Sovereign of the Three Realms – Chapter 109

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 109

Membunuh Salah Satu dari Alam Roh

Jiang Chen bersujud di belakang salah satu Goldwing Swordbirds, dan telah menahan diri untuk tidak menggunakan qi sejatinya hingga sekarang. Dia saat ini sedang menyerap efek obat dari Pill Heavenly Karma dan Vast Ocean Pill untuk pulih dari cedera dan untuk memulihkan qi yang sebenarnya di dalam tubuhnya.

Pukulan yang membalikkan situasinya tadi, telah dikeluarkan terlalu banyak qi sejatinya, dan telah membebani meridian dan tubuhnya melebihi kapasitas mereka.

Melalui bantuan dua pil ini, luka Jiang Chen akhirnya sebagian besar sembuh.

Dia tahu bahwa Yu Jie terus menerus menahan diri untuk tidak bergerak, bukan karena dia tidak mau, tetapi karena dia terluka. Luka di dalam tubuhnya membuatnya berhati-hati dalam mengambil tindakan, dan membuatnya menahan diri dari menggunakan kekuatan penuhnya.

Jika bukan karena Xu Zhen berteriak minta tolong, Yu Jie kemungkinan akan terus mengulur waktu untuk waktu.

Namun, Jiang Chen tidak akan membiarkan Yu Jie berhenti lebih lama.

Dia berjongkok di belakang Goldwing Swordbird, keduanya untuk menyerap efek pil, dan untuk membangun strategi. Dia tahu bahwa bahkan dengan Formasi Asimilasi Delapan Trigram, Swordbirds mengerahkannya saat mereka mempelajarinya – dan hanya bisa memainkan potongan-potongan kecil dari formasi.

Jika bukan karena Goldwing Swordbird’s kekuatan luar biasa dalam jumlah, Jiang Chen sama sekali tidak memiliki keuntungan dalam menghadapi dua praktisi dao roh.

Oleh karena itu, Jiang Chen tidak ingin menunda dan menyebabkan masalah yang tidak semestinya.

Dia punya untuk pertama-tama melenyapkan salah satu dari dua praktisi dao roh, dan mencegah mereka bekerja dalam kolusi.

Jika dia memiliki delapan atau sepuluh hari untuk berlatih “Delapan Trigram Asimilasi Formasi”, itu akan lebih dari cukup untuk hadapi Yu Jie dan Xu Zhen dengan angka-angkanya di Goldwing Swordbirds.

Tapi mengerahkan formasi yang baru saja mereka pelajari … akan sulit untuk menghindari kekurangan yang muncul jika lawan mereka bergegas melawannya. < / p>

Membunuh seorang praktisi roh dao terdengar sangat luar biasa. Jika ada praktisi lain di Kerajaan Timur yang berpikiran seperti ini, maka itu pasti karena mereka sudah benar-benar gila.

Tapi, Jiang Chen tidak sama dengan orang lain.

Dia memiliki kemampuan untuk, dan kartu trufnya.

Target pertama yang ingin dia bunuh bukanlah Yu Jie, tetapi Xu Zhen.

Dia bisa mengatakan bahwa Xu Tingkat pelatihan Zhen lebih rendah dari Yu Jie, dan pada saat ini, dia sudah terlibat di pusat formasi. Xu Zhen memukul-mukul dengan liar mencoba menangani gelombang serangan.

Jiang Chen tahu bahwa dia masih agak jauh dari membunuh Xu Zhen melalui serangannya sendiri. Tapi dia memiliki lebih dari kemampuan yang cukup untuk mengalihkan perhatian Xu Zhen.

Ketika Pedang Air Musim Gugur Yu Jie disiapkan untuk menyerang dia, Jiang Chen tiba-tiba berdiri dan melepaskan busurnya yang sudah disiapkan.

Panah itu seperti bintang jatuh ketika ia terbang menuju Xu Zhen di tengah formasi.

Pada saat ini, Xu Zhen sudah mengeluh tanpa henti ke langit yang tinggi. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan mengalami bahaya di kerajaan bersama, dan bahaya fatal pada saat itu.

