Sovereign of the Three Realms – Chapter 1052

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1052

Insiden yang Tidak Terduga

Jiang Chen melirik roh binatang di tangan putra bangsawan itu. Sepertinya tidak ada yang salah dengan itu. Itu bermata tajam, kuat, dan penuh dengan kekuatan ledakan.

“Arena Tuan Shao, saya mendengar bahwa Anda melakukannya dengan cukup baik selama ujicoba tuan arena, bukan?” Bahkan Formasi Master Wang Xuetong tidak memiliki apa pun selain memuji untuk Anda. Yah, arena nya tidak mungkin. Dia mengatakan bahwa Anda mungkin satu-satunya di seluruh Bounty Arena ini yang dapat menyelesaikan hadiah saya. Saya harus mengatakan bahwa saya agak bingung. Anda tidak terlihat jauh lebih tua dari saya, jadi bagaimana mungkin Anda bisa memenangkan pujian setinggi itu dari orang tua Wang Xuetong? Keuntungan macam apa yang kamu selipkan di bawah meja, atau kamu benar-benar anak haramnya atau semacamnya? ”Orang-orang terhormat seperti orang ini yang paling menjijikkan. Dia sombong, kasar, dan sama sekali tidak menunjukkan keinginan untuk bersikap baik secara sosial.

Jiang Chen menanggapi dengan acuh tak acuh, Anda di sini untuk mencari perawatan medis, bukan? Atau kamu hanya di sini untuk berbicara? “

pesolek itu tertawa. Tidak bisa bercanda, kan? Baiklah, saya kira kesalahan itu milik saya. Ngomong-ngomong, bisakah Anda memberi tahu saya apa yang terjadi dengan Cloud Devouring Tiger ini? Itu terlihat hidup, tetapi sesuatu terasa aneh setiap hari. ”Jiang Chen tersenyum dengan jijik. Kamu boleh pergi sekarang.”

Barang yang tidak ada gunanya lengah selama beberapa saat sebelum dia menuntut dengan tidak ramah, Apa maksudmu?”

Oh, tidak ada apa-apa . Saya hanya tidak menyambut pelanggan seperti Anda. “Jiang Chen benar-benar tidak menyukai orang yang tidak berguna seperti dia. Tentu saja, dia bisa melihat bahwa pesolek ini sangat ditempatkan di Pillfire City. Dia curiga bahwa bahkan Kuil Api Pembersihan harus memberikan wajah kepada keluarga putra bangsawan ini.

Putra hedonistik itu segera meledak. Aku mungkin memanggilmu tuan arena sekarang, tapi kamu bukan apa-apa saat kamu meninggalkan Arena Bounty ini, man! Apakah Anda serius berpikir Anda bisa melawan saya di Pillfire City? “

Jika dia mencoba untuk berbicara manis dengan Jiang Chen, Jiang Chen mungkin akan menyambutnya. Sayangnya, cara dia bertindak adalah jenis perilaku yang paling dibenci Jiang Chen.

“Keluar!” Itu hanya dua kata, tapi Jiang Chen mengucapkannya dengan cara yang mendominasi dan menggelegar yang menyebabkan bagian dari Bounty Arena ini untuk membeku sesaat.

Mereka yang bertanggung jawab menjaga ketertiban segera berlari ketika mereka melihat gangguan. Ketika mereka melihat Jiang Chen dan fop saling bertabrakan, mereka segera berusaha meredakan situasi.

Sedihnya, orang itu jelas jenis yang menemukan energi dari kerumunan. Dia juga merasa kehilangan muka karena orang asing berbicara kasar dengannya. Dengan marah, dia menusukkan jari telunjuknya ke arah Jiang Chen berulang kali. Sangat bagus, sangat bagus! Shao Yuan, kan? Saya tidak akan melupakan Anda! “

Pasukan Temple of Cleansing Fire bergegas berjalan ke depan. Tuan muda Nangong, harap tenang. Anda berada di Bounty Arena sekarang. “

Orang itu terkenal karena tindakannya yang sia-sia di Pillfire City. Bahkan nama Kuil Api Pembersih tidak akan menghalangi dia ketika sikap keras kepala sampai di kepalanya.

Tetap tenang, pantatku! Siapa sih orang ini? Bagaimana Anda memilih tuan arena Anda? Bagaimana Anda bisa membiarkan orang biadab yang tidak berpendidikan dan tidak berpendidikan seperti ini lolos dan memegang dua kursi tuan arena? Bajingan kasar ini hanya bertindak kasar padaku. Bagaimana menurut Anda skor ini harus diselesaikan, ya? “

Eksekutif senior Kuil dengan tergesa-gesa tenang,” Tenang, tuan muda Nangong, tenang. Tolong beri saya wajah, kan? Tolong beri wajah Kuil Api Pembersih. “

” Persetan! Jika saya memberi Anda wajah, maka siapa yang akan memberi saya wajah ?! “Menilai dari ekspresi Nangong, ia tidak akan melepaskan sisanya sampai pembalasan dijatuhkan.

Lebih banyak eksekutif senior yang bergabung arena saat mereka berdebat. Asisten Temple Master Gao juga bergegas setelah mendengar bahwa keributan telah terjadi di suatu tempat di Bounty Arena. “Apa yang kamu lakukan, Keponakan Nangong?” Asisten Temple Master Gao berbagi hubungan dengan keluarga Nangong Ping. Bahkan, dia berhubungan baik dengan mereka. Itulah sebabnya Nangong Ping bertingkah seburuk yang dia lakukan sejak awal. Dia berpikir bahwa asisten ketua kuil akan mendukungnya tidak peduli apa yang terjadi. Paman Gao, dari mana asal negara udik ini? Dia memiliki temperamen yang baik meskipun dia tidak memiliki keterampilan sama sekali. Apakah Anda percaya bahwa dia berbicara omong kosong di depan keponakan Anda? Katakan padaku, kapan aku, Nangong Ping, pernah mengalami rasa tidak hormat seperti itu? Keluar, katamu? Benar-benar tidak banyak orang di seluruh Pillfire City yang berani mengatakan itu padaku! Kamu pikir kamu ini siapa ?! ”

Nangong Ping pasti senang berada di pusat perhatian, oke. Ketika dia melihat Asisten Kuil Guru Gao, dia menjadi semakin tak tertahankan saat dia melepaskan satu lagi penghinaan pada Jiang Chen. Dia tampak seperti bisa bertengkar kapan saja.

Jiang Chen mengangkat alisnya, tetapi secara mengejutkan tetap diam karena suatu alasan. Dia melirik dengan tenang ke asisten guru kuil. Dia ingin tahu bagaimana Temple of Cleansing Fire akan bereaksi dalam situasi seperti ini.

Asisten Temple Master Gao tersenyum canggung. Keponakanku yang terkasih, mari kita bicarakan ini secara pribadi, ya? Bounty Arena adalah acara akbar yang dirayakan oleh semua di Pillfire City. Ayahmu tidak akan senang jika dia mengetahui bahwa kamu membuat keributan di sini. Mengapa kita tidak membicarakan ini secara pribadi? “

“Paman Gao,” kata Nangong Ping dengan wajah gelap ketika dia mendengar ini. “Bagaimana apanya? Apakah Anda serius memihak orang luar? Dia mempermalukan saya, dan Anda akan berpura-pura tidak melihat apa-apa? Apakah itu ?! “

Bukannya Asisten Temple Master Gao bias terhadap Jiang Chen, tetapi tangannya diikat. Jiang Chen adalah penguasa arena yang dipilih Kuil dan seorang jenius yang mengambil dua kursi atas kemauannya sendiri. Selain itu, asisten kepala kuil juga agak berhati-hati dengan identitas Jiang Chen sebagai warga negara dari Myriad Abyss Island. Itulah sebabnya dia tidak bisa mengambil tindakan apa pun terhadap Jiang Chen, apa pun yang terjadi. Jika dia melakukannya, setiap penguasa arena di Bounty Arena ini akan sangat kecewa dengannya.

Ini terutama benar mengingat bisikan-bisikan muncul di sekitar mereka. Jelas bahwa Nangong Ping adalah orang yang bertindak kasar dan berbicara omong kosong sejak awal. Asisten Kuil Guru Gao sangat mengenal Nangong Ping. Dia tahu bahwa anak itu bukan orang yang baik, jadi dia bahkan punya alasan lebih sedikit untuk melontarkan omong kosong harfiah dalam pembelaan bocah itu.

Keponakan tersayang, berikan wajah Paman Gaomu kali ini, oke? Saya akan memberi Anda penjelasan yang tepat setelah kami kembali ke rumah. Setiap menit di Bounty Arena sangat berharga, jadi jika Anda meneruskan ini … “

Marah, amarah Nangong Ping mengangkat kepalanya yang jelek dengan penuh. “Ya, baiklah, Asisten Guru Kuil Gao! Saya akhirnya melihat topeng Anda! Anda bisa menyebut ayah saya saudara Anda, tetapi itu semua hanya bohong. Baiklah, jika Anda tidak akan melakukan saya keadilan maka saya tidak akan memperlakukan Anda sebagai senior saya juga. Hari ini, aku akan mengajari bajingan ini harga menyinggung aku, Nangong Ping! “

Jiang Chen tersenyum dengan tenang. Nangong Ping, kan? Lihatlah betapa mengesankannya Anda! Saya tidak tahu siapa ayah Anda di Pillfire City, tetapi saya benar-benar tidak bisa membantu tetapi merasa kasihan padanya. Saya percaya bahwa seorang teman Asisten Guru Kuil Gao adalah pria yang baik, tetapi bagaimana dia datang untuk membesarkan bajingan seperti Anda? “

Bahkan Asisten Kuil Guru Gao setuju dengan Jiang Chen untuk sesaat. Memang benar bahwa dia berbagi hubungan yang hebat dengan ayah Nangong Ping, tetapi bisnis adalah bisnis. Mengingat betapa bodoh dan tidak masuk akal Nangong Ping bertindak saat ini, dia sudah akan dikeluarkan dari Bounty Arena jika bukan karena ayahnya. Asisten guru kuil bahkan tidak akan membuang-buang nafas padanya.

Jadi bagaimana jika dia adalah keturunan klan yang hebat? Temple of Cleansing Fire hanya menjawab kepada faksi kaisar besar Pillfire City, dan yang lainnya setara. Biasanya, orang-orang menjawab ke Kuil dan bukan sebaliknya.

Nangong Ping adalah pesolek, lancang dan sombong. Dia tampaknya percaya bahwa dia memiliki hak untuk berperilaku kejam bahkan di depan Asisten Kuil Guru Gao. Apa yang tidak disadarinya adalah bahwa dia telah membuat marah asisten guru kuil.

Nangong Ping jelas-jelas salah dalam masalah ini, tetapi dia masih membuat keributan menggunakan insiden ini sebagai dalih. Dari sudut pandang asisten guru kuil, tindakan Nangong Ping tidak berbeda dengan sabotase!

“Apakah Anda mendengar itu, Asisten Guru Kuil Gao? Bajingan itu mempermalukan aku dan ayahku! Anda adalah asisten kepala kuil dan saudara lelaki ayah saya, bukan? Apakah Anda benar-benar akan duduk dan tidak melakukan apa-apa tentang ini? ”Nangong Ping mulai menginterogasi asisten guru kuil! Wajah yang terakhir berubah dingin. “Nangong Ping, ini saran terakhirku untukmu sebagai teman ayahmu. Saya akan melupakan semua yang terjadi hari ini jika Anda pergi sekarang. ”

Nangong Ping tidak pernah terancam dalam hidupnya. Penghinaan berubah menjadi kemarahan. “Oh, tidak mungkin aku pergi, jika hanya untuk melihat bagaimana orang luar biasa berencana untuk melakukan sesuatu pada kepala putra bangsawan Pillfire City! Saya tidak peduli apakah Anda seekor harimau atau naga, Anda akan jatuh satu atau lain cara, bocah! Ini adalah Pillfire City! “

Jiang Chen baru saja akan mengatakan sesuatu ketika kabur memasuki visinya. Pada saat berikutnya, Nangong Ping terangkat ke udara dengan tangan besar.

Semua orang berseru kaget ketika mereka menemukan Nangong Ping terangkat di udara oleh orang lain. Itu tidak lain adalah Kaisar Peerless.

Kaisar Peerless sedikit mengernyit seolah-olah dia tidak memegang seseorang kecuali sekantong sampah. “Apa yang kamu lakukan, Asisten Tuan Kuil Gao? Anda harus membuangnya begitu saja dan selesai dengan itu. Kenapa membuang-buang nafasmu dengan sampah seperti dia? Atau apakah Anda berencana untuk mengakhiri Bounty Arena ini sebelum waktunya? ”

Asisten Temple Master Gao tidak punya pilihan selain tersenyum meminta maaf karena itu adalah Kaisar Peerless. Ayahnya adalah teman saya. Saya harus memberikan wajah ayahnya meskipun saya tidak peduli padanya. “

” Anda mungkin mengenal ayahnya, tetapi saya tidak. “Dengan itu, kaisar berjalan lurus keluar dari perimeter. dan melemparkan Nangong Ping ke udara seolah-olah dia sedang melempar boneka compang-camping. Putra bangsawan yang hilang terbang setidaknya beberapa ratus meter sebelum dia mendarat di tanah.

Nak, aku tidak peduli siapa keluargamu di Pillfire City. Jika Anda akan menyebabkan masalah di Bounty Arena, maka Anda lebih baik membawa semua orang di keluarga dan berdoa bahwa mereka cukup penting untuk menahan amarah saya! “Kaisar Peerless benar-benar tiada taranya.

Tepuk tangan dan seruan kekaguman yang dahsyat mengelilinginya. Pada akhirnya, itu adalah kaisar agung yang langsung membuang sampah keluar dari Bounty Arena tanpa membuang-buang waktu. Sangat menenangkan untuk sedikitnya! Bahkan Jiang Chen merasakan penghormatan yang mendalam terhadap Kaisar Peerless. Sekarang ini adalah seseorang yang memenangkan rasa hormat rakyat. Pil King Blue Phoenix menggelengkan kepalanya dengan masam ketika dia melihat hasil ini. Nangong Ping adalah orang yang tidak berguna dan tidak berguna di Pillfire City, jadi tentu saja dia telah mendengar tentang bocah lelaki yang hithe. Formasi Master Wang Xuetong juga tidak merasakan niat baik terhadap Nangong Ping. Bocah itu tidak tahu bagaimana harus bersikap di hadapan orang lain, juga tidak tahu untuk menghormati seniornya. Lebih buruk lagi, Nangong Ping menyebut Arena Tuan Shao Yuan bajingannya! Banyak yang tahu apa yang terjadi, jadi tidak ada yang menyalahkan Jiang Chen atas tindakannya. Nangong Ping adalah orang yang membuat keributan dari awal hingga akhir. Permaisuri Peerless menepuk tangannya dengan sembarangan. “Baiklah, mari kita lanjutkan.” Dia melirik Jiang Chen. “Jangan khawatir. Saya telah memberikan kata-kata saya untuk melindungi Anda, dan itu akan menjadi masalah selama Anda berada di Pillfire City. “Nada Kaisar Peerless tidak menyanjung. Dia hanya menyatakan ini seperti yang dilakukan seorang senior kepada seorang junior. Itu meninggalkan kesan mendalam pada Jiang Chen.