Soul Land 3 – Chapter 989

shadow

Soul Land 3 – Chapter 989

Chapter 989: Sabre yang bergerak cepat

Tang Wulin memasuki tahap kompetisi. Sebuah bayangan melintas di sisi yang berlawanan dan sebuah mecha muncul. Kali ini, itu bukan lagi jarak jauh tapi mecha pertempuran jarak dekat.

Senjata lawan adalah pedang dengan bilah melengkung panjang. Pedang itu sedikit lebih panjang dari tombak di tangan Tang Wulin. Bilah pedang itu memiliki panjang lebih dari enam meter dan lebar dua meter. Itu tebal dan berat, terlihat sangat kuat dan mengesankan.

Tiga, dua, satu, mulai. Suara elektronik yang kasar mengumumkan pertempuran mecha kedua Tang Wulin dalam kompetisi.

Keduanya berlari ke arah satu sama lain tanpa ragu sedikit pun. Itu sederhana dan lugas karena dua mecha pertempuran jarak dekat saling mendekat dengan cepat.

Ketika satu mecha pertempuran jarak dekat melawan yang lain dalam pertempuran, pemenangnya adalah siapa pun yang memiliki keterampilan bertarung yang lebih kuat, dan keterampilan jiwa yang lebih baik dalam memperkuat mecha seseorang.

Secara umum, basis budidaya master jiwa harus kuat untuk memperkuat keterampilan jiwa mecha dalam pertempuran jarak dekat. Akan sangat sulit bagi seorang master jiwa di bawah basis kultivasi tiga cincin untuk bertarung dalam pertempuran mecha menggunakan jiwa bela dirinya. Kekuatannya akan terlalu lemah untuk merusak perisai pelindung lawan.

Setiap master mecha akan mempertimbangkan apakah jiwa bela dirinya cocok dengan mecha pilihan mereka. Master Mecha hanya bisa menggunakan pengaruh terkuat mereka saat jiwa bela diri mereka sepenuhnya kompatibel dengan mecha mereka dalam pertempuran mecha.

Mecha lawan mengangkat pedang panjang di tangannya dan menebas dengan cepat ke arah Tang Wulin. Pedang itu meledak dengan kecepatan kilat meski begitu besar dan berat. Hanya butuh beberapa saat sebelum sampai pada mecha Tang Wulin.

Pedang itu sangat cepat!

Tang Wulin menyipitkan mata saat tangannya meluncur di atas panel kendali dengan cepat. Tombak di tangan mecha memblokir serangan itu dengan gerakan ke atas.

Lawan berada di atas angin dan menolak untuk mengalah. Ujung pedang itu memantul untuk membuka gagangnya. Lawan kemudian mengandalkan kekuatannya untuk mendorong bilahnya langsung ke kabin operasi Tang Wulin.

Benar-benar langkah yang ganas!

Tang Wulin menggeser mecha ke belakang. Pada saat yang sama, baling-baling di punggung lawan menyala. Bilah pedang itu hampir mengenai Tang Wulin.

Tang Wulin memblokir dengan tombaknya sekali lagi dalam gerakan ke atas, saat dia berusaha mencari celah di pertahanan lawannya.

Petarung lawan telah melepaskan baling-balingnya hanya sesaat, mematikannya sebelum maju ke depan. Upaya Tang Wulin untuk memblokir gagal sementara lawannya memanfaatkan kesempatan untuk menyapu pedang panjang secara horizontal di pinggang mecha pertempuran jarak dekat Tang Wulin.

Tang Wulin dapat mengetahui bahwa master mecha berpengalaman dalam mengoperasikan mecha pertempuran jarak dekat dalam pertempuran yang sebenarnya.

Di sisi lain, dia tidak begitu ahli dalam mengoperasikan mecha dan sedikit dirugikan.

Namun, dia tetap tenang. Dia tidak panik bahkan saat dihadapkan pada bahaya. Hampir tidak ada waktu baginya untuk menarik kembali tombaknya, tetapi gerakan kakinya tidak melambat. Sebaliknya, dia menyerang lawannya. Baling-baling di punggung lawannya bersinar terang dan kecepatannya meningkat secara eksponensial.

Sementara itu, dia mengangkat tombaknya dan mengangkatnya dengan tegak. Dia akan menggunakannya sebagai tongkat panjang untuk menghancurkan mecha lawan.

