Soul Land 3 – Chapter 982

shadow

Soul Land 3 – Chapter 982

Chapter 982: Dunia Kelabu

Saat dia mengatakan ini, dia menunjuk ke Tombak Naga Emas Tang Wulin. Dia sangat menyukai senjata yang mengesankan itu. Namun, sejak dia mengetahui bahwa tombak itu tidak dapat disentuh, dia menjaga jarak darinya untuk menghormati.

Tang Wulin juga melirik Tombak Naga Emas di tangannya saat dia fokus pada warna emas intrinsik dan bilah besar di ujungnya. Hatinya tidak bisa menahan rasa bangga.

Tombak raja! Dia harus menguasai esensi sejatinya. Jika tidak, dia akan tidak menghormati alat ilahi yang tampaknya telah lahir bersamanya. Ya, di hati Tang Wulin, Tombak Naga Emas adalah alat ilahi. Jika dia tidak memilikinya, bagaimana dia bisa memadatkan inti naganya begitu cepat?

Saat dia melihat Tombak Naga Emas dengan sedikit kekaguman, Jiang Wuyue berkata, "Kamu harus segera menembus peringkat ke-60, kan? Apakah Anda membutuhkan jiwa roh baru? Jika Anda berencana untuk mendapatkannya di sini, kita harus pergi ke Pagoda Roh Fire Basin"s. Jiwa roh yang dipasok oleh Pagoda Roh ke Tentara Dewa Darah kita memiliki kualitas tinggi. "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Saya tidak butuh itu. Aku sudah punya yang cocok. "

Tentu saja. Tulip Damask berada di dalam Nature"s Seed miliknya. Dia bisa merasakan Damask Tulip dan berbagai aura tumbuhan jiwa tumbuhan berbasis budidaya ratusan ribu tahun. Mereka bisa dianggap sebagai rahasia tersembunyi Tang Wulin yang sebenarnya.

…

Angin kelabu bertiup di atas tanah. Itu memberi lanskap suasana suram dan dingin seolah seluruh dunia berwarna abu-abu. Itu karena akumulasi abu yang tak terhitung jumlahnya.

Dunia abu-abu sangat luas, dan ujungnya tak terlihat. Tidak ada bintang atau matahari, hanya bayangan abu-abu yang tak berujung. Di balik lapisan abu-abu ada abu yang bahkan lebih pekat!

Jika makhluk hidup datang ke sini, satu-satunya hal yang bisa dirasakan adalah keputusasaan yang berasal dari tempat ini.

Keputusasaan tak berujung terpancar jauh. Itu tidak terbatas dan tanpa batas.

Ada sosok yang berjalan perlahan di dunia yang ditinggalkan ini. Seluruh tubuhnya ditutupi oleh jubah hitam besar dan dikelilingi oleh lapisan udara hitam yang menghalau warna abu-abu di luar.

Jika dikatakan bahwa sekelilingnya memiliki aura keputusasaan, maka aura keputusasaannya adalah kematian!

Keheningan dan keputusasaan yang mematikan tidak bertentangan satu sama lain, juga tidak bentrok.

"Kenapa kamu datang ke sini ?!" Suara rendah tiba-tiba menggema di sekeliling. Seluruh dunia abu-abu berkerut seolah-olah pusaran abu-abu raksasa sedang terbentuk.

Sosok hitam itu akhirnya berhenti berjalan. Dia mengangkat kepalanya perlahan. Dari bawah jubah hitam, dua sinar ungu berkilau keluar. Ini datang dari tatapan matanya.

"Lord of the abyss, bukankah karena bimbinganmu aku bisa datang ke sini?"

"Apa yang kamu inginkan?" Suara rendah itu bertanya tentang niatnya untuk datang secara langsung.

"Tujuan kami selalu sama, meskipun cara kami mungkin berbeda. Apa yang Anda inginkan adalah konsumsi tanpa akhir dan menjadikan jurang tersebut sebagai Alam Ilahi khusus di pesawat Anda. Yang saya inginkan adalah persediaan hantu yang dirugikan tanpa akhir, menjadikan Kematian sebagai dewa dan mengubah dunia menjadi Alam Kematian Ilahi. Jadi apa yang kami inginkan selalu sama sejak awal. "

Area itu tiba-tiba berhenti berputar. Dunia abu-abu keputusasaan kembali ke keadaan normalnya.

Dari jauh, sosok abu-abu perlahan berjalan menuju pria berbaju hitam.

Pria berbaju hitam itu perlahan mengangkat kepalanya, memperlihatkan dagunya yang cantik. Sebuah busur ditarik dari tepi bibirnya. Dia tersenyum puas. Dia tahu bahwa kata-kata lugasnya telah mencapai sasaran.

Tidak ada yang bisa menghentikan rencananya yang akan datang.

Kehancuran hanyalah awal. Lucunya, para idiot itu mengira bahwa kebencian yang membuatnya melakukan kesalahan besar terhadap surga dan membawa bencana. Namun, mereka tidak tahu bahwa yang dia inginkan adalah membuat persembahan dari Benua Douluo untuk menyelesaikan Alam Ilahi tertingginya.

Apa yang bisa diketahui seekor burung layang-layang tentang mimpi angsa? Orang-orang itu hanyalah semut. Ketika dia menjadi pendiri Kultus Roh Kudus, dia sudah memiliki tujuan mulia ini dalam pikirannya. Generasi saat ini adalah kesempatan terbaik untuk menjalankan rencananya.

Kedua sosok itu perlahan mendekat satu sama lain. Segala sesuatu di sekitar mereka mulai berubah bentuk lagi. Namun, sedikit warna hitam ditambahkan ke lingkungan abu-abu.

