin terkejut saat dia mengamatinya. Kapasitas bertarung yang ditampilkan Tang Wulin saat dia melawan Kadal Devour sangat ekstrim. Terlebih lagi, dia tidak pernah menembus mata Devour Lizard, yang merupakan titik lemahnya, tapi hanya mengenai kepalanya. Kepala Devour Lizard sekeras paduan, tapi itu seperti tahu lembut saat ditusuk oleh Tombak Naga Emas. Itu bahkan tidak memiliki kesempatan.

Dia memang sangat efektif dalam pertempuran jarak dekat!

Saat keduanya tiba di simpul kedua dari lorong itu, Long Yuxue secara bertahap menjadi lebih nyaman.

Node itu sedikit lebih besar dari yang sebelumnya. Ada sebuah gua sekitar lima puluh meter jauhnya di mana energi melonjak tajam di ruang sekitarnya.

Tang Wulin baru saja berjalan ke pintu masuk gua ketika dia melihat sepasang mata putih kelabu yang dipenuhi dengan keheningan yang mematikan.

Itu adalah Devour Lizard dengan tubuh besar yang sepuluh kali lebih besar dari Devour Lizards sebelumnya. Tubuhnya lebih dari tujuh meter dan seluruhnya tertutup sisik abu-abu tebal. Timbangan terus membuka dan menutup mengikuti ritme pernapasannya sambil mengeluarkan kabut abu-abu samar.

"Hati-hati. Ini adalah Devour Lizard yang lebih besar dengan level yang jauh lebih tinggi. Kabut yang menyembur darinya selalu berubah dan bisa berbentuk senjata atau baju perang. Lakukan yang terbaik untuk tidak membiarkannya mendekatimu, "Long Yuxue mengingatkannya dengan suara yang dalam.

Sosok Tang Wulin melintas saat dia maju ke depan dengan Tombak Naga Emas di tangannya menunjuk lurus ke depan. Sementara itu, dia melepaskan Tubuh Naga Emasnya dan sisik naga emasnya benar-benar menutupi tubuhnya. Sepasang telapak tangannya berubah menjadi Cakar Naga Emas saat cahaya keemasan berkilauan di matanya.

Kadal Devour yang besar mengeluarkan raungan yang dalam saat kabut yang keluar dari sisiknya tiba-tiba berubah menjadi lebih tebal. Kabut melonjak ke depan dengan cepat dan tiba-tiba mengeras tepat saat Tombak Naga Emas Tang Wulin menghantamnya. Itu menyelimuti tombak tepat pada waktunya.

Tang Wulin merasakan Tombak Naga Emasnya menjadi lebih berat seolah-olah telah tenggelam ke dalam lumpur yang dalam. Pada saat yang sama, kabut tebal abu-abu masih terus bergerak ke arahnya seolah-olah itu mencoba untuk menelannya sepenuhnya.

Ada raungan besar, dan Devour Lizard berskala besar berteriak dengan marah sementara kabut tebal segera menghilang. Saat mendengar suara gemuruh, tubuh besarnya terlempar.

Tanpa perlu melihat, Tang Wulin tahu bahwa Long Yuxue membungkus bagian kanan dengan senjatanya. Mendekat untuk memblokir musuh dan membunuh mereka dari kejauhan. Ini adalah prosedur tempur standar untuk tentara.

Tang Wulin mengangkat tangan kirinya dan melambai untuk menandakan bahwa dia baik-baik saja. Dia mengguncang Tombak Naga Emas yang dia pegang sekali dan cahaya keemasan meledak. Kabut abu-abu telah pecah ketika Tombak Naga Emas menembus kepala Kadal Pemakan dengan cahaya keemasan yang berkilauan di sekitarnya.

Seketika, semburan energi dimasukkan ke dalam tubuhnya. Itu jauh lebih tebal dari saat dia membunuh Kadal Pemakan biasa sebelumnya. The Devour Lizard memudar segera setelah itu, dan kabut abu-abu lenyap dari pandangannya.

