Soul Land 3 – Chapter 963

shadow

Soul Land 3 – Chapter 963

Chapter 963: Batalyon Dewa Darah

Semua orang menghela nafas lega ketika serangan dari makhluk jurang itu tiba-tiba mereda. Namun, kekuatan tempur yang diperlihatkan oleh gadis berambut abu-abu itu masih menimbulkan rasa takut di sebagian hati mereka.

Dengan kilatan cahaya perak, Dewa Darah sudah ada di depan Tang Wulin. Bertentangan dengan harapan Tang Wulin, suara yang datang dari balik topeng itu adalah seorang wanita. Dingin dan renyah, suaranya membuat pendengarnya merasa seolah-olah sedang makan es semangka di musim dingin.

"Ikutlah denganku," perintahnya, dengan kasar meraih pauldron Tang Wulin. Dia bergerak cepat, membawa mereka keluar dari gua.

Long Yuxue dan Jiang Wuyue melihat saat keduanya pergi. Mereka tidak bisa membantu tetapi bertukar pandangan. Mereka tidak tahu apa yang harus mereka katakan. Adegan barusan telah melampaui pengetahuan mereka tentang makhluk jurang.

Para penyerang jarak dekat dan jarak jauh kembali ke formasi mereka untuk mempersiapkan datangnya gelombang jurang lain kapan saja. Tang Wulin, di sisi lain, dipimpin oleh Dewa Darah. Mereka berjalan keluar dari gua abyssal dan terbang langsung ke markas tentara.

Setelah mereka keluar dari gua, Dewa Darah berbicara, "Ikuti aku sendiri." Dia melepaskan Tang Wulin dan terbang di depannya.

Tang Wulin buru-buru menstabilkan tubuhnya dan mengatur napasnya. Dia mengepakkan sayap naganya dan mengikutinya.

Dewa Darah sepertinya telah tiba di belakang pos komando dalam sekejap. Dia jatuh ke halaman yang tidak mencolok. Halamannya tidak terlihat terlalu berbeda dari kamp.

Saat kaki mereka menyentuh tanah, dia mulai mencabut armor tempurnya yang berubah menjadi sinar perak dan melebur ke dalam tubuhnya.

Tang Wulin mendarat di belakangnya dan menarik kembali armor perang Dragon Moon miliknya.

Karena dia ada di belakangnya, Tang Wulin hanya bisa melihat punggung Dewa Darah. Dia mengenakan seragam militer putih bersih dan sebuah bintang tergantung di bahunya. Yang mengejutkan Tang Wulin, dia adalah seorang mayor jenderal. Rambut putih keperakannya pendek yang menambah keberanian dan sikap heroiknya. Dia berdiri dengan punggung tegak, didukung oleh garis pinggangnya yang ramping.

Perasaan berguling-guling dengannya sebelum ini muncul kembali di benaknya. Benar sekali! Dia merasa pinggangnya sangat ramping. Dia tidak menyangka kalau Dewa Darah itu benar-benar perempuan. Dia adalah Dewi Darah!

Sosok Dewi Darah ini benar-benar mencengangkan. Garis pinggangnya sangat ramping, tetapi bokongnya adalah yang paling tebal di antara semua wanita cantik yang pernah dilihatnya sebelumnya. Bokongnya yang sangat bulat dan garis pinggangnya membentuk busur yang menakjubkan. Pinggulnya agak tebal, tapi kakinya panjang. Semua ini dibungkus dalam seragam militer, yang sangat menarik bagi hormon pria.

"Ikuti aku." Dewi Darah menoleh untuk melirik Tang Wulin, yang memberinya sekilas wajahnya.

Mata biru sedingin es dan rambut peraknya benar-benar membentuk kombinasi yang aneh. Rambutnya tidak seperti rambut Gu Yuena. Rambut Gu Yuena memiliki kualitas kristal sementara miliknya lebih putih, meskipun masih tampak halus dan halus.

Dia tidak terlalu cantik. Setidaknya, dia kurang dalam hal ini dibandingkan dengan Gu Yuena, tapi dia dipenuhi dengan semangat heroik. Mungkin ini adalah ciri unik seorang prajurit. Tang Wulin telah melihat ini di Long Yuxue, dan sekarang dia melihatnya lagi dalam dirinya.

Tang Wulin mengikuti Dewi Darah ke dalam gedung. Suhu di sekitar mereka naik dan langsung membuatnya merasa rileks. Dia memasuki barak yang sempit dan sempit. Ada lift di depan.

Seberkas cahaya memindai mereka, dan Gelang Dewa Darah di lengan Dewi Darah bersinar saat lampu mereka bertemu. Dengan lambaian lengannya, lingkaran cahaya dilepaskan dari gelangnya, yang jelas memiliki peringkat berbeda dari Tang Wulin, dan cahaya menyelimuti tubuhnya. Dia lalu berjalan menuju lift.

Pintu lift bergeser terbuka dan Tang Wulin buru-buru mengikutinya ke dalamnya.

Tidak ada tombol di dalam lift, tetapi setelah pintu tertutup, lift itu segera bergerak. Rasanya seperti akan turun.

Setelah puluhan detik, pintu lift terbuka kembali. Dewi Darah, yang tampak berusia tiga puluhan, keluar dari mobil dan membawanya ke lobi bundar.

Lobi dikelilingi oleh tiga baris layar yang menunjukkan situasi setiap gua. Mereka pasti rekaman pengawasan dari kondisi umum gua.

"Selamat datang di Batalyon Dewa Darah. Anda bisa memanggil saya Blood Eight, karena saya peringkat kedelapan di antara Sembilan Dewa Darah. Peringkatnya hanya berdasarkan kekuatan dan bukan usia, "kata Dewi Darah dengan suaranya yang sedingin es.

