Sovereign of the Three Realms – Chapter 1080

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1080

Master Jing Yang Overweening

“Anda telah mendengar? Seseorang mencoba menukar dua herbal roh peringkat langit dengan satu Bodhi Tersenyum di Three River Street! “

” Kamu pasti bercanda! mengapa itu sangat berharga tiba-tiba? “

” Aku tahu, kan? Saudaraku, apakah Anda punya? Jika Anda melakukannya, kami sebaiknya menjualnya sekarang! Kesempatan ini tidak akan pernah muncul lagi! “

” Aii … Smhi Bodhi mungkin ramuan kuasi-langit, tapi itu tidak menghilangkan fakta bahwa ia memiliki kualitas peringkat langit . Saya bahkan tidak punya ramuan peringkat bumi, apalagi yang peringkat langit! “

” Ngomong-ngomong, siapa pun yang memiliki Bodhi Tersenyum akan menjadi kaya! Dapatkan dua herbal peringkat langit untuk satu? Itu adalah hadiah dari surga! “

” Hehe. Saya menduga bahwa tokoh-tokoh terkemuka yang memiliki Bodhi Tersenyum tidak akan mau berdagang. “

” Hah? Mengapa Anda berkata begitu? “

” Apakah Anda benar-benar tidak tahu apa-apa? Ada alasan mengapa pria itu ingin memperdagangkan dua herbal peringkat langit untuk satu Bodhi Tersenyum. Pertama-tama, apakah Anda tahu apa gunanya?

“Ini untuk menyembuhkan racun, kan?”

“Hehe, jika dia sangat membutuhkannya, dia mungkin akan pergi menggunakannya untuk menyelamatkan seseorang. Orang itu harus sangat berarti baginya juga jika dia mau memperdagangkan dua herbal peringkat langit untuk itu. Karena dia sudah mau berpisah dengan dua, mungkin tiga atau empat lagi mungkin berada dalam bidang kemungkinan juga? “

” Hmm. Sekarang, seperti yang Anda sebutkan, ini adalah kesempatan yang bagus untuk pemerasan. “

” Heh! Mari kita pergi ke sana dan menonton pertunjukan. Itu akan bagus! Jangan sampai ketinggalan! “

Jiang Chen menduduki tempat paling mencolok di Three River Street tanpa peduli dengan sengketa wilayah. Dia meletakkan papan nama di kedua sisinya. ‘Memperdagangkan dua pil pangkat langit untuk satu Smhi Bodhi! ‘Ditulis di satu papan, sementara‘ Ini adalah penawaran satu hari! Semua transaksi dibatalkan setelah hari selesai! ‘Ditulis di sisi lain. Itu mungkin bukan ide yang paling cerdas, tapi itu yang paling mudah. ​​

Jiang Chen menambahkan papan nama kedua meskipun dia punya tiga hari lagi untuk alasan yang bagus. Dia ingin melihat apakah benar-benar ada Bodhi Tersenyum di kota ini. Itu pasti akan muncul hari ini jika ada. Mengenai berapa harganya, yah, itu masalah untuk nanti. Dia tidak akan pernah membiarkan orang lain menginjak-injaknya. Batas waktu berfungsi sebagai peringatan. Mereka yang ingin berdagang harus menyerahkan barang hari ini, atau semua kesepakatan dibatalkan.

Menjual satu Bodhi Tersenyum dengan dua herbal peringkat langit adalah mencuri mutlak. Itu sama sekali bukan kesepakatan yang adil. Itu adalah kesempatan luar biasa bagi siapa saja yang memiliki Bodhi Tersenyum. Namun, Jiang Chen mengerti bahwa keserakahan adalah sifat manusia. Akan ada beberapa yang mencoba memerasnya pada saat dibutuhkan. Inilah mengapa dia dengan jelas menyatakan bahwa mereka hanya akan diberikan satu hari untuk membuat keputusan.

Dia yakin bahwa pemegang Bodhi Tersenyum ingin memanfaatkan kesempatan langka ini untuk mendapatkan dua pil pangkat langit. Itu adalah permainan saraf. Jiang Chen tampak seperti sedang bermeditasi, tetapi dia benar-benar mengamati dengan kesadarannya. Sebagian besar orang di sekitarnya hanya ada di sana untuk menonton pertunjukan. Bahkan tidak ada satu pun ramuan peringkat bumi yang terlihat, apalagi seorang Bodhi Tersenyum. Namun, dia yakin bahwa setidaknya ada satu Bodhi Tersenyum di kota. Bahkan, mereka mungkin sudah mengirim bawahan mereka untuk menjelajahi lebih banyak informasi, atau mereka mungkin disembunyikan di antara kerumunan sendiri.

Hei, teman! Apakah Anda benar-benar memiliki dua herbal peringkat langit? “Seseorang mencoba menyelidik.

