Sovereign of the Three Realms – Chapter 106

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 106

A Slash Perkasa

Serangan Yu Jie sebenarnya cukup kuat sehingga mampu sepenuhnya mengabaikan pasukan Greenwing Swordbird. Dia terus-menerus menyapu pasukan Swordbird seperti sedang menyapu sampah.

Cincin-cincin perimeter pertahanan mengendur dan dipecah satu demi satu di hadapan serangan kuat Yu Jie. Dinding pertahanan yang membentang antara langit dan bumi ini perlahan dibongkar oleh Yu Jie, menjadi semakin tipis dan rapuh.

“Jiang Chen, aku berkata bahwa tidak ada seorang pun di surga atau bumi yang bisa selamatkan kamu! ”Suara Yu Jie terdengar pelan, saat kekuatan roh terus menerus merobek keluar dari kedua lengan bajunya.

Cincin demi cincin menyapu Pedang Sword yang terbang ke arahnya. bam …

Greenwing Swordbirds tingkat bawah tidak bisa bertahan di bawah serangan kekuatan spiritual semacam ini. Mereka semua berubah menjadi hujan darah di bawah tekanan kekuatan ini, karena daging dan darah mereka semua meledak.

“Chen, cepat, dan lari. Ayahmu akan meliput retretmu dengan Goldwing Swordbirds ini! “

” Benar, Jiang Chen, bawa Ruoer dan Liner bersamamu. Berlari sejauh yang Anda bisa! “Putri Gouyu juga putus asa, dan siap untuk menyerahkan hidupnya untuk menutupi mundurnya Jiang Chen.

” Pergilah? “Mata merah Jiang Chen mengeluarkan cahaya yang menakutkan. Hanya ada pertempuran sampai mati – pada saat ini, melarikan diri hanya akan mempercepat kematian!

Ayah, Putri Gouyu. Keduanya adalah murid sekte, dan tujuan mereka adalah saya. Ketika putra Anda mulai bertarung sampai mati dalam sekejap, Anda berdua memanfaatkan waktu yang tepat untuk pergi terlebih dahulu! “

Meskipun Jiang Chen menghadapi keadaan hidup atau mati, batinnya tenang, tanpa agitasi apapun. Dia tahu dengan sangat jelas bahwa jika dia berlari, baik Yu Jie dan Xu Zhen akan menggunakan segala yang mereka miliki untuk menyerangnya.

Selain itu, dengan kekuatan ayahnya dan Putri Gouyu, mereka bahkan tidak akan memiliki efek menjaga lawan mereka tetap terkendali.

“Chener, apa gunanya kita pergi jika kamu tidak pergi?” Jiang Feng menjadi gelisah.

“Jika aku pergi, maka semua orang akan mati bersama! “Jiang Chen meraung rendah.

Tiba-tiba, tenggorokan Jiang Chen bergerak sedikit saat bahasa aneh dikeluarkan dari tenggorokannya. Bahasa ini tampaknya membawa serta kehadiran dari zaman kuno dan jauh.

Setiap kata dan frasa seperti bahasa para dewa dan setan lama, membuat Goldwing Swordbirds oleh sisi Jiang Chen semua berseru tanpa henti .

Seolah-olah ini adalah mantra yang bisa berbicara dengan darah Goldwing Swordbirds, yang bisa membangkitkan kecenderungan kekerasan Goldwing Swordbirds, dan memicu emosi terikat oleh kebencian umum untuk suatu musuh.

Tiba-tiba, semua Goldwing Swordbirds tampaknya menerima perintah yang sama saat mereka tersebar di gemerisik besar. Sayap mereka menari ketika mereka berputar-putar di udara.

Saat masing-masing Goldwing Swordbird berputar di udara, sayap berwarna emas mereka memancarkan cahaya keemasan dan membentuk lingkaran, pusaran emas di tengah-tengah udara.