"Seperti yang diharapkan, ini adalah tempat yang bagus untuk berkultivasi!" Tang Wulin memuji dalam hatinya.

Long Yuxue tiba di sisinya. "Hati-hati dan jangan maju dengan gegabah. Anda tidak dapat menilai makhluk jurang dengan pemikiran konvensional. Terkadang lawan yang tampak lemah bagi kita bisa menyebabkan banyak masalah. "

"Hmm," Tang Wulin mengangguk dan berkata, "Tapi kamu tidak perlu menyerang begitu saja. Belum terlambat untuk menyerang saat kamu yakin aku dalam bahaya. "

Long Yuxue mengejek. "Kamu tidak menghargai perbuatan baik."

Tang Wulin tidak bisa menahan senyum. Secara alami, dia tahu bahwa Long Yuxue sangat kompetitif, dan dia bermaksud untuk membandingkan dirinya dengannya.

Dia melirik Gelang Dewa Darahnya. Poin pahala telah meningkat lima puluh sekali lagi.

Tang Wulin merasa bahwa ada makhluk jurang yang sedikit lebih sedikit di bagian kecil ini.

Mereka terus maju ke bagian berikutnya. Namun, Tang Wulin tiba-tiba merasakan bahaya sesaat sebelum dia akan masuk.

Dia memiliki kekuatan spiritual peringkat Spirit Abyss, jadi persepsinya lebih tajam daripada orang biasa. Dia menyerang dengan Tombak Naga Emasnya tanpa ragu sedikit pun. Dengan raungan yang dalam, naga emas meledak keluar dari Tombak Naga Emas dan berputar ke atas. Itu adalah Naga Emas Melambung ke Surga.

Meskipun itu dilakukan dengan tergesa-gesa, Tang Wulin berhasil mengerahkan lebih dari tujuh puluh persen kekuatannya karena kemahirannya dengan Naga Emas Melambung ke Surga.

"Ledakan!" Pada suara gemuruh yang keras, sesosok tubuh meledak ke kedalaman lorong. Tang Wulin hanya bisa melihat sepasang mata merah darah yang samar.

Dalam sekejap, dia memimpin serbuan ke lorong. Tang Wulin telah melepaskan Tubuh Naga Emasnya, jadi matanya bersinar seolah-olah telah dialiri listrik.

Setelah memasuki lorong, dia dapat dengan jelas melihat bahwa itu adalah makhluk yang sangat aneh. Tubuh makhluk itu tampak berbentuk daun dan memiliki enam cakar. Dia segera menemukan bahwa ini adalah Iblis Cakar Enam yang Long Yuxue sebutkan adalah spesies makhluk jiwa yang sangat terampil dalam menyembunyikan dirinya dan menyerang musuh-musuhnya dengan menyelinap ke arah mereka.

Demon Enam Cakar memiliki pertahanan yang relatif kuat. Meskipun diledakkan oleh tombak Tang Wulin, tetapi tampaknya tidak terluka parah. Enam cakar yang panjang dan tajam menusuk langsung ke tanah. Segera setelah itu, bentangan besar paku yang tersusun rapat keluar dari bawah kaki Tang Wulin.

Meskipun mereka terlihat ramping, setiap duri sangat tajam dan memancarkan udara yang mematikan. Ujung paku memiliki aura yang sangat merusak.

"Boom, boom, boom!" Ada serangkaian ledakan keras, dan murid Iblis Cakar Enam tiba-tiba mengerut di kejauhan.

Sasarannya masih berdiri di sana meski terkena serangannya, dan ledakannya adalah suara paku yang pecah. Tang Wulin bahkan tidak berusaha menghindar atau bersembunyi karena tidak mungkin paku bisa menembus Tubuh Naga Emasnya.

