Sovereign of the Three Realms – Chapter 1009

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1009

Menerima Tantangan

Tidak butuh waktu lama bagi Eternal Celestial Capital untuk menetapkan rencana mereka menjadi batu.

… …

Siluet gelap melesat melintasi langit. Jiang Chen terbang melewati seperti bintang jatuh.

Whoosh whoosh whoosh! Jiang Chen terbang melintasi langit berulang kali, masing-masing upaya berturut-turut lebih cepat dari sebelumnya. Saya belum mencapai batas kemampuan saya. Saya bisa lebih cepat! Dia merenung dalam-dalam dan menembak ke langit lagi. Dia adalah meteor dalam perlombaan dengan bulan.

Sudah empat bulan sejak dia pertama kali mulai mengembangkan Kunpeng Meteoric Escape. Dia sangat meningkat dalam periode waktu tertentu. Eksekusinya pada seni bahkan lebih sempurna, dan dengan kecepatan yang jauh lebih besar daripada sebelumnya setelah dia menggabungkannya dengan Featherflight Wings. Dia telah menembus batasnya lagi.

Tsk tsk. Ini benar-benar seni yang luar biasa. Kecepatan saya saat ini kemungkinan melebihi kecepatan beberapa pakar kaisar tingkat tinggi. Jiang Chen bawaan cepat. Namun, kecepatannya telah meningkat dengan pesat setelah ia membudidayakan Featherflight Wings bersama dengan Kunpeng Meteoric Escape. Dia juga sangat terkejut dengan peningkatan kecepatan yang luar biasa.

Penggarap pada tingkat yang sama tidak akan lagi cocok dengan saya dalam hal kecepatan absolut dan relatif. Bahkan, sebagian besar kultivator kerajaan tidak akan lebih cepat dari saya. Dengan begitu banyak peningkatan pada kecepatan absolut saya, saya yakin bahwa sekarang saya dapat melarikan diri dari domain kaisar hanya dengan kecepatan!

Satu-satunya karya seni tanpa counter adalah kecepatan. Kecepatan itu sendiri merupakan keuntungan. Semakin cepat, semakin banyak keuntungan yang dimiliki. Kecepatan pada dasarnya, kuat. Ini memperkuat dan meningkatkan kekuatan serangan. Itu bukan alat belaka untuk digunakan dalam melarikan diri. Itu sangat berguna dalam pertempuran nyata, di mana kecepatan sering memberikan keuntungan luar biasa. Tidak masalah jika seseorang melakukan pelanggaran atau pertahanan, yang dengan kecepatan tercepat memiliki peluang terbesar untuk menang. Lagipula, bertahan melawan musuh yang lebih cepat bukanlah tugas yang mudah. ​​

Tantangan istana pertama secara bertahap semakin dekat setiap hari. Jiang Chen sudah memiliki penguasaan yang baik atas Kunpeng Meteoric Escape, tetapi karena sifatnya yang perfeksionis, dia tidak mengendur bahkan sedikit pun untuk hari-hari yang tersisa. Dia terus mendedikasikan dirinya untuk budidaya seni. Bahkan Taktik Featherflight memucat dibandingkan dengan seni khusus ini. The Featherflight Tactics lebih didedikasikan untuk seni melarikan diri. Sebagian besar kekhasannya dimaksudkan untuk melarikan diri. Itu adalah seni bertahan hidup yang sangat berguna. Kaisar Featherflight sering mengandalkannya untuk melarikan diri dari situasi putus asa.

Bahkan saat itu, masih belum ada tandingan untuk Kunpeng Meteoric Escape. Seni ini tidak hanya berbagi banyak keuntungan yang dimiliki oleh Featherflight Tactics; itu juga unggul dalam banyak hal. Misalnya, itu memberinya kecepatan relatif lebih banyak dalam pertempuran, memungkinkan gerakan yang lebih gesit dan gesit, dan juga meningkatkan waktu responsnya. Itu adalah seni yang melatih kecepatan seseorang untuk semua situasi.