>

Di dalam pusaran itu, mata Jiang Chen tiba-tiba melebar seperti mata dewa kuno atau iblis yang membuka matanya, saat ia menembak dengan sangat indah. Pada saat yang sama, pedang tanpa nama di punggungnya sepertinya menerima jenis pemanggilan tertentu.

Sebuah lolongan panjang dari pedang datang dari pedang tanpa nama yang tanpa hiasan. Itu terlalu mekar dengan cahaya perak bulan. Tangan Jiang Chen menggenggamnya.

“Bentuk ketiga dari ‘Vast Ocean Current Splitter’ – Gelombang Surge!”

Jiang Chen tidak mundur, melainkan bergerak maju di bawah Yu Jie mengancam kemajuan. Kehormatannya tidak memungkinkan berbalik ketika dia menusukkan pedangnya ke luar, menggambar lengkungan yang indah di langit.

Dalam adegan ini, lautan berwarna emas dan kemegahan keperakan dari bilah itu benar-benar menyatu menjadi aliran emas dan cahaya berwarna perak. Manusia dan pedang tampaknya telah bergabung menjadi satu.

Tebasan yang menakjubkan. Gunung-gunung dan sungai-sungai berubah warna ketika lautan luas bergetar dan terheran-heran.

Gelombang Surge!

Yu Jie yang maju perlahan-lahan seperti pemburu yang bermain-main dengan mangsanya, yang memegang kemenangan. tegas dalam genggamannya. Di matanya, apakah itu Jiang Chen atau pasukan Swordbird yang tak terhitung banyaknya, mereka semua adalah semut dalam pergolakan keputusasaan – hal-hal yang bisa dia injak atau ragakan sesuka hati.

Dia tidak menggunakan kekuatan penuhnya untuk memberi Jiang Chen dan yang lainnya pukulan mematikan, karena dia bermain dengan mereka untuk menghibur Long Juxue.

Dia tahu bahwa jika dia membunuh Jiang Chen secara instan, itu akan membantu Long Juxue balas dendamnya, tapi itu tidak cukup baginya untuk merasa puas.

Hanya ketika mangsa itu disiksa dengan saksama, kehilangan martabat, dan menunjukkan segala macam perilaku buruk, apakah itu kemudian menjadi sempurna untuk melampiaskan kemarahan seseorang dengan menamparnya sampai mati dengan satu telapak tangan. Hanya kemudian akan ada kepuasan.

Meskipun Yu Jie adalah salah satu dari sepuluh murid besar di bawah Guru Shuiyue, peringkatnya cukup rendah. Bahkan bisa dikatakan bahwa dia hampir tidak berhasil masuk sebagai anggota dari sepuluh murid besar.

Oleh karena itu, meskipun sepertinya statusnya tinggi, begitu Long Juxue dan konstitusi bawaannya memiliki masuk di bawah pengawasan Tuan Shuiyue, akan ada suatu hari dia pasti akan menjadi jenius utama di bawah Tuan Shuiyue. Sangat mungkin bahwa dia bahkan akan melampaui sepuluh murid besar suatu hari.

Dengan demikian, meskipun Yu Jie sementara memiliki status lebih tinggi daripada Long Juxue, itu karena dia belum secara resmi memasuki sekte. Dia hanya stok yang memiliki potensi.

Ketika potensi Long Juxue dikonversi menjadi kekuatan, itu akan menjadi sesuatu yang Yu Jie tidak dapat ukur hingga.

Karena itu, Yu Jie tindakan saat ini sengaja untuk menjilat dengan Long Juxue, dan membuatnya agar dia akan mengingat kebaikannya.

Ketika Long Juxue tumbuh kuat dan perkasa di masa depan, dia mungkin berpikir untuk hubungan masa lalu , dan jaga dia dengan cara tertentu.

Tentara Swordbird sangat kuat, tapi itu hanya untuk para praktisi biasa dan tentara biasa. Keuntungan dari bilangan unggul sama sekali tidak ada ketika dihadapkan dengan praktisi roh dao.