Sebelum dia meninggalkan sekte, Xu Zhen telah berangkat dengan pola pikir membuang berat badannya sekitar di kerajaan yang sama, dan menginjak yang lain. Dia merasa bahwa ketika seorang murid sekte tiba di kerajaan yang sama, segala sesuatu harus dengan mudah dihancurkan semudah mematahkan cabang-cabang yang mati.

Kecuali, pemandangan di depan matanya mengisinya dengan penyesalan yang tak terkatakan. Dia benar-benar menyesal terlibat dalam kekacauan ini. Mengapa dia datang dengan Yu Jie ke tempat yang ditinggalkan ini?

Hanya untuk menjilat dengan jenius masa depan?

“Saudara senior Yu, aku akan turun jika kamu tidak ‘Jangan bergerak!’ ‘Xu Zhen mengabaikan kebanggaan dan martabat seorang murid sekte, dan memanggil keras-keras untuk meminta bantuan.

Pada saat itulah suara menakutkan menerobos udara, dan terdengar oleh telinganya.

“Amburadul?” Xu Zhen sudah tidak dapat mengatasi situasi ini, dan berada dalam kesulitan. Gelombang dan gelombang serangan telah membuatnya sangat lelah.

Meskipun dia mendengar suara menerobos udara, dia juga tahu dengan jelas bahwa jika irama gerakannya berubah, bahkan sedikit, dia akan dihancurkan sampai mati oleh gelombang serangan.

Tidak ada yang bisa dia lakukan selain menggertakkan giginya, sedikit menekuk ke samping dan menerima pukulan dari panah.

Xu Zhen tahu bahwa suara ini benar-benar hasil dari serangan Jiang Chen dengan busur dan anak panah. Dia pernah menghancurkan salah satu panah Jiang Chen ketika mereka bertarung satu lawan satu sebelumnya.

Kecuali, Xu Zhen saat ini secara tragis bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menghindar.

Panah menembus punggung Xu Zhen dengan momentum yang kuat.

Banyak qi benar yang kuat dihamburkan oleh baju besi roh, tetapi sejumlah kecil masih mengalir ke tubuhnya, membuat organ-organ internal Xu Zhen bergetar dan bergetar. < / p>

Apa? Masih ada lagi? ”Tepat ketika Xu Zhen menghela nafas lega, dia tiba-tiba menemukan bahwa suara angin kencang tidak berhenti.

Panah lain, dengan tempo yang sama, kurva yang sama, dan jalan yang sama.

“Ini buruk!” Tiba-tiba Xu Zhen menyadari bahwa Jiang Chen benar-benar memiliki kendali yang cerdas atas panah api yang cepat. Anak panah kedua telah disembunyikan di balik anak panah pertama secara visual, tanpa pengawasan, dan bahkan dengan perasaan, membuat bahkan seorang ahli seperti Xu Zhen mengabaikannya.

Panah kedua tiba tepat ketika Xu Zhen merasa segala sesuatu telah mengambil belokan yang tidak terlalu membesarkan hati.

Panah lain mendarat tepat, di posisi yang sama.

Meskipun baju besi roh memberikan perlindungan besar, kekuatan destruktif dari pukulan pendaratan di tempat yang sama dua kali berbeda secara drastis.

Desis. Xu Zhen terengah-engah menarik napas. Ketika qi yang sebenarnya menyerang dan menyerang tubuhnya, dia hampir ingin segera muntah.

Meskipun serangan itu tidak fatal, itu membuat tubuhnya tiba-tiba menahan rasa sakit yang luar biasa dalam sekejap.

Jeda sesaat ini yang memungkinkan seberkas cahaya berwarna keemasan turun, dan meledak ke dada Xu Zhen.

Dia akhirnya tidak bisa menghindari pukulan yang lebih mengerikan.

Xu Zhen memuntahkan darah segar saat matanya memerah, pisau rantai di tangannya terbang dengan marah saat dia berteriak dengan marah, Kamu ingin membunuhku? Anda binatang berbulu dan makhluk seperti semut berani membunuh saya, seorang praktisi roh dao? “

” Mati! Yin Yang Lotus, membelah semua di udara! Meskipun dia telah mengambil pukulan ke dada, itu telah menstimulasi kecenderungan bertarungnya yang haus darah.

Ketika Jiang Chen melihat ini, dia tidak terkejut, tetapi agak bahagia.