Selain itu, seni ini juga mengandung kekuatan destruktif bawaan. Ketika Luput Meteorik Kunpeng dibawa ke batas ekstrim, itu akan menimbulkan energi panas yang sangat kuat dan cahaya pemutusan yang hebat. Banyak lawan langsung terbunuh oleh cahaya tajam yang memotong. Bahkan jika mereka entah bagaimana menghindarinya, mereka akan dikonsumsi oleh sejumlah besar panas yang dihasilkan. Itu adalah seni yang menimbulkan pelanggaran saat bertahan, dan sebaliknya. Itu adalah seni yang benar-benar hebat. Jiang Chen terkesan dengan itu meskipun dia telah belajar seni dari pesawat surga.

Semakin dia belajar tentang seni, semakin luar biasa jadinya. Kekagumannya pada Tuan P’eng hanya bertambah seiring berjalannya waktu. Setengah bulan kemudian, batas waktunya setengah tahun akhirnya naik.

Suara Master P’eng terdengar lagi.

“Jiang Chen, waktu setengah tahun telah berlalu. Anda harus memasukkan alasan pengujian. Jika Anda melewati tantangan, itu berarti Anda telah melewati Istana Skykun. Meskipun Anda diberi satu coba lagi di setiap putaran, saya benar-benar berharap bahwa Anda tidak akan menggunakannya di sini. Sebenarnya, akan lebih baik jika Anda tidak perlu menggunakannya. “

Jiang Chen bisa merasakan dorongan dalam suara Guru P’eng. Kehangatan memenuhi hatinya. Dia berteriak keras, Penatua yang terhormat, jangan khawatir! Saya telah memahami seni dengan sangat baik, dan kultivasi saya telah berjalan dengan sempurna! Jika tantangan hanya menguji potensi dan bukan tingkat kultivasi, maka saya memiliki keyakinan penuh untuk sukses! “

Ini adalah keyakinan mutlak. Pria tua itu tertawa. “Hehe! Anak baik! Saya suka kepercayaan diri Anda! Berdasarkan pengamatan saya dari beberapa bulan terakhir ini, saya hanya bisa mengatakan bahwa saya benar-benar terpana dengan potensi Anda. Gerbang ke lokasi pengujian sudah terbuka. Akan ada formasi di luar gerbang untuk menyesuaikan kesulitan sesuai dengan tingkat budidaya Anda. Anda bisa masuk. “

Jiang Chen tidak lagi ragu-ragu dan berjalan menuju gerbang dengan langkah besar. Tidak ada yang tersisa untuk dia khawatirkan pada saat ini. Dia setenang air. Pikiran kehilangan bahkan tidak pernah terlintas di benaknya. Dia berdedikasi hanya untuk satu pemikiran: Taklukkan tantangan!

Pintu tertutup perlahan-lahan terbuka di sisi kanan Istana Skykun. Sinar cahaya muncul dari dalam celah dan berlindung tubuh Jiang Chen. Cahaya memindai tubuhnya dan memastikan bahwa kultivasinya berada di alam bijak tingkat kesembilan. Formasi mulai berdenyut, dan Jiang Chen segera menghilang dalam cahaya terang.

Ketika cahaya terang mereda, dia menyadari bahwa dia telah diteleportasi ke tempat pengujian. Ada sungai lebar di depannya. Airnya biru seperti Bimasakti, membuatnya tampak seperti pita berliku biru. Tepi yang berlawanan diselimuti oleh kabut.

Putaran pertama adalah ujian kecepatan absolut. Apakah kamu melihat sungai? Anda harus mencapai tepi yang berlawanan dengan Kunpeng Meteoric Escape sebelum gelombang pertama crash dan sebelum yang kedua naik. Jika setetes air mendarat pada Anda pada waktu tertentu, Anda akan gagal. Ingat, ini bukan hanya tes kecepatan absolut. Ini juga ujian kelincahan dan waktu respons Anda. “

Jiang Chen menarik napas dalam-dalam sambil melihat ke sungai biru. Ombaknya naik dan menabrak dengan kecepatan sangat cepat. Hampir tidak ada interval waktu antara kedua gerakan. Itu cepat dan halus, seperti berjalan. Kaki kanan secara alami mengikuti langkah kaki kiri. Untuk menyelesaikan tantangan ini, orang akan membutuhkan waktu respon yang sangat cepat dan pemahaman penuh tentang situasi. Hanya ada waktu napas antara dua gerakan gelombang. Seseorang harus bergerak dalam contoh itu.

Semua upaya akan sia-sia jika ada yang salah mengartikannya bahkan dalam sepersekian detik. Setetes pendaratan air berarti kegagalan segera. Jiang Chen melihat penghalang yang sangat kuat antara kedua bank. Ketinggian maksimum yang bisa dia capai dengan Kunpeng Meteoric Escape sekitar sepuluh kaki di atas sungai. Ini berarti bahwa jika dia gagal menangkap waktu yang tepat antara dua gerakan gelombang, dia akan terciprat oleh air dari kebangkitan gelombang kedua.

Jiang Chen menarik napas dalam-dalam lagi dan menatap ke arah sungai. Dia sepenuhnya membenamkan dirinya dalam ritme sungai. Dia tiba-tiba bergerak. Sayap Kunpeng melebar dan berkontraksi di belakangnya. Siluet emas melesat ke udara, meninggalkan bayangan berbentuk busur di atas sungai. Saat siluet mendarat di tepi seberang, gelombang naik dan menabrak afterimage.

Jiang Chen sudah berada di tepi seberang. Dia telah mengeksekusi karya seni dengan sempurna, mengatur waktunya dengan rapi, dan mencapai kecepatan sempurna. Bahkan tidak ada setetes air pun di tubuhnya. Dia telah menyelesaikan tantangan dengan anggun dan kemahiran.

“Selamat, Anda telah melewati babak pertama. Babak berikutnya adalah tes kecepatan relatif. “

Ada tiga putaran pengujian dalam tantangan Istana Skykun. Babak pertama diuji untuk kecepatan absolut, putaran kedua diuji untuk kecepatan relatif, dan babak terakhir diuji untuk pemahamannya tentang seni.

Tempat uji untuk putaran kedua berada di ruang rahasia. Jiang Chen bisa merasakan tekanan aneh di dalam ruangan. Ada aura di dalam ruangan yang memberi penghuni perasaan penindasan tertentu. “Babak kedua adalah tes kecepatan relatif dan juga waktu respons. Anda akan diserang secara acak dari semua sisi ruangan. Terserah Anda untuk merespons serangan ini dan menghindarinya. Ingat, Anda tidak diizinkan untuk mengembalikan hit apa pun. Anda hanya bisa menghindar dengan mengandalkan seni Anda. Tes akan berlangsung selama lima belas menit. “Setelah mendengar kata-kata itu, Jiang Chen segera memperluas kesadarannya dan sepenuhnya mengaktifkan Kepala Psikis. Dia telah memasuki kondisi ketakutan. Setiap sudut ruangan, setiap detail, dan setiap inci udara yang bergerak kini berada dalam genggamannya. Bahkan rambut di tubuhnya sekarang menjadi sensor. Dia tiba-tiba mendengar gerakan udara yang tidak normal dengan telinganya. Dia segera mengeksekusi seni dan bergerak sedikit. Sebuah panah cepat melesat melewati tubuhnya, nyaris merindukannya. Dia terus mengaktifkan speed art cahaya dan terus menghindar ke kiri, kanan, dan tengah. Arrows sedang ditembak padanya dari semua sisi seperti hujan lebat. Mereka tidak hanya cepat, tetapi juga sangat tajam. Dia benar-benar terkepung dari segala arah. Namun, dia sudah mengalami serangan serupa di tahun-tahun sebelumnya. Kembali ketika dia berada di Kerajaan Timur, dia menghadapi rentetan niat pedang yang sama. Namun, perbedaan dalam kesulitannya sejelas siang dan malam. Dia bahkan tidak mampu membuat kesalahan milimeter karena kecepatannya yang tinggi. Sebuah panah akan memukulnya jika dia membuat kesalahan sekecil apa pun. Lima belas menit tidak terlalu lama. Tetapi serangan dengan intensitas, kepadatan, dan kecepatan ini benar-benar akan menjadi ujian bagi siapa pun. Lagipula, seseorang hanya diperbolehkan untuk menghindar dan bahkan tidak dapat membalas serangan apa pun. Putaran pengujian ini membutuhkan akurasi lebih dari yang sebelumnya. Butir-butir keringat menetes dari ujung hidungnya.