Sovereign of the Three Realms – Chapter 108

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 108

Swordbirds Menyiapkan Formasi

Yang paling menjengkelkan Jiang Chen, adalah nada tinggi dan menyendiri Yu Jie tampaknya menjadi ciri khas para murid sekte. Mereka melihat ke bawah ke arah orang lain, dan memperlakukan semua praktisi umum seperti semut.

Jiang Chen agak kesal dengan kesombongan seperti itu.

Dia tidak setoloh ini. selama kehidupan masa lalunya – dan dia adalah putra Kaisar Surgawi! Jiang Chen telah berteman dengan banyak orang di bawah langit, tanpa memperhatikan tingkat status mereka. Dia juga tidak pernah memasang wajah congkak hanya karena statusnya sudah tinggi.

“Yu Jie kan? Anda sudah mengatakan omong kosong yang cukup. Anda bilang Anda akan menggunakan satu jari untuk merawat saya sebelumnya, dan kemudian berkata bahwa tidak ada yang bisa menyelamatkan saya antara langit dan bumi. Saya masih di sini, baik-baik saja, setelah semua itu ngobrol. Sebarkan kemampuan sejati Anda jika ada. Jika tidak, tinggalkan Long Juxue, dan kembalilah ke sekte Anda. “

Meskipun Jiang Chen terluka, dia telah pulih banyak dari cedera karena efek dari pil. Belum lagi, luka-lukanya bukan hasil dari tabrakan langsung, jadi dampaknya tidak sebesar pada Yu Jie.

Dia juga tahu bahwa Yu Jie kemungkinan memakai suatu tindakan.

Meskipun Yu Jie belum terluka parah, dia pasti agak menderita. Jika tidak, dengan tebasannya sebagai seorang praktisi biasa yang menyebabkan Yu Jie memuntahkan seteguk darah, kebanggaan Yu Jie pasti akan menyebabkan dia melakukan serangan balik dengan kemampuan ilahi terbesar yang dia miliki, dan tidak hanya berdiri di sana mengepakkan mulutnya. p>

Baiklah. Baik. Sangat bagus. ”Yu Jie tertawa di tengah amarahnya yang ekstrem, ketika niat membunuh melonjak dalam hatinya.

Seperti yang dipikirkan Jiang Chen, Yu Jie memang menderita beberapa luka. Meridiannya telah terluka, dan dia hanya akan memiliki sekitar tujuh puluh hingga delapan puluh persen kekuatan tempur tersisa, jika dia memaksakan dirinya untuk bertarung.

Jika dia menggunakan semua yang tersedia baginya, Yu Jie memiliki peluang sembilan puluh persen. membunuh Jiang Chen.

Namun, jika Jiang Chen sekali lagi menunjukkan kekuatan tempur yang sama dengan yang baru saja dia proyeksikan, sementara Yu Jie mencoba mengejarnya dengan tubuh yang terluka, serangan balik dari kekuasaan mungkin memperburuk cedera Yu Jie.

Jika itu merusak intinya, itu bisa membawa konsekuensi parah baginya selama periode pelatihan utama dalam hidupnya. Hal itu, pada gilirannya, dapat sangat memengaruhi kemajuan pelatihannya, dan bahkan membuatnya terhenti.

Biaya akan sedikit terlalu besar.

Tetapi jika dia tidak bertarung, dia pasti akan kehilangan muka di depan Long Juxue. Gagasannya menjilat Long Juxue, dan dengan demikian membangun fondasi untuk masa depannya, akan menjadi kekosongan kosong.

Itu adalah keputusan yang sulit.

Dia berencana menggunakan kata-kata untuk menyelidiki kemampuan Jiang Chen, dan kemudian membuat rencana lebih lanjut, tetapi dia tidak berpikir bahwa Jiang Chen tidak akan memberinya ruang untuk menyelidiki sama sekali. Dia telah berdebat dengan aliran sarkasme dan ejekan, memaksakan martabat dan harga dirinya sebagai murid sekte di jalan yang tidak bisa kembali.

Jika dia, Yu Jie, mundur selangkah setelah kata-kata itu kata, pasti ada bayangan yang dilemparkan ke jalan bela dirinya di masa depan. Itu juga akan meninggalkan kesan yang buruk di hati Long Juxue.