Mecha yang berlawanan terus bergerak secara horizontal dengan pedang panjangnya yang mengiris dengan kejam di depan. Pada saat yang sama, gagangnya ditarik ke belakang dengan kuat. Mecha Tang Wulin tampaknya menyerang langsung ke arah ujung pedang.

Tidak hanya itu, pancaran api muncul dengan tiba-tiba dari mecha lawan. Cahaya pedang itu bersinar dengan rasa dingin yang pahit dan aura sombong.

Mecha lawan berjongkok untuk menghindari serangan Tang Wulin sementara skill jiwanya dilepaskan dengan sempurna. Lawan tidak akan membiarkan dirinya dirugikan sebelum dia menggunakan skill jiwanya. Desas-desus, bahwa siapa pun yang melepaskan jiwa bela diri terlebih dahulu akan berakhir dalam posisi yang dikompromikan, ternyata tidak masuk akal ketika seseorang dihadapkan oleh orang yang benar-benar ahli dalam pertempuran yang sebenarnya.

Skill jiwa lawan meledak dengan waktu yang tepat. Itu membuat Tang Wulin yang sedang melepaskan baling-balingnya ke dalam situasi putus asa.

Tang Wulin memperhatikan tanpa daya karena tidak ada cara untuk menghindar. Dia mengendalikan mecha pertempuran jarak dekatnya untuk membuat gerakan yang sangat aneh.

Tiba-tiba, mecha itu bergoyang sekali dan berubah arah dengan baling-balingnya dihidupkan dengan kekuatan penuh. Itu tidak bergerak ke samping tetapi ke atas.

Mecha harus menahan gaya belok yang sangat kuat saat mengubah arah dengan baling-balingnya berjalan dengan kecepatan tinggi. Master mecha akan menghadapi situasi yang sama juga. Seseorang tanpa fisik yang sangat kuat tidak akan mampu menahan manuver tersebut.

Tentu, itu tidak akan menjadi masalah bagi Tang Wulin. Namun, mechanya hanyalah model standar biasa, jadi tidak akan mampu menahan gaya. Meskipun demikian, dia menemukan cara.

Dia melepaskan kekuatan jiwa dari tubuhnya yang kemudian meresap ke setiap sendi mecha untuk menstabilkan struktur mecha secara instan. Mecha itu tidak melepaskan perisai pelindungnya, tapi ada lapisan tambahan cahaya putih berkabut di permukaannya. Itu adalah kekuatan jiwa Metode Surga Misterius Tang Wulin.

Sinar pedang itu hampir mengiris area di bawah kakinya sementara tombak di tangannya yang menusuk ke bawah berada pada posisi optimal untuk menusuk.

Ujung tombak itu bersinar dengan lapisan cahaya putih berkabut. Itu menembus langsung ke area di atas kepala mecha lawan.

Semuanya terjadi dalam sekejap, dari saat lawan melepaskan skill jiwanya yang berapi-api dengan pancaran pedangnya yang berkilauan hingga saat Tang Wulin mengalihkan mecha-nya.

Mecha lawan yang berjongkok awalnya tiba-tiba melompat dan bergegas secara diagonal di udara untuk menghindari serangan tombak Tang Wulin. Pada saat yang sama, pedang panjang di tangannya melambai ke belakang untuk menusuk Tang Wulin.

Tang Wulin mengangkat tombaknya, dan kedua senjata itu bentrok sekali lagi.

"Bang!"

Kali ini, mereka sama-sama cocok. Kedua mecha itu terlempar ke arah berlawanan secara bersamaan. Mereka mendarat dengan dua dentang keras, "bang, bang".

Ekspresi kedua pengemudi itu terlihat serius saat mereka berhadapan sekali lagi. Keduanya sama-sama sadar bahwa mereka sedang menghadapi petarung ahli.

Itu adalah pengalaman pertama Tang Wulin dalam bertarung melawan lawan dengan kontrol yang begitu lancar atas mecha. Kontrol lawan atas pedang panjangnya tampak semudah telapak tangan mengarahkan jarinya. Seolah-olah mecha adalah bagian dari tubuh lawan. Selanjutnya, pedang panjangnya dipegang dengan kecepatan luar biasa cepat yang tampaknya dipengaruhi oleh kekuatan jiwanya.