< p> Jika itu adalah pertarungan antara lawan tunggal, serangan balik brutal Xu Zhen dapat mengejutkan hati lawannya, dan memiliki sedikit efek jera.

Namun dalam formasi serangan ini, Xu Zhen tidak menghadapi satu pun entitas, tetapi ratusan Goldwing Swordbirds yang bahkan tidak memiliki emosi manusia.

Sifat kekerasan Goldwing Swordbirds ini benar-benar terstimulasi ketika mereka melihat jenis mereka sendiri dibantai tanpa henti.

Jadi ketika mereka melihat serangan balik Xu Zhen, Goldwing Swordbirds ini tidak mundur. Sifat kekerasan mereka sebenarnya meningkat, karena gelombang demi gelombang serangan bersama menghujani tanpa henti.

Serangan balik Xu Zhen dalam pergolakan kematiannya bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan uap sepenuhnya, sebelum ia tenggelam dalam lautan serangan formasi.

Gelombang serangan lain mendarat di Xu Zhen.

Serangan tanpa batas melemparkan Xu Zhen bolak-balik seperti bola.

“Ah …” Jeritan mengerikan Xu Zhen terdengar terus menerus, membenci kebencian dan kebencian. Dia tidak punya tempat untuk mengeluarkan kekuatannya dalam menghadapi formasi ini. Tangisan mengerikannya semakin lama semakin rendah di bawah gelombang serangan.

Pada saat ini, serangan Yu Jie masih belum menembus formasi dari luar.

“Eight Trigrams Assimilation Matrix” bisa menyerang dan bertahan. Ketika Yu Jie memobilisasi serangannya dari luar, Jiang Chen sudah menyesuaikan struktur formasi. Empat sektor akan menyerang dan empat sektor akan bertahan.

Di dalam sektor serangan dalam utama, mereka akan meningkatkan frekuensi serangan dengan tujuan mencapai resolusi cepat dan menyingkirkan Xu Zhen. >

Untuk sektor pertahanan luar utama, mereka mencegah Yu Jie dari bertempur ke pedalaman dengan segala cara.

Semua ini berada dalam perhitungan Jiang Chen, dan panah beruntunnya telah menambahkan memicu api, mempercepat kecepatan kematian Xu Zhen.

Ketika tubuh Xu Zhen jatuh, dan jatuh dari langit, beban terangkat dari hati Jiang Chen.

Meskipun pertarungan ini berbahaya dan untung-untungan, dia sekarang setidaknya bisa diyakinkan bahwa dia tidak akan dikalahkan.

Dalam formasi, Jiang Chen menarik busurnya dan menembakkan panah ke arah Yu Jie di luar. .

Yu Jie, ini adalah kinerja kalian sekte murid? Kamu mengirim rekanmu untuk menjadi ujung tombak serangan itu, padahal kamu pengecut dan takut mati, meringkuk di belakang. ”

Sungai dan laut juga sedang terbalik di hati Yu Jie saat ini, dan pikirannya benar-benar kesal dan bingung.

Dia tidak mengira bahwa mereka akan menemui hambatan seperti itu dalam perjalanan ke Kerajaan Timur ini – sebuah hambatan yang cukup besar sehingga saudara junior Xu Zhen kehilangan nyawanya. >

Meskipun potensi dan kekuatan Xu Zhen sudah biasa, dia masih menjadi murid roh dao dan sekte. Jika tersiar kabar bahwa dia telah terbunuh di dunia biasa, dia kemungkinan akan menjadi lelucon di antara sekte.

cemoohan Jiang Chen juga membuatnya tidak bisa menyuarakan kepahitannya.

Dia tidak benar-benar ingin mengirim Xu Zhen ke kematiannya. Niat awalnya adalah agar Xu Zhen mengalihkan perhatian Goldwing Swordbirds sehingga dia bisa membunuh Jiang Chen dengan damai, tanpa takut intervensi.

Kecuali, dia tidak berpikir bahwa Xu Zhen akan membuat jalan ke jebakan maut dengan gerakan ini.

Siapa yang akan mengira bahwa binatang buas berbulu dan cakar ini akan memahami serangan serempak – Akan mengerti dao formasi? Bahkan murid sekte akan menganggap hal ini tidak patut.

Apakah anak ini serigala di kulit domba, mata-mata dari sekte lain di dunia yang sama? “

Yu Jie hampir melahirkan kesalahpahaman ini.