“Jiang Chen, aku ingin memberimu kematian yang mudah dan cepat, tapi sepertinya kau sudah siap untuk berselisih dengan Purple Sun Sect saya. Karena itu masalahnya, bahkan jika saya membayar harga yang rendah hari ini, saya akan tetap membersihkan klan keluarga Jiang Anda, dan membiarkan dunia tahu bahwa hanya ada satu hasil untuk menantang sekte – kematian. “

Di saat ini, ancaman ini berada pada tingkat yang sama dengan ngobrol kosong di telinga Jiang Chen. Bahkan jika hal-hal ini tidak terjadi, akankah murid sekte ini membiarkan klan Jiang-nya lolos?

Yu Jie telah meniup begitu banyak udara panas tanpa diragukan lagi untuk mendapatkan kembali beberapa wajah.

Tersenyum dengan dingin, bibir Jiang Chen berubah menjadi tombak yang miring. Yu Jie, apakah semua murid sekte sama panjangnya denganmu?”

Kamu memiliki lidah yang licin. Saya, Yu Jie, akan membantu Anda memahami hari ini bahwa bahkan jika Anda memiliki beberapa potensi dan bakat, Anda masih setumpuk kotoran di depan seorang murid sekte. “

Yu Jie juga benar-benar marah. Dia menyadari bahwa bahkan ketika bertukar kata-kata, dia tidak dapat memperoleh keuntungan apa pun dari yang lain.

Jiang Chen tersenyum setelah mendengar kata-kata itu, “Jika saya tumpukan kotoran, maka Anda tidak dapat bahkan menangani setumpuk kotoran. Jadi apa yang membuatmu? Kurang dari belatung? Tampilkan kemampuan Anda yang sebenarnya! Saya memandang rendah Anda karena Anda hanya bisa mengepakkan bibir Anda. “

Wajah Yu Jie menjadi gelap. Dia tahu bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk memenangkan pertarungan verbal.

Dia mendengus pelan, dan meraih udara dengan satu tangan. Pedang tiba-tiba muncul di tangannya.

Pedang ini seperti mata air musim gugur, memancarkan kekuatan roh yang menyebabkan hati seseorang bergetar.

“Pedang Air Musim Gugur!” terdengar suara serak saat dia berseru, jejak kecemburuan dan kecemburuan muncul di matanya. “Jiang Chen pasti sudah mati. Pedang Air Musim Gugur! Berpikir bahwa tuan yang terhormat lebih menyukai saudara senior Yu untuk melimpahkan senjata roh semacam ini padanya … ”

Xu Zhen, kendalikan situasinya untukku, dan berisi hewan-hewan berbulu itu. Aku akan secara pribadi membunuh binatang bodoh itu, Jiang Chen. “

Yu Jie memproyeksikan sikap superior saat dia memberikan perintahnya.

Karena Yu Jie telah berbicara, Xu Zhen tidak tidak berani untuk tidak mendengarkan. Dia terkekeh, “Ini kehormatan saya untuk mengerahkan upaya untuk kakak senior Yu.”

Kedua murid sekte mengunci bagian langit dari kanan dan kiri.

Jiang Chen masih tetap tak kenal takut. Semakin banyak yang lain bertindak seperti ini, semakin membuktikan bahwa dia tidak kuat. Yu Jie adalah orang yang sombong, tapi dia rela melepaskan muka dan memanggil bala bantuan pada saat ini.

Apa artinya ini?

Ini berarti dia pasti sudah menderita beberapa luka dalam, dan kepercayaan dirinya tidak sekuat sebelumnya.

Meskipun kekuatan yang kuat menakutkan ketika berhadapan dengan seorang praktisi yang kuat, itu bukan yang paling menakutkan.

< p> Yang paling menakutkan adalah kekuatan yang kuat, dan keyakinan yang bahkan lebih kuat.

Ketika dalam pertempuran dan kekuatan kedua belah pihak setara satu sama lain, sering kali orang yang tidak takut dalam menghadapi kematian , dan memiliki iman yang teguh seperti baja, yang akan tetap tertawa sampai akhir.

Dengan latihan “Boulder’s Heart”, Jiang Chen telah menjadi sadar sekarang, dan memahami bahwa dia yang berani, menang dalam konfrontasi yang tak terhindarkan.

