Sovereign of the Three Realms – Chapter 102

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 102

A Crushing Trample

Sejumlah besar Swordbirast bencana keluar dari lembah gunung.

Tidewaters sering digunakan sebagai deskriptor, tetapi bahkan tidewaters masih terkandung di dalam sungai dan laut.

Gelombang Swordbirds ini menempati seluruh langit, menempati semua ruang yang tersedia. Binatang buas yang kejam dan kejam ini menutupi setiap sudut dan titik langit.

Dalam visi jutaan tentara yang kuat, tak terhitung titik hitam setebal batang di bidang rami. Mereka dipenuhi Pedang Pedang yang berputar-putar dan menari di langit.

Pedang Pedang Greenwing membentuk lautan Pedang Sword yang hijau. Itu seperti bendungan sungai di surga telah runtuh dan celah telah terbentuk di langit di atas Second Crossing, mengeringkan air dengan meninggalkan.

Ada banyak Silverwing Swordbirds yang diselingi di antara lautan hijau.

Bahkan ada banyak Goldwing Swordbirds di dalamnya. Banyak bayangan keemasan, dan seberkas cahaya keemasan dapat terlihat di langit. Setidaknya ada beberapa ratus threading di seluruh massa.

Awan dan angin telah berubah warna, matahari dan bulan tanpa cahaya.

Jutaan tentara yang kuat akhirnya tahu arti dari semua ini kata-kata.

Pada awalnya sejuta pasukan kuat yang tadinya berkepala dingin tiba-tiba menjadi sangat kecil dibandingkan dengan lautan Swordbirds, seperti lampu kunang-kunang yang pucat di hadapan matahari dan bulan. < / p>

Long Zhaofeng, kamu bijak dan cemerlang telah mengenakan jubah kerajaan lebih awal untuk bersenang-senang bermain raja. Kamu bisa membawa mimpi indah ini bersamamu ketika kamu pergi ke dunia bawah untuk bersatu kembali dengan putramu. ”

Nada bicara Jiang Chen membawa beberapa isyarat olok-olok kejam saat dia melihat anggota keluarga Long yang sangat terkejut. .

“Lindungi raja!” Long Er membuat keputusan cepat. Siapa yang berani menyerang Jiang Chen sekarang? Dia tahu bahwa hidup atau mati akan diputuskan pada saat ini.

Jiang Chen mengedarkan qi sejatinya dan memanggil dengan gemuruh guntur musim semi, Aku, Jiang Chen, hanya ingin membunuh anggota keluarga Long dan tidak ingin melukai orang-orang yang berlutut menyerah. Mereka yang tidak akan dipandang sebagai loyal kepada keluarga Panjang sampai mati dan pasti akan mati. “

” Apakah Anda semua mendengar itu? Terlepas dari keluarga Panjang, mereka yang berlutut dan menyerah tidak akan dibunuh. Mereka yang tidak berlutut akan dipandang sebagai loyal kepada keluarga Panjang sampai mati dan musuh bebuyutan keluarga Jiang. Anda tidak akan ditunjukkan belas kasihan. ”Jiang Feng dipenuhi dengan kemurahan hati dan kebaikan hati, ia juga tidak ingin membunuh orang yang tidak bersalah.

Meskipun anggota dari sejuta tentara yang kuat pada dasarnya adalah tanggungan keluarga Panjang, para prajurit dan jenderal tentara semuanya hanya mengikuti perintah. Ini bukan kejahatan.

Long Er sangat cemas dan buru-buru memanggil, “Jangan percaya dengan celaan keluarga Jiang. Gelombang Swordbirds ini adalah bencana alam, janji-janji mereka tidak bisa dipercaya. Swordbirds adalah binatang buas, bagaimana mereka tahu siapa anggota keluarga yang panjang dan siapa yang tidak? “

Kecuali, pada saat ini, apa efek yang akan dimiliki kata-kata Long Er? Kekuatan-kekuatan yang semula dipaksa untuk menyetujui Keluarga Panjang segera melemparkan senjata mereka, dan berlutut dengan gelombang suara yang terus menerus.

Long Er berteriak dengan muram, “Mereka yang berlutut akan dilihat sebagai pembelot telah pergi ke sisi musuh, dan semua akan dieksekusi! “

Setelah dia berbicara, Long Er berlari ke formasi dan meretas lebih dari sepuluh tentara ke tanah seperti dia menebang sayuran.