Keputusasaan, keheningan yang mematikan, kehancuran!

…

Sebuah lampu menyala dan Tang Wulin memasuki Jaringan Pertempuran Star Dou lagi. Di atas kepalanya, ada dua anak panah yang mengarah ke atas. Itu emas dan perak. Panah perak muncul setelah dia memenangkan pertempuran mecha pertamanya. Itu tidak diragukan lagi mewakili kualifikasinya untuk melanjutkan ke babak berikutnya.

Pertandingan kedua datang lebih cepat dari perkiraannya. Jaringan Pertempuran berteknologi tinggi sangat bagus dalam arti bahwa meskipun ada jutaan kontestan, pertandingan dapat diselesaikan dalam waktu sesingkat-singkatnya. Dibandingkan dengan pertarungan sebenarnya, itu sangat nyaman.

Cahaya redup berkedip, dan Tang Wulin sedikit tersenyum. Dia menggabungkan kedua tangannya di depan dadanya dan menyimpan Tombak Naga Emas dalam pelukannya.

Ya, tombak tidak akan lepas dari tangannya. Tiang tombak bersinar dengan cahaya keemasan yang cemerlang, tapi itu jauh lebih redup dari sebelumnya.

Pemahaman Tang Wulin tentang Tombak Naga Emas telah sedikit berubah setelah memegang tombak selama dua hari. Dia telah menemukan bahwa ukuran Tombak Naga Emas dapat diubah sesuai dengan keinginannya.

Tombak Naga Emas di tangannya saat ini panjangnya hanya dua kaki. Cahayanya lebih terkendali sekarang dan tidak menarik banyak perhatian. Sekarang dia terlihat kecil, anggun dan imut dengan caranya sendiri yang sangat indah.

Pertandingan kedua akan segera dimulai!

Dia bertanya-tanya lawan macam apa yang akan dia temui hari ini. Tang Wulin tidak lagi memiliki harapan tinggi dengan keberuntungannya. Dia telah fokus pada pemahaman Kesadaran Tombak dan menumbuhkan kekuatan jiwanya. Dia sekarang berharap lawannya akan lebih kuat. Lawan yang layak akan bisa lebih merangsang potensinya.

Dengan senyum di wajahnya, Tang Wulin meregangkan anggota tubuhnya dan melangkah ke arena kompetisi. Di hadapannya, ada puluhan sosok yang bergabung dalam pertandingan sebagai kumpulan lampu. Setiap orang yang datang ke sini hari ini memiliki panah emas yang mengarah ke atas di atas kepala mereka.

Setelah babak eliminasi pertama, setengah dari kontestan harus sudah mengakhiri pertandingannya. Hari ini, hampir setengah dari mereka akan tersingkir lagi.

"Saatnya pertandingan, Tang Kecil, bersiaplah untuk kompetisi."

Sebuah lampu menyala, dan dia masuk kembali ke arena kompetisi. Memegang Tombak Naga Emas di tangannya, Tang Wulin melihat apa yang dihadapinya.

Lawannya memiliki sosok yang ramping dan sepertinya seorang wanita. Nama di atas kepalanya dirahasiakan, dan tidak ada petunjuk tentang identitasnya karena dia juga memakai topeng.

"Tiga dua satu! Ayo mulai pertandingan! "

Tang Wulin! Suara yang datang dari seberangnya dipenuhi dengan amarah.

Tang Wulin tercengang. Suara ini sangat familiar baginya. "Ini tidak mungkin ?! Keberuntungan saya ini benar-benar busuk. Aku ingin tahu apakah keberuntunganku yang busuk atau ini miliknya? … "

Ya, bukankah itu suara Long Yuxue?

Long Yuxue telah mengancamnya bahkan sebelum dimulainya pertandingan pertama sehingga dia tidak bisa menang melawannya.

Namun, mereka berdua telah dipertemukan sekarang. Bagaimana ini tidak bisa dilihat sebagai situasi yang lucu?

Tanpa ragu, Long Yuxue telah mengetahui identitasnya melalui Tombak Naga Emas di tangannya. Mereka makan bersama belum lama ini.

"Ini …" Tang Wulin tidak bisa berkata-kata.

"Jangan berpikir bahwa kamu bisa mengalahkanku dengan mudah. Mari kita lihat apa yang Anda punya! " Suara Long Yuxue berubah dari marah menjadi sedingin es. Hal lain yang membuat sedingin es adalah suhu di panggung kompetisi.

Tang Wulin hanya bisa merasakan sedikit ketidakberdayaan. Dia bisa memiliki semangat bertarung yang tinggi tidak peduli siapa lawannya. Namun, ketika dia dihadapkan dengan orang ini di hadapannya, dia benar-benar tidak memiliki keinginan untuk bertempur.

Dia masih sangat berterima kasih kepada Long Yuxue. Sejak dia bergabung dengan Tentara Dewa Darah, Long Yuxue telah memberinya banyak bantuan. Bisa dikatakan bahwa tanpa bantuan Long Yuxue, dia pasti tidak akan bisa berbaur dengan tentara secepat itu. Jika bukan karena dia membawanya ke pertempuran yang sebenarnya, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menunjukkan kekuatannya dengan mudah dan bergabung dengan Batalyon Dewa Darah.

Karenanya, Tang Wulin masih berterima kasih padanya. Namun, kompetisi ini penting untuk misinya. Ini akan menentukan apakah dia akan memiliki hak untuk mengajukan cuti untuk bertemu kekasihnya. Dia tidak bisa kehilangan!