Dia juga bertaruh pada kekuatan “Delapan Trigram Asimilasi Formasi”, dan keterampilan komprehensif Goldwing Swordbirds.

Untaian bahasa binatang buas yang dia ucapkan sebelumnya, adalah untuk menyampaikan beberapa misteri dari “Formasi Asimilasi Delapan Trigram” kepada Goldwing Swordbirds.

Dia tahu bahwa di bawah penindasan dua hebat roh dao praktisi, keuntungan dalam jumlah akan menghentikan mereka sebentar, tetapi masih akan benar-benar tidak dapat membalikkan keadaan, dan bahkan lebih mustahil untuk merebut kemenangan dari rahang kekalahan.

Taruhannya satu-satunya adalah pada “Delapan Trigram Pembentukan Asimilasi”.

Meskipun dia hanya mengasah tombaknya sebelum pergi berperang, Jiang Chen tidak punya pilihan.

Tentu saja, dia memiliki kelebihan dalam bentuk beberapa ratus Goldwing Swordbirds. Dengan jumlah mereka, begitu mereka mengatur formasi, bahkan jika mereka hanya bisa mengerahkan sepuluh persen dari kekuatannya, kekuatan destruktif itu masih sangat mengerikan dengan jumlah seperti itu.

“Saudara senior Yu, aku akan mengandung binatang buas berbulu itu. Kamu menekan Jiang Chen. “Xu Zhen berkata dengan kasar.

Dengan lambaian tangannya, sebuah pisau rantai muncul tanpa sadar di tangan kanannya. Panjang rantai padat terjalin di lengannya, dan terhubung ke pisau tajam di salah satu ujungnya.

Di bawah sinar matahari, pisau melengkung di ujung rantai memantulkan cahaya merah gelap. Terlihat jelas dengan satu pandangan bahwa itu telah padam dalam darah banyak lawan.

Xu Zhen memiliki keinginan untuk melakukan suatu tindakan. Dia menjabat tangan kanannya, dan membuat rantai itu terdengar renyah di tangannya. Rantai itu juga mulai bergetar setelah itu.

Pisau melengkung membentuk cakram tajam yang memotong saat bergerak. Kilau yang menakutkan dari pisau terbang terus menerus dari cakram bundar.

Xu Zhen melompat dan melayang di udara, menyerang ke arah langit.

Yin Yang Lotus, bersihkan udara ! ”

Xu Zhen bersiul dengan tajam, saat pisau rantai mengeluarkan aura kematian. Dia bergemuruh ke langit saat cahaya pisau menyala di mana-mana, mengeluarkan aura pisau kekuatan roh yang menakutkan.

Bibir Jiang Chen bergerak sedikit saat dia menggumamkan sesuatu.

Tiba-tiba, si Goldwing Swordbirds di langit mulai bergerak, bertukar tempat satu sama lain.

Meskipun mereka bergerak, jejak mereka dipenuhi dengan keajaiban misterius.

Kira-kira tiga atau empat puluh Goldwing Swordbirds pindah di serentak tiba-tiba, qi benar memuntahkan gila dari mulut mereka, menembak jatuh seperti hujan dan hujan es ke arah meningkatnya Xu Zhen.

Jika itu hanya pukulan tiga puluh hingga empat puluh Goldwing Swordbirds dalam konser, Xu Zhen tidak akan pernah berpikir bahwa itu menakutkan sama sekali.

Tapi, pukulan gabungan ini jelas bukan pukulan buta yang tidak teratur. Di bawah bantuan formasi aneh ini, serangan-serangan ini tampaknya membentuk semacam irama yang menakjubkan, tempo ajaib.

Ketika mereka digabungkan, itu benar-benar bergabung menjadi kekuatan yang cukup untuk mengancam Xu Zhen. < / p>

Cahaya dari pisau rantai baru saja menyapu, ketika upaya gabungan dari Goldwing Swordbirds juga mengalir turun.

Dua kekuatan saling bentrok, dan cahaya dari pisau rantai itu benar-benar terhenti.

Sekelompok Goldwing Swordbirds lain menyerang serempak dengan ritme yang sama, dan metode yang sama sesudahnya, mengalir deras – seperti sungai surga yang terkuras habis.