Kecuali, bagaimana dia bisa membunuh semua orang yang berlutut sendirian?

Banyak yang mengikuti setelah orang pertama berlutut. Setelah beberapa saat, kira-kira tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari satu juta tentara yang kuat berlutut. Orang-orang yang tersisa entah pasukan elit keluarga Panjang, orang kepercayaan setia keluarga Panjang seperti Duke of Yanmen, atau orang-orang yang memiliki dendam mendalam dengan keluarga Jiang sebelumnya.

Pedang Goldwing Swordw tiba-tiba memancarkan peluit yang tajam dan panjang!

Dengan itu, beberapa ratus Goldwing Swordbirds meluncurkan serangan pada waktu yang hampir bersamaan, mengubah diri mereka menjadi bayangan berwarna emas saat mereka menyelam.

mata, manusia di bawah ini adalah makanan terbaik, terutama master qi sejati – daging dan darah mereka adalah jenis makanan yang paling bergizi.

Ribuan Silverwing Swordbirds juga menyelam segera setelah itu.

< p> Setelahnya –

Gelombang Greenwing Swordbirds jatuh satu demi satu seolah-olah itu gelombang dari laut.

Pemandangan indah terbentuk di depan Crossing Kedua untuk rentang waktu >

Seolah meteor jatuh dari langit. Emas, perak, dan yang berwarna hijau jatuh tanpa henti.

Swordbirds memiliki paruh tajam dan sayap tajam. Bulu-bulu mereka bahkan lebih keras daripada baju besi manusia. Panah normal sama sekali tidak dapat menyebabkan kerusakan sama sekali. Mayoritas panah dihilangkan oleh mereka ketika cakar mereka melambai.

Bahkan jika sesekali panah dari seorang praktisi yang kuat berhasil menyakiti mereka, bagaimana mereka bisa menembak semua Pedang yang datang. mereka seperti tidewaters?

Bahkan jika mereka dapat menembak jatuh dua dengan satu panah, atau tiga dengan satu panah, berapa banyak lengan di sana untuk mengangkat busur, dan berapa banyak panah yang bisa mereka tembak?

Ah, mataku ! “

” Tidak, saya tidak ingin mati, jangan makan saya! “

” Saya menyerah, saya menyerah, hentikan paruh Anda. Hentikan paruhmu! ”

Darah dan daging terbang secara acak ke udara saat panah-panah beterbangan dengan liar. Itu adalah adegan kekacauan total di depan Crossing Kedua.

Pada awalnya, pasukan besar berhasil mengumpulkan beberapa kemiripan perlawanan, tetapi seiring bertambahnya jumlah Swordbirds bergabung ke medan dan kuat para ahli di lapangan terus dibelah dan dimakan, tempat kejadian hampir menjadi pembantaian sepihak.

“Awrk!”

Memakan daging dan darah para praktisi yang kuat ini memuaskan Swordbirds dalam segala hal dan mereka terus-menerus mengeluarkan tangisan burung yang bersemangat.

“Aku tidak bisa bertahan lagi, lari!”

“Semua orang melarikan diri ke lembah gunung, itu akan menjadi bagus kalau ada yang lolos! ”

Kecuali, melarikan diri dalam keadaan seperti ini tak diragukan lagi adalah angan-angan.

Ada Swordbirds di mana-mana, baik di dalam maupun di luar, naik turun lembah gunung. Setiap kali ada sepotong ruang sekecil atau celah terkecil, Swordbird akan segera muncul.

Swordbirds ini saling bersaing satu sama lain untuk tujuan memberi makan diri mereka sendiri. Bagaimana mereka bisa membiarkan siapa pun melarikan diri?

Long Zhaofeng juga sangat basah kuyup saat ini. Dalam lingkaran pertahanan kuda, ia berjuang mati-matian di bawah perlindungan para master qi sejati yang tersisa.

Adalah hal yang baik bahwa kekuatan beberapa master qi sejati juga menakutkan. Bahkan dengan beberapa ratus Goldwing Swordbirds menyerang mereka, mereka tidak dapat segera menembus garis pertahanan yang kuat ini.

Bagaimanapun, ini adalah saat yang menentukan antara hidup dan mati. Mustahil bagi salah satu master qi sejati untuk menahan apa pun. Entah itu kartu truf mereka atau harta mereka yang paling kuat, mereka mempekerjakan mereka semua di medan perang.

Jika mereka tidak menggunakannya sekarang, maka dalam kehidupan ini, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk menggunakan mereka lagi.

Tambahkan ke fakta bahwa master qi sejati selalu bisa memaksa potensi pertempuran terkuat mereka ketika dalam kesulitan, cara bertarung sengit yang tidak takut mati juga menyebabkan Goldwing Swordbirds menjadi tidak mau saling berhadapan dengan mereka.

Bagaimanapun, dengan situasi ini, pasukan Swordbird sudah terlibat dalam pembantaian satu sisi. Raja-raja Swordbirds juga cerdas dan tidak mau melakukan sesuatu seperti menukar kehidupan dengan kehidupan.

Oleh karena itu, ini adalah alasan mengapa formasi defensif yang dibentuk oleh semua master qi sejati mampu menahan serangan pasukan Swordbird yang turun seperti tidewaters, tetapi yang lain tidak seberuntung itu.

Setiap divisi tentara telah membentuk unit-unit pertahanan, tetapi unit-unit ini tidak dapat memiliki efek apa pun dalam menghadapi serangan udara yang mulus seperti itu.

Namun formasi lain dibubarkan dan dihancurkan dengan ratapan mengerikan dan lolongan. Setiap tubuh dari daging dan darah disapu ke lantai oleh Swordbirds, diaduk, dan dimakan.

“Tidak lagi, sial, tidak lagi! Saya menyerah! “

” Saya menyerah. Apa gunanya memperjuangkan hidup dan mati? Siapa yang kita lindungi? “

” Ya, semua master qi sejati telah lari untuk melindungi raja yang disebut itu, dan kita berdiri di sini dan menunggu kematian? “

Para prajurit ‘Semangat akhirnya menghilang, dan mereka terbangun setelah para pendukung yang setia dan buta itu terus-menerus ditelan oleh pasukan Swordbird, sampai hanya beberapa penentang keras kepala yang tertinggal.

Dengan ini, semakin banyak divisi semua berlutut dan membayar layanan bibir untuk menyerah.

Setelah satu jam, terlepas dari Long Zhaofeng masih berhasil bertahan dalam kerumunan qi sejati perlindungan utama, tidak ada lagi yang menentang keras kepala pasukan yang tersisa di tempat lain.

Mereka bisa menyerah, atau ditelan oleh pasukan Swordbird.

Itu adalah hal yang aneh. Begitu seseorang berlutut dan menyerah, pasukan Swordbird akan menghentikan serangan mereka. Meskipun mereka akan melingkari kepala para prajurit tanpa henti, mereka benar-benar menahan diri dari godaan darah dan daging.

Kerumunan prajurit yang berlutut dari jutaan tentara yang kuat menutupi seluruh lembah gunung. Hanya kerangka kerangka putih yang tersisa dari penentang keras kepala itu. Ada puluhan ribu frame ini sepenuhnya.

“Jiang Chen, tetap di tangan Anda. Saya bersedia untuk menyerah. “

Dalam formasi pertahanan Long Zhaofeng, Duke of Vermillion Bird, Hong Chunlei, tidak tahan lagi. Dia akan mengalami gangguan mental.

Dia telah melemparkan dirinya di bawah spanduk Long Zhaofeng sebagian karena tren gambar yang lebih besar, dan sebagian karena paksaan dan pengunduran diri. Dia hanya ingin mempertahankan posisinya sebagai salah satu dari empat adipati besar, tetapi sekarang telah menemukan bahwa dia telah mengaduk sarang lebah dengan mengikuti Long Zhaofeng, dan jatuh ke dalam keadaan yang mengerikan hari ini.

Bagaimana dia memiliki keberanian dan keyakinan untuk terus berjuang sampai mati untuk Long Zhaofeng?

Mengacungkan senjata di tangannya, dia melompat keluar dari cincin pertempuran dan berlutut dengan kedua lutut, berniat untuk menyerah.

Lututnya baru saja mulai menekuk ketika angin dingin menyapu bagian belakang lehernya. Sebilah pisau melintas dan kepalanya dikirim berputar.

Long Er berkata sinis, “Mereka yang pergi ke sisi musuh akan mati.”

Taktik kejutan haus darah tidak lagi cukup untuk mengagumi dan menakuti orang lain pada saat ini. Momentum menuju kekalahan telah terbentuk. Meskipun Hong Chunlei dipenggal, banyak ahli kuat lainnya masih mulai menggeliat keluar dari arena pertempuran.

Bahkan beberapa master qi sejati yang dibeli Long Zhaofeng, para pakar yang baru saja diberi judul “kerajaan” ahli “, tidak memiliki keinginan untuk berjuang.

Meskipun cincin pertempuran belum runtuh, pasukan Swordbird melonjak seperti gelombang dengan momentum yang tidak akan berhenti sama sekali. Mereka bisa bertarung dan membunuh, tetapi tangan mereka gemetaran karena kelemahan, setelah berjuang sampai sekarang. Swordbirds yang mereka bunuh hanyalah 1/100, atau bahkan 1/1000 dari pasukan Swordbird.

Apa gunanya dalam pertempuran lanjutan seperti ini?

Tubuh Long Er adalah berlumuran darah ketika dia berseru, “Tutup retret Yang Mulia dan kalian semua akan menjadi subyek yang baik dan menjadikannya penguasa sepuluh ribu rumah tangga.”

Stimulasi tuan sepuluh ribu rumah tangga membangkitkan semangat juang di hati para ahli kerajaan ini. Peruntungan dan kemakmuran diperoleh di tengah-tengah bahaya, dan mereka akan mempertaruhkan nyawa mereka untuk menjadi penguasa sepuluh ribu rumah tangga.

Long Zhaofeng sangat gembira dan berjanji, “Dari mereka yang bertarung di sisiku hari ini, mereka yang hidup akan menjadi raja sepuluh ribu. Mereka yang meninggal akan memiliki keluarga mereka diberikan satu juta emas dan kemakmuran tak berujung diteruskan ke keturunan mereka. “

” Long Zhaofeng, pada hari ini Anda terus membuat janji yang tidak dapat Anda penuhi. Membuat penguasa sepuluh ribu rumah tangga? Apakah Anda pikir Anda dapat meninggalkan tempat ini hidup-hidup? “

Jiang Chen tertawa tanpa sadar setelah mendengar kata-kata itu.

Long Zhaofeng terdiam. Situasinya lebih besar daripada orangnya. Bukannya dia tidak ingin membunuh Jiang Chen, tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa Jiang Chen bisa mengerahkan pasukan Swordbirds. Ini adalah sesuatu yang belum pernah terdengar sejak jaman dahulu.

Di atas celah itu, Puteri Gouyu, Lin Timur, dan Zhiruo Timur menonton adegan ini dengan pembenaran.

Karma di masa sekarang hidup telah tiba dengan cepat.

Beberapa hari yang lalu, Long Zhaofeng telah memimpin pasukan besar untuk mengepung istana dan membunuh segala sesuatu di dalam dan di luar istana, bahkan tidak menyisakan ayam dan anjing. p>

Dan sekarang, dia dikelilingi oleh pasukan Swordbird dan hidupnya digantung dengan seutas benang.

Putri Gouyu dipenuhi dengan keheranan dan hatinya benar-benar berantakan. Dia akhirnya mengerti dari mana kepercayaan Jiang Chen berasal, dan akhirnya tahu mengapa Jiang Chen memandang jutaan tentara yang kuat sebagai hal sepele. Itu bukan kesombongan, itu bukan ketidaktahuan, hanya saja dia memiliki kekuatan absolut. , rohmu yang mulia seharusnya tidak jauh. Apakah kamu melihat ini? Long Zhaofeng tidak jauh dari kematian. Pada saat ini, Long Zhaofeng merasakan pergumulan kematian yang sama dengan yang Anda alami di saat-saat terakhir kehidupan. “Putri Gouyu berkata dalam hati dengan tenang. Serangan pasukan Swordbird berlanjut. Pedang pedang menyerang tanpa henti seperti bintang jatuh dan meteorit, menyerang saraf dari setiap resistor yang membandel. Rasanya seperti mereka berjalan di sepanjang tepi kehidupan dan kematian setiap kali mereka memukul balik suatu serangan. Saraf mereka telah meregang hingga ke titik puncaknya, dan mereka tidak tahu berapa banyak lagi serangan yang bisa mereka hindari.