Jiang Chen menjawab dengan nada sembrono. “Perlihatkan padaku Bodhi Tersenyum terlebih dahulu dan kamu akan bisa melihat ramuan rohku.”

Dia tidak sebodoh itu sehingga dia menunjukkan tangannya sendiri terlebih dahulu. Meskipun kesepakatan itu ditakdirkan tidak adil, dia tidak ingin mengungkapkan kartu asnya dulu.

Saya punya teman dengan Bodhi Tersenyum. Saya telah memberi tahu dia tentang kesepakatan Anda, tetapi dia saat ini dalam budidaya pintu tertutup, dan tidak dapat menemukan waktu untuk pergi. Namun, dia mengatakan bahwa Anda dapat mengunjunginya jika Anda ingin berdagang. “

Jiang Chen tersenyum lembut. “Aku akan tetap di sini. Ketulusan masih diperlukan jika Anda ingin membuat kesepakatan yang tampan ini. Jika dia tidak mau datang, akan ada orang lain yang mau. “

” Saya tidak akan begitu yakin tentang itu. Bodhi Tersenyum hampir merupakan ramuan langit. Persediaan yang kami miliki di kota ini sudah sangat terbatas. Tidak mudah menemukannya! “

Jiang Chen tersenyum tanpa respons lebih lanjut. Banyak orang lain juga mencoba untuk menyelidikinya, tetapi ia tetap tidak kenal kompromi. Dia tidak akan pernah mengungkapkan herbal peringkat langitnya kecuali ada yang menunjukkan padanya Bodhi Tersenyum mereka terlebih dahulu.

Kerumunan dengan cepat bertambah seiring berjalannya waktu, tetapi bahkan tidak ada satu orang pun yang bisa menyerahkan Smhi Bodhi. Jiang Chen mulai merasa sedikit cemas, tetapi dia mengerti bahwa metode ini adalah satu-satunya cara dia bisa mendapatkan Bodhi Tersenyum, meskipun itu agak berisiko. Tidak ada pilihan lain saat ini.

Meskipun cemas, ia menggertakkan giginya dan terus menunggu. Jika ada Bodhi Tersenyum di kota, ia yakin seseorang pada akhirnya akan menyerah. Seperti yang diharapkan, seorang pria berpakaian pakaian mewah mendekatinya tepat sebelum matahari turun dari bukit. Dia memiliki banyak penjaga yang tampak kejam berdiri di belakangnya. Kerumunan segera membuka jalan setelah memperhatikannya. Mereka semua tersenyum penuh hormat di wajah mereka, tetapi orang bisa dengan mudah melihat ketakutan di mata mereka. Dia jelas bukan dari latar belakang yang sama.

“Tuan Ketiga Jing ada di sini!”

“Dia harus memiliki Bodhi Tersenyum!”

“Tsk tsk, jika Tuan Ketiga Jing tidak memilikinya, maka tidak ada klan lain yang bisa mungkin memilikinya. “

” Anak muda, keberuntunganmu tidak buruk. Anda telah menarik perhatian tuan ketiga! “Pemilik suara-suara itu berusaha menjilat. Mereka mengangkat suara mereka untuk permainan menjilat boot yang jelas.

Jiang Chen melirik pria itu. Dia mengenakan jubah formal ungu dan memiliki kulit agak berlilin. Wajahnya juga memiliki sedikit kumis dan jenggot. Orang bisa dengan mudah mengatakan bahwa dia berstatus tinggi hanya dengan melihat langkahnya.

“Teman, saya mendengar bahwa Anda memiliki dua herbal peringkat langit?” Pria itu bertanya dengan acuh tak acuh setelah mengukur Jiang Chen sedikit.

Yang terakhir mengangguk tanpa ragu-ragu. “Tuan Ketiga?”

Tidak banyak yang dia tahu tentang kota atau faksi-faksinya. Pengetahuannya tentang Daerah Bulan Miring hanya terbatas pada Sekte Dewa Bulan saja. Namun, dia yakin bahwa pria ini bukan dari Sekte Dewa Bulan karena mereka adalah penguasa Wilayah Tilted Moon. Sekte mereka dibangun di tanah yang kaya energi roh, dan bukan tempat terpencil seperti Frostmoon City. Kota itu hanya tempat tinggal rakyat jelata. Tentu saja, faksi di sini semua diatur oleh sekte.

“Nama keluarga saya adalah Jing, Anda bisa memanggil saya Tuan Ketiga Jing. Sobat, bagaimana saya bisa memanggilmu? ”

Jiang Chen tersenyum tipis. “Nama keluarga saya adalah Shao. Shao Yuan. “

Master Ketiga Jing mengerutkan alisnya. Nama itu sepertinya membunyikan lonceng. Shao Yuan …? Sekarang, di mana saya pernah mendengar nama itu sebelumnya?