Xu Zhen sangat heran. Dia tidak berpikir bahwa hewan berbulu ini akan memiliki kecerdikan untuk dapat membentuk kemitraan yang rumit, dan tahu bagaimana menyerang secara serempak.

Dan serangan dalam konser ini, jelas membawa misteri. yang tidak bisa dipahami sepenuhnya.

“Apa-apaan, kataku hancurkan!” Pisau rantai Xu Zhen bergerak sekali lagi, saat dia mengedarkan kekuatan rohnya, menyapu kekuatan pukulan kedua.

Kecuali, dia bisa menghilangkan pukulan pertama, bahkan serangan kedua, tetapi tidak berpikir bahwa serangan ini akan tanpa akhir atau batas.

Pukulan ketiga dan keempat semuanya cukup teratur, dan hampir tidak ada saat jeda di antara mereka – seolah-olah gelombang laut besar, satu demi satu, hancur tanpa henti.

“Delapan Trigram Formasi Asimilasi ”sama dengan namanya, mengunci semua delapan arah dengan kekuatan roh, dan membagi udara menjadi delapan sektor, sepenuhnya mengunci ruang bawah. Peserta dapat menyerang dan mempertahankan baik di dalam maupun di luar formasi.

Xu Zhen dengan terburu-buru bergegas ke atas, dan telah melakukan kesalahan besar ke jantung formasi. Apa yang menyambutnya secara alami adalah gelombang demi gelombang serangan gila.

Jika formasi ini digunakan oleh praktisi roh dao, maka itu akan benar-benar luar biasa luar biasa, dengan variasi yang tak terhitung jumlahnya.

Meskipun Goldwing Swordbirds bukan praktisi dao roh, mereka setara dengan tuan qi sejati. Setiap sektor memiliki kira-kira empat puluh Goldwing Swordbirds.

Jika murni dalam hal menjumlahkan total kekuatan mereka, empat puluh Goldwing Swordbirds setara dengan praktisi dao roh biasa.

Dengan efek dari formasi, kekuatan gabungan dari empat puluh Goldwing Swordbirds jelas lebih dari dua kali lipat. Kemampuan ofensif mereka cukup untuk mengancam praktisi roh dao di tingkat Xu Zhen.

Delapan sektor ini mengirimkan gelombang demi gelombang serangan berturut-turut. Itu hampir seperti serangkaian serangan penindasan, setara dengan tujuh hingga delapan praktisi yang sama kuatnya mengalahkan Xu Zhen.

Perbedaan kekuatan segera terlihat.

Xu Zhen nyaris tidak berhasil menangkis serangan kelima dan keenam, ketika dia menyadari bahwa dia telah menjadi korban jebakan. Dia berteriak, Kakak senior Yu, cepat dan bergeraklah. Hewan-hewan berbulu ini tampaknya mengetahui beberapa formasi, dan ini benar-benar sangat aneh! “

Yu Jie benar-benar telah melihat bahwa ada sesuatu yang salah bahkan tanpa Xu Zhen berteriak. Dengan kekuatan serangan Xu Zhen, khususnya metode “Yin Yang Lotus” yang digunakan oleh pisau rantainya, itu seharusnya menjadi cara terbaik untuk menembus Goldwing Swordbirds ini.

Kecuali, Yu Jie tidak berpikir bahwa selain dari gelombang serangan pertama, Xu Zhen tidak akan memiliki kesempatan untuk bergerak. Dia telah dikepung hampir seketika.

Yu Jie tahu bahwa dia tidak bisa menunggu lagi. Jika dia menunggu lebih lama, dan membayar harga Xu Zhen juga, maka itu benar-benar akan kehilangan sejumlah besar wajah.

Meskipun hidup atau mati Xu Zhen tidak terlalu berarti bagi Yu Jie , dia tidak ingin membuat gambar seorang penjahat yang tidak peduli dengan sesama murid sekte di depan Long Juxue.

Terutama ketika Xu Zhen pergi untuk menyerang binatang-binatang berbulu di bawah perintahnya, “Jiang Chen, mati!” Yu Jie tidak berbasa-basi kali ini, saat ia mengacungkan pedang panjang di tangannya. Pedang itu bergetar dengan suara berdengung, seolah-olah panggilan naga telah terdengar, dan menyapu hutan belantara.