Soul Land 3 – Chapter 992

shadow

Soul Land 3 – Chapter 992

Chapter 992: Ayah, Ayo Pulang

Semakin dekat dia, semakin dia merindukan Gu Yuena.

Mengandalkan ingatannya untuk petunjuk arah, dia menyerbu ke dalam baskom dan berlari menuju halaman kecil yang dia sewa sebelumnya. Dia hampir mencapai itu ketika cahaya zamrud tiba-tiba berkedip dan titik cahaya terbang ke arahnya.

Tang Wulin tersenyum tipis. Dia mengusap tangannya dan menangkap Emerald Demon Bird yang terbang ke arahnya.

Emerald Demon Bird mengoceh dua kali dengan ketidakpuasan, tapi diabaikan oleh Tang Wulin.

Dia telah meninggalkan Gu Yuena sendirian di sini. Emerald Demon Bird adalah alasan mengapa dia tidak khawatir dia akan mendapat masalah. Kekuatan tempur dari Emerald Demon Bird pasti lebih kuat dari pada Kaisar Jiwa. Jika dia tidak mengenakan baju besi perangnya, dia mungkin tidak bisa menangkisnya. Dengan perlindungannya dari Gu Yuena, dia secara alami tidak perlu takut.

Di pintu ke halaman kecil, Gu Yuena berdiri di sana menunggu dengan gaunnya. Dia menjadi sedikit tidak sabar sampai dia melihat Tang Wulin. Dia segera berlari keluar pintu. Seperti burung layang-layang yang kembali ke pelukan yang dikenalnya, dia melemparkan dirinya ke pelukan Tang Wulin.

"Ayah, aku sangat merindukanmu!" Gu Yuena memeluk Tang Wulin dengan erat.

Tang Wulin juga memeluk tubuhnya yang halus. Dia mencium aroma manis yang datang darinya. Dia segera merasakan kelelahan di tubuhnya lenyap dalam sekejap.

Tang Wulin memeluknya erat-erat. Bagaimana mungkin dia tidak merindukannya? Ketika dia menyadari bahwa dia belum mendapatkan kembali ingatannya, dia menghela nafas lega. Namun, dia dengan cepat membenci dirinya sendiri karena memiliki perasaan seperti itu.

Dia berharap dia akan tetap di sisinya. Namun, jika dia tidak memiliki ingatan masa lalunya, dia tidak akan menjadi dirinya yang sebenarnya. Kemungkinan besar, begitu dia mendapatkan kembali ingatannya, dia kemungkinan besar akan meninggalkannya.

Saat itu, ketika Tang Wulin masih mendapat dukungan dari Akademi Shrek, Gu Yuena meninggalkannya tanpa menoleh ke belakang. Tanpa dukungan seperti itu sekarang, situasinya sama gentingnya seperti tumpukan telur. Dia menganggap bahwa dia khawatir dia akan menjadi beban baginya.

Dia membelai rambutnya yang panjang dan halus dan menikmati aromanya. Tang Wulin secara bertahap membuang semua pikiran di benaknya. Bagaimanapun, dia sekarang dalam pelukannya. Sudah cukup.

Dia memberikan ciuman ringan di rambut panjangnya. Tang Wulin mengendurkan lengannya di sekelilingnya dan menopang bahunya.

Gu Yuena mengangkat kepalanya untuk menatapnya. Dia tampak sehat, wajahnya yang cantik merona, dan matanya dipenuhi kerinduan.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mencium keningnya lagi. Tang Wulin berkata dengan nada lembut, "Bagaimana kabarmu hari ini? Apakah kamu hidup dengan baik? "

Gu Yuena mencibir bibir merahnya. "Kamu bahkan tidak kembali sekali. Bagaimana saya bisa sehat? "

Tang Wulin tertawa histeris dan berkata, "Jangan marah, oke? Saya akan kembali lebih sering setelah ini. Jika Anda kesepian, Anda bisa berjalan-jalan di sekitar kolam, keamanan di sekitar sini seharusnya baik-baik saja. Namun, sebaiknya Anda mengenakan sesuatu dengan tudung saat Anda keluar dan juga mengenakan topeng. Kamu begitu cantik sehingga mudah menimbulkan masalah hanya dengan membuat orang melihatmu. "

"Baiklah baiklah. Aku akan melakukannya, "kata Gu Yuena dengan senyum manis.