Namun, keinginan Tang Wulin untuk bertarung semakin kuat semakin dia menghadapi lawan seperti itu. Oleh karena itu, dia tidak menggunakan jiwa bela diri dan kekuatan garis keturunannya tetapi hanya mengandalkan penguatan kekuatan jiwanya.

Dia ingin meningkatkan teknik tombaknya, jadi dia tidak terburu-buru untuk mengalahkan lawan.

Mecha Tang Wulin tiba-tiba mengambil langkah ke depan sementara tombaknya menusuk dengan gagah berani. Dia bertindak berbeda kali ini dengan semangat dan energinya bersatu. Kekuatan jiwanya mengalir ke mecha. Seolah-olah tubuhnya dan mechanya menyatu menjadi satu.

Lawan memilih menggunakan pedangnya untuk melawan tombak Tang Wulin yang tiba-tiba bergerak lebih cepat. Pangkal pedang miring sedikit.

"Bang." Kesadaran tombak berkembang selama tabrakan. Mecha lawan diguncang sampai mundur setengah langkah. Namun demikian, pedang panjangnya menusuk ke arah Tang Wulin. Lawan memanfaatkan panjang senjata itu.

Suatu pancaran melintas di mata Tang Wulin. Dia mencabut tombak dengan gerakan horizontal untuk mendorong pedang itu. Keduanya bertarung sengit dengan pedang dan tombak masing-masing dari jarak dekat.

Tak satu pun dari mereka melepaskan keterampilan jiwa mereka, sementara dua mecha terus menerus menyerang satu sama lain dengan senjata mereka.

Pertempuran jarak dekat dari mecha melibatkan serangan dan pertahanan dengan cara yang berani dan tidak terkendali. Penerapan keterampilan terbatas, namun pertempuran mecha sangat intens.

Tang Wulin segera terjun ke medan perang. Perasaan menyatu dengan mecha memungkinkannya untuk mengeksekusi beberapa teknik bertarung yang sebenarnya selama pertempuran setelah dia memasukkan kekuatan jiwanya ke dalam mecha. Dengan kendali mecha miliknya, ia mulai bergerak dengan lebih gesit.

Di sisi lain, kemampuan bertarung lawan juga meningkat. Mekaniknya dikendalikan dengan sempurna. Pedang panjang itu memiliki busur yang lebar dan menyapu. Itu bergerak ke atas dan ke bawah, kiri dan kanan tanpa kebobolan apapun untuk Tang Wulin.

Saat ini, kedua belah pihak sama-sama cocok dalam pertempuran. Tidak ada yang lebih unggul.

Tang Wulin yakin lawannya adalah master mecha dari Tentara Dewa Darah. Kemungkinan besar, dia memiliki setidaknya basis kultivasi lima cincin. Kalau tidak, tidak akan terlalu sulit untuk menghadapinya.

Kedua belah pihak tidak bertarung dengan keterampilan mereka karena tidak satu pun dari mereka yang mau menggunakan keterampilan jiwa mereka untuk mengalahkan lawan mereka. Pertempuran itu seharusnya menjadi tempat latihan mereka.

Tang Wulin tidak menyadari bahwa zona Jaringan Pertempuran Star Dou di tempat istirahat tentara telah pecah menjadi keributan saat ini.

"Siapa itu? Keterampilan pertempuran jarak dekatnya sangat luar biasa. Sejak kapan ada master pertempuran jarak dekat di divisi barat kita? Bahkan komandan batalion ketiga tidak bisa menjatuhkannya. Sangat memuaskan untuk menonton ini. "

Sebuah layar besar ditempatkan di zona Jaringan Pertempuran Bintang Dou yang memproyeksikan semua pertempuran yang sedang berlangsung di tiga puluh Kabin Bintang Dou untuk para prajurit, yang sedang menunggu giliran, untuk menonton.

Saat ini, layar menampilkan pertempuran antara Tang Wulin dan lawannya.

Kedua belah pihak bertarung dengan berani saat pertempuran berlangsung. Mereka terkunci dalam pertarungan dengan pedang dan tombak saling bersilangan. Itu adalah kesempatan langka untuk menyaksikan pertarungan seperti itu, dan itu benar-benar kompetisi paling menarik dari divisi barat sejak pertarungan mecha dimulai.