Tang Wulin mendengus dingin saat dia tiba-tiba menginjak kaki kanannya ke tanah. Dengan ledakan keras, semua paku di tanah di sekitar tubuhnya hancur dan Demon Enam cakar diledakkan. Dengan kilatan emas, Tombak Naga Emas di tangannya terbang dan menusuk iblis itu.

Cahaya emas melonjak dari Tombak Naga Emas. Ketika kembali ke tangannya sekali lagi, itu mentransmisikan energi ke Tang Wulin dan tubuhnya menyerapnya.

Melihat tombak naga berujung ganda di tangannya, Tang Wulin tidak bisa menahan perasaan kagum di dalam hatinya. Kemampuannya untuk bertarung menjadi tak terduga dan pantang menyerah karenanya.

Energi itu tidak hanya mengisi kembali kekuatan esensi darahnya tetapi juga kekuatan jiwanya.

Setiap pertempuran mempersiapkannya untuk pertarungan berikutnya. Tang Wulin tidak lagi merasa itu adalah tugas yang menyakitkan baginya untuk bergabung dengan Tentara Dewa Darah lagi. Sebaliknya, itu adalah kesempatan yang dikirim surga baginya.

Long Yuxue memasuki gua tepat pada waktunya untuk melihat Tombak Naga Emas Tang Wulin menghancurkan Iblis bercakar Enam. Meskipun dia mampu menghadapi Iblis Cakar Enam, dia lebih ahli dalam serangan jarak jauh, jadi dia harus menembak dari jauh. Di sisi lain, Demon Enam Cakar memiliki pertahanan yang sangat kuat, jadi hanya mungkin untuk membunuhnya setelah bertempur untuk beberapa saat.

Long Yuxue memberi Tang Wulin jempol besar saat dia bertanya, "Bagaimana perasaanmu?"

Tang Wulin berseri-seri dengan gembira. Sebenarnya tidak terlalu dekaden.

Long Yuxue memutar matanya ke arahnya. "Apa lagi yang kamu inginkan jika ini masih belum cukup mewah untukmu? Saya telah memperingatkan Anda bahwa yang sombong akan mati paling cepat. Jangan terlalu sombong. Ada banyak orang jenius di ketentaraan, tetapi orang jenius sejati adalah orang-orang yang selamat. "

"Hmm, saya mengerti. Ayo lanjutkan. " Tang Wulin dengan penuh semangat melangkah maju.

Long Yuxue mengikuti di belakangnya. Dia tidak bisa menahan perasaan tercengang saat dia melihat bahu lebar, punggung tinggi dan lurus, seragam putih dan tongkat emasnya yang panjang. Dia berpikir bahwa anak laki-laki ini mirip dengan kekasih masa depannya yang dia bayangkan berkali-kali di masa lalu.

Meski begitu, dia juga mengingat kata-kata ayahnya. Dia benar-benar tidak ada bandingannya, tetapi dia juga menanggung bebannya sendiri.

Dia benar-benar berharap dia bisa kurang menonjol.

Secara alami, Tang Wulin tidak menyadari pikiran Long Yuxue. Dia terus menyerang dan membunuh makhluk abyssal sambil mendapatkan keuntungan dari pengalaman tersebut. Bergerak maju dengan langkah besar, Tang Wulin merasa sangat termotivasi untuk bertarung.

Dia mengandalkan Mata Setan Ungu untuk mengamati dan rasa tajam kekuatan spiritualnya untuk melihat. Dia berhasil membunuh makhluk abyssal yang tak terhitung jumlahnya secara berturut-turut, dan meskipun dia hanya menyerap sedikit energi, itu masih baik untuknya. Mengisi kembali energi yang telah dia konsumsi dalam pertempuran bukanlah masalah.

Butuh waktu yang lebih lama dari sebelumnya untuk sampai di node berikutnya karena makhluk abyssal yang dia temui di sepanjang jalan jauh lebih kuat daripada Devour Lizards yang dia hadapi di awal.