Ayah, aku ingin makan daging panggang. Tatapannya sungguh-sungguh.

"Baik." Tang Wulin menyetujui permintaannya tanpa ragu-ragu.

Mereka pergi ke toko barbekyu, yang pernah mereka kunjungi sebelumnya, dan memesan daging panggang.

Pemiliknya masih memiliki ingatan segar tentang selera makan Tang Wulin. Ketika dia melihat Gu Yuena melepas topengnya untuk memperlihatkan wajah cantiknya yang tiada tara, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata sambil tersenyum, "Sudah lama sejak kamu berada di sini. Mengapa kamu tidak makan sebanyak kali ini? "

Tang Wulin berkata sambil tersenyum, "Nafsu makanku menyusut." Dia mengatakan yang sebenarnya. Setelah dia mendapatkan Inti Naga, nafsu makannya berkurang secara nyata.

Pemiliknya meninggalkan mereka. Tang Wulin memandang Gu Yuena dengan rasa ingin tahu. "Kamu tidak pernah kembali setelah makan terakhir kita di sini?"

Gu Yuena mengangguk. "Tentu saja tidak! Saat kamu tidak ada, aku tidak datang. "

"Jadi, apa yang sudah kamu makan selama ini?" tanya Tang Wulin.

Gu Yuena berkata, "Sesuatu yang sederhana bisa saya dapatkan. Saya akan memasak beberapa makanan sederhana di rumah. Jika saya punya waktu, saya akan berjalan-jalan dan melihat-lihat. Terkadang, saya akan bermain dengan Little Emerald. "

Emerald Demon Bird mendarat di bahunya. Setelah mendengar apa yang dikatakan Gu Yuena, itu mengangguk.

Daging panggang itu juicy dan empuk dengan hasil akhir yang renyah. Para pelanggan yang mencoba hidangan itu sangat memuji untuk itu. Meskipun Tang Wulin tidak perlu makan banyak lagi, dia tetap tidak bisa menahan diri untuk memesan ekstra untuk memuaskan rasa dan perutnya.

"Apakah Anda punya tempat lain yang ingin Anda tuju? Aku akan menemanimu, "Tang Wulin bertanya pada Gu Yuena.

Gu Yuena menggelengkan kepalanya dan mulai memegang tangannya. "Ayah, ayo pulang."

Pulang ke rumah.

Ketika Tang Wulin mendengar kata-kata itu, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, karakternya yang kuat lemas dan matanya langsung basah.

Ya, pulanglah!

Dia sudah lama tidak mendengar kata-kata itu. Sudah hampir sepuluh tahun sejak orang tuanya hilang tanpa kabar keberadaan mereka. Tidak ada informasi tentang mereka yang sampai ke telinganya. Dia sama sekali tidak tahu di mana mereka berada.

Selain orang tuanya, Na"er adalah satu-satunya kerabat yang dia tinggalkan. Namun, Gu Yue di hadapannya sekarang tampaknya telah bergabung dengan Na"er, karena dia terlihat seperti Na"er. Ada banyak teka-teki di hatinya yang perlu dipecahkan, tapi dia tidak tahu jawabannya jika Gu Yuena tidak mendapatkan kembali ingatannya. Dia benar-benar takut itu akan menjadi sesuatu yang buruk. Dia menduga alasan Gu Yue pergi entah bagaimana terkait dengan Na"er.

Pulang ke rumah. Dua kata yang sangat sederhana yang langsung meluluhkan hatinya.

Betapa dia berharap dia punya rumah! Tidak harus besar atau mewah. Yang dia inginkan hanyalah agar anggota keluarganya bisa bersama seperti dulu. Untuk memiliki ayah, ibu, adik perempuan, dan sekarang dia di sisinya.

Dia memegang tangan Gu Yuena dengan erat. Dia tampak khawatir dia akan menghilang kapan saja. Mereka berjalan menuju rumah mereka di Fire Basin.

Bagian dalam rumah itu sangat bersih. Gu Yuena menarik Tang Wulin ke kursi dan mendudukkannya. Kemudian, dia duduk di pangkuannya. Dia melingkarkan lengannya di lehernya dengan senyum manis dan indah saat dia mengistirahatkan tubuhnya dalam pelukannya.

Rambut keperakannya dengan lembut membelai pipi Tang Wulin. Dia dipenuhi dengan kerinduan padanya.

Dia tidak mengatakan apapun. Perlahan, napasnya menjadi berirama.

Hati Tang Wulin dipenuhi dengan perasaan lembut. Dia dengan hati-hati mengangkat tubuh rampingnya dan menempatkannya di tempat tidur. Dia menyelipkannya dan berbaring di sampingnya. Dia membelai wajahnya dengan lembut dan menutup matanya saat dia juga tertidur secara bertahap.

Tidak ada firasat berapa lama waktu telah berlalu. Dua tetes air mata berkilau diam-diam di pipinya. Dia membuka matanya perlahan.

Tidak ada lagi kejelasan seperti anak kecil di matanya. Tatapannya saat ini sedalam dan sedalam laut yang dingin. Saat dia menatapnya, dia mengatupkan bibirnya. Dia dengan lembut mengangkat tangannya dan meletakkan telapak tangannya di wajahnya.

Dia menarik selimut untuk menutupinya. Kemudian, dia menggeliat ke pelukannya dan meletakkan tangannya di wajahnya. Dia menanamkan seluruh tubuhnya ke dalam pelukan hangatnya. Setelah menyeka air mata di wajahnya, dia menutup matanya sekali lagi dan tertidur lelap.

Tang Wulin bangun pagi-pagi keesokan harinya. Dia membelikan sarapan untuk Gu Yuena. Itu adalah awal dari hari yang indah bersama.

Fire Basin adalah tempat yang luas. Ada banyak tempat yang menarik untuk dikunjungi. Sepanjang hari, dia membawanya ke beberapa tempat wisata dan menikmati makanan lezat di sepanjang jalan.

Selama perjalanan, dia tidak memegang Tombak Naga Emasnya. Dia hanya ingin mengambil kesempatan untuk menikmati kebersamaannya.

Waktu berlalu ketika seseorang sedang bersenang-senang. Tang Wulin memegang tangan Gu Yuena saat mereka berdiri di halaman dan menatap langit malam berbintang.

"Gu Yue, aku harus pergi," kata Tang Wulin lembut.

"Jangan pergi." Gu Yuena segera memeluk pinggangnya.

Tang Wulin tertawa getir. "Aku juga tidak ingin pergi, tapi aku harus pergi. Aku akan segera kembali mengunjungimu, oke? Aku akan pergi setelah kamu tidur. "

Gu Yuena tidak mengatakan apapun, tapi matanya merah.

Bagaimana hati Tang Wulin tidak dipenuhi dengan keengganan? Hari ini bisa dianggap sebagai hari paling santai dan paling bahagia yang pernah dia alami sejak dia mengenal Gu Yue. Mereka telah mengunjungi tempat-tempat indah seperti pasangan sejati. Jika mereka bisa menghabiskan setiap hari seperti ini, Tang Wulin bahkan tidak akan menukarnya dengan kesempatan menjadi dewa!

"Ayo kembali ke rumah. Aku akan pergi setelah kamu tidur. " Tang Wulin memeluk Gu Yuena dengan lembut.

"Tidak, aku ingin melihatmu pergi." Ekspresi Gu Yuena tiba-tiba berubah menjadi keras kepala.

Tang Wulin tercengang. Dia menatap matanya yang berkedip-kedip. Bagaimana dia bisa berpisah dengan ekspresi seperti itu di wajahnya?

Aku akan tinggal bersamamu lebih lama lagi.

Mereka duduk di halaman dan menatap bintang-bintang di langit malam saat mereka bersandar satu sama lain. Waktu berlalu dengan cepat. Akhirnya, Gu Yuena tertidur di pundak Tang Wulin.

Dia dengan lembut membawanya kembali ke kamarnya. Tang Wulin mengangkat tangan dan mengetuk kepala Emerald Demon Bird. "Jaga dia baik-baik, ya?"

Mata merah Emerald Demon Bird berkedip.

Dia menundukkan kepalanya dan sedikit ragu-ragu. Pada akhirnya, Tang Wulin menaruh kecupan ringan di bibirnya. Dia menutupinya dengan selimut.

Ketika dia berada di depan pintu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berbalik lagi. Dia kembali ke sisinya untuk menciumnya sekali lagi.

"Saya pergi."