Selamat siang, perwira senior. Baru sekarang Tang Wulin memiliki kesempatan untuk memberi hormat padanya. Dengan sangat hormat, dia melanjutkan, "Terima kasih telah menyelamatkan hidup saya."

Blood Eight melambaikan tangannya untuk melepaskan dan menekan Gelang Dewa Darah di pergelangan tangannya.

Layar di sekitar mereka terbuka dan memperlihatkan pintu tersembunyi. Empat pintu terbuka dan seseorang keluar dari masing-masing pintu.

Ada apa, Little Eight? terdengar suara lamban. Itu adalah seorang pria yang tampaknya berusia sekitar dua puluh enam atau dua puluh tujuh tahun. Tangannya disilangkan di belakang kepalanya, dan dia memiliki ekspresi malas di wajahnya. Namun, bintang jenderal emas berkilauan di bahunya.

Wajah Blood Eight menjadi gelap. "Blood Seven, jangan membuatku mengulangi diriku sendiri. Panggil aku Blood Eight, bukan Little Eight. "

Blood Seven terkekeh. "Baiklah baiklah! Kami semua berada di tim yang sama. Jangan terlalu sensitif tentang hal-hal seperti itu. "

"Huh! " Blood Eight mendengus.

Tiga lainnya berjalan ke arah mereka juga. Di antara mereka, ada seorang wanita yang tampak berusia lima puluhan. Dia berkata dengan letih, "Blood Seven, kamu dan mulutmu itu! Suatu hari, jika Blood Eight mengungguli Anda, kami akan melihat apakah Anda masih bisa bertindak seperti ini. "

Blood Seven tertawa. "Tidak bisakah kamu melihat bahwa itulah motivasi saya untuk berkultivasi lebih keras? Sister Three, jika hari seperti itu benar-benar datang, Anda harus melindungi saya! "

Blood Three menggelengkan kepalanya tanpa daya, tetapi tatapannya tertuju pada Tang Wulin. "Blood Eight, kamu telah membawa seseorang yang baru ke sini. Apakah dia punya cukup potensi? "

Blood Eight mengangguk. "Dia agak menarik. Mari kita lihat rekamannya dulu. Itu terjadi di gua nomor enam. " Saat dia berbicara, dia berjalan ke layar dan mulai menekan beberapa tombol.

Tang Wulin memberi hormat kepada para pendatang baru, "Selamat siang, perwira senior."

Blood three tersenyum. "Bersantai. Batalyon Dewa Darah berbeda dari yang lain. Kami tidak memiliki banyak aturan di sini. Saya akan memperkenalkan kami. Saya Blood Three. Ini adalah Blood Five, Blood Six, dan Blood Seven. Anda telah bertemu Blood Eight. Biasanya, hanya ada sembilan dari kami di Batalyon Dewa Darah. Selamat datang."

Blood Five dan Blood Six adalah laki-laki. Blood Five bertubuh besar dan tinggi dengan kulit kecokelatan. Dia tampak seperti menara besi hitam saat dia berdiri di sana, setinggi gunung. Blood Six kurus dan kecil. Dia juga yang paling berpenampilan rata-rata di antara mereka semua. Dia tampak seperti tidak akan menyakiti seekor lalat pun. Kehadirannya hampir tidak bisa dirasakan. Seolah-olah dia tidak ada. Dia juga memasang senyum ramah di wajahnya. Namun, Tang Wulin memperhatikan bahwa lengannya sangat ramping. Meskipun dia kurus dan kecil, ada sisi tertentu dari dirinya.

Dia pasti sangat cepat dan seorang master jiwa pertempuran sistem ketangkasan.

Batalyon Dewa Darah?

Tang Wulin belum banyak mendengar tentang Batalyon Dewa Darah. Long Yuxue, juga, tidak banyak membicarakannya. Jelas, tempat ini adalah rahasia yang dijaga dengan baik di Tentara Dewa Darah. Namun, tidak ada keraguan bahwa mereka adalah inti sebenarnya dari kekuatan tempur Pasukan Dewa Darah.

Blood Seven datang ke sisi Tang Wulin dan tersenyum. "Adik kecil, dari mana asalmu? Saya melihat Anda adalah letnan dua. Kamu sudah lama di sini? "

Tang Wulin menjawab, "Petugas senior, saya bergabung belum lama ini. Saya datang dengan rekomendasi Sekte Tang. "

"Seorang rekrutan dari Sekte Tang?" Tatapan Blood Seven berkedip, tapi tatapannya diarahkan ke Blood Six. "Itu seseorang dari Sekte Tang Anda."

Blood Six segera menunjukkan senyum tipis di wajahnya. "Selamat datang, adik kecil. Sekte Tang, eh? Siapa yang merekomendasikan Anda? "

Tang Wulin menjawab, "Yang Mulia Douluo yang Asmara."

Ketika dia mendengar kata-kata Asmara Douluo, ekspresi Blood Six berubah sedikit. Dia tampak gelisah.

Semuanya, datang dan lihat ini. Pada saat itu, suara Blood Eight menarik perhatian semua orang.

Mereka semua berjalan ke layar. Di layar, tayangan ulang pertempuran yang diperangi Tang Wulin dan yang lainnya ditampilkan.

Tayangan ulang dimulai dari saat Tang Wulin tidak bergabung dalam pertempuran di dalam gua. Dia berdiri di samping Jiang Wuyue di belakang. Blood Eight mengetuk layar pada sosok yang mengenakan armor perang. Semua orang mengerti bahwa itu adalah Tang Wulin.

Secara alami, adegan pertarungan yang dihasilkan diputar di layar. Saat pemutaran ulang baru saja dimulai, semua orang masih bertindak secara alami.