Bagaimana mungkin seorang praktisi umum begitu aneh dan aneh? Yu Jie tidak bisa mempercayai ini sama sekali, dan tidak akan menerima ini sama sekali.

Dia bisa muncul pendek di depan murid sekte lainnya, tetapi dia tidak akan pernah menerima dirugikan oleh seorang praktisi biasa.

“Jiang Chen, aku bersumpah akan membunuhmu!”

Perubahan besar terjadi dalam pola pikir Yu Jie. Kebencian dan rasa malu terjalin dan bergejolak terus-menerus dalam benaknya.

Seolah-olah setiap gerakan dan gerakan Jiang Chen, setiap helai rumput dan pohon di Second Crossing ini mengejeknya, mengejek murid sekte yang tinggi dan perkasa .

“Perairan Musim Gugur Mengisi Langit, potong!”

“Qi Langit dan Bumi, meledak!”

Orang harus mengatakan, kekuatan Yu Jie lebih dari dua kali lipat Xu Zhen. Sungguh menakjubkan ketika kemampuan ilahi-Nya terus-menerus dikerahkan.

Aura pedang yang mendominasi memenuhi udara, memotong sehingga udara kosong bergetar, awan melaju pergi, dan kabut berhamburan.

< Tapi, "Delapan Trigram Asimilasi Formasi" tumbuh lebih kuat ketika bertemu lawan yang lebih kuat. Di bawah bimbingan Jiang Chen yang berkelanjutan, kepercayaan diri Goldwing Swordbirds tumbuh terus menerus, karena mereka semakin memahami formasi. Kerja tim mereka tumbuh semakin banyak dipraktekkan.

Dengan cara ini, kekuatan pertempuran yang telah tumbuh berlipat ganda akibat ledakan Yu Jie, tersebar dan dinegasi oleh peningkatan terus-menerus dalam kekuatan formasi.

Yu Jie menjadi lebih waspada semakin dia bertarung.

Dia bahkan tidak berpikir untuk menghindari cedera, kerusakan pada meridiannya, dan berdampak negatif pada pelatihan masa depannya lagi. Kemampuan bertarung yang meledak darinya benar-benar setidaknya tiga kali lipat milik Xu Zhen.

Namun, bahkan kekuatan destruktif yang menakutkan dan kemampuan ilahi tidak dapat menembus formasi aneh yang diciptakan Goldwing Swordbirds telah diciptakan. Dia tidak dapat bergegas ke formasi dan membunuh Jiang Chen.

Sebenarnya, Yu Jie terus merevisi harapannya. Dia bahkan tidak ingin terlibat lebih jauh lagi dengan Goldwing Swordbirds ini lagi. Dia hanya ingin bergegas ke formasi dan memusnahkan Jiang Chen, sehingga dia bisa memberikan penjelasan kepada Long Juxue dan untuk Xu Zhen yang sudah mati.

Dia juga akan memiliki penjelasan yang dapat diterima ketika dia kembali ke sekte .

Namun, dia menemukan secara tragis bahwa dia bahkan tidak bisa bergegas melalui pertahanan luar formasi, belum lagi berlari ke pusat untuk membunuh Jiang Chen.

“Jiang Ini Chen sangat aneh, bahwa jika dia dibiarkan berkembang lebih lanjut, dia akan menjadi duri di sisi garis Shuiyue saya. Aku akan sulit tidur dan makan dengan nyaman di masa depan, jika aku tidak membunuhnya. “

Yu Jie telah memikirkan emosinya sekarang, tapi dia telah mencapai batas dari kekuatannya kecuali dia melemparkan hati-hati ke angin, dan menggunakan esensi darahnya untuk memicu seni rahasia.

Memicu seni rahasia bisa meningkatkan kemampuan bertarungnya di tingkat lain. Namun, harga memicu seni rahasia juga mencengangkan. Itu pasti akan menyebabkan cedera yang menyedihkan baginya, belum lagi berdampak pada pelatihannya di masa depan. Jika bahkan seni rahasia tidak bisa menembus formasi ini, maka bahkan master qi sejati akan dapat mengambil hidupnya ketika dia begitu terluka. seni rahasia berarti berjudi dengan hidupnya, dan masa depannya.