Belum lagi, sebagai salah satu dari sepuluh murid hebat di bawah Guru Shuiyue, Yu Jie tidak pada tingkat yang roh. praktisi dao seperti Xu Zhen bahkan bisa bercita-cita untuk mencapai.

Awalnya semuanya berjalan dengan sempurna. Meskipun Jiang Chen memiliki pasukan Swordbird yang hebat yang melindunginya tanpa rasa takut, pasukan Swordbird tidak dapat membentuk segala bentuk perimeter pertahanan yang kuat di depan Yu Jie.

Memusnahkan, menginjak-injak, dan menghancurkan!

Yu Jie awalnya merencanakan tindakan mudah menghancurkan gulma kering dan menghancurkan kayu busuk sebagai hadiah ucapan untuk Long Juxue – untuk menyatakan bahwa ia berada di sisinya dengan aksi dan pertumpahan darah.

Namun, dia sendiri tidak menyangka bahwa perkembangan tak terduga seperti itu akan muncul!

Di matanya, tidak hanya Jiang Chen – yang dia pandang setingkat semut – tidak melarikan diri, dia juga tidak melanjutkan bersembunyi seperti kura-kura, sebaliknya dia bergegas keluar dari pertahanan pasukan Swordbird.

Tidak hanya dia berlari keluar, tapi dia juga membuat tebasan tak tertandingi ini!

Kecuali, kebanggaan itu seorang murid sekte secara naluriah membuat Yu Jie merasa bahwa ini hanyalah salah satu dari pertunjukan Jiang Chen, upaya terakhir.

Mendengus pelan, sudut-sudut pro Yu Jie Mulutku membocorkan sedikit senyum jijik. Jarinya sedikit terangkat, ketika cincin cahaya biru membentang dari ujung jarinya.

Dia berkata dengan lemah, “Mengapung dengan putus asa sebelum sekarat, berlutut!”

Itu terlihat seperti kekuatan dari sebuah satu jari, tetapi sebenarnya mengandung tujuh puluh hingga delapan puluh persen kekuatan roh di dalam tubuhnya. Itu membentuk seberkas cahaya putih yang sungguhan dan ilusi seperti rune yang goyah.

“Lunar Vortex Illusion!”

Pukulan terakumulasi yang mencakup misteri air menyapu udara, dengan momentum penindasan yang kuat.

The Lunar Vortex Illusion adalah serangan roh dao yang mengandung misteri air.

Wave Surge, level ketiga misteri di Vast Ocean Current Splitter!

Sepertinya konfrontasi sudah ditentukan sebelumnya. secara tak sengaja telah muncul di udara di atas Second Crossing.

Itu tampak seperti kebetulan, tapi itu sebenarnya ditakdirkan!

“Heh heh, saudara senior Yu Jie telah dipaksa untuk menyerang dengan misteri. Anak ini bisa bangga pada dirinya sendiri. Tapi di sinilah akhirnya. “Xu Zhen menghela napas heran dari jauh.

Ketika Long Juxue melihat pukulan hebat Yu Jie, kekuatannya begitu kuat sehingga emosinya masih melonjak bahkan ketika dia begitu jauh. Setiap inci kulitnya sangat tidak nyaman – seperti jarum menikamnya – dan napasnya menjadi sulit dikendalikan.

Jiang Chen tinggal di jantung serangan itu, dan menghadapi pukulan hebat yang bukan t bahkan pada tingkat yang sama. Apa alasan dia harus selamat dari ini?

Long Juxue merasa sangat puas, tetapi juga merasa bahwa membiarkan Jiang Chen mati dengan cara ini memberinya jalan keluar yang mudah. ​​

Tapi, dengan status Long Juxue saat ini, dia secara alami tidak bisa membuat tuntutan lebih lanjut dari Yu Jie. Dia hanya mengunci pandangannya ke medan perang, tidak ingin melewatkan satu detail pun Jiang Chen disiksa sampai mati.