Karena dia tidak bisa mengingatnya, dia dengan cepat membuang pikiran itu ke samping dan membuka telapak tangannya, memperlihatkan Bodhi Tersenyum.

Aku secara kebetulan ada satu Bodhi Tersenyum di tanganku, ”dia berkata dengan acuh tak acuh. “Teman, jika kamu mau berpisah dengan tiga herbal roh pangkat langit, aku mungkin mempertimbangkan untuk menukar itu denganmu.”

Kerumunan tersentak setelah mendengar kata-katanya. Beberapa bahkan mulai menertawakan kemalangan Jiang Chen. Mereka semua tahu betapa sombongnya Master Ketiga Jing. Penampilannya tidak berarti apa-apa selain berita buruk bagi pemuda itu. Seperti yang diharapkan, dia segera menaikkan harga menjadi tiga herbal roh peringkat langit.

Jiang Chen langsung tertawa. “Tuan Ketiga Jing, ramuan roh pangkat langit bukan rumput biasa setiap hari. Meskipun saya benar-benar membutuhkan Bodhi Tersenyum, saya sudah memberikan Anda tawaran yang paling tulus karena saya hanya memiliki dua ramuan roh pangkat langit. Jika Anda ingin saya menawarkan kepada Anda yang ketiga, maka saya tidak punya pilihan selain menolak perdagangan. “

Master Jing ketiga sudah menduga bahwa Jiang Chen akan mengatakan demikian. “Apakah begitu? Itu terlalu buruk. Jangan ragu untuk mengunjungi rumah saya kapan pun Anda siap untuk menerima tawaran saya. Juga, Anda harus berhenti berusaha berdagang dengan orang lain. Bahkan jika orang lain memiliki Boddhi Tersenyum, mereka tidak akan pernah berdagang denganmu. ”

Alis Jiang Chen berkedut. “Oh? Kenapa begitu? “Tuan Ketiga Jing tertawa tetapi tidak menjawab. Seorang kasar yang berdiri di sampingnya menjawab sebaliknya. Kamu benar-benar orang desa yang tidak mengerti! Siapa yang pernah mencoba mencuri bisnis tuan ketiga? “” Tidak ada yang akan pernah mencoba mencuri daging yang sudah dimiliki oleh tuan ketiga! “Kata-katanya memicu tawa yang besar dan menderu di antara kerumunan. Mereka tampaknya setuju. Jiang Chen mengerutkan kening. Tuan ketiga, perdagangan akan kehilangan maknanya setelah hari ini, karena saya tidak akan lagi membutuhkan Boddhi Tersenyum. Tentunya Anda tidak dapat mengharapkan saya untuk menemukan ramuan roh pangkat langit ketiga dalam waktu kita pergi sekarang? “Dia menolak untuk menjadi korban pemerasan tuan ketiga. Yang terakhir menyebutnya perdagangan, tapi itu sebenarnya perampokan siang hari. Jika dia menyerahkan tiga herbal peringkat langit, tuan ketiga mungkin akan meminta yang keempat. Orang-orang seperti dia rakus tak tertolong. Tuan Ketiga Jing mengangkat bahu. Teman, perdagangan hanya bisa terjadi jika dua pihak mau. Saya bukan tipe orang yang memaksakan kesepakatan pada orang lain. Jika Anda tidak menyerahkan ramuan roh peringkat langit ketiga, jangan pernah berpikir untuk pergi dengan Boddhi Tersenyum di Frostmoon City. Kota saya, aturan saya. ”Master ketiga menolak untuk bergerak. Jelas itu bukan pertama kalinya dia melakukan ini. Dia memeras Jiang Chen tanpa rasa takut sambil menunggu yang kedua berlutut dan memohon. Jiang Chen tidak akan pernah jatuh cinta pada trik semacam itu. “Tuan Ketiga, saya sudah menyebutkannya sebelumnya, dan saya akan menyebutkannya lagi. Saya hanya memiliki dua herbal roh peringkat langit. Jika Anda benar-benar harus menyedot darah saya kering, maka saya dapat menawarkan Anda dua herbal roh peringkat bumi. Itu semua yang saya miliki. “Jiang Chen mungkin terdengar seperti dia mencoba untuk berkompromi di luar, tapi dia benar-benar membara di dalam. Terlepas dari apakah perdagangan itu berhasil atau tidak, dia akan mengingat pelanggaran ini. Tuan Jing Ketiga agak tersinggung ketika Jiang Chen menolak untuk mundur. Dia diperlakukan seperti raja di kota ini. Bahkan orang luar pun harus bersikap sopan di hadapannya. Tidak ada yang pernah berbicara kembali kepadanya sebelumnya, terutama bukan pemuda yang masih basah di belakang telinga seperti dia!