Sovereign of the Three Realms – Chapter 1010

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1010

Berita yang Memukau Jiang Chen

Meskipun penguasaannya atas seni, Jiang Chen cukup tegang oleh ujian kekuatan dan kecepatan. Tes seperti ini melampaui batas yang bisa dipertahankan seseorang dari level kultivasinya. Karena persidangan memaksanya melewati titik puncaknya, itu merupakan rintangan yang signifikan berkaitan dengan refleks dan stamina. Untungnya, dia memiliki pengalaman dua kali seumur hidup untuk membimbingnya. Dia bisa menenangkan dirinya di saat-saat genting, menjaga arah dan ketenangannya.

Semakin lama dia bertarung, semakin kuat dia menjadi. Di antara dodges dan shift, dia merasakan semburan inspirasi yang tak terhitung naik ke puncak pikirannya. Awalnya, Jiang Chen merasa tugas itu cukup menakutkan. Namun, dalam beberapa saat terakhir ini, ia semakin sering mendapatkan gagasan tentang cara meningkatkan kecepatannya sendiri. Karena itu, ia merasa lebih mudah bertahan hidup dengan setiap detik yang berlalu.

Lima belas menit sudah berlalu sebelum lama. Ketika semua serangan berhenti, pakaian Jiang Chen benar-benar basah kuyup, meresap dengan keringat dari dalam ke luar. Dia tidak berharap hanya seperempat jam untuk menghabiskan begitu banyak energi dan stamina. Harus diakui, tes khusus ini sangat menarik. Itu pada dasarnya sempurna dalam setiap aspek. Itu menguji kecepatan, refleks, kemahiran, dan penilaian sadar. Hampir semua yang ada untuk diperiksa, sungguh.

“Saya kira ini menunjukkan bahwa saya tidak boleh meremehkan Enam Istana Warisan ini. Saya pikir saya sudah mempersiapkan diri dengan baik untuk mereka, tetapi hanya ada garis tipis antara kesuksesan dan kegagalan sekarang. ”Putaran uji coba masa lalu membuat Jiang Chen lebih waspada terhadap kesulitan istana.

Ini hanya yang pertama dari banyak yang akan datang. Percobaan nanti pasti akan lebih sulit daripada lebih mudah. Jika saya tergesa-gesa dalam hal-hal, jumlah keangkuhan sedikit saja akan cukup untuk menutupi hati saya. Segala ketidakmurnian di sana barusan mungkin akan berakhir pada eliminasi saya. dunia yang berbeda. Tes kali ini adalah untuk memverifikasi pemahaman Jiang Chen terhadap teknik Melarikan Meteorik Kunpeng. Secara alami, melewati babak ini berarti berhasil melewati seluruh Istana Skykun. Karenanya, ia akan memenuhi syarat untuk menerima hadiah yang sesuai: garis keturunan kunpeng.

Garis keturunan kunpeng dapat dihitung sebagai token, sebuah tanda kepercayaan Master P’eng. Menerima garis darah setara dengan menerima baik istana maupun penerimaan tuan. Tes itu agak mirip dengan Obelisk Veluriyam. Jiang Chen perlu menganalisis Escape Meteorik Kunpeng dengan kesadarannya. Berdiri di depan obelisk batu raksasa, Jiang Chen menyuntikkan kesadarannya ke dalam struktur. Seketika, bayangan kunpeng muncul di permukaan obelisk.

Mengaum! Binatang itu mengangkat kepalanya, meraung ke langit. Kemudian, itu mulai bergerak dengan tergesa-gesa seperti komet.

Tugas Jiang Chen adalah menggunakan kesadarannya untuk memahami seni. Bahkan, dia perlu mengikuti dan bahkan memprediksi jalan binatang itu. Itu adalah pekerjaan yang membutuhkan perhatian cermat terhadap detail. Dia dengan cepat membiasakan diri dengan ritme yang dibutuhkan untuk persidangan.

Seseorang dengan kaliber intuitifnya dapat dengan mudah mengekor bayangan meteor, merencanakan semua jalur potensial ke depan. Kontrol yang baik seperti itu menguji tidak hanya ketajaman persepsi, tetapi juga pemahaman menyeluruh tentang kelezatan teknik. Ketidakakuratan dalam pemahaman berarti kegagalan besar. Selain kontrol yang disebutkan di atas, diperlukan juga tinjauan ke depan yang cukup. Itu adalah sifat yang membutuhkan fondasi tertentu juga. Tanpa latihan yang cukup dengan teknik ini, bagaimana bisa ada tinjauan ke masa depan? Pengalaman luas Jiang Chen dengan teknik bela diri dan bakat bela diri yang luar biasa baik memberinya keuntungan yang tidak dapat diatasi. Itu tidak mudah, tetapi sebenarnya relatif lebih mudah daripada putaran kedua. Setelah serangkaian perjuangan, Jiang Chen membawa putaran pengujian ini ke kesimpulannya juga.

Anak baik! Saya tahu Anda memilikinya di dalam diri Anda. ”Itu adalah suara gembira Guru Kunpeng. “Kau tidak mengecewakanku.”

Tiga putaran pengujian berturut-turut telah menghabiskan banyak energi bagi Jiang Chen. Dia harus duduk sebentar, mendapatkan kembali kekuatannya, sebelum bisa membuka matanya lagi. Senyum senang sekarang tergantung di wajahnya. “Saya menghargai harapan tinggi Anda, tuan senior. Sejujurnya, aku hanya melewati kulit gigiku. “

” Aku tidak akan mengatakan hal yang sama. “Tuan Peng tertawa. “Aku bisa melihat bahwa kamu sebenarnya cukup terampil.”

Master jarang memuji yang lain. Dia terutama membiarkan murid-murid junior seperti itu, memiliki anggapan bahwa anak-anak yang menerima terlalu banyak pujian akan menjadi terlalu bangga dan penuh dengan diri mereka sendiri. Namun, pada saat ini, persetujuannya sepenuhnya jujur.

Ah, ya. Anda akan menerima dua hal sebagai hadiah Anda. Yang pertama adalah tiga tetes darah kunpeng, yang merupakan tanda kepercayaan Istana Skykun. Yang kedua adalah … segel ruangwaktu. ”

Darah Kunpeng cukup mudah untuk dipahami dari namanya. Namun, apa yang merupakan segel ruangwaktu?

“Anjing laut ruang waktu adalah jimat yang secara unik ditemukan di Pagoda Veluriyam. Mematahkannya akan menciptakan bagian dimensi, di mana pun Anda berada. Ini akan membawa Anda ke dalam Enam Istana Warisan. Karena Anda telah menerobos Istana Skykun, Anda akan dibawa langsung ke Istana berikutnya setiap kali Anda melakukannya. “

“Sungguh ajaib!” Jiang Chen terkejut dengan efek segel. Dia tahu bahwa beberapa jimat cukup kuat untuk melakukan hal-hal serupa.

Namun, hanya penguasa pesawat surga yang dapat membuat benda-benda seperti itu. Calon pembuat harus memahami misteri ruangwaktu yang kuat untuk dapat membuka bagian-bagian seperti itu dengan paksa. Segel ruangwaktu adalah harta yang menyelamatkan nyawa sangat efektif. Tidak peduli seberapa buruk keadaannya, memecahnya akan langsung mengembalikan pengguna ke Pagoda Veluriyam. Arsitek Pagoda Veluriyam pastilah seorang master di antara para master.

Seorang ahli seperti itu pasti akan memiliki tempat bahkan di pesawat surga. Jiang Chen tiba-tiba dipenuhi dengan rasa ingin tahu tentang Benua Divine Abyss. Jika pesawat ini benar-benar hanya pesawat biasa, bagaimana mungkin pesawat itu menghasilkan seseorang yang begitu kuat? Dengan kata lain, mengapa dia terlahir kembali ke dalam pesawat yang seharusnya duniawi? Kekuatan apa yang menyebabkan reinkarnasinya di sini? Apakah itu merupakan tindakan yang disengaja dari ayahnya, Kaisar Surgawi, atau hanya kebetulan saja?

Untuk saat ini, itu adalah pertanyaan tanpa jawaban yang mengisi hati Jiang Chen dengan keraguan. Bingung dengan semua ini, ia tenggelam dalam pikiran yang dalam.

“Bolehkah saya meninggalkan Pagoda sekarang, kalau begitu, senior?” Jiang Chen tiba-tiba berbicara sekali lagi.

“Jelas , kamu tolol. Siapa pun yang datang ke Enam Istana Warisan memiliki kesempatan untuk pergi dan masuk kembali setelah setiap orang. Namun, sebelum melakukannya, Anda harus bersumpah pada iblis batin Anda bahwa Anda tidak akan mengungkapkan rahasia istana. Kalau tidak, semoga mereka benar-benar menghabisimu, “Master P’eng menghela nafas. Itu aturannya. Orang yang membangun Pagoda Veluriyam membuatnya, dan tidak ada yang diizinkan untuk melanggarnya. “

Jiang Chen menemukan aturan ini cukup dimengerti. Mereka yang menahan diri untuk memasuki Enam Istana tidak memiliki kesempatan seperti itu. Formasi yang mengirim mereka pergi secara otomatis menghapus memori terkait.

Hanya mereka yang memasuki Enam Istana yang memiliki kesempatan untuk melestarikan memori mereka, tetapi itu juga mengharuskan mereka untuk mendapatkan hak masuk kembali. Jika mereka gagal pada kesempatan tunggal dan mengulangi hasil mereka untuk kedua kalinya, ingatan mereka akan terhapus sama saja. Pagoda Veluriyam telah menyempurnakan seni kerahasiaannya. Begitulah cara ia mempertahankan tradisi selama lebih dari seratus ribu tahun peninggalan. Dunia luar tidak mengenal satu pun teka-teki sampai hari ini.

Keheningan berikutnya Jiang Chen membuat Guru P menggaruk kepalanya. “Kamu tidak benar-benar akan pergi ke luar, kan?” Dia tidak bisa tidak bertanya. “Jika aku jadi kamu, aku lebih suka tinggal di sini dan pergi menantang istana kedua ketika saatnya tiba.”

“Senior, aku harus keluar sebentar.” Jiang Chen tersenyum masam. Keras kepala itu mengecewakan tuannya. Jika kamu ingin pergi, istana lain memiliki formasi yang melakukan itu juga. Apakah Anda yakin tentang ini? “” Ya, saya. “Jiang Chen mengangguk. Setelah berada di sini bertahun-tahun, dia tidak yakin tentang bagaimana dunia luar mengalami kemajuan ketika dia pergi. Hal terberat yang ada di benaknya adalah kemungkinan terjadinya invasi iblis yang prematur. Janji yang telah dia buat untuk tuan klan Naga Melingkar adalah alasan lain dia harus pergi. Melanggar itu kemungkinan akan menghasilkan penciptaan setan batin .aster P’eng tertekan pada resolusi pria muda itu. Jiang Chen sepertinya tidak bisa tinggal dengan alasan apa pun. “Jarang ada anak di sekitar untuk mengobrol dengan saya dan mengurangi kebosanan saya. Kenapa kamu mau keluar, ya? Sudahlah, sudahlah, saya tahu Anda akan memiliki alasan untuk ini-dan-itu. Baiklah, sumpahlah. ”Jiang Chen segera mengucapkan sumpah demi iblis dalam dirinya. Sama seperti sumpah surgawi, sumpah setan dalam diri saya cenderung mengerikan dan memuaskan diri sendiri. “Anda sebaiknya tidak mengingkari sumpah itu, Jiang Chen. Jika Anda melakukannya, Anda akan dikutuk selamanya. Saya tidak hanya membuat Anda takut, Anda tahu. Rahasia Veluriyam Pagoda terkait dengan nasib, kekayaan, dan masa depan umat manusia. Tidak ada kesalahan, kesalahan, kecelakaan. Apakah Anda mengerti? Kekayaan umat manusia? Siapa tepatnya yang membangun Pagoda Veluriyam? Saya mendengar bahwa Pagoda Utama memegang dekrit dan relik empyrean-nya? Apakah dia — apakah dia — seorang ahli empati yang hebat? ”Tuan Peng tersenyum dengan tenang. Pakar Empyrean? Terlalu muda dan terlalu sederhana, teman kecilku. Apa yang disebut dekrit dan relik empyrean hanyalah asap dan cermin. Mereka bukanlah hal-hal yang sebenarnya terletak di jantung Pagoda. Hanya tipu muslihat bajingan tua itu, Anda tahu. “” … Apa? “Jiang Chen bingung. Dia masih ingat hari pertama dia datang ke Veluriyam Capital. Pada saat itu, Wei Jie dengan bangga mengatakan kepadanya, dengan sangat jelas, bahwa Pagoda Veluriyam memegang dekrit penguasa empati generasi pertama dan peninggalan empyrean. Selama ini, dia mengira itu adalah barang paling penting yang dimiliki Pagoda. Mengingat apa yang baru saja dikatakan Master P’eng, bukankah itu masalahnya? Dekrit itu, peninggalan, keduanya hanya bagian dari kebohongan?