“Jiang Chen, ini hari keberuntunganmu bahwa kau bisa mati seperti ini!” dalam hati Long Juxue tidak pernah surut. “Kecuali, sebelum aku mengirim keluargamu dan sisa-sisa klan Timur untuk bersatu kembali denganmu di dunia bawah, aku, Long Juxue, akan membuat mereka sepenuhnya merasakan siksaan kejam di dunia ini.”

Biru cincin cahaya terus berkembang dari ujung jari Yu Jie seperti kubah kekuatan roh biru. Ini mengalir keluar lapisan riak biru, seolah-olah ingin dengan tegas melampirkan segala sesuatu di jalurnya untuk menyerang Jiang Chen.

Slash of Wave Surge akhirnya mengepul ke targetnya.

saat cahaya dari pedang dan cincin biru terhubung, qi sejati berwarna emas dilepaskan oleh ratusan Goldwing Swordbirds tiba-tiba bergabung menjadi lautan berwarna emas.

Laut berwarna emas ini sepertinya membentuk semacam koneksi, karena semuanya bergabung menjadi seberkas cahaya berwarna emas pada saat ini, memasukkan dirinya ke dalam tebasan mempesona Jiang Chen yang memikat.

Aura pedang langsung meningkat sepuluh, lalu seratus kali!

<< p>

Kemenangan telah dalam genggamannya, dan Yu Jie merasa bahwa dia hanya menghancurkan semut, ketika matanya tiba-tiba menembakkan sinar keheranan. < / p>

Dengan persepsi seorang praktisi roh dao, ia secara alami memiliki kemampuan untuk mendeteksi perubahan pada saat itu.

Kecuali, ketika dia mencoba untuk bereaksi, tebasan kuat dari pedang sudah tiba. “Saya katakan istirahat!” Jiang Chen meraung keras, ketika pedang tanpa nama dibangun untuk gelombang dan ombak ketika itu berputar hingga seribu lapisan, mendarat dengan kuat ke atas cincin biru. Cincin biru tidak bisa ditembus, tetapi mulai retak terbuka dari tengah ketika cahaya dari bilah jatuh. Itu seperti master yang tiada banding menebas dan membelah gelombang, dan mengakhiri sungai dengan satu pukulan. “Ketika Xu Zhen melihat ini di kejauhan, dia berteriak. “Hati-hati kakak senior Yu!” Kecuali, bagaimana mungkin Yu Jie tidak menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat salah ketika Xu juga merasakan bahaya? Namun, semuanya terjadi terlalu cepat. Ketika dia berencana untuk menyatukan hit keduanya, cahaya dari pedang telah menembus kubah rohnya dan mendarat di dadanya! Murid sekte yang arogan, Yu Jie yang bangga, dia yang telah mengancam dengan setiap langkah ke depan, akhirnya mundur ke belakang dalam menghadapi pukulan yang begitu kuat. Dia benar-benar mundur lebih dari sepuluh langkah! Pfft. Bahkan orang sekuat Yu Jie tidak bisa membantu tetapi memuntahkan seteguk darah, karena meridian roh dalam tubuhnya juga mengalami cedera. “Bagaimana ini bisa terjadi?” Mata almond seperti Long Juxue sangat melebar. Dia telah menatap tanpa berkedip, untuk melihat Jiang Chen marah dan sosok kuyu – keputusasaan dan ketidakberdayaannya. Dia tidak pernah berpikir bahwa dengan konsentrasinya yang kuat, dia belum pernah melihat Jiang Chen disiksa sampai mati, tetapi saudara senior yang tak tertandingi Yu Jie terpaksa mundur dengan satu tebasan! Hatinya mulai bergetar tak terkendali – dia bahkan tidak memiliki keberanian untuk melihat Jiang Chen! Tebasan ini hampir sepenuhnya membalikkan situasi. Kecuali, dia tidak bisa mengerti. Bagaimana bisa Jiang Chen memaksa seorang praktisi dao roh, yang keberadaannya menjadi legenda di Kerajaan Timur, untuk mundur dengan satu pukulan?