Sovereign of the Three Realms – Chapter 1003

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1003

Rintangan Terakhir

Baru saja melewati persidangan yang mengerikan, Jiang Chen sebenarnya merasa jauh lebih santai tetapi tetap waspada. Tes dari Obelisk Naga Pelagis menyebar di mana-mana. Pada saat yang sama, di luar Pagoda Veluriyam, sebagian besar dari genius tujuh kaisar telah dihilangkan. Kurang dari segelintir yang tersisa di dalam kompleks, cukup untuk dihitung dengan satu tangan.

Tuan muda Zhen memiliki kinerja paling mencolok hingga sekarang. Dia telah mengejutkan semua orang dengan telah mencapai Obelisk Veluriyam kesembilan. Menurut perkiraan awal, dia pasti akan terhalang dingin oleh tantangan terakhir ini. Tapi sudah sepuluh hari sejak itu. Dia benar-benar utuh dan belum dihilangkan.

Selain tuan muda Gunung Peafowl Suci, tuan muda Ji San bersinar paling terang. Dia telah membuat jalan tentang ranah rahasia pertempuran seperti ikan di air, mencetak kemenangan di arena satu demi satu. Itu adalah bukti nyata dari perbaikannya. Menurut rumor, ia berencana menantang Veluriyam Obelisk yang kedelapan tepat pada tiga bulan. Tahun ini, tuan muda Ji San dan tuan muda Zhen adalah satu-satunya dua jenius yang melewati Veluriyam Obelisk ketujuh. Yang lain menghindari tantangan itu sepenuhnya atau sudah diusir.

Elemen ketegangan terbesar yang tersisa untuk pertemuan Pagoda Veluriyam tahun ini adalah apakah tuan muda itu akan menaklukkan obelisk kesembilan. Segera setelah itu adalah apakah Ji San akan melakukan hal yang sama dengan yang kedelapan. Apakah tuan muda Coiling Dragon Clan akan menjadi kuda paling gelap kedua setelah temannya? Jika pertanyaan itu diajukan sebelum pintu masuk para jenius ke Pagoda, semua orang akan mengira itu adalah lelucon. Tapi sekarang, tidak ada yang berani mengatakan bahwa Ji San tidak punya harapan apa pun!

Tuan muda itu menunjukkan sejumlah bakat tersembunyi yang mengejutkan. Siapa yang akan berpikir bahwa Ji San, peringkat dua puluh satu, akan mampu mengalahkan Obelisk Veluriyam ketujuh dan berhasil di mana peringkat satu Li Jiancheng telah gagal? Kejutan tak terduga inilah yang membuat jalan bela diri semakin indah. Menentang harapan adalah bagaimana legenda dilahirkan. Secara keseluruhan, pertemuan Pagoda Veluriyam tahun ini telah menghasilkan panen genius yang di atas rata-rata. Berbicara seragam, mereka adalah potongan yang signifikan di atas norma. Dalam beberapa tahun terakhir, jarang ada satu atau dua orang genius yang lulus Veluriyam Obelisk keenam. Tahun ini, ada enam yang memilikinya. Adapun obelisk ketujuh, yang sebelumnya tak tertandingi selama beberapa milenium terakhir — dua genius telah muncul, dan keduanya mampu bergerak melewatinya. Terlebih lagi, itu bukan batas kemampuan mereka. Dengan demikian, Pertemuan Pagoda Veluriyam saat ini dipenuhi dengan para genius.

Jiang Chen saat ini memusatkan perhatian pada tujuannya. Sepenuhnya penuh perhatian, dia bergabung ke ranah obelisk kesembilan sekali lagi. Namun kali ini, pikirannya jauh lebih jernih. Tak satu pun dari emosi negatif menang, dan gambar-gambar yang bergeser antara kenyataan dan ilusi tidak bisa lagi menyerbu kesadarannya lagi. Pelajaran yang telah diajarkan kepadanya telah memperkuat lautan kesadaran Jiang Chen dengan adil.

Pelagic Dragon Obelisk mengalami banyak perubahan setelah itu, menghadirkan cobaan baru setiap kali. Namun, kesadaran Jiang Chen tampaknya telah berubah secara spontan menjadi sesuatu yang jauh lebih kuat. Lapisan kekuatan pelindung telah terbangun di segel rantai, membentengi pikirannya beberapa kali. Tidak peduli seberapa sengit persidangan obelisk datang kepadanya, seberapa banyak perubahannya, Jiang Chen sama tak tergoyahkannya seperti gunung. Hati dao-nya tidak goyah.

Keadaan pikiran ini memungkinkannya untuk hidup selama setengah bulan berikutnya dalam keadaan relatif tenang. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa diramalkan oleh Jiang Chen sendiri. Segel rantai menghancurkan serangan menakutkan Pelagic Dragon Obelisk pada kesadarannya setiap saat, menghancurkannya sama sekali. Dengan demikian nampak bahwa tes obelisk telah sangat berkurang dalam kesulitan.

Jiang Chen tahu betul, bagaimanapun, bahwa sebenarnya bukan itu masalahnya. Bahkan, ada tanda-tanda sebaliknya. Itu hanya karena pengalamannya yang mengerikan telah menyebabkan kesadarannya meningkat secara kualitatif. Peningkatan obelisk itu sendiri memucat dibandingkan dengan itu. Jika hitungannya benar, hanya tiga hari yang tersisa dalam tes sebulan penuh.

Hari-hari terakhir pasti akan mengadakan uji coba yang lebih gila lagi. Apakah saya akan bisa memasuki Enam Istana Warisan … itu akan diputuskan di sini dan sekarang. Veluriyam Obelisk kesembilan telah menyebutkan bahwa melewati ambangnya berarti masuk ke dalam kekuatan naga sejati, cocok untuk memerintah langit. Melakukan yang sebaliknya berarti tetap menjadi ikan biasa dalam debu dunia.

Dia tidak setuju dengan pernyataan ekstrem seperti itu, tetapi dia juga tidak suka disebut ikan biasa. Saya akan dengan berani menanggung apa pun yang mendatangi saya dalam tiga hari ke depan. Bahkan jika langit jatuh, aku akan bertahan setelahnya! Tuan muda tidak takut. Memang, keberanian tanpa batas adalah prasyarat untuk mencapai sejauh ini. Hatinya benar-benar tenang ketika dia bersiap untuk pergolakan terakhir persidangan.

Pada hari pertama, Jiang Chen merasa seolah-olah dia didorong ke lautan tanpa batas. Berputar dan ombak yang tak terhitung jumlahnya terus-menerus menghantamnya dari segala arah. Dia terapung-apung seperti daun di lautan luas, dapat disapu kapan saja. Dia turun ke kondisi hibernasi, hanya menjaga kesadarannya terjaga dan waspada. Dia tidak bisa membiarkan dirinya kewalahan oleh kekuatan persidangan.

Hari pertama akhirnya berakhir. Meskipun kekuatan kesadarannya sangat besar, Jiang Chen merasakan gelombang kelelahan menyapu dirinya. Pencobaannya jauh dari kesimpulan. Pemandangan berubah pada hari kedua. Kali ini, hamparan terbakar mengelilinginya. Nyala api melambung ke langit, tingginya puluhan dan ratusan meter. Api yang berderak tampaknya membuat seluruh dunia terbakar. Ada api di mana-mana, lautan merah sejauh mata memandang.

Jiang Chen merasa seperti pil di dalam kuali master kuno, tidak dapat memutuskan apa pun yang berkaitan dengan nasibnya sendiri. Nyala api menyala dengan kebenaran pemurnian, menghantam kesadaran Jiang Chen dengan kekuatan ekstrem. Inferno yang berapi-api menakutkan tampaknya mampu mengoyak dagingnya untuk membakar jiwa di dalam. Itu mengancam akan membakar seluruh samudra kesadarannya.

Jiang Chen menggertakkan giginya. Dia tahu bahwa nasibnya di Pagoda Veluriyam bergantung pada penampilannya dalam dua hari berikutnya. Jika dia bertahan, Pagoda Veluriyam akan mengungkap kepadanya serangkaian misteri yang lebih dalam. Jika dia goyah dalam upayanya, semua usahanya sebelumnya akan sia-sia. Tidak ada gunanya datang sejauh ini. Dengan mengingat hal ini, dia maju terus dan akhirnya selamat satu hari lagi. Lautan api membawa kekuatan yang hampir menghancurkan mekanisme pertahanan diri mentalnya.

Hari terakhir juga paling menakutkan. Digembar-gemborkan oleh angin ribut yang menderu, itu melanda dirinya dengan cobaan yang tak terhitung jumlahnya. Yang paling menakutkan adalah panah yang kuat, terbentuk dari kehadiran yang menakutkan yang menembaki samudra kesadarannya.

Meskipun itu dimulai dengan hanya segelintir anak panah, tampaknya ada lebih dari sepuluh ribu pada akhirnya. Pada saat yang sama, suara-suara kuku dan baja juga terdengar. Keributan satu juta tentara surgawi yang menuduhnya mengisi gendang telinganya. Itu sangat mengintimidasi. Siapa pun yang memiliki kesadaran kaliber yang sedikit lebih rendah kemungkinan besar akan membuat pikiran mereka hancur di tempat.

“Ayo, cepat! Bawa! “Meskipun kesadarannya sedang diuji, Jiang Chen berteriak diam-diam. Aku akan melewati cobaan ini. Saya harus lulus uji coba ini! Bahkan jika langit jatuh dan bumi hancur, saya akan tetap tak tergoyahkan! Di luar Pagoda, tujuh kaisar dan rombongan mereka menunggu dengan napas tertahan. Anehnya, tidak ada tanda-tanda percakapan biasa atau spekulasi yang merajalela. Para hadirin hanya memiliki satu titik fokus dalam pikiran mereka: tuan muda Zhen. Kurang dari setengah hari tersisa. Jika tuan muda bisa menolak digulingkan melewati titik itu, maka Pagoda Veluriyam akan mengantar perubahan radikal. Semua mata terpaku pada formasi gambar. Meskipun mereka tidak tahu berapa banyak penderitaan yang dialami tuan muda Zhen pada saat ini, gambar itu memberitahu mereka setidaknya sebagian dari kisah itu. Tuan muda berada dalam posisi yang sulit, tetapi jauh dari ambang bencana.

Beberapa senang dengan keadaan ini, yang lain cukup terganggu. Faksi Kaisar Shura sangat kecewa. Bangkitnya Tuan Muda Zhen yang meteoris menempatkannya tepat di depan mereka sebagai hambatan yang tidak dapat diatasi. Semua ambisi mereka telah dihancurkan olehnya. Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan sekarang adalah menonton dari luar. Berkali-kali, tuan muda Zhen memecahkan rekor dan menciptakan mukjizat. Jenius nomor satu Kaisar Shura, Li Jiancheng, sekarang hanyalah seorang pengamat. Di samping Kaisar Vastsea, yang merupakan salah satu pendukung paling gigih Kaisar Shura, tidak ada kaisar lain yang melampiaskan pujian mereka. Mereka memuji tuan muda Zhen karena dia mendapat persetujuan sepenuh hati mereka. Dengan seorang jenius seperti dia, tidak mungkin nasib Sacred Peafowl Mountain tidak dapat dilestarikan. Tuan Muda Zhen membawa begitu banyak momentum sehingga faksi Kaisar Shura pada dasarnya tidak relevan. Tidak ada kemungkinan bahwa Kaisar Shura sendiri bisa melakukan lebih baik daripada Kaisar Peafowl. Dia kurang kuat dalam kekuatan dan karisma dibandingkan dengan rekannya. Tuan muda Zhen memiliki keunggulan pemuda di sisinya. Potensi dan popularitas yang ia tunjukkan memiliki tanda-tanda bahkan melampaui Kaisar Peafowl di masa lampau. Bahkan, cukup mudah untuk mengatakan bahwa dia sudah memiliki, mengingat arah yang dia tuju. Pendapat umum dari seluruh Veluriyam Capital bergerak ke arah tertentu — bahwa tuan muda Zhen akan menggantikan Kaisar Peafowl sebagai pemimpin Sacred Peafowl Gunung. Setelah itu, ia secara alami akan menjadi penguasa dan penguasa absolut kota. Di tangan seorang jenius yang luar biasa, Veluriyam Capital yakin akan bergerak menuju kesuksesan yang semakin besar. Itu adalah hari terakhir. Apakah Jiang Chen akan lulus persidangan? Semua orang menantikan saat kebenaran itu. Bahkan jika tuan muda Zhen gagal sekarang, tantangannya untuk Veluriyam Obelisk kesembilan sudah cukup untuk meninggalkan namanya dalam buku-buku sejarah. Jika dia berhasil, eksploitasi akan lebih menarik. Mungkin ini adalah awal baru jalan menuju kemuliaan Veluriyam Capital. Bahkan Kaisar Peafowl merasakan sedikit antisipasi. Baginya, itu adalah sensasi yang belum berpengalaman